Food and Agriculture Organization

of 104 /104
FOOD AND AGRICULTURE ORGANIZATION (FAO) 1. Pendahuluan FAO sebagai salah satu organisasi dibawah naungan Badan PBB memiliki mandat dan tugas pokok untuk membantu negara anggota mencapai “Food Security” . Sesuai dengan mandatnya, FAO tidak melakukan pengerahan bantuan darurat berupa makanan untuk penduduk yang terkena bencana alam atau pengungsi, tetapi organisasi tersebut memfokuskan diri pada bantuan memfasilitasi proses memproduksi pangan. FAO akan memberikan bantuan setelah bencana alam reda atau bilamana kehidupan masyarakat petani menuju normal. FAO memberi pancing, bukan ikannya. Badan PBB (United Nations) telah membentuk organisasi khusus, yakni World Food Programme (WFP) untuk menangani pemberian/pengerahan bantuan berupa makanan kepada penduduk korban bencana alam dan pengungsi. Responsif terhadap keinginan negara anggotanya, memiliki kepemimpinan dan kemitraan yang diakui dalam rangka menciptakan dunia yang cukup pangan. 2. Tujuan FAO Adalah membantu negara anggota FAO dalam hal: a. mengurangi kerawanan pangan dan menurunkan kemiskinan di pedesaan; b. membantu merumuskan kebijaksanaan dan peraturan perundangan yang menunjang bidang pertanian, perikanan dan kelautan; c. meningkatkan supply makanan secara berkesinambungan; d. mengkonservasi sumberdaya alam; e. meningkatkan iptek tentang makanan, pertanian, perikanan dan kelautan. Fokus kegiatan FAO adalah world Food Summit (KTT Pangan Sedunia) tahun 1996

Embed Size (px)

description

organisasi-organisasi internasional

Transcript of Food and Agriculture Organization

FOOD AND AGRICULTURE ORGANIZATION (FAO)1. Pendahuluan FAO sebagai salah satu organisasi dibawah naungan Badan PBB memiliki mandat dan tugas pokok untuk membantu negara anggota mencapai Food Security . Sesuai dengan mandatnya, FAO tidak melakukan pengerahan bantuan darurat berupa makanan untuk penduduk yang terkena bencana alam atau pengungsi, tetapi organisasi tersebut memfokuskan diri pada bantuan memfasilitasi proses memproduksi pangan. FAO akan memberikan bantuan setelah bencana alam reda atau bilamana kehidupan masyarakat petani menuju normal. FAO memberi pancing, bukan ikannya. Badan PBB (United Nations) telah membentuk organisasi khusus, yakni World Food Programme (WFP) untuk menangani pemberian/pengerahan bantuan berupa makanan kepada penduduk korban bencana alam dan pengungsi. Responsif terhadap keinginan negara anggotanya, memiliki kepemimpinan dan kemitraan yang diakui dalam rangka menciptakan dunia yang cukup pangan. 2. Tujuan FAO Adalah membantu negara anggota FAO dalam hal: a. mengurangi kerawanan pangan dan menurunkan kemiskinan di pedesaan; b. membantu merumuskan kebijaksanaan dan peraturan perundangan yang menunjang bidang pertanian, perikanan dan kelautan; c. meningkatkan supply makanan secara berkesinambungan; d. mengkonservasi sumberdaya alam; e. meningkatkan iptek tentang makanan, pertanian, perikanan dan kelautan. Fokus kegiatan FAO adalah world Food Summit (KTT Pangan Sedunia) tahun 1996 dihadiri 176 kepala negara/pemerintah. KTT sepakat mengurangi jumlah penduduk yang kekurangan pangan dari 800 juta jiwa, pada waktu itu (1996), menjadi setengahnya atau 400 juta jiwa, 20 tahun setelah summit (2015). Untuk mewujudkan deklarasi tersebut, perlu penurunan sekitar 20 juta jiwa penduduk kurang pangan pertahun. Menurut evaluasi FAO pada tahun 2000, kenyataannya bahwa laju penurunan jumlah penduduk yang kekurangan pangan hanya dapat dicapai pada tingkat 8 juta jiwa/tahun saja. Jumlah ini jauh lebih rendah/kecil dari target 20 juta/tahun tersebut diatas. 3. Manfaat Kegiatan FAO Merupakan Technical Assistance (TA) yang didanai oleh Unilateral Trust Fund (UTF); misalnya untuk Special Programme on Food Security (SPFS). Proyek besar lainnya seperti GCP; MTF; UNDP; IFAD; WB dan lain-lain. Diluar ketiga jenis kegiatan tersebut diatas FAO juga melaksanakan kegiatan penanggulangan darurat melalui Emergency Assistence. Biasanya bantuanl emergency assistance dimaksud dapat pula berbentuk TCP yang dananya dapat bersumber dari Extrabudgetary atau Regular Programme. Perlu kami sampaikan bahwa, walaupun TCP merupakan proyek, tetapi dananya berasal dari dana kegiatan rutin FAO, yang dalam system FAO merupakan anggaran dua tahunan (tahun fiskal sekarang adalah 2003-2005). 4. Kontribusi Keanggotaan FAO

Sebagaimana kita ketahui bahwa Indonesia selalu berperan aktif dalam programprogram FAO dan memperoleh banyak manfaat dari kerjasama tersebut terutama dalam mengembangkan program Ketahanan Pangan di Indonesia. Berdasarkan Resolusi No. 7/2003 dan No.14/2003 dan hasil keputusan konferensi FAO ke-32 di ROMA tanggal 29 Nopember-10 Desember 2003, dan Kontribusi Indonesia kepada FAO untuk tahun 2004 adalah dalam bentuk US$ sebesar 340.461.12 dan EURO sebesar 350.620.66.

WORLD FOOD PROGRAMME (WFP)1. Pendahuluan World Food Programme (WFP) adalah organisasi bantuan program bersama yang dibentuk tahun 1963 oleh Badan PBB dan berada dibawah koordinasi FAO. 2. Tujuan dari Pembentukan Organisasi WFP Adalah untuk mengumpulkan kelebihan pangan yang terjadi di suatu negara dan menyalurkan sebagai bantuan kemanusiaan untuk mengatasi keadaan darurat pangan di negara-negara yang dikatagorikan sebagai negara Low Income Food Deficit Countries LIFDCs, bantuan tersebut diberikan oleh WFP dengan sasaran : a) Untuk menutupi kekurangan pangan yang mendesak (emergency) akibat bencana alam, konflik sosial dan akibat peperangan; dan b) Untuk membantu pelaksanaan proyek-proyek pengembangan ekonomi sosial. World Food Programme dipimpin oleh seseorang Executive Director dan dibantu oleh seorang wakil. Mulai Januari 1996 sesuai dengan Resolusi PBB No.48/162 tentang The Restructuring and Revitalization of the UN in Economic, Social and Related Field, WFP resmi membentuk Executive Board yang sebelumnya sebagai Committee on Food Aid Policies and Programme (CFA). Jenis Sumbangan (pledge) kepada WFP dapat berbentuk : a) Cash : Sumbangan yang diberikan dalam bentuk uang (US $); b) Services : Sumbangan dalam bentuk jasa; c) Commodity : Dalam bentuk komoditi pertanian. World Food Programme memiliki 36 negara anggota Executive Board yang terdiri atas : List-D (Kelompok negara Eropa Barat); List-E (Kelompok Eropa Tengah). 3. Manfaat Keanggotaan Keanggotaan Indonesia pada WFP sangat penting karena badan tersebut menangani program bantuan kepada pengungsi, anak-anak sekolah (School Feeding Program) kepada pembangunan masyarakat desa, rehabilitasi lahan kritis, program bantuan masyarakat terasing, program bantuan pangan untuk musibah banjir serta program bantuan padat karya (Food for Work). Selain itu, WFP juga dapat membantu dalam memformulasikan kebijakan bantuan pangan jangka panjang dan jangka pendek bagi negara-negara anggotanya. Karena kemajuan ekonomi di Indonesia sejak terciptanya swasembada beras tahun 1984, WFP telah menganggap Indonesia tidak termasuk lagi sebagai negara

penerima bantuan WFP dan telah menutup kantor perwakilannya di Jakarta sejak tahun 1995. Namun krisis keuangan dan karena pengaruh kekeringan yang berkepanjangan akibat EL-Nino, pada tahun 1998 WFP telah membuka kantornya kembali di Indonesia dengan memberikan bantuan sebesar US$ 86,5 juta, dalam bentuk bahan pangan, sebagai bantuan WFP phase I, untuk tahun 1999-2000. Bantuan tersebut didistribusikan sebagai intensif Program Padat Karya Swadaya (Food for Work) melalui Departemen Pertanian sebanyak 160.000 ton, yang dialokasikan untuk TA. 1998/1999 sebanyak 112.000 ton untuk 539.701 KK Pra Sejahtera dan pada tahun 1999/2000 sebanyak 48.000 ton untuk 231.299 KK Pra Sejahtera. Tujuan bantuan WFP tersebut adalah memberikan bantuan secara intensif bagi Kepala Keluarga peserta Program Padat Karya Swadaya untuk membantu penduduk/petani memenuhi kebutuhan pangannya selama maksimal masa kritis. Indonesia telah kembali menjadi anggota Executive Board World Food Programme (WFP) periode 2003-2005. Yang pemilihannya telah dilaksanakan pada sidang ke-123 Dewan FAO pada tanggal 28 Oktober-2 Nopember 2002 di Roma, Italia. Perlu kami sampaikan bahwa Indonesia pernah berhenti sebagai anggota Executive Board WFP sejak tiga tahun yang lalu karena Indonesia mendapat kehormatan sebagai ketua Dewan FAO (1997-2001) sebanyak 2,289.95 MT atau setara dengan uang cash US$ 2,760,480. Namun pada tahun 1999, Pemerintah Indonesia tidak lagi memberikan bantuannya karena tengah mengalami musibah kekeringan berkepanjangan akibat El-Nino, kebakaran hutan dan krisis ekonomi. Rakyat Indonesia memberikan bantuan pangan kepada rakyat Timor Leste, dilaksanakan di Timor-Leste pada tanggal 7 Mei 2004, bantuan Rakyat Indonesia kepada Rakyat Timor-Leste berupa : a) Bantuan beras BULOG : 35 ton b) Bantuan dari Yayasan Amal Masyarakat Pertanian Indonesia (YAMPI) sebesar Rp. 30 juta (lebih kurang seharga 15 ton beras) c) Bantuan Badan Koordinasi Assosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (BKAPTRI) 10 ton gula pasir. d) Bantuan Indo Food 500 kardus. 4. Kontribusi Keanggotaan WFP Bantuan yang diterima Indonesia dari tahun 1963-1991 dalam bentuk Jointly program sebanyak 58 kegiatan dengan nilai total US$ 210,819,881. Bentuk Jointly program yang dilaksanakan di Indonesia diantaranya penanggulangan akibat bencana alam dan penanganan pengungsi, rehabilitasi irigasi, reboisasi daerah aliran sungai dan pengembangan lahan tanah tadah hujan. Kontribusi negara-negara anggota terhadap kegiatan WFP dapat diberikan dalam bentuk Cash Services (sumbangan dalam bentuk jasa), dan commodity (sumbangan dalam bentuk komoditi pertanian). Program WFP yang sekarang ini berjalan di Indonesia menitikberatkan pada perbaikan gizi anak berusia 6-24 bulan, dengan pertimbangan kelompok tersebut merupakan kelompok yang paling rawan terhadap kekurangan pangan dan perlu mendapat perhatian khusus untuk diselamatkan. Dalam upaya untuk memperbaiki status gizi anak kelompok umur 6-24 bulan tersebut, WFP telah

produk makanan bayi DELVITA yang diproduksi oleh PT.Indo Farma. Selain itu, WFP juga menyelenggarakan program-program seperti : a) Programme for Work (bantuan untuk membantu penduduk/petani dalam memenuhi kebutuhan pangan). Kegiatan ini dikelola oleh Badan Bimas Ketahanan Pangan, Departemen Pertanian); b) Relief Programme (bantuan yang diberikan kepada orang jompo), bantuan ini dikelola oleh Departemen Sosial; c) Program Balita dan Ibu Hamil (blended food). Bantuan ini diberikan kepada balita dan ibu hamil dan dikelola oleh Departemen Kesehatan; d) School Feeding (bantuan pangan berupa beras untuk penduduk dikawasan Timur (NTT dan korban kerusuhan social di Madura). Setelah keluar dari keanggotaan WFP pada tahun 1996, akibat situasi krisis ekonomi dan konflik dan kekeringan yang menimbulkan situasi kerawanan pangan serta memburuknya status gizi masyarakat. Indonesia kembali menjadi anggota WFP pada tahun 1998. Hal ini tersebut ditandai dengan diperolehnya bantuan WFP dalam bentuk Emergency Operation ( EMOP 6008) yang disusul dengan dua program PRRO yang sedang berjalan saat ini (sampai dengan juni 2004) adalah PRRO 10069.o dengan program penyaluran beras bersubsidi bagi masyarakat miskin di Jakarta dan Surabaya, tambah nutrisi bagi anak usia 6-24 bulan, dan pengembangan masyarakat. Selain itu juga disalurkan bantuan pangan bagi masyarakat pengungsi (Interally Displaced Person/IDP) dan masyarakat yang telah kembali dari pengungsian guna mempercepat integrasi dan rekonsilitasi setelah krisis.lmenggunakan

GLOBAL ENVIRONMENT FACILITY (GEF)1. Pendahuluan Global Environment Facility (GEF) merupakan suatu mekanisme keuangan global guna mendanai kerjasama internasional dalam mengatasi ancaman terhadap lingkungan global. GEF pada dasarnya merupakan suatu mekanisme pendanaan pendamping (Cofunding) dengan peraturan dan pengaturan tertentu mengenai cara perolehan dana dan dipakai untuk menyediakan dana pendamping kepada negara-negara sedang berkembang bagi proyek dan kegiatan perlindungan global. GEF pertama kali diluncurkan pada tahun 1991 sebagai suatu pilot program hingga 1993 dan selanjutnya resmi diluncurkan pada tahun 1994. Hingga tahun 2003, GEF telah beranggotakan 176 negara anggota, termasuk Indonesia sebagai salah satu penerima hibah. Bantuan hibah GEF diklasifikasikan kedalam tiga jenis bantuan berikut : 1) Proyek skala penuh (full-sized project) dengan jumlah dana lebih dari 1 juta USD; 2) Proyek skala menengah (medium-sized proyek) dengan jumlah dana berkisar antara 50 ribu USD hingga 1 juta USD; 3) Proyek skala kecil (smill grant program). 2. Tujuan Keanggotaan GEF bertujuan untuk membantu negara-negara anggotanya dalam mengatasi

masalah-masalah yang berkaitan dengan : a) Keanekaragaman hayati (biological diversity); b) Perubahan iklim (climatic change); c) Perairan Internasional (international waters); d) Lapisan ozone (ozone layers); e) Degradasi lahan (land degradation); dan f) Bahan pencemar organik bersifat persistent (persistent organic Pollutan/pop). 3. Manfaat Keanggotaan Sejak tahun 1992, secara total Indonesia telah menerima bantuan sebesar 82 juta USD dari GEF yang telah didistribusikan untuk membiayai 14 proyek yang telah disetujui. Dari total bantuan tersebut 51% telah disalurkan untuk membiayai kegiatan pada Fokal Area Biodiversity. Yang menarik dari distribusi kegiatan GEF di Indonesia adalah tidak adanya aktivitas GEF pada Fokal Area Perairan Internasional. 4. Kontribusi Keanggotaan Melalui Program UNEP : USD. 15.000/ tahu

ASSOCIATION OF SOUTH EAST ASIAN NATION (ASEAN)1. Pendahuluan ASEAN merupakan salah satu organisasi di kawasan Asia Tenggara yang berdiri pada tahun 1967 di Bangkok. Saat ini jumlah anggota terdiri dari 10 negara yaitu Brunei Darussalam, Cambodia, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Philipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam. ASEAN juga memiliki mitra-wicara didalam pelaksanaan program-programnya, seperti ASEAN+3 (China, Jepang, Korea), India, dan Australia New Zealand. Visi Kerjasama ASEAN adalah mewujudkan ASEAN Security Community (ASC), ASEAN Economic Community (AEC), ASEAN Socio Cultural Community (ASCC) pada tahun 2020. Sebagai salah satu upaya dalam mewujudkan ASEAN Economic Community adalah dengan menerapkan AFTA (ASEAN Free Trade Area) termasuk untuk sektor pertanian. Kerjasama ASEAN Bidang Pangan, Pertanian, dan Kehutanan menitikberatkan pada food security, food handling, crops, livestock, fisheries, agricultural training and extension, agricultural cooperatives, forestry and joint cooperation in agriculture and forest products promotion scheme. Dalam implementasinya, ASEAN memiliki rencana aksi (Strategic Plan of Action / SPA) yang selalu diperbaharui setiap periode lima tahun. Rencana aksi ASEAN periode tahun 2005 2010 (Vientiane Action Plan / VAP) menitikberatkan pada 5 langkah strategis, yaitu: 1. Conduct collaborative research to develop new/improved technologies in food, agriculture, and forestry production, post harvest and processing; 2. Activities and sharing of research results and available technology; 3. Conduct Research and Development in critical areas to reduce the cost of inputs for food, agriculture and forestry production; 4. Strenghten Programmes in food, agriculture, and agro-forestry technology

transfer, training and extension to increase productivity; 5. Develop, harmonise, and adopt quality standards and regulations for food, agriculture, and forestry products; 6. Promote trade, investment and services incidental to agriculture and forestry to increase trade in agro-based and wood based products in ASEAN and ASEAN Trade in these products with the rest of the world ; Kerjasama ASEAN Bidang Pangan, Pertanian, dan Kehutanan berada dibawah koordinasi ASEAN Ministers on Agriculture and Forestry (AMAF). Dibawah AMAF terdapat Senior Officials Meeting (SOM) yang membawahi Sectoral Working Group, Ad Hoc Working Group dan Experts Group yang bertanggung jawab dalam implementasi kegiatan per sektor dalam periode tertentu. 2. Tujuan Keanggotaan a. Mempercepat pertumbuhan Sosial Ekonomi dan Budaya di kawasan ASEAN; b. Meningkatkan perdamaian dan stabilitas regional; c. Meningkatkan kerjasama yang aktif dan saling membantuSaling memberikan bantuan dalam bentuk sarana-sarana pelatihan, penelitian, dan pendidikan; d. Memajukan pengkajian mengenai Asia Tenggara; e. Memelihara kerjasama yang erat dan berguna dengan organisasi-organisasi internasional dan regional; 3. Manfaat Keanggotaan a. Adanya peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia Pertanian; b. Terbentuknya standarisasi produk-produk ASEAN sebagai acuan standarmutu produk produk di dalam negeri selain Standar Nasional Indonesia (SNI); c. Adanya pertukaran informasi teknologi dan hasil-hasil penelitian; d. Adanya dukungan ataupun suatu kesepakatan (Joint Statement) dalam menghadapi suatu isu internasional; 4. Kontribusi Keanggotaan a) Besarnya kontribusi Indonesia: b) Frekuensi Pertemuan : ASEAN Summit (tingkat Kepala Negara) dan AMAF diselenggarakan setiap setahun sekali; c) Pertemuan terakhir : ASEAN Summit ke-10 di Vientiane, Laos, Nopember 2004; AMAF ke-26 di Yangon, Myanmar, Oktober 2004; d) Rencana pertemuan lanjutan: ASEAN Summit ke-11 di Malaysia, 2005; AMAF ke-27 di Philipina, September 2005;

INDONESIA-MALAYSIA-THAILAND GROWTH TRIANGLE (IMT-GT)1. Pendahuluan Indonesia Malaysia Thailand Growth Triangle (IMT-GT) dibentuknya Organisasi ini pada tahun 1992 dari Forum Kerjasama ASEAN, dalam rangka mempercepat pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut, menjelang

diberlakukannya ASEAN Free Trade Area (AFTA) . Diresmikan pada Sidang Tingkat ke-1 di Langkawi, Malaysia bulan Juli 1993. Sesuai dengan Keputusan Menko INDAG No. 9/KEP/MK/INDAG/9-1993 tanggal 24 September 1993. Departemen Pertambangan dan Energi/ Menteri Pertambangan dan Energi sebagai Ketua Sub Tim Koordinasi Segitiga Pertumbuhan IMT-GT. Departemen Pertanian (cq. Direktorat Pengembangan Usaha, BPPHP) sebagai koordinator ITG on DHIT. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan dan Hortikultura, Departemen Pertanian sebagai Koordinator Kelompok Kerja Pertanian dan Perikanan. DKP, Dephut, Deperindag, Deplu, Depdagri, Depkeu, Dephut, Depnakertrans, Dep.Pariwisata dan Kebudayaan. 2. Tujuan Keanggotaan a) Menjadi Katalisator bagi peningkatan kerjasama serta mempercepat pertumbuhan ekonomi dan pengembangan kawasan di daerah perbatasan ketiga negara. b) Jalan pintas bagi pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya. c) Peningkatan kualitas sumberdaya manusia. 3. Manfaat Keanggotaan Bantuan- bantuan yang telah diperoleh Indonesia Pemanfaatan fasilitas bandara di Brunei sebagai transshipment produk-produk yang akan di ekspor ke Eropa dan Timur Tengah. Adapun Hasil-hasil penelitian / kerjasama dengan lembaga tersebut antara lain : a. Ditandatanganinya MoU on Franchise Farming antara Malaysia (Synergy Farms Sdn Bhd) dan Indonesia (Dinas Pertanian Tanaman Pangan Propinsi NAD) dalam memproduksi dan Pemasaran pisang. b. Diperlukan adanya standardisasi dalam sertifikasi dan akreditasi HALAL, Badan Pemasaran Bersama (Joint Marketing Board) serta Logo HALAL. c. Indonesia akan diberikan akses pasar dan barang yang diperdagangkan tidak termasuk quota. d. Common Border Wholesale Market (CBWM) akan menyediakan akses pasar untuk produk pertanian dan perikanan Indonesia. e. Kerjasama Training pada bidang product supply chains, quality assurance dan procedure quarantine. f. Kerjasama pengendalian penyakit dan SPS untuk perdagangan masa depan. g. Kerjasama pertukaran informasi mengenai penyakit dan system peringatan dini. h. Kerjasama System keamanan pangan mulai dari petani sampai ke konsumen. 4. Kontribusi Keanggotaan a) Menginformasikan bahwa regulasi mengenai ekspor ternak hidup telah di amandemen untuk mendorong investasi di bidang peternakan. b) Mengajukan Project Proposal yang meliputi perbibitan dan penggemukan kambing dan sapi, poultry and livestock product processing untuk disampaikan kepada sektor swasta. c) Menawarkan kerjasama di bidang Tannery Technology, Ekspor kerupuk kulit dan telur serta penanaman modal untuk pengembangan industri babi di propinsi Riau dan Sumut.

d) Bersedia mensuplai 500 ekor kambing perbulan untuk pasar dalam negeri Malaysia. Dan membentuk Dewan Pemasaran Kambing dan Domba bersama. e) Frekwensi pertemuan : Pertemuan dilakukan satu kali setiap tahun untuk setiap tingkat tingkatan: Sub Implementing Technical Group (Sub ITG), Implementing Technical Group, Senior Official Meeting dan Ministerial Meeting. f) Pertemuan Terakhir : a. IMT-GT Sub Implementing Technical Group (ITG) on Livestock, Jambi, Indonesia, pada tanggal 18-21 Februari 2004 b. IMT-GT Implementing Technical Group on Development of Hinterland and Intra Trade (IMT-GT ITG on DHIT), Selangor, Malaysia, pada tanggal 24-25 Juni 2004 c. 2nd ITG on Trade and In-Situ Development Meeting Phuket, Thailand, pada tanggal 9-12 Agustus 2004 d. 15th IMT-GT Joint Business Council (JBC), Pattani, Thailand, pada tanggal 23 Agustus 2004 e. Sidang Ke-11 Senior Official Meeting (SOM) dan Ministerial Meeting (MM) IMT-GT, Pattani, Thailand, pada tanggal 24-26 Agustus 2004; g) Rencana Pertemuan Lanjutan : Sidang Ke-12 MM IMT-GT di Pekanbaru, Riau, Indonesia pada tahun 2005. Sub ITG Meeting on Livestock Development di Thailand pada tahun 2005.

INDONESIA-MALAYSIA-SINGAPORE GROWTH TRIANGLE (IMS-GT)1. Pendahuluan a. Latar belakang dibentuknya Organisasi Letak kedekatan geografis ketiga negara dan dijalur laut yang strategis dan masing-masing negara memiliki kelebihan potensi yang komparatif. Produksi yang dihasilkan pada ketiga kawasan ini umumnya berorientasi ekspor. Singapura dengan perekonomian, manajemen dan Jaringan Internasionalnya. Malaysia dengan lahan, Tenaga ahli dan infrastrukturnya. Indonesia dengan Lahan yang luas, tenaga ahli dan upah yang relatif murah. b. Tahun Indonesia menjadi anggota Pada tanggal 17 Desember 1994 ditandatangani MoU oleh 3 Menteri Ekonomi ketiga Negara (Indonesia-Malaysia-Singapura). c. Departemen Terkait Departemen Perindustrian dan Perdagangan sebagai Ketua Sub Tim Koordinasi Segitiga Pertumbuhan Indonesia-Malaysia-Singapura. Koordinator Kelompok Kerja Pertanian dan Sumberdaya Alam adalah Kepala Bagian Agribisnis, Departemen Pertanian. 2. Tujuan Keanggotaan Mendorong kegiatan ekonomi dalam kawasan melalui pertukaran personil kegiatan

pelatihan, percepatan dan kelancaran arus barang, jasa, orang dan penanaman modal. Mendorong pembangunan, pengembangan dan integrasi disegala bidang yang disepakati bersama. 3. Manfaat Keanggotaan Business Council Meeting (BCM) dengan tujuan menghimpun para pengusaha swasta dari Negara IMS-GT. Coordinating Agency untuk melayani proses administrasi proyek-proyek. Kerjasama dengan Malaysia dalam pabrik pengolahan tandan kelapa sawit. 4. Kontribusi Keanggotaan Besarnya kontribusi Indonesia Working Group on Agriculture and Natural Resources merupakan tanggung jawab Departemen Pertanian. Pertemuan Terakhir The 2nd IMS-GT Working Group on Agriculture and Natural Resources, Bandar Lampung, Indonesia, 14-15 November 2000.

COMMON FUND FOR COMMODITIES (CFC)1. Pendahuluan Common Fund for Commodities merupakan satu-satunya wujud nyata yang masih tersisa dari perjuangan negara-negara berkembang dalam Dialog UtaraSelatan pada tahun 1970-an untuk terciptanya suatu Tatanan Ekonomi Internasional Baru (a New Internasional Economic Order), yang adil dan layak bagi semua bangsa dan negara di dunia, dengan tekanan pada peningkatan penghasilan negara-negara berkembang hingga mengurangi jurang pemisah antara yang kaya dan miskin. 2. Tujuan Keanggotaan Memberikan bantuan keuangan bagi pembiayaan kegiatan-kegiatan untuk pengembangan komoditi yang ditujukan untuk memperbaiki kondisi struktural pasar, memperkuat daya saing berjangka panjang serta prospek komoditi-komoditi tertentu. 3. Manfaat Keanggotaan a. Kondisi-kondisi yang stabil dalam perdagangan komoditi, termasuk pencegahan adanya fluktuasi, harga yang mendadak dan berlebih. b. Memperbaiki pendapatan riil dan berkesinambungan dari negara-negara berkembang secara individual melalui peningkatan ekpornya, terutama dari komoditi. c. Diversifikasi produksi di negara-negara berkembang dengan tujuan memacu industrilisasi dan meningkatkan ekspornya. d. Memperbaiki daya saing, memacu riset dan teknologi. e. Memperbaiki struktur di bidang bahan-bahan mentah dan komoditi ekspor negara berkembang. f. Memperbaiki sistem pemasaran, distribusi dan transpor ekspor bagi komoditi negara berkembang. 4. Kontribusi Keanggotaan Indonesia bersama negara berkembang lainnya secara konsisten mendukung kerjasama komoditi internasional serta memberikan inisiatif-inisiatif pembentukan forum-forum dan pengaturan-pengaturan baru di bidang komoditi seperti forum

produsen-konsumen berbagai komoditi.

INTERNATIONAL PEPPER COMMUNITY (IPC)1. Pendahuluan IPC didirikan pada tahun 1972, atas prakarsa UN-ESCAP. Indonesia merupakan salah satu negara pendiri IPC. Indonesia menandatangani perjanjian pendirian IPC pada 2 April 1971 oleh Adam Malik. Pada mulanya kantor Sekretariat IPC berkedudukan di Bangkok dan mulai Januari 1977, kantor Sekretariat IPC dipindahkan di Jakarta. Lead Institution : Departemen Perdagangan. 2. Tujuan dan fungsi organisasi Tujuan dan fungsi dari IPC adalah sebagai berikut: a. Mengkoordinir dan meningkatkan teknis ekonomis, menyangkut aspek produksi (termasuk penelitian tentang penyakit yang berpengaruh pada tanaman lada). b. Memfasilitasi pertukaran informasi tentang program dan kebijaksanaan, serta aspek lainnya yang berkaitan dengan produksi. c. Mengembangkan program peningkatan konsumsi tradisional dan pasar baru, termasuk program kerjasama promosi. d. Mengintensifkan dan mengkoordinir penelitian baru tentang penggunaan lada. e. Mengurangi dan menghilangkan hambatan tariff and non tariff barriers serta hambatan perdagangan lainnya. f. Melakukan tinjauan secara terus menerus mengenai perkembangan supply, demand dan harga laba. g. Melakukan penyelidikan penyebab terjadinya fluktualisasi harga serta saran pemecahan masalah yang tepat. h. Memperbaiki data dan informasi tentang produksi, konsumsi, perdagangan (ekspor-impor) dan harga. i. Melakukan kegiatan-kegiatan dan fungsi-fungsi lainnya yang dianggap baik bagi kepentingan perekonomian dunia lada. 3. Mekanisme Operasi Untuk mencapai tujuan dan menjalankan fungsi tersebut diatas IPC secara rutin telah melaksanakan program-program dan pertemuan sbb: a. Membentuk dan mengadakan pertemuan Commitee on Quality Standardization b. Membentuk dan mengadakan pertemuan Committee on Marketing c. Membentuk Task Force sesuai urgensinya d. Peppertech Meeting e. Pepper Exporters Meeting f. Pepper Exporters Importers Meeting g. Annual Session h. Menerbitkan buku, bullettin, catalog, antara lain: Statistical Year Book, Pepper News (quarters), List of Pepper Exporters, Weekly Prices, dll. a. Anggota:

1) Brazil, India, Indonesia, Malaysia, dan Sri Langka 2) Pada tanggal 24 Januari 2005 Sekretariat IPC telah menerima notifikasi

dari Kantor Legal Affairs PBB, bahwa Vietnam telah menandatangani instrument of Accesion. Dengan demikian dalam waktu dekat, Vietnam akan resmi menjadi full member IPC. 3) Pada Sidang IPC di India tahun 2003, Kamboja telah menyatakan kesediaannya menjadi anggota. 4) Diharapkan Negara produsen lainnya, yaitu China, Nigeria, Ekuador dan Madagaskar dapat bergabung menjadi anggota. b. Executive Director (ED) dan Economist: 1) Sesuai keputusan Sidang IPC tahun 2003 di India, Jabatan ED dan Economist ditentukan bergiliran berdasarkan senioritas keanggotaan. 2) Selesai Mr. Anandan Abdullah (Malaysia), maka urutan ED berikutnya adalah: Indonesia, Brazil, Sri Langka, India, dilanjutkan dengan negaranegara lain yang bergabung kemudian. 3) Untuk Economist yang sekarang dijabat oleh Mr. Sreekumar (India), maka untuk Economist berikutnya adalah: Malaysia, Indonesia, Brazil, Sri Langka, dilanjutkan dengan negara-negara lain yang bergabung kemudian. 4) Masa jabatan ED dan Economist adalah 2 tahun dan dapat diperpanjang maksimum 1 tahun. 5) Indonesia perlu segera mempersiapkan kandidat ED yang memenuhi persyaratan, minimum 2 orang. 4. Manfaat Keanggotaan Lebih mudah melakukan akses ke Set IPC guna melakukan konsultasi dan memperoleh informasi yang up to date. Memperoleh bantuan proyek dari organisasi internasional lainnya (seperti dari FAO dan ITC) melalui IPC, seperti Proyek Smallholder livelihood enhancement and income generation via improvement of Pepper production, processing, value-adding and marketing system and enterprise diversificartions yang diusulkan BALITRO. Para eksportir Indonesia dapat memanfaatkan stand IPC pada pameran-pameran pangan di negara-negara konsumen / negara maju, seperti Pameran, Food Ingridients di Rusia, London, dan Perancis, ANUGA Fair di Jerman dll. Dengan diadakannya forum antara eksportir dan importir, kedua belah pihak dapat duduk bersama dalam upaya menciptakan kondisi perdagangan lada dunia yang lebih baik dan saling menguntungkan, di luar forum, biasanya para eksportir dari negara anggota telah melakukan lobby-lobby dan transaksi dengan pihak importir. Dengan diadakannya forum antar eksportir (Pepper Exporters Meeting), mereka dapat mengevaluasi dan mengkaji serta menyusun posisi/strategi mengenai perdagangan lada dunia. Dengan diadakannya Peppertech Meeting, para ahli perladaan baik dari negara produsen dan konsumen dapat saling bertukar pikiran dan pengalaman mengenai perkembangan teknologi yang ada. Dari 10 personil set IPC (termasuk ED dan Economist), 8 orang berasal dari Indonesia. Hampir seluruh belanja barang dan jasa set IPC dilakukan di Indonesia.

5. Kelemahan menjadi anggota IPC tidak mempunyai keinginan memelihara stabilitas harga secara langsung/intervensi pasar. IPC belum maksimal membela kepentingan negara anggota dalam rangka mengatasi adanya praktek perdagangan yang tidak fair, yang dilakukan oleh negara produsen lada lainnya. Misalnya, Vietnam telah memproduksi lada putih dengan cara memberi zat pemutih, diman cara ini merugikan Indonesia. Namun dengan masuknya Vietnam sebagai anggota IPC, diharapkan praktek semacam ini tidak dilakukan lagi. Publikasi yang diterbitkan oleh IPC lebih banyak menyajikan info/data tentang keadaan perladaan di negara anggota (Indonesia lebih banyak), sementara dunia usaha memerlukan info dari negara-negara konsumen. Sebagai organisasi negaranegara produsen, IPC belum bisa menentukan Standard Mutu, dan masih tunduk pada standard mutu yang ditentukan oleh negara-negara konsumen. 6. Rekomendasi Keanggotaan Tetap dipertahankan mengingat manfaat yang diperoleh masih cukup besar apalagi dengan masuknya Vietrnam dalam keanggotaan IPC diharapkan penerapan standar mutu lada dunia dapat dioperasionalkan. Disamping itu, pada periode berikutnya Indonesia berpeluang untuk mempersiapkan kandiday Executiv Director (ED)

ASIAN AND PACIFIC COCONUT COMMUNITY (APCC)1. Pendahuluan Didirikan pada tahun 1968 atas prakarsa UN-ESCAP. Indonesia merupakan salah satu negara yang menandatangani persetujuan pendirian APCC. Sampai dengan tahun 1969 Kantor Sekretariat APCC berkedudukan di Bangkok dan mulai tahun 1970 dipindahkan ke Jakarta. 2. Manfaat Keanggotaan a. Dari 13 personil set APCC ( termasuk ED dan AD), 11 orang berasal dari Indonesia. b. Hampir seluruh belanja barang dan jasa Set APCC dilakukan di Indonesia. c. Lebih mudah akses ke set APCC guna melakukan konsultasi dan memperoleh informasi yang up to date. d. Dapat dijadikan forum bersama dalam memperoleh bantuan proyek dari organisasi internasional seperti CFC. e. Melaui APCC, Ditjen. Perkebunan pada tahun 1986 mendapat proyek Coconut Improvement. Sedangkan Balitka Manado mendapat bantuan dana pengolahan kelapa. f. Sumber data kelapa dunia. g. Mediator untuk kerjasama antara sesama anggota atau dengan negara konsumen atau dengan badan internasional. h. Dapat dijadikan forum bersama untuk melakukan promosi dan advokasi keunggulan minayak kelapa dan manfaatnya bagi kesehatan. i. Dapat dimanfaatkan sebagai pusat promosi karena bantuan pusat / lead office ada di Jakarta. j. Sumber pendapatan staf lokal dan pemasukan dalam negeri.

k. Ada peluang calon Indonesia sebagai ED yang baru. l. Sebagai media/alat untuk kepentingan internasional.

Kerugian: a) Belum optimalnya pemanfaatan keberadaan APCC bagi pengembangan perkebunan nasional. b) Kontribusi anggaran pemerintah Indonesia untuk sekretariat APCC sekitar Rp. 400 juta c) Kecenderungan negara negara Pasifik lebih mendukung suatu negara tertentu dalam kawasan tersebut. d) Tidak diterapkannya sistem ED maupun AD secara Alphabetical order, telah memperlemah posisi Indonesia. Voting: Pembagian vote untuk pemilihan ED berdasarkan sistem regional bukan atas dasar besarnya kontribusi/produksi, sehingga tidak proporsional. Lead Institusi dari APCC adalah departemen Perdagangan. Diteruskan dengan catatan mengoptimalkan manfaat dalam keanggotaan di APCC diantaranya melalui: a. Peran aktif dalam memperoleh sumber pendanaan internasional. b. Pemanfaatan peluang dalam kepengurusan ED/AD (sebagai negara produsen utama dunia yang belum pernah mendapatkan posisi). Kesempatan ini perlu diperjuangkan pada periode mendatang (Oktober /Nopember 2006), sekaligus memanfaatkan moment Global Conference yang akan diselenggarakan di Indonesia pada tahun 2006. 3. Tujuan Keanggotaan Mempromosikan, mengkoordinir dan harmonisasi seluruh kegiatan industri kelapa yang dapat menopang kehidupan bagi berjuta-juta petani kecil dan juga termasuk pengembangan industri yang menyangkut produksi, pengolahan, pemasaran produk-produk kelapa. 4. Visi dan Misi Organisasi Visi dari organisasi ini adalah untuk memperbaiki kondisi sosial ekonomi para pengembang kelapa, prosessor, traders dan pihak lainnya yang menggantungkan pada industri yang berbasis kelapa di negara-negara anggota melalui berbagai kegiatan promosi, kerjasama dan harmonisasi yang tepat. Sedangkan misinya adalah Peningkatan produktivitas, pengurangan, ongkos produksi, adopting integrated coconut based farming system, mendukung organic farming system, perbaikan proccesing di tingkat petani, promosi diversifikasi produk/nilai tambah dan pemanfaatan seluruh produk yang terkandung dalam tanaman kelapa. 5. Kontribusi Penanggung jawab membayar kontribusi: Departemen Luar Negeri. Kontribusi yang harus dibayarkan tahun 2004 adalah sebesar US$ 69.846,09ditambah tunggakan sebesar US$200.00. 6. Executive Direktur (ED) Philipina : 1. Mr. Godfredo P. Reyes Jr.(1969-1984) 2. Mr. Noberto M. Boceto (2000 2001) Srilanka:

Dr. PG. Punchihewa (1985-1999) India: Dr. P. Rethinam (2000-2005) Indonesia, Malaysia, Thailand, PNG, Samoa, Fiji, Micronesia dan negara-negara Pasifik lainnya belum pernah menduduki ED. Assistant Director (AD) Srilanka : Mr. Sumith de Silva (1987-1990) Philipina : Mr. Bonafacio B. Pangahas (1991-1995) Mr. Romulo N. Arancon Jr. Malaysia: Mr. Bhaskaran A. Nair (2001-2004) Indonesia, India, Thailand, PNG, Samoa, Fiji, Micronesia dan negara-negara Pasifik lainnya belum pernah menduduki AD

UNITED NATION CONFERENCE ON TRADE AND DEVELOPMENT (UNCTAD)1. Pendahuluan UNCTAD dibentuk pada tahun 1964 melalui Resolusi SMU PBB No. 1995, Sekretariat UNCTAD adalah bagian dari Sekretariat PBB. Konferensi adalah badan tertinggi pembuat kebijakan dari UNCTAD yang biasanya bersidang 4 tahun sekali pada tingkat Menteri untuk memformulasikan garis-garis besar kebijakan dan memutuskan program kerja. Badan bawahan UNCTAD adalah Trade and Development Board (TDB) yang melaporkan kegiatannya pada Sidang Majelis Umum PBB. Dibawah TDB dibentuk Komisi atau Komite serta beberapa Kelompok Kerja sesuai dengan keputusan Konferensi UNCTAD. 2. Tujuan Keanggotaan UNCTAD melaksanakan mandatnya melalui policy analysis : Intergovernmental, deliberations, concencus-building dan negotiation; monitoring implementation dan follow-up serta technical co-peration diharapkan dapat mecapai pertumbuhan berkelanjutan dan mempercepat pembangunan negara-negara berkembang sehingga dapat menikmati kesejahteraan ekonomi dan sosial. 3. Manfaat Keanggotaan a. Memajukan perdagangan internasional, khususnya untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi bagi negara-negara berkembang. b. Memformulasikan dan melaksanakan prinsip-prinsip dan kebijakan-kebijakan perdagangan internasional dan masalah-masalah pembangunan. c. Melakukan pengkajian dan memberikan kemudahan untuk koordinasi lembaga-lembaga internasional PBB yang berhubungan dengan perdagangan dan pembangunan ekonomi. d. Memprakasai sikap untuk melakukan negosiasi dan penerimaan instrumeninstrumen hukum internasional di bidang perdagangan internasional. e. Bertindak sebagai pusat harmonisasi perdagangan kebijakan pembangunan yang terkait dari negara-negara dan kelompok-kelompok ekonomi regional. 4. Kontribusi Keanggotaan

Sebagai negara anggota, Indonesia berperan dalam program-program UNCTAD seperti; pelaksanaan Workshop/Seminar bagi para Stakeholders, penyusunan country Assesment, persiapan TOR oleh UNCTAD dalam rangka mengidentifikasi kebutuhan pelatihan yang terkait dengan aspek memperkuat kemampuan negosiasi multilateral Indonesia. Pada Konferensi UNCTAD IV khususnya sampai disetujuinya Program Komoditi Terpadu (PKT) sangat besar diantaranya peranan Bapak Ali Alatas sebagai Dubes/Watapri Jenewa sebagai juru bicara Kelompok 77.

WORLD TRADE ORGANIZATION (WT0)1. Pendahuluan World Trade Organization atau Organisasi Perdagangan Dunia merupakan satusatunya badan internasional yang secara khusus mengatur masalah perdagangan antar negara. Sistem perdagangan multilateral WTO diatur melalui suatu persetujuan yang berisi aturan-aturan dasar perdagangan internasional sebagai hasil perundingan yang telah ditandatangani oleh negara-negara anggota. Indonesia merupakan salah satu negara pendiri WTO dan telah meratifikasi Persetujuan Pembentukan WTO melalui UU NO. 7/1994. WTO secara resmi berdiri pada tanggal 1 Januari 1995. Sistem perdagangan itu sendiri telah ada setengah abad yang lalu. Sejak tahun 1948, General Agreement on Tariffs and Trade (GATT)-Persetujuan Umum mengenai Tarif dan Perdagangan telah membuat aturan-aturan untuk sistem ini. Pada awalnya GATT ditujukan untuk membentuk International Trade Organization (ITO), suatu badan khusus PBB yang merupakan bagian dari sistem Bretton Woods (IMF dan Bank Dunia). Meskipun Piagam ITO akhirnya disetujui dalam UN Conference on Trade and Development di Havana pada bulan Maret 1948, proses ratifikasi oleh lembaga-lembaga legislatif negara tidak berjalan lancar. Tantangan paling serius berasal dari Kongres Amerika Serikat, yang walaupun sebagai pencetus, AS tidak meratifikasi Piagam Havana sehingga ITO secara efektif tidak dapat dilaksanakan. Meskipun demikian, GATT tetap merupakan instrumen multilateral yang mengatur perdagangan internasional. 2. Tujuan WTO Tujuan utama WTO yaitu membantu para produsen barang dan jasa, eksportir dan importir dalam kegiatan perdagangan. Tujuan penting lainnya: a. Mendorong arus perdagangan antar negara, dengan mengurangi dan menghapus berbagai hambatan yang dapat mengganggu kelancaran arus perdagangan barang dan jasa. b. Memfasilitasi perundingan dengan menyediakan forum negosiasi yang lebih permanen. c. Menyelesaikan sengketa, mengingat hubungan dagang sering menimbulkan konflik-konlik kepentingan. 3. Manfaat Keanggotaan a) Persengketaan antar-negara dapat ditangani secara konstruktif; b) Memudahkan perdagangan antar-negara; c) Mendorong pengurangan tarif dan hambatan non tariff; d) Memberikan banyak pilihan atas produk dengan kualitas berbeda kepada

konsumen; e) Mendorong pertumbuhan ekonomi; f) Mendorong perdagangan berjalan lebih efisien.l 4. Kontribusi Keanggotaan Indonesia selalu menghadiri dan berperan aktif dalam sidang-sidang yang diadakan oleh WTO. Frekwensi pertemuan berlangsung setiap bulan. Pertemuan terakhir terjadi pada bulan Desember 2004, sedangkan rencana pertemuan lanjutan akan dilakukan pada bulan Januari 2005. Anggaran WTO sebesar 134 juta Swiss Franc (anggaran tahun 2003) yang berasal dari kontribusi negara-negara anggota yang diperhitungkan berdasarkan besarnya nilai perdagangan. Sebagian anggaran WTO juga ditujukan untuk international Trade Centre / ITC. Indonesia termasuk salah satu dari 25 negara pembayar kontribusi terbesar untuk anggaran WTO (tahun 2003) mengingat besarnya peran (trade share) Indonesia dalam perdagangan dunia.

INTERNATIONAL RUBBER STUDY GROUP (IRSG)1. Pendahuluan IRSG merupakan satu-satunya organisasi internasional yang beranggotakan pemerintah negara produsen dan konsumen karet alam, serta produsen dan konsumen karet sintetik. IRSG didirikan pada tahun 1944. Departemen Pertanian adalah focal point/koordinator hubungan interdep di Indonesia dengan secretariat IRSG. 2. Tujuan IRSG ( proses pencarian informasi) 3. Manfaat Keanggotaan Mendapat produk-produk IRSG antara lain: a. Rubber Statistic Bulletin (bulanan) b. Rubber Industrial Report (2 bulanan), memuat data 2 tahun terakhir produksi, konsumsi, keseimbangan pasok/permintan karet alam dan sintetik, produksi kendaraan bermotor, indikator ekonomi dan ramalan produksi dan konsumsi karet alam dan sintetik berikut tinjauannya. c. Elastomer Outlooks (Kajian IRSG dan laporan negara anggota) d. International Rubber Forum (makalah pakar). (c dan d merupakan rangkuman pertemuan tahunan IRSG/setahun sekali) e. Makalah staf IRSG pada Seminar/Konferensi Internasional f. Hasil kajian studi dari proposal staf IRSG dan proposal Industry Advisory Panel IRSG (beranggotakan industri dan asosiasi). 4. Kontribusi Keanggotaan Perkebunan karet rakyat mendominasi perkebunan karet di Indonesia, sudah selayaknya pemerintah memperhatikan kepentingan petani kecil dengan mengoptimalkan manfaat keanggotaan yang iurannya sangat mahal, dan diharapkan wakil pemerintah aktif dalam setiap pertemuan IRSG. Besarnya kontribusi Indonesia untuk periode tahun 2003/3004 sebesar 52.624 poundsterling. Pertemuan terakhir yaitu 40th IRSG Assembly berlangsung pada tanggal 31 Maret 2 April 2004 di Limbe, Kamerun. Pertemuan selanjutnya akan berlangsung pada bulan April 2005.

INTERNATIONAL COFFEE ORGANIZATION (ICO)1. Pendahuluan Berdiri pada tahun 1960 dengan kesekretariatan berkedudukan di London. Terdiri dari 58 negara anggota yaitu 42 negara produsen dan 16 negara konsumen (posisi 1 September 2003). 2. Tujuan Organisasi Menjaga keseimbangan supply dan demand kopi dunia. Organisasi ini berfungsi melalui International Coffee Council dan Executive Board. Sebagai Lead Institution adalah Departemen Perdagangan dan Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (AEKI). a). Pertemuan yang terakhir dilaksanakan (posisi tanggal 14-21 Mei 2004) adalah : a. Pertemuan ke-255 Badan Eksekutif Organisasi Kopi Internasional b. Sidang ke-90 Dewan Kopi Internasional. b). Fokus kegiatan dari ICO adalah : a. Pertemuan Komite Mutu yang membahas Resolusi ICO 420 merupakan amandemen Resolusi ICO 407 yang semula mandatory ( wajib) menjadi voluntary (sukarela); b. Pembahasan program perbaikan kualitas melalui penyiapan kerangka kerjasama dalam proyek-proyek pengembangan kopi khususnya dalam pemanfaatan dana CFC; c. Pertemuan Komite Promosi; d. Pertemuan Private Sector Consultative Board (PSCB); e. Pembahasan program diversifikasi (vertikal dan horisontal); f. Pembahasan Coffee Sustainability Inititive; g. Statistik Kopi. 3. Kontribusi Keanggotaan : Tahun 2003 2004 : 62,540 dari total 3,061,000 sisa cicilan 13,601.25. Indonesia sebagai anggota dalam Badan Eksekutif Periode 2003 -2004. rencana bergabungnya AS ke dalam ICO dan 10 anggota baru Uni Eropa. 4. Manfaat Keanggotaan (a). Mengatur keseimbangan supply dan demand kopi dunia. (b). Sebagai forum bersama melakukan promosi. (c). Adanya waktu untuk penyesuaian SNI (d). Memacu peningkatan mutu kopi 5. Kerugian keanggotaan (a). Dominasi konsumen (Uni Eropa) dalam menerapkan berbagai aturan perdagangan. (b). Negara-negara produsen utama seringkali tidak fair dalam menindak lanjuti berbagai kesepakatan. (c). Kurang lebih 10 % kopi grade VI tidak dapat diekspor. 6. Rekomendasi Tetap menjadi anggota dengan catatan: a. Aktif memanfaatkan program kerjasama seperti pemanfaatan proyek dengan pendanaan ICO dan CFC serta sumberdana lainnya melalui rekomendasi ICO.

b. Memanfaatkan forum/panel group antara lain Private Sector Consultative

Board (PSCB) dan World Coffee Conference. c. Masuknya kembali AS diharapkan dapat mengimbangi dominasi Uni Eropa yang kerapkali memaksakan kehendaknya (OTA, Standar kontrak EEC, 4C, dll) d. Memanfaatkan masuknya Amerika Serikat dan negara Uni Eropa sebagai peluang pasar khususnya untuk produk-produk kualitas prima (spesialti dan organik). e. Memperjuangkan tidak diterapkannya diskriminasi harga dari pihak konsumen (tariff dan non tariff barrier) f. Dipertahankan sampai berakhirnya perjanjian ICA (International Coffee Agreement) 2001 pada tahun kopi 2006/2007. g. Pembayaran kontribusi tetap ditanggung oleh AEKI sesuai dengan SK. Menperindag No.29 tahun 1999. Pertimbangan utama mempertahankan Keanggotaan Indonesia dalam ICO : h. Memperbaiki harga kopi Robusta yang merupakan produksi terbesar (85%) melalui upaya perbaikan harga dengan melibatkan Vietnam sebagai sesama group Robusta. i. Melobi hambatan non tariff (NTB) yang seringkali menyulitkan eksportir khususnya menyangkut Standard Weight dan Quality untuk memasuki negara-negara Eropa. Kembalinya Amerika Serikat menjadi anggota ICO mulai tahun 2005 ini diharapkan dapat mengimbangi dominasi Eropa dalam Forum ICO. j. Turut memperjuangkan terbukanya peluang pihak eksportir terhindar dari kewajiban membayar Terminal handling Charge (THC) ditempat penyerahan Container Yard (CY).

INTERNATIONAL JUTE STUDY GROUP (IJSG)IJSG merupakan organisasi internasional yang beranggotakan pemerintah negaranegara pengeskpor dan pengimpor jute. IJSG didirikan pada tanggal 27 April 2002. Merupakan entitas pengganti Internasional Jute Organization (IJO) yang dilikuidasi pada tanggal 11 April 2000. Dengan dilikuidasinya IJO dan dibentuknya IJSG yang berkantor pusat di Dhaka, Bangladesh, maka seluruh aset dan kewajiban yang dimiliki IJO dialihkan kepada IJSG. Indonesia bukan negara anggota IJSG tetapi sebelumnya merupakan anggota IJO. Keanggotaan Indonesia dalam IJO dimulai sejak organisasi tersebut didirikan, yakni pada tanggal 9 Januari 1984. IJO merupakan forum kerjasama dan konsultasi antara negara-negara anggota pengekspor dan pengimpor jute yang jumlahnya mencapai 25 negara. Sebagai negara importir, Indonesia mengimpor serat jute untuk diolah menjadi karung goni yang digunakan terutama sebagai bahan pengemas gula pasir. Bagi Indonesia, keanggotaannya dalam IJO pada perkembangannya dinilai kurang strategis, khususnya bila ditinjau dari sisi perdagangan karena Indonesia bukan negara penghasil jute, namun lebih sebagai importir. Dengan mempertimbangkan kondisi keuangan negara serta azas manfaat dan biaya, maka hingga saat ini

Indonesia belum memutuskan untuk bergabung dalam IJSG setelah IJO dilikuidasi.l

INTERNATIONAL SUGAR ORGANIZATION (ISO)ISO adalah organisasi internasional negara-negara pengekspor dan pengimpor gula. Indonesia pernah menjadi anggota ISO. Indonesia keluar dari organisasi tersebut antara lain karena Indonesia yang semula terdaftar sebagai produsen dalam organisasi lama-kelamaan menjadi konsumen mengingat kebutuhan gula dalam negeri semakin meningkat sehingga harus mengimpor. Selama tidak menjadi anggota ISO, Indonesia tidak menemui kesulitan yang berarti karena senantiasa dapat mengikuti setiap pertemuan yang diadakan oleh organisasi tersebut sebagai peninjau. Berita faks dari KBRI London tanggal 29 Januari 2004 menyarankan agar pemri mempertimbangkan kemungkinan Indonesia menjadi negara anggota ISO. Menurut Dr. Peter Baron, Direktur Eksekutf ISO, keanggotaan Indonesia pada ISO akan sangat membantu upaya pemulihan dan pengembangan industri gula nasional yang terpukul oleh persaingan global serta kebijakan IMF yang menghancurkan industri gula tahun 1998/1999. Dr. Baron juga menginformasikan bahwa Asosiasi Gula Indonesia (AGI) telah menyatakan kesanggupannya untuk membayar kontribusi tahunan ISO seandainya Pemri menyatakan kesediaannya untuk menjadi negara anggota. Dengan kontribusi sebesar 8.644 pounsterling, Indonesia akan mendapatkan akses pada semua publikasi ISO dan juga akan membantu Indonesia dalam penyusunan kebijakan dan pengembangan industri gula. Di samping itu, Indonesia juga akan mendapatkan berbagai bantuan proyek pengembangan industri gula dalam kerangka CFC yang dikelola ISO serta akses luas pada industri gula global sehingga Indonesia berpeluang memperoleh harga kompetitif dalam impor gula. Dengan keanggotaan pada ISO, Indonesia diperkirakan akan menghemat dana cukup besar, baik dalam pembelian gula maupun dalam pengembangan industri gula nasional.

INTERNATIONAL RUBBER CONSORTIUM LIMITED (IRCo)1. Pendahuluan IRCo adalah kerjasama antar tiga negara yaitu Indonesia, Thailand dan Malaysia di bidang karet. 2. Tujuan keanggotaan a. Menjalin kerjasama yang saling menguntungkan di bidang karet b. Mencari kesepakatan harga karet c. Mengidentifikasi masalah-masalah yang ada di masing-masing negara dan melakukan kebijaksanaan yang direkomendasikan untuk mengatasi masalah tersebut. 3. Manfaat Keanggotaan Disepakati referensi harga FOB karet alama dalah US$ 1,10/kg. Bila harga karet alam kelak turun hingga menyentuh US$ 1,10/kg, maka perlu dilaksanakan: a. Supply Management Scheme (SMS) dan Agreed Export Tonnage Scheme (AETS) b. Bila mekanisme SMS maupun AETS tidak berhasil mengangkat harga karet

alam pada tingkat diatas US$ 1,10/kg, maka perlu ada tindakan yang arus dilakukan oleh Board of Director IRCo, yang salah satu diantaranya adalah pembelian karet alam oleh IRCo. 4. Kontribusi keanggotaan Pertemuan terakhir IRCo yaitu the 6th Meeting of Board of Directors (BoDs) of the International Rubber Consortium Limited (IRCo) dilaksanakan pada pada tanggal 23 Desember 2004 di Bangkok. Jadwal pertemuan untuk tahun 2005, yaitu: a) Shareholders meeting : 2 kali / tahun; b) BoDs meeting : 12 kali / tahun (4 kali / negara) 7th BoDs Meeting akan diselenggarakan pada tanggal 25 Januari di Penang; c) CSMO meeting : 12 kali / tahun (4 kali / negara); d) Pertemuan lainnya yaitu : IRCo Ministerial Meeting akan dilaksanakan pada bulan Maret 2005. 1st Ordinary General Meeting of Sharesholders akan diadakan pada akhir Maret 2005.

INTERNATIONAL CENTRE FOR MANAGEMENT OF PEST FRUIT FLIES (ICMPFF)1. Pendahuluan Hama lalat buah merupakan hama yang sangat merusak dan telah banyak menimbulkan secara ekonomis bahkan lalat buah tersebut telah menjadi permasalahan internasional. Dengan demikian, penanggulangan lalat buah harus dilakukan secara nasional dan regional agar upaya penanggulangan dapat terlaksana secara terkoordinir dan menyeluruh maka dibentuklah Internasional Centre for Management of Pest Fruit Flies (ICMPFF). 2. Tujuan Keanggotaan a). Menanggulangi serangan hama lalat buah di Indonesia. b). Meningkatkan akses pasar ekspor. 3. Manfaat Keanggotaan : a) Bantuan yang telah diperoleh Indonesia dalam rangka penanggulangan hama lalat buah di Indonesia telah diperoleh bantuan dari Pemerintah Australia melalui ACIAR Project yang tertuang dalam Project Arrangement, Project No. CP/2003/036 dengan judul : Managing Pest Fruit Flies to Enhance Quarantine Services and Upgrade Fruit and Vegetable Production in Indonesia. Total budget : Aust $ 1,282,088, Waktu Pelaksanaan : 2005-2009 b). Hasil-hasil penelitian/kerjasama dengan ICMPFF yang diharapkan: 1) Host pest list sesuai standard Sanitary and Phtosanitary (SPS); 2) Fruit Fly Database; 3) Specific Pest Risk Analysis (PRA) module for fruit flies; 4) Pengembangan Teknik Surveillance (International Standards on Phytosanitary Measure-ISPM ); 5) Protein Baik Formulation and Production;

6) Market Access Technology; 7) Feasibility for Area-wide Programs in Southeast Asia; 8) Fruit Fly Training Workshop with APEC; 9) International Symposium on Fruit Fly. 4. Kontribusi Keanggotaan a) Besarnya kontribusi Indonesia b) Frekuensi pertemuan : setahun sekali c) Pertemuan terakhir : Kuala Lumpur, 2003 d) Rencana pertemuan lanjutan : Indonesia, April 2003 (belum dilaksanakan)

BRUNEI-INDONESIA-MALAYSIA-PHILIPPINES-EAST ASEAN GROWTH AREA (BIMP-EAGA) TECHNICAL WORKING COMMITTEE ON ORCHID.1. Pendahuluan Latar belakang dibentuknya organisasi ini adalah hasil pertemuan teknis anggrek pertama kali di Brunei Darussalam pada tanggal 25 Juli 2001, sebagai kelanjutan pertemuan pertanian secara keseluruhan di Kuching, Serawak tahun 1999 bahwa anggrek dianggap komoditas yang populer diantara negara anggota, maka penting diharapkan dapat selalu melakukan hubungan kerjasama dan tukar menukar teknis pengalaman antar negara anggota atau memecahkan permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan anggrek. Selain Departemen Pertanian, Departemen Kehutanan juga terlibat dalam kegiatan tersebut. 2. Tujuan keanggotaan a) Memajukan peranggrekan diantara negara anggota b) Konservasi anggrek c) Pertukaran hasil penelitian dan pengembangannya d) Kerjasama antar negara anggota 3. Manfaat keanggotaan a) Pertukaran hasil-hasil penelitian dan pengenalan jenis-jenis yang dimiliki b) Promosi hasil-hasil potensi c) Printisan kerjasama koleksi anggrek Indonesia dengan Brunei Darussalam di daerah-daerah perbatasan. 4. Kontribusi Keanggotaan a) Besarnya kontribusi Indonesia b) Frekuensi pertemuan : 1 tahun sekali c) Pertemuan terakhir : tahun 2003 di Malaysia d) Rencana pertemuan lanjutan : tahun 2004 di Philipina.l

THE CONVENTION ON INTERNATIONAL TRADE IN ENDANGERED SPECIES OF WILD FAUNA AND FLORA (CITES)1. Pendahuluan Pemerintah Indonesia sejak tahun 1976 telah meratifikasi CITES untuk mengendalikan kepunahan kekayaan hayati dari perdagangan Internasional sehingga menjadi anggota di dunia internasional dimana pihak Departemen Kehutanan menjadi coordinator, LIPI dan Departemen Pertanian menjadi anggota.

2. Tujuan Keanggotaan : a) Usaha konservasi antar negara untuk komoditas tanaman hias. b) Agar produk Indonesia dapat ikut berjalan di dalam perdagangan internasional. 3. Manfaat t Keanggotaan : 1) Kepentingan dan program-program dalam kerangka kerjasama seperti PBB, ASEAN, WTO, Gerakan Non Blok APEC, dan ASEM dalam rangka menghadapi dinamika globalisasi. 2) Strategi konservasi nasional yang berpedoman pada prinsip perlindungan, pengawetan dan pemanfaatan secara lestari sumber daya alam Indonesia. 3) Membatasi perdagangan flora/satwa langka dengan system menentukan kuota. 4. Kontribusi Keanggotaan : a) Besarnya kontribusi Indonesia pada Anggrek Alam. b) Frekuensi pertemuan : 2 tahun sekali c) Pertemuan terakhir : 2-14 Oktober 2004 d) Rencana pertemuan lanjutan: tahun 2006.

WORLD ORCHID CONGRES (WOC)1. Pendahuluan World Orchid Congres diselenggarakan sejak tahun 1951 yaitu kegiatan internasional di bidang per-anggrekan yang biasa diikuti oleh lebih 40 negara penghasil anggrek, Indonesia baru berperan sebanyak 4 kali, 2 kali hanya sebagai peninjau dan pembawa makalah, 2 kali peserta pameran, peserta juri dan pembawa makalah. Terakhir mengikuti WOC ke 17 di Malaysia tahun 2002. 2. Tujuan Keanggotaan a) Mengetahui perkembangan anggrek di tingkat dunia. b) Promosi hasil anggrek dan penunjangnya c) Mengikuti lomba dan seminar anggrek 3. Manfaat Keanggotaan : a. Memperoleh penghargaan-penghargaan dari hasil kontes sehingga merupakan negara yang diperhitungkan di bidang peranggrekan b. Memperoleh buyers walaupun belum bisa dipenuhi keseluruhannya. c. Tukar menukar hasil penelitian dan memperoleh teknologi-teknologi baru. 4. Kontribusi Keanggotaan : a. Besarnya kontribusi Indonesia : (non-budgeter-swasta) b. Frekwensi pertemuan : 4 tahun sekali c. Pertemuan terakhir : Malaysia, tahun 2002 d. Rencana pertemuan lanjutan : Maret 2005l

ASIA PACIFIC SEED ASSOCIATION (APSA)1. Pendahuluan Asia Pasific Seed Association didirikan pada tahun 1994, merupakan asosiasi perbenihan Asia Pasifik.

Keanggotaan APSA terdiri dari : 1) Assosiasi perbenihan ditiap negara; 2) Perusahaan benih yang ada ditiap negara; 3) Pemerintah (Departemen Pertanian-Ditjen, yang menangani tanaman); 4) Pemerhati perbenihan. Indonesia menjadi anggota, sejak APSA didirikan tahun 1994, Kelembagaan yang menjadi anggota yaitu: 1. Departemen Pertanian, diwakili oleh Direktorat Jenderal Bina Produksi Tanaman Pangan, Direktorat Jenderal Bina Produksi Hortikultura, dan Pusat Perlindungan Varietas Tanaman; 2. PT. East Wets Seed Indonesia; 3. PT. Tanindo Subur Prima; 4. PT. Global Agrotech; 5. PT. Winon Intercontinental; 6. PT. Prima Seed Indonesia; 7. PT. Agri Manunggal Sejati; 8. PT. Marcopolo Seed Indonesia. Kongres APSA dilakukan tiap tahun, kongres terakhir tahun 2004, dilakukan di Seoul, Korea Selatan. Indonesia pernah ditunjuk untuk melaksanakan kongres tahun 1996. 2. Tujuan Keanggotaan: b. Memperoleh akses informasi tentang perkembangan industri perbenihan di dunia secara umum dan Asia Pasifik pada khususnya. c. Memperoleh informasi tentang teknologi perbenihan, perkembangan perakitan varietas di dunia dan pasar global perbenihan. d. Memperoleh training yang dikoordinasi oleh APSA, antara lain dengan JCRIST, ISTA, dsb. e. Memperjuangkan harmonisasi perdagangan benih, terutama tentang Sanitary dan phytosanitary. f. Menjembatani kontak bisnis antara para anggotanya. g. Mempromosikan Indonesia dalam menarik investasi asing di bidang perbenihan tanaman. 3. Manfaat Keanggotaan 1) Memperoleh informasi tentang perkembangan industri benih di tiap negara anggota dan perdagangan global; 2) Memperoleh teknologi perbenihan termasuk rekayasa genetika; 3) Meningkatkan mutu SDM melalui training, khususnya dibidang teknologi perbenihan melalui laboratorium. APSA bukan asosiasi donor, tetapi membantu kemudahan dalam hubungan antar anggota dari tiap negara, untuk mengembangankan industri perbenihan. 4. Kontribusi Keanggotaan 1. Besar kontribusi tiap anggota $ 800,00 per tahun; 2. Kongres diadakan tiap tahun dengan tempat berpindah di negara anggota; 3. Apabila ada hal mendesak dapat mengundang pemerintah dari negara terkait untuk menyelaraskan system kerja; 4. Pertemuan/konggres terakhir diadakan di Seoul, Korea Selatan, 13-17

September 2004. Saat ini Indonesia mengirimkan peserta training laboratorium benih kerjasama APSA dengan ISTA. 5. Konggres tahun 2005 akan diadakan di Shanghai, China, pada Nopember 2005.

ANIMAL PRODUCTION AND HEALTH COMMISSION FOR ASIA (APHCA)1. Pendahuluan Regional Animal Production and Health Commission for Asia and the Pasific (APHCA) didasari atas terbentuknya regionalisasi FAO, sehingga ada kantor FAO di Bangkok yang meliputi Asia Pasifik. Dari pembahasan dalam pertemuan FAO regional tersbut, maka diusulkan pembentukan APHCA yang merupakan bagian dari FAO yang khusus membicarakan pertukaran informasi dan tenaga ahli dalam bidang produksi ternak dan penyakit. APHCA didirikan pada tahun 1976 dan berkedudukan di Bangkok. Sampai saat ini jumlah negara-negara Asia-Pasifik yang menjadi anggota APHCA sebanyak 14 negara, termasuk didalamnya Indonesia. Salah satu Departemen di Indonesia yang terkait dalam keanggotaan organisasi ini yaitu Departemen Pertanian (Direktorat Jenderal Bina Produksi Peternakan). 2. Tujuan Keanggotaan Tujuan pendirian APHCA yaitu untuk membuat harmonisasi dibidang produksi ternak dan kesehatan hewan dalam perdagangan inter Asia Pasifik. Sedang tujuan Indonesia untuk tetap menjadi anggota APHCA adalah untuk mendukung pelayanan peternakan dan perdagangan bebas produk-produk hasil peternakan Indonesia di kawasan Asia Pasifik. 3. Manfaat Keanggotaannya Pertimbangannya adalah keanggotaan Indonesia dalam APHCA sangat penting dalam rangka membangun kerjasama (networking), untuk pengamanan Indonesia dari penyakit hewan menular strategis khususnya penyakit exotic (belum ada di Indonesia seperti penyakit Mulut dan Kuku, BSE (sapi gila) dan sebagainya). Hal ini sekaligus sebagai upaya peningkatan produksi dan produktivitas ternak rakyat. Selain itu melalui forum APHCA tersebut, dilakukan diskusi mengenai permasalahan setiap negara, serta harmonisasi peraturan dan strategisasi perdagangan regional untuk setiap produk peternakan Indonesia, agar dapat bersaing di pasar global. Pada tahun 1995, Indonesia memperoleh bantuan dari FAO sebesar US$ 226,000,-. Bantuan tersebut untuk mendukung pelaksanaan program APHCA. Adapun program APHCA tersebut yaitu program perbaikan produksi dan genetik ternak kerbau di Kabupaten Brebes (Jawa Tengah) dan Asahan (Sumatera Utara). Kegiatan ini memberikan dampak positif dalam perkembangan ternak Sapi dan Kerbau di Indonesia. Peran aktif Indonesia sebagai anggota APHCA melalui laporan kontribusi yang diberikan akan meningkatkan kredibilitas Indonesia dimata internasional khususnya bidang peternakan. 4. Kontribusi Keanggotaan Kontribusi Pemerintah RI pada APHCA adalah sebesar US$ 6,502.00 per tahun. Frekuensi pertemuan APHCA dilakukan setiap satu tahun sekali dengan adanya

sidang tahun APHCA. Pertemuan terakhir dilakukan pada tanggal 26 September - 1 Oktober 2004 di Chiangmai, Thailand. Untuk pertemuan yang akan datang, rencananya akan dilaksankan di Indonesia untuk tahun 2005. Kewajiban kontribusi Indonesia kepada APHCA antara lain : 1). Kekurangan pembayaran kontribusi untuk tahun 2003 : USD 490.57 2). Kontribusi untuk tahun 2004 : USD 6,502.00 3). Kontribusi untuk tahun 2005 : USD 6,502.00 Jumlah Kontribusi Pemerintah Indonesia keseluruhan : USD 13,494.57

OFFICCE INTERNATIONAL DES EPIZOOTIES (OIE)1. Pendahuluan OIE adalah organisasi kesehatan hewan dunia yang diluar naungan organisasi PBB. OIE didirikan pada tahun 1924 di Lion-Paris, Perancis dengan jumlah anggota pertama kali sebanyak 17 negara. Sampai dengan 1 Juni 2003 jumlah anggotanya menjadi 164 negara termasuk Indonesia yang menjadi anggota sejak tahun 1954 (anggota ke-54). Salah satu Departemen di Indonesia yang terkait dalam keanggotaan organisasi ini yaitu Departemen Pertanian (Direktorat Jenderal Bina Produksi Peternakan dan Badan Karantina Pertanian). 2. Tujuan Keanggotaan Tujuan awal pendirian OIE adalah untuk mengatasi secara bersama masalah penyakit Rinderpest, yang sejak akhir abad ke-20 sampai awal abad ke-21 melanda hampir seluruh dunia terutama wabah yang terjadi di daratan Eropa. Namun kemudian setelah perang dunia ke- II pada tahun 1948, yang ditangani OIE bukan penyakit Rinderpest saja tetapi juga penyakit hewan menular lainnya. Untuk menciptakan acuan internasional maka menurut perjanjian Saintary and Phitosanitary (SPS) artikel 3 paragraf 4, dinyatakan bahwa setiap negara anggota WTO sesuai dengan sumber daya yang dimilikinya harus berpartisipasi aktif dalam kesepakatan multilateral badan internasional dan dengan organisasi di bawahnya. Dalam perjanjian SPS tersebut juga ditetapkan bahwa berkaitan dengan standard, pedoman dan rekomendasi internasional untuk kesehatan hewan dan zoonosis, digunakan Standar, Pedoman dan Rekomendasi yang diterbitkan oleh Office International Des Epizooties (OIE). Selain itu, perjanjian SPS artikel 6 paragraf 2 menyatakan bahwa setiap negara mengenal konsep Zona bebas penyakit (disease free area), dan Zona dengan prevalensi rendah (low disease prevalence). Penetapan suatau zona tertentu atau pembagian wilayah tertentu yang disebut dengan regionalisasi, harus didasarkan atas faktor-faktor seperti geografi, ekosistem, surveilans epidemiologi dan efektivitas penerapan tindakan SPS di zona/wilayah tersebut. Penetapan zona atau pembagian wilayah bebas tersebut disuatau negara harus memenuhi kriteria yang ditatapkan oleh OIE. 3. Manfaat Keanggotaan OIE dalam kegiatan selalu menginformasikan setiap kejadian wabah atau penyakit hewan menular yang terdapat pada daftar (List) OIE beserta gambaran epidemiologinya kepada setiap anggota di seluruh dunia. Disamping itu juga memberikan laporan tahunan tentang perkembangan ilmu kesehatan hewan

khususnya yang berkaitan dengan teknik dignosa penyakit, perkembangan vaksin dan metoda vaksin, dan standardisasi uji yang digunakan. Dalam perkembangannya organisasi OIE, selain berkedudukan di Paris, juga dibagi menjadi 5 wilayah (Region Commission) yaitu; wilayah Amerika, Afrika, Eropa, Timur Tengah serta wilayah Asia, Timur jauh dan Oceania. Setiap tahun diadakan pertemuan tingkat dunia (General Session). Pertemuan tersebut membicarakan berbagai masalah yang menyangkut teknis kesehatan hewan dan isu-isu yang berkaitan dengan kesejahteraan hewan. Sidang Tahunan Office International des Epizooties ke-70 di Paris pada tanggal 2631 Mei 2002 membahas beberapa hal penting: 1) Status penyakit hewan dunia tahun 2001; 2) Peranan dokter hewan dalam hal penyakit berasal dari pangan di tingkat produsen ternak; 3) Analisa resiko dalam pengendalian penyakit hewan. Selain itu juga dilakukan diskusi dan laporan dari berbagai komisi, tentang kegiatan administrative, dan kegiatan teknis yang menyangkut penyakit PMK, Bovine Spongioform Encepalopath (BSE), penyakit ikan, penyakit pada satwa liar, Trypanosomiasis, Animal Health Code dll. Sedangkan Sidang Tahunan Office International des Epizooties ke-71 diselenggarakan di Paris pada tanggal 18-23 Mei 2003 juga membahas berbagai hal penting berkaitan dengan kesehatan hewan, seperti penggunaan analisa ekonomi untuk menentukan kebijakan kesehatan hewan, regionalisasi sebagai satu instrument untuk mencegah penyebaran penyakit hewan, diskusi dan laporan berbagai komisi khusus OIE, laporan status penyakit hewan di negara anggota, animal health code dll. Peran aktif Indonesia sebagai anggota OIE melalui laporan dan kontribusi yang diberikan akan meningkatkan kredibilitas Indonesia dimata internasional khususnya bidang peternakan. 4. Kontribusi Keanggotaan Kontribusi Pemerintah RI kepada OIE sampai dengan tahun 2003 tercatat sebesar EUR 14.170,20 yang terdiri dari EUR 12.882,00 untuk tahun dan EUR 1.288,20 kontribusi moth Disease (SEAFMD). Kewajiban kontribusi Indonesia kepada OIE untuk tahun 2005 sebesar 14.483,70 Euros dan tunggakan kewajiban tahun 2004 sebesar 14.170,20 Euros. Frekuensi pertemuan OIE dilakukan setiap satu tahun sekali dengan adanya sidang tahunan OIE. Pertemuan terakhir dilakukan pada tanggal 23-28 Mei 2004 di Paris. Untuk pertemuan yang akan datang, rencananya akan dilakukan pada tanggal 5 Mei 2005 di Paris.

ASIAN AND THE PASIFIC CENTRE FOR AGRICULTURAL ENGINEERING AND MACHINERY (APCAEM).1. Pendahuluan Dalam rangka menjalin jaringan kerjasama bidang mekanisasi pertanian di negara asia pasifik (India, Indonesia, Islamic Rep. of Iran, Pakistan, Philippines, Rep.Of Korea, Sri Lanka dan Thailand), dengan sponsor utama Jepang dan RRC,

membentuk organisasi internasional yang menangani permasalahan mekanisasi pertanian. Adapun perkembangan organisasi tersebut adalah: a. 1977-1999 : Regional Network for Agricultural Machinery (RNAM) b. 1999-2000 : Regional Network for Agricultural Engineering and Machinery c. 2000-sekarang : Asian and the Pasific Centre for Agricultural Engineering and Machinery (APCAEM). Indonesia menjadi anggota tahun 2001, sejak tahun 1977 Departemen terkait adalah Departemen Pertanian dan Departemen Perindustrian. 2. Tujuan Keanggotaan a. Untuk memperkuat institusi mekanisme pertanian di Indonesia. b. Untuk memperkuat jaringan penyuluhan pengembangan mekanisme pertanian antar negara anggota APCAEM. c. Peningkatan pengetahuan untuk pengembangan sumberdaya manusia bidang mekanisme pertanian. d. Database dan informasi untuk pengembangan mekanisasi pertanian. e. Kerjasama teknik diantara negara berkembang di bidang mekanisasi pertanian. 3. Manfaat Kerjasama Bantuan-bantuan yang diperoleh Indonesia/hal-hal kerjasama dengan negara tersebut : a. Pertukaran jaringan penyuluhan pengembangan mekanisasi pertanian b. Pertukaran prototype alat mesin pertanian c. Peningkatan kemampuan dan seminar-seminar untuk pengembangan sumberdaya manusia bidang mekanisasi pertanian d. Data base dan informasi teknologi mekanisasi pertanian. 4. Kontribusi Keanggotaan a) Besarnya kontribusi Indonesia US$ 15.000 per tahun. b) Frekuensi pertemuan: minimum satu kali pertahun. c) Pertemuan terakhir: Desember 2004. d) Rencana pertemuan lanjutan: tahun 2005 (seminar, workshop dan training) dan tahun-tahun berikutnya.

WORLD FEDERATION OF CULTURE COLLECTION (WFCC)1. Pedahuluan World Federation of Culture Collection (WFCC) adalah badan internasional untuk manajemen informasi data koleksi biakan jaringan (plasma nutfah) yang berkedudukan di Amerika Serikat. Informasi-informasi koleksi data biakan jaringan dari berbagai negara disimpan didalam World Data Centre (WDC). Dimana informasi tersebut dapat diakses oleh negara anggota lainnya. Sementara itu Balitvet Culture Collection (BCC) didirikan pada tahun 1982 untuk menghimpun dan mengoleksi seluruh biakan jaringan khusus mikroorganisme veteriner dan terus berkembang sehingga telah memiliki berbagai koleksi mikroorganisme yang terdokumentasi, karakterisasi dan identifikasi dengan baik. Seluruh koleksi biakan tersebut dapat dimanfaatkan untuk bidang veteriner. Sehubungan dengan hal tersebut, Balitvet mendaftarkan diri sebagai anggota WFCC pada tahun yang sama

agar dapat diketahui oleh berbagai negara keberadaan BCC sebagai salah satu unit koleksi biakan jaringan di Indonesia. 2. Tujuan Keanggotaan b. Memperkenalkan diri kepada negara lain untuk menjadi salah satu acuan koleksi biakan; c. Tukar menukar informasi tentang koleksi biakan secara internasional; d. Tukar menukar koleksi biakan secara internasional; e. Mendapatkan akses internasional untuk informasi koleksi biakan; f. Koleksi biakan terdaftar secara internasional. 3. Manfaat Keanggotaan a. Tukar menukar informasi koleksi biakan secara internasional b. Tukar menukar koleksi biakan secara internasional c. Mendapatkan akses internasional untuk informasi koleksi biakan d. Koleksi biakan yang dimiliki terdaftar secara internasional e. Mendapatkan Jurnal WFDC secara berkala f. Pertemuan ilmiah untuk koleksi. 4 Kontribusi Keanggotaan Kontribusi sebagai anggota US$ 200 per tahun, namun sejak 4 tahun belakangan ini Balitvet belum membayarkan kontribusi keanggotaannya, karena tidak ada alokasi anggaran untuk hal tersebut. Pertemuan diselenggarakan setiap tahun dan kongres dilaksanakan tiga tahun sekali. Balitvet belum pernah menghadiri pertemuan maupun kongres yang telah diselenggarakan oleh WFDC karena tidak mempunyai anggaran. Namun, Balitvet mewakilkannya kepada instansi lain yang dapat hadir dalam pertemuan tersebut. Pertemuan terakhir diselenggarakan di Tsukuba-Jepang, sedangkan rencana pertemuan lanjutan belum diketahui.

THE ASIAN AUSTRALIA ASSOCIATION OF ANIMAL PRODUCTION SOCITIES (AAAP)1. Pendahuluan Lebih dari separuh populasi ternak dunia terkonsentrasi pada wilayah AsiaAustralia, dimana lebih dari 30% Sapi dan 40% unggas mengalami peningkatan. Kenyataan tersebut mengindikasikan bahwa wilayah ini sangat berperan dalam memberikan kontribusi produk ternak bagi perkembangan ekonomi tidak hanya diwilayah Asia dan Australia namun juga bagi dunia. Dalam upaya memajukan produksi ternak diwilayah Asia-Australia baik melalui konferensi, maka dibentuklah suatu asosiasi bernama The Asian-Australian Association of Animal Production Societies (AAAP) yang juga dikenal dengan triple AP. AAAP ini terbentuk pada tahun 1980 dengan dua kegiatan penting yaitu AAAP Animal Sciences Congress dan Asian-Australian Journal of Animal Sciences (AJAS). Awalnya pada tahun 1977, beberapa penelitian dan beberapa negara seperti Indonesia, Korea, Jepang, Malaysia, Philipina dan Tahiland berkumpul bersama bersepakat untuk membuat sebuah pertemuan regional untuk saling bertukar ide dan mendiskusikan masalah-masalah/issue global. Beberapa tahun kemudian setelah pertemuan tersebut, maka secara resmi AAAP dibentuk pada tanggal 2-5

September 1980. Nama AAAP digunakan untuk mencakup tidak hanya wilayah Asia tetapi juga Australia dan New Zealand, dimana nama tersebut diusulkan oleh Prof. Y. Yamada dari Jepang dengan desigen logo oleh Prof. Syed Jalaludin, presiden Malaysia Society of Animal Production. Anggota AAAP beranggotakan 17 negara dimana selain 8 negara pembentuk tersebut, berturut-turut menjadi anggota adalah negara Taiwan pada tahun 1982. Bangladesh (1987), Papua Nugini (1990), India dan Vietnam (1992), Mongolia, Nepal dan Pakistan (1994), dan terakhir bergabung adalah Iran pada tahun 2002. Perwakilan yang secara teratur mengahdiri AAAP Animal Sciences Conress dan Indonesia adalah para peneliti/dosen peternakan atau pengambil kebijakan yang berada di Departemen Pertanian, Departemen Pendidikan Nasional (Perguruan Tinggi) dan Ikatan Sarjana Peternakan Indonesia (ISPI). 2. Tujuan Keanggotaan Keikutsertaan Indonesia dalam kelembagaan ini mempunyai tujuan yang cukup penting yaitu bersama-sama dalam setiap pertemuan/kongres dengan peneliti bidang peternakan lain se-Asia-Australia, bertukar informasi/pendapat/pandangan hasil-hasil penelitian untuk pengembangan ternak termasuk perdagangan ternak. Melalui forum ini diharapkan juga berbagai ide tersebut dapat didiseminasikan dan persahabatan dapat dikembangkan. Peneliti-peneliti dari banyak negaraAsia jarang mempunyai kesempatan untuk dapat menghadiri pertemuan ini karena faktor financial. Walaupun demikian organisasi ini mempunyai kebijakan yang dapat membantu menyediakan fasilitas untuk pembicara dalam kongres tersebut. 3. Manfaat Keanggotaan Hasil diperoleh dari kongres AAAP dirangkum dalam suatu terbitan Prosiding, dimana berisi kompilasi presentasi penelitian produksi ternak dari berbagai negara yang mengikuti kongres tersebut baik dari pembicara utama maupun makalah ilmiah. Prosiding ini merupakan dokumen yang sangat penting sebagai sebuah catatan yang dibuat oleh ilmuwan dan professional di Asia-Australia. Pertemuan ini memberi pengaruh yang cukup berarti terutama bagi peneliti junior dimana meraka berkesempatan untuk mempelajari banyak hal dari negara lain. Sebagai hasilnya diperoleh standard penelitian yang lebih baik untuk perkembangan industri peternakan di wilayah ini. Sebagai organisasi yang berperan dalam mempromosikan hasi-hasil produksi ternak di wilayah Asia-Australia, AAAP menerbitkan suatu publikasi yang menampung hail-hasil penelitian dari para peneliti di Wilayah Asia-Australia. Jurnal tersebut nama Asian-Australian Journal of Animal Sciences (AJAS) yang mulai diterbitkan pada tahun 1988. Sejak tahun 1988-2004 AJAS sudah menerbitkan 17 volume yang total terdiri dari 114 issue dan 2536 makalah. 4) Kontribusi Keanggotaan Kontribusi Indonesia sebagai anggota AAAP dalam hal financial relative sangat kecil yaitu kurang dari 1% total penerimaan AAAP (0,2%). Makalah yang dipublikasikan para peneliti dari Indonesia hanya sekitar 2,1% dari keseluruhan makalah di AJAS. Kongres AAAP sudah terlaksana sebanyak 11 kali, dimana kongres ini dilaksanakan setiap 2-4 tahun sekali tergantung pada kondisi sosial negara tersebut. Indonesia pernah menjadi tuan rumah diselenggarakannya kongres AAAP Animal Science

yaitu Kongres ke-7 tepatnya pada tanggal 11-16 Juli 1994 di Bali. Tema yang diangkat pada Kongres tersebut adalah Sustainable Animal Industries and The Environment. Sejauh ini partisipasi kongres tersebut sudah mengalami peningkatan yaitu sekitar lebih dari 1000 dalam Kongres ke-3 dan ke-8 yang dilaksanakan di Korea dan Jepang. Kongres AAAP Animal Science yang terakhir (ke-11) diselenggarakan di Kuala Lumpur, Malaysia pada tanggal 5-9 September 2004. Delegasi dari Indonesia sebanyak lima orang yaitu Dr. Muladno, Dr. Kusuma Diyanto, Dr. Argono R.Setioko, Dr. Ismeth Inounu dan Ir. Eko Handiwirawan. Tugas khusus yang diemban adalah melakukan negosiasi dalam AAAP Council Meeting ke-13 untuk dapat menjadi tuan rumah kembali pada Kongress ke-13 AAAP tahun 2008. AAAP Council Meeting sudah terlaksana sebanyak 13 kali antara tahun 1980-2004, dimana dua diantaranya bersifat ektra meeting. Kongres AAAP Animal Science selanjutnya yaitu yang ke-12 akan dilaksanakan di Korea pada tahun 2006, sementara itu untuk kongres ke-13 tahun 2008 ada dua negara yang siap menjadi tuan rumah yaitu Indonesia dan Vietnam. Hal tersebut tergantung pada kesiapan masing-masing negara dan akan ditetapkan pada tahun 2006 saat Kongres di Korea.

INTERNATIONAL RUBBER STUDY GROUP(IRSG)1. Pendahuluan International Rubber Study Group didirikan pada tahun 1944 dengan kesekretariatan berkedudukan di London. Keanggotaan Indonesia dalam organisasi karet Internasional kebijakan pemerintah dalam pengembangan karet nasional jangka panjang tahun 2020. Beberapa hal yang disepakati sebagai bahan masukan kepada pimpinan Departemen Pertanian untuk keberlangsungan Indonesia pada organisasi komoditi Internasional. 2. Tujuan Keanggotaan Berperan aktif dalam berbagai pertemuan/sidang IRSG dan optimalisasi pemanfaatan pendanaan organisasi internasional (ICB) seperti bantuan teknis dari CFC. Mengikuti secara aktif pembahsan tentang statistik karet (dunia) mengingat selama ini negara-negara produsen tidak menyampaikan data yang sebenarnya (data seringkali diturunkan/tidak fair). Secara internal data/informasi yang diterima agar disirkulasi ke seluruh instansi terkait sebagai bahan kajian dalam menetapkan kebijakan perkaretan nasional sekaligus bahan koreksi keakuratannya. Diusulkan untuk melaksanakan efesiensi biaya operasional organisasi antara lain melalui usulan pemindahan Sekretariat dari London diantaranya dengan menerima tawaran Italia untuk memanfaatkan salah satu istana di Venecia (bebas dari sewa kantor selama 20 tahun). Selain itu pemilihan Sekretaris Jenderal hendaknya dilaksanakan lebih fair dan kosisten pada kriteria yang telah ditetapkan. Keluar dari Keanggotaan dengan cara menyatakan keluar sementara dengan alasan kondisi perekonomian yang belum memadai, dengan tetap melunasi tunggakan iuran untuk tahun 20042005. Keanggotaan terdiri dari pemerintah negara konsumen karet alam (10 negara) dan negara produsen karet alam (7 negara). a) Negara Konsumen : Belgia, Perancis, European Commission, Italia, Spanyol, Inggris, Jerman,

Jepang, Federasi Rusia dan Amerika. b) Negara Produsen : Indonesia, Malaysia, Thailand, Singapure, Pantai Gading, Sri Lanka dan Kamerun. Fokus kegiatan membahas laporan tahunan, rencana kerja dan seminar Outlook for Elastomer serta International Rubber Forum. Saksi yang diberikan dalam keterlambatan membayar kontribusi : (b) Menunggak 1 tahun : kena rule 3 kehilangan vote dan services. (c) Menunggak 2 tahun : tergantung keputusan group meeting pecat penuh atau sementara. (d) Menunggak 3 tahun : dipecat dari keanggotaan, penanggung jawab membayar kontribusi ; Departemen Luar Negeri Panel of Association beranggotakan 62 perusahaan/asosiasi termasuk GAPKINDO mekanisme operasi : Identifikasi masalah dan pemecahannya Output: (i) Statistik karet alam dan sintetik (termasuk lateks) menyangkut produksi, ekport, konsumsi, import, stok, harga, luas dan produk utama (ban) yang diterbitkan 2 bulan sekali. Lainnya berupa world Rubber Statistics Handbook dan Rubber statistic Year Book. (ii). Rubber Industry Report terbit 2 bulan sekali menyangkut : supplay/demand karet alam dan sintetik, kegiatan pasar karet, kendaraan dan ban, indicator ekonomi, ramalan produksi dan konsumsi, serta studi kasus. (e) Status saat ini: Belanda dan Thailand berniat mengundurkan diri dari keanggotaan. (f) Sekretaris Jenderal IRGS adalah Mr. H. Smit dari Belanda. 3. Manfaat Keanggotaan Sumber data/informasi karet sebagai acuan dunia. a) Berpeluang sebagai media pendukung dalam pengembangan industri karet dalam negeri. b) Memperoleh akses ke system United Nations antara lain bantuan teknis melalui CFC. c) GAPKINDO sebagai anggota Industry Advisory Panel secara rutin menerima hasil riset/study. 4. Kerugian keanggotaan Tidak dimanfaatkan secara optimal karena kurang mampu mengakses berbagai peluang, sehingga besarnya kontribusi tidak sesuai dengan manfaat yang diperoleh. Biaya kesekretariatan di London relatif tinggi (high cost). 5. Rekomendasi 1. Berperan aktif dalam berbagai pertemuan/sidang IRSG dan optimalisasi pemanfaatan pendanaan organisasi internasional (ICB) seperti bantuan teknis dari CFC. 2. Mengikuti secara aktif pembahasan tentang statistik karet (dunia) mengingat selama ini negara-negara produsen tidak menyampaikan data yang sebenarnya (data seringkali diturunkan/tidak fair). Secara internal data/informasi yang diterima agar disirkulasikan keseluruh instansi terkait sebagai bahan kajian dalam menetapkan kebijakan perkaretan nasional

sekaligus bahan koreksi keakuratannya. 3. Diusulkan untuk melaksanakan efesiensi biaya operasional organisasi antara lain melalui usulan pemindahan Sekretariat dari London diantaranya dengan menerima tawaran Italia untuk memanfaatkan salah satu istana di Venecia (bebas dari sewa kantor selama 20 tahun). Selain itu pemilihan Sekjen hendaknya dilaksanakan lebih fair dan konsisten pada kriteria yang telah ditetapkan. 6. Kontribusi Keanggotaan Apabila biaya kontribusi dapat dibayar GAPKINDO atau BUMN produsen, Kontribusi tahun 2004.

INTERNATIONAL RUBBER RESEARCH AND DEVELOPMENT BOARD (IRRDB)1. Pendahuluan IRRDB merupakan organisasi internasional yang beranggotakan lembaga penelitian karet alam seluruh dunia. Institusi penelitian karet yang menjadi anggota IRRDB berasal dari : Indonesia, Malaysia, Thailand, Brazil, Cambodia, Cameroon, China, Cote dIvoire, Perancis, Gabon, India, Mexico, Nigeria, Philippina, Sri Lanka dan Vietnam. Sebelum tahun 2000 Sekretariat IRRDB berada di London, Inggris dan sejak Januari 2001 dipindahkan ke Kuala Lumpur, Malaysia. Besarnya kontribusi anggota ditentukan berdasarkan jumlah produksi karet secara nasional yang setara dengan Malaysia dan Thailand. Keanggotaan Indonesia dimulai pada tahun 1970 sampai sekarang. Selama menjadi anggota IRRDB, Indonesia berperan aktif dalam kepengurusan diantaranya menjadi Chairman, Board Member, maupun Liaison Officer (LO) pada bidang-bidang tertentu misalnya bidang agronomi (Dr.Gede Wibawa) (Dr.M.Supriadi). Leading Institusi yang menangani adalah Pusat Penelitian Karet sekaligus sebagai institusi yang membayar kontribusi Keanggotaannya. 2. Manfaat Keanggotaan Dengan peran aktif dan keterlibatan dalam keanggotaan, Indonesia dapat mengambil manfaat dari keberadaan organisasi khususnya dibidang : Penelitian dan pengembangan Capacity Building Joint Research, Training, dan Seminar. Menjamin akses terhadap institusi penelitian karet berbagai Negara. Menjamin akses terhadap materi genetic karet hasil explorasi bersama Negara-negara anggota IRRDB. 3. Rekomendasi Keanggotan Tetap dipertahankan dengan mempertimbangkan : a) Merupakan lembaga yang beranggotakan lembaga-lembaga penelitian dari 15 negara baik produsen maupun konsumen (termasuk Michellin) yang besar manfaatnya bagi perkembangan iptek/penelitian karet nasional. b) Relatif murah/effisien karena kesekretariatan berada dilingkungan negara produsen. 4. Kontribusi

Kontribusi tunggakan tahun 2004 sebesar US $ 14.000.

THE ASSOCIATION OF NATURAL RUBBER PRODUCING COUNTRIES (ANRPC)1. Pendahuluan ANRPC didirikan pada tahun 1970 dengan jumlah anggota 8 negara produsen karet alam yang terdiri dari India, Indonesia, Malaysia, PNG, Singapura, Sri Lanka, Thailand dan Vietnam. Kesekretariatan berkedudukan di Kuala Lumpur, Malaysia. 2. Tujuan Keanggotaan 1) Melakukan koordinasi di bidang produksi dan pemasaran NR. 2) Meningkatkan kerjasama teknik antar negara anggota. 3) Menciptakan harga NR yang stabil dan remunerative. 4) Melakukan studi posisi karet dunia dan melalui masalah jangka pendek dan jangka panjang yang dihadapi industri karet alam. 5) Meningkatkan penelitian dan pengembangan di bidang produksi, pengolahan, pemasaran dan konsumsi karet alam. 6) Menyusun institutional arrangements kalau dianggap perlu. 7) Kerjasama dengan organisasi yang tepat. 8) Membuat rekomendasi bagi negara-negara anggota apabila diperlukan. 3. Organisasi dan Manajemen : (a). Assembly (Supreme Body) (b). Executive Committe (c). Secretariat 4. Jenis Sidang/Pertemuan/Workshop/Seminar : 1. Meeting of the ANRPC Coordinating Committee on Production and Marketing Strategis. 2. Meeting of the ANRPC Committee on NR Statistics. 3. Meeting of the ANRPC Executive Committee. 4. Session of the ANRPC Assembly 5. Special Session of the ANRPC Assembly at Ministerial Level. 6. Seminar Rubberwood. 5. Publikasi : 1. Quarterly NR Statistical Bullettin 2. Economic & Statistical Review 3. Newletter 4. Weekly Price Information Sheet 6. Posisi terakhir: a) Sidang The 28th Meeting of the Association of Natural Rubber Producing Countries (ANRPC) Executive Committee di Port Moresby, Papua Nugini pada tanggal 5-10 Oktober 2004. b) Sidang The 29th Meeting of the Association of Natural Rubber Producing Countries (ANRPC) Executive Committee akan diadakan pada tanggal 2425 Pebruari 2005 di Sekretariat ANPRC, Kuala Lumpur, Malaysia.

INTERNATIONAL COCOA ORGANIZATION (ICCO)

1. Pendahuluan ICCO didirikan pada tahun 1973 dibawah bantuan PBB atas dasar International Cocoa Agreement (ICA) tahun 1972 dengan beranggotakan negara produsen dan konsumen yang saat ini berjumlah sebanyak 41 negara. ICCO bermarkas di London, Kontribusi ekspor dari negara-negara produsen sekitar 85%. Negara produsen terdiri dari Cote dIvoire, Ghana, Nigeria, Cameroon, Malaysia, Ecuador. Brazil, Dominican Republic, Papua New Guinea, Venezuella, Togo, Peru, Sao Tome and Principe, Sierra Leone, Grenada, Jamaica, Trinidad and Tobago, Gabon, Benin. Negara Konsumen Kokoa saat ini adalah Jerman, Belanda, Perancis, Inggris, Belgia/Luxemburg, Italia, Spanyol, Federasi Rusia,Jepang, Swiss, Austria, Swedia, Rep. Ceko, Denmark, Irlandia, Hungaria, Finlandia, Greece, Norway, Slovak Republic, Egyp, Portugal. Untuk pertama kalinya mandat organisasi sebagaimana tertuang dalam the International Cocoa Agreement (ICCA) 2001 adalah untuk keberlanjutan perekonomian kakao dunia. Untuk ICCO sustainablilty ini berdimensi lingkungan, sosial dan ekonomi. 2. Tujuan organisasi: a. Mendorong kerjasama internasional dalam perekonomian makro dunia. b. Menyediakan framework yang tepat untuk mendiskusikan berbagai hal yang berhubungan dengan berbagai sektor. c. Berkontribusi dalam memperkuat keseimbangan pengembangan perekonomian kakao dunia. d. Berkontribusi dalam pengembangan keseimbangan perekonomian kakao dunia bagi kepentingan seluruh negara anggota melalui : (1) Mendorong perekonomian kakao dunia; (2) Mendorong penelitian dan mengimplementasikan hasilnya; (3) Mendorong transparansi dalam perekonomian kakao dunia melalui pengumpulan, analisis dan diseminasi statistik yang relevan serta melakukan studi yang tepat; (4) Mempromosikan dan mendorong konsumsi coklat dan produksi berbasis kakao dalam upaya meningkatkan permintaan kakao melalui kerjasama yang erat dengan pihak swasta. (5) Organisasi berfungsi melalui: International Cocoa Council Executive Director e. Consultative Board pada World Cocoa Economy ditetapkan oleh council, dengan keanggotaan terdiri dari: a) Asosiasi dari perdagangan dan industri; b) Organisasi produsen kakao nasional dan regional; c) Organisasi eksportir kakao nasional; d) Lembaga penelitian kakao; e) Asosiasi sektor swasta atau lembaga pemerhati lainnya. Consultative Board melakukan pertemuan 2 kali setahun atau lebih sepanjang mendapat persetujuan dari Council. 3. Manfaat Keanggotaan

Aspek Organisasi, ICCO merupakan organisasi dunia yang menghimpun negaranegara produsen dan konsumen kakao (didirikan tahun 1953), semula diperlukan untuk jaminan supply serta harga yang stabil. Jenis kakao mulia yang ditanam di Indonesia tidak diatur dalam ICA (International Cacao Agreement) dengan berkembangnya jenis kakao Lindak negara-negara produsen mendesak Indonesia untuk bergabung. Aspek Keuangan, semangat kebersamaan negara-negara produsen dalam ICCO diharapkan dapat memberi pengaruh psikis pada pasar kakao dunia. Indonesia sebagai penghasil ke-3 dunia bahkan untuk tahun 2003-2004 merupakan pengahsil ke-2 dapat berperan besar. Dapat mengikuti berbagai workshop dan seminar teknis-ekonomis maupun program-program promosi dan turut berperan dalam perkakaoan dunia melaui dialog-dialog langsung dengan negara produsen maupun konsumen di era perdagangan bebas. ICA tahun 1993 yang mendasari berfungsinya organisasi sebagai pusat informasi dan sumber data kakao dunia akan berakhir masa berlakunya pada tanggal 30 September 2003. Renegosiasi akan berlangsung dalam tahun 2002 - 2003 dan diharapkan ICCO dapat dilanjutkan lagi sejak Oktober 2003. Dengan berlakunya ICA 2001, ASKINDO akan mengusulkan agar ICCO terutama berfungsi ebagai pusat informasi perkakaoan dunia dan berperan sebagai forum dialog mengenai berbagai masalah kakao dunia. Memperoleh akses ke system United Nation antara lain bantuan teknik melalui Common Fund for Commodities (CFC) dalam memperoleh informasi pasar. 4. Kelemahan menjadi Anggota ICA Terjadi perubahan, Jepang akan keluar (September 2003) dan Malaysia (satusatunya anggota Asia) akan menurunkan tingkat partisipasinya, mengakibatkan negara-negara Afrika barat (2/3 total suara) yang mayoritas anggota (Commonwealth) akan mendominasi didalam pengambilan suara. Karenanya akan sulit bagi Indonesia untuk memperoleh dukungan mengatasi berbagai kendala kakao nasional, antara lain pengenaan tariff bea masuk EU, pemanfaatan dana CFC untuk pengendalian PBK, perbaikan mutu dan promosi. Keputusan pemindahan markas besar ke Pantai Gading akan mengakibatkan pengaruh politik negara-negara Afrika dan kenaikan beban untuk anggota. Terlambat memperoleh momentum-momentum penting, seperti berubahnya situasi percoklatan dunia saat ini yang justru mengkhawatirkan akan kekurangan supply terutama high quality cocoa. Besarnya kontribusi sebagai anggota yang harus dibayar ditentukan oleh rata-rata ekspor tahunan yang juga tercermin dalam besarnya suara (vote) yang diperoleh untuk keanggotaan tahun 2002/2003 Indonesia akan memperoleh 155 votes dengan kontribusi diperkirakan mencapai 186.000 Euros (Rp. 1,6 M). Untuk 2003/2004 Indonesia dapat memperoleh 180-190 votes dari 1.000 votes dengan kewajiban kontribusi 215.000-230.000 Euros (Rp. 2M). Akibat krisis ekonomi keuangan, untuk efesiensi, Indonesia sedang mengkaji keikutsertaannya dalam berbagai Organisasi Internasional. Walaupun keanggotaan

ICCO rencananya akan dibiayai oleh pihak swasta (berasal dari pemberlakuan bea ekspor biji kakao sebesar 2-4 %), dana ini sebaiknya dapat digunakan untuk PBK dan peningkatan mutu di tingkat petani. Diskriminasi perlakuan terhadap kakao Indonesia antara lain: discount cadmium, pengenaan tarif bea masuk di EU (ekspor kakao dari negara-negara Afrika/Commonwealth ke Eropa hingga saat ini bebas bea, sementara Indonesia dikenakan tarif impor sebesar 14,7%). Indonesia yang saat itu termasuk anggota dalam kelompok negara produsen setelah berubah status dari negara net-eksporter menjadi negara net-importir, relevansinya dipersoalkan. Keanggotaan Indonesia pada masa lalu tidak lagi sesuai dengan peran dan fungsi ISO saat itu. 5. Rekomendasi a) Alternatif I: Indonesia tetap sebagai anggota sebab kondisi perekonomian nasional yang belum memadai; secara internal terlebih dahulu perlu membenahi kualitas perkakaoan yang masih rendah agar keberadaan Indonesia dalam organisasi tersebut dapat diperhitungkan. b) Alternatif II: Seandainya akan menjadi anggota, beberapa hal yang perlu dipersyaratkan: 1) Tidak adanya diskriminasi perlakuan seperti penerapan premium pada negara-negara Commonwealth. 2) Perlakuan insentif mengarah kestabilitas