Gender

Click here to load reader

  • date post

    29-Oct-2014
  • Category

    Education

  • view

    503
  • download

    4

Embed Size (px)

description

 

Transcript of Gender

  • 1. PARTISIPASI PEREMPUAN DALAM LINTAS SEJARAH INDONESIA Kelompok 4: -Hairus Saleh NIM 109033100052 - Ai Eli Latifah -NIM 109034000090 - ST. Rahmah NIM 109032100022 - Mutmainnah

2. PEREMPUAN DALAM MASA PENJAJAHAN 3. Perempuan sebagai Jugun Ianfu penjajah Pembunuhan terhadap pendidikan perempuan 4. Penjajahan Jepang Penjajahan Belanda Penjajahan Portugis 5. Munculnya para pahlawan perempuan Terbentuknya organisasi perempuan 6. Sebagai tentara Sebagai intel Menyediakan dan membawa makanan ke garis terdepan Membawa pengungsi Pemberi semangat 7. REVOLUSI: PERJUANGAN KEMERDEKAAN 1945-1949 Tanggal 17 Agustus 1945, saat kekuasaan Jepang, dinyatakan dalam UUD 1945, di mana semua warga negara dinyatakan setara dihadapan hukum. Koalisi pemerintahan yang goyah pada tahun itu terdiri dari: Menteri pertama, yakni Maria Ulfah Santoso sebagai menteri Hubungan Sosia;l dan S.K. Trimurti sebagai Menteri Perburuhan. 8. LANJUTAN segera setelah kekuasaan Jepang angkat kaki, organisasi pertumbuhan bertumbuh kembali, dan kebanyakan untuk mendukung Republik yang masih muda. Salah satu yang terpenting dari organisasi yang baru itu ialah: Persatuan Wanita Republik Indonesia (Perwari). dan yang berdiri terakhir periode Revolusi adalah Muslimat NU, sayap perempuan organisasi Islam tradisional Nahdlatul Ulama. 9. LANJUTAN Tahun 1946, beberapa organisasi perempuan membentuk federasi beorientasi nasionalis, sebagai aliansi terbesar organisasi perempuan yakni Kongres Wanita Indonesia (Kowani). Anggotanya adalah dari penerus federasi perempuan di era kolonial. Pada masa kemerdekaan organisasi perempuan berfocus pada upaya membantu keluarga-keluarga untuk bertahan hidup menghadapi zaman kesusahan. 10. NEGARA DEMOKRATIK 1949-1958 Setelah pengalihan kedaulatan tahun1949, sebuah UU baru diterapkan pada tahun 1950 yang mengubah Indonesia menjadi pemerintahan perlementria dengan Sukarno sebagai presidennya. Kowani adalah organisasi federasi yang aktif, sedangkan Perwari dan Gerwani secara vokal mewakili suara kaum perempuan untuk menghadapi negara. Gerwani adalah organisasi radikal yang berdiri tahun 1950 dan merapat ke Partai Komunis Indonesia (PKI) 11. ORDE BARU 1965-1998 Orde Baru memandang perempuan sebagai kelompok penting masyrakat yang terstruktur, yang perlu ditarik segaris dengan pembangunan (Douglas, 1980). Organisasi yang paling terkenal dan terbesar adalah Dharma Wanita yang mendukung pembangunan pada awal 1970-an dibidang Pembinaan Kesejahteraan Keluarga (PKK). Inovasi penting Orde Baru, sejauh kita memperhatikan gender adalah pembentukan Kementrian Peranan Wanita, yang pertama kali diperkenalkan sebagai kementrian muda pada tahun 1978, semasa Dekade Internasional Perempuan (1975-1985). 12. AGENDA GERAKAN PEREMPUAN MASA REFORMASI -Tragedi mei 1998 tidak lepas dari gerakan perempuan. Banyak perempuan yang jadi korban, seperti dalam gerakan ibu-isme. -Pada Siaga I gerakan suara ibu peduli menggugat pemerintah dan kepedulian masyarakat terhadap korban kebijakan yang berujung di krisis ekonomi yakni anak-anak dan perempuan. -gerakan perempuan , memiliki peran penting dalam gerakan reformasi membangun demokrasi. 13. AGENDA GERAKAN PEREMPUAN MASA REFORMASI Era reformasi menuntut berbagai perubahan sektor sebagaimana terwujudnya good governance, KKN, Desentralisasi, transparasi, akuntabititas, dan peningkatan kualitaas kehidupan perempuan. Pasal 27 UUD 1945 tentang perempuan dan laki-laki memiliki hak dan kewajiban yang sama dalam keluarga, masyarakat dan pembangunan. 14. Visi pembangunan pemberdayaan perempuan dalam GBHN 1999 yaitu kesetaraan dan keadilan jender untuk mewujudkan kemitraan yang harmonis dan saling menguntungkan bagi laki- laki dan perempuan dalam berbagai aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. 15. Misi tersebut yaitu melaksanakan 5 agenda pokok Nasional. 1. Peningkatan kualitas hidup perempuan dalam bidang pendidikan, kesehatan, sumber daya pembangunan, produktifitas dan [perlindungan. 2. Kedetaraan dan keadilan jender di semua bidang dan sektor pembangunan. 3. Penghapusan tindak kekekrasan terhadap perempuan. 4. Penghormatan martabat dan HAM bagi perempuan. 5. Pemampuan lembaga pengelola kemajuan perempuan. 16. PASCA REFORMASI Ketakutan untuk berorganisasi sudah tidak ada. LSM Perempuan bangkit. Organisasi perempuan mulai menjamur baik dalam bidang pendidikan, agama, ekonomi, akademis, dll. 17. Maria Ulfa Subadio, S.H, dkk, Peranan Dan Kedudukan Wanita Indonesia, (Yogyakrta; Gadjahmada University Press, cet. iii, 1986) Sukanti Suryochondro, Potret Pergerakan Wanita di Indonesia, (Jakarta; CV. Raja Wali, cet. I, 1984) SUSAN BLACKBURN, PEREMPUAN DAN NEGARA DALAM ERA INDONESIA MODERN, (Jakarta; kalyanamitra, cet.1, 2009) Khofifah indar parawansa, mengukir paradigma menembus tradisi, pemikiran tentang keserasian gender, (jakarta; pustaka lp3es indonesia. 2006) 18. LANJUTAN Selo soemardjan (ed)., kisah perjuangan reformasi, (jakarta; pustaka sinar harapan, 1999) http://bagaimana-kita membayangkan gerakan-perempuan-di-masa.htm http://yunianti chuzaifah gerakan perempuan perlu meredifinisi strategi, membuat pola baru_komnas perempuan.htm 19. DAFTR PERTANYAAN Susi kel.6 Apa yang dimaksud dengan gerakan ibuisme dan tokohnya? Ari Nurhayati. Kel. 3 Ciri apa saja yang terbentuk dalam organisasi perempuan setiap periodetisasi? Fasjut syukroni Bagaimana agar perempuan mengerti tentang organisasi? 20. Salihin, kel.5 Adakah ideologi tersendiri dalam organisasi perempuan? Moh. Moragandi Apa refresentasi gender khususnya di indonesia?