Feasibility Study Bidang sumber daya air Dinas PU dan Tata Ruang Kab. Konawe

of 120 /120
PEMERINTAH KABUPATEN KONAWE DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG BIDANG SUMBER DAYA AIR Alamat : Jl. Sao-Sao No. 1 Telp.(0408)2421008 - UNAAHA FEASIBILITY STUDY PEMBANGUNAN, PENINGKATAN DAN PEMELIHARAAN IRIGASI KEWENANGAN KABUPATEN TAHUN 2012 - 2014 DILAKSANAKAN OLEH : BIDANG SUMBER DAYA AIR DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG KABUPATEN KONAWE UNAAHA 2011

Embed Size (px)

description

BIDANG SUMBER DAYA AIR, DINAS PU & TATA RUANG KAB. KONAWE

Transcript of Feasibility Study Bidang sumber daya air Dinas PU dan Tata Ruang Kab. Konawe

  • PEMERINTAH KABUPATEN KONAWE DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG

    BIDANG SUMBER DAYA AIR Alamat : Jl. Sao-Sao No. 1 Telp.(0408)2421008 - UNAAHA

    FEASIBILITY STUDY

    PEMBANGUNAN, PENINGKATAN DAN PEMELIHARAAN IRIGASI

    KEWENANGAN KABUPATEN TAHUN 2012 - 2014

    DILAKSANAKAN OLEH :

    BIDANG SUMBER DAYA AIR DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG

    KABUPATEN KONAWE UNAAHA

    2011

  • i

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kehadirat Allah SWT. atas Rahmat dan Hidayah-Nya sehingga buku

    FEASIBILITY STUDI PEMBANGUNAN, PENINGKATAN DAN

    PEMELIHARAAN IRIGASI KEWENANGAN KABUPATEN TAHUN 2012 -

    2014 ini dapat diselesaikan pada waktunya.

    Penyusun tidak mempunyai pretensi apapun terhadap kesalahan dalam penulisan

    laporan ini. Oleh karena itu penyusun tetap mengharapkan kritik dan saran guna

    penyempurnaan penulisan.

    Akhir kata, semoga laporan akhir ini dapat memberikan manfaat baik terhadap

    pemerintah, swasta, maupun masyarakat

    Unaaha, Desember 2011

    Penyusun,

  • ii

    DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR .................................................................................... i

    DAFTAR ISI .................................................................................................. ii

    DAFTAR TABEL .......................................................................................... vi

    DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... viii

    BAB I PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang ....................................................................... 1

    1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................. 4

    1.3 Batasan Masalah .................................................................... 5

    1.4 Pelaporan .............................................................................. 5

    1.5 Jangka Waktu Pelaksanaan Kegiatan .................................... 5

    1.6 Lokasi Kegiatan ..................................................................... 5

    BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN

    2.1 Sekilas Kabupaten Konawe ................................................... 7

    2.2 Kondisi Wilayah .................................................................... 8

    2.2.1 Kondisi Geografis ...................................................... 8

    2.2.2 Hidrologi ................................................................... 10

    2.2.3 Oceanografi ............................................................... 11

  • iii

    2.3 Iklim ...................................................................................... 11

    2.3.1 Keadaan Musim ........................................................ 11

    2.3.2 Curah Hujan ............................................................. 12

    2.3.3 Suhu Udara ............................................................... 12

    2.4 Kependudukan dan Ketenagakerjaan ................................... 13

    2.4.1 Kependudukan .......................................................... 13

    2.4.2 Ketenagakerjaan ........................................................ 14

    2.4.3 Transmigrasi .............................................................. 15

    2.5 Sosial ...................................................................................... 15

    2.5.1 Pendidikan ................................................................. 15

    2.5.2 Kesehatan .................................................................. 16

    2.5.3 Agama ........................................................................ 16

    2.6 Pertanian ............................................................................... 17

    2.6.1 Tanaman Pangan ...................................................... 17

    2.6.2 Sayur-Sayuran ............................................................ 18

    2.6.3 Buah-Buahan ............................................................. 18

    2.6.4 Tanaman Perkebunan ............................................... 19

    2.7 Peternakan ............................................................................. 19

    2.8 Perikanan ............................................................................... 20

    2.9 Kehutanan ............................................................................. 20

  • iv

    2.10 Perindustrian dan Pertambangan .......................................... 21

    2.10.1 Perindustrian ........................................................... 21

    2.10.2 Pertambangan .......................................................... 21

    2.11 Energi, Listrik dan Air Minum .............................................. 22

    2.11.1 Energi ....................................................................... 22

    2.11.2 Listrik dan Air Minum ............................................ 23

    2.12 Perdagangan ........................................................................... 24

    2.12.1 Ekspor dan Impor .................................................... 24

    2.12.2 Perdagangan Antar Pulau ........................................ 24

    2.12.3 Koperasi ................................................................... 24

    2.13 Transportasi, Pos dan Komunikasi ........................................ 25

    2.13.1 Jalan Raya ................................................................. 25

    2.13.2 Angkutan Darat ....................................................... 25

    2.13.3 Pos dan Telekomunikasi .......................................... 26

    2.14 Pariwisata ................................................................................ 26

    2.15 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ............................ 26

    BAB III EXISTING CONDITION IRIGASI KABUPATEN KONAWE

    3.1 Wilayah Kepengamatan ......................................................... 28

    3.2 Luas Areal .............................................................................. 28

  • v

    3.3 Tinjauan Konstruksi .............................................................. 32

    3.3.1 Bangunan ................................................................... 34

    3.3.2 Saluran ....................................................................... 41

    BAB IV KESIMPULAN

    4.1 Estimasi Pembiayaan ............................................................. 48

    4.2 Harga Satuan ......................................................................... 56

    LAMPIRAN-LAMPIRAN

  • vi

    DAFTAR TABEL

    Tabel 2.1 Pembagian Administrasi Kecamatan di Kab. Konawe ................ 9

    Tabel 2.2 Jumlah Penduduk Kabupaten Konawe Tahun 2012 .................. 13

    Tabel 3.1 Rekapitulasi Luas Areal ............................................................... 29

    Tabel 3.2 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Amelua ............................... 29

    Tabel 3.3 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua .............. 30

    Tabel 3.4 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute ....... 31

    Tabel 3.5 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Tongauna ........................... 31

    Tabel 3.6 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Wawotobi ........................... 32

    Tabel 3.7 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Latoma dan Asinua ............ 32

    Tabel 3.8 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Paku Jaya ............................ 33

    Tabel 3.9 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Wawonii ............................. 33

    Tabel 3.10 Rekapitulasi Tinjauan Bangunan ................................................ 34

    Tabel 3.11 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Amelua ................ 35

    Tabel 3.12 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua .... 36

    Tabel 3.13 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute . 37

    Tabel 3.14 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Tongauna ............ 38

    Tabel 3.15 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Wawotobi ............ 38

    Tabel 3.16 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Latoma dan Asinua .. 39

    Tabel 3.17 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Paku Jaya .............. 39

    Tabel 3.18 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Wawonii .............. 40

    Tabel 3.19 Rekapitulasi Tinjauan Saluran .................................................... 41

    Tabel 3.20 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Amelua .................... 42

  • vii

    Tabel 3.21 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua ........ 43

    Tabel 3.12 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute ..... 44

    Tabel 3.23 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Tongauna ................. 45

    Tabel 3.24 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Wawotobi ................. 45

    Tabel 3.25 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Latoma dan Asinua ...... 46

    Tabel 3.26 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Paku Jaya .................. 47

    Tabel 3.27 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Wawonii .................. 47

    Tabel 4.1 Rekaputulasi Estimasi Pembiayaan ............................................. 49

    Tabel 4.2 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Amelua .............. 50

    Tabel 4.3 Estimasi Pembiayaan Wil. Kepengamatan Abuki & Asinua........ 51

    Tabel 4.4 Estimasi Pembiayaan Wil. Kepengamatan Puriala & Onembute. 52

    Tabel 4.5 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Tongauna ........... 53

    Tabel 4.6 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Wawotobi ........... 53

    Tabel 4.7 Estimasi Pembiayaan Wil. Kepengamatan Latoma dan Asinua ... 54

    Tabel 4.8 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Paku Jaya ............. 54

    Tabel 4.9 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Wawonii .............. 55

    Tabel 4.10 Daftar Harga Satuan Pekerjaan Tahun 2012 ............................... 56

  • viii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 2.1 Peta Administrasi Kabupaten Konawe ....................................... 10

  • 1

    1.1 Latar Belakang

    Air adalah asal muasal dari segala macam bentuk kehidupan di planet bumi

    ini. Dari air bermula kehidupan dan karena air peradaban tumbuh dan

    berkembang. Logika sederhananya, tanpa air peradaban akan surut dan

    bahkan kehidupan akan musnah karena planet bumi akan menjadi sebuah

    bola batu dan pasir raksasa yang luar biasa panas, masif, dan mengambang

    di alam raya menuju kemusnahan. Air menopang kehidupan manusia,

    termasuk kehidupan dan kesinambungan rantai pangan mahluk hidup di

    bumi. Karena itulah Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) mendeklarasikan

    bahwa air merupakan hak azasi manusia; artinya, setiap manusia di muka

    bumi ini mempunyai hak dasar yang sama terhadap pemakaian air.

    Namun, inilah yang saat ini menjadi pokok masalah kita, umat manusia.

    Air secara sangat cepat menjadi sumberdaya yang makin langka dan tidak

    ada sumber penggantinya. Walaupun sekitar 70 persen permukaan bumi

    ditempati oleh air, namun 97 persen darinya adalah air asin dan tidak dapat

    langsung dikonsumsi manusia. Dari jumlah yang sedikit yang mungkin

    dapat dimanfaatkan tersebut, manusia masih menghadapi permasalahan

    yang amat mendasar. Pertama, adanya variasi musim dan ketimpangan

    spasial ketersediaan air. Pada musim hujan, beberapa bagian dunia

  • 2

    mengalami kelimpahan air yang luar biasa besar dibandingkan dengan

    bagian lain sehingga berakibat terjadinya banjir dan kerusakan lain yang

    ditimbulkannya. Pada musim kering, kekurangan air dan kekeringan

    menjadi bencana yang mengerikan di beberapa bagian dunia lainnya yang

    mengakibatkan terjadinya bencana kelaparan dan kematian.

    Permasalahan mendasar yang kedua adalah terbatasnya jumlah air segardi

    planet bumi yang dapat dieksplorasi dan dikonsumsi, sedangkan

    jumlahpenduduk dunia yang terus bertambah menyebabkan konsumsi air

    segar meningkat secara drastis, dan kerusakan lingkungan termasuk

    kerusakansumber daya air terjadi secara konsisten. Pemakaian air global

    meningkat limakali lipat pada abad yang lalu ketika penduduk dunia

    meningkat dari satu setengah sampai enam miliar orang, dan ketersediaan

    air per kapita diperkirakan akan menurun dengan sepertiganya pada

    beberapa dekade mendatang. Peningkatan jumlah penduduk dunia ini

    tidak hanya akan meningkatkan secara drastis konsumsi air segar dunia,

    akan tetapi juga kebutuhan akan bahan pangan yang pada gilirannya juga

    membutuhkan lebih banyak air untuk pertanian, industri, dan air bersih

    yang kesemuanya berujung pada kebutuhan air yang lebih banyak lagi.

    Keberhasilan pembangunan sangat ditentukan oleh peran sektor irigasi

    karenanya sistem irigasi harus dibina diselenggarakan secara terpadu, tertib,

    lancar, aman, nyaman dan efisien dalam menunjang dan sekaligus mampu

    mengembangkan lahan persawahan yang luas, berproduksi dengan baik dan

  • 3

    maksimal dalam menunjang dan sekaligus menggerakkan dinamika

    pembangunan.

    Semakin terbatasnya anggaran pembangunan menuntut perubahan pola

    pikir kearah perencanaan dan penetapan prioritas pembangunan dan

    pengembangan sarana prasarana irigasi yang efektif, sesuai permintaan yang

    berdasar realitas pola aktivitas pembangunan, peningkatan dan rehabilitasi

    irigasi Kabupaten.

    Kebijakan Pemerintah untuk melaksanakan desentralisasi dengan

    memberikan otonomi yang lebih luas kepada Pemerintah Daerah terutama

    Pemerintah Kabupaten/Kota sebagaimana diamanatkan di dalam Undang-

    Undang Nomor 32 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang

    berimplikasi luas terhadap berbagai tatanan penyelenggaraan pemerintahan,

    pembangunan dan pembinaan masyarakat di daerah.

    Oleh sebab itu melalui kewenangan daerah dimaksud, Kabupaten Konawe

    sebagai salah satu wilayah pemerintahan dituntut untuk mampu

    meningkatkan pembangunan daerah di berbagai sektor yang mengarah pada

    pemenuhan kebutuhan masyarakat yang diselaraskan dengan potensi

    sumberdaya yang dimiliki.

    Seiring dengan meningkatnya mobilitas penduduk dan perkembangan antar

    wilayah di Kabupaten Konawe, maka kebutuhan akan penyediaan sarana

    dan prasarana irigasi juga semakin meningkat. Untuk mengimbangi dan

    mengatasi kebutuhan akan prasarana irigasi di Kabupaten Konawe maka

  • 4

    perlu dilakukan program penanganan jaringan irigasi kabupaten yang

    terencana, terintegrasi secara efektif dan efisien serta berkesinambungan

    yang tersusun berdasarkan hasil Feasibility Studi Pembangunan,

    Peningkatan dan Pemeliharaan Irigasi Kewenangan Kabupaten Tahun 2012-

    2014.

    1.2 Maksud dan Tujuan

    a. Maksud

    Maksud dari Feasibility Studi ini adalah melakukan kajian studi kasus

    mengenai daerah irigasi kewenangan kabupaten pada tahun 2012

    sampai dengan 2014 untuk digunakan sebagai dasar bagi Pemerintah

    Daerah Kabupaten Konawe khususnya Dinas Pekerjaan Umum dan

    Tata Ruang Bidang Sumber Daya Air dalam pengelolaan Irigasi di

    Kabupaten Konawe.

    b. Tujuan

    Tujuan dari Feasibility Studi ini adalah untuk menyediakan informasi

    yang mutakhir tentang kondisi prasarana fisik jaringan irigasi

    kewenangan Kabupaten Konawe yang dilakukan dengan pendataan

    secara rinci mengenai existing daerah irigasi kewenangan Kabupaten

    Konawe.

  • 5

    1.3 Batasan Masalah

    Batasan masalah pada Feasibility Studi ini adalah sebagai berikut :

    a. Data base tentang existing kondisi dan potensi daerah irigasi

    kewenangan Kabupaten Konawe.

    b. Rancangan / estimasi pembiayaan untuk pembangunan, peningkatan

    dan pemeliharaan/rehabilitasi daerah irigasi kewenangan Kabupaten

    Konawe.

    1.4 Pelaporan

    Laporan Feasibility Studi disusun dalam Bahasa Indonesia dan diserahkan

    kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Bidang Sumber Daya Air Dinas

    Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Konawe.

    1.5 Jangka Waktu Pelaksanaan Kegiatan

    Jangka waktu pelaksanaan kegiatan Feasibility Studi ini adalah 30 (Tiga

    Puluh) hari kalender sejak ditandatanganinya Surat Perintah Kerja (SPK).

    1.6 Lokasi Kegiatan

    Feasibility Studi ini dilaksanakan pada :

    - Wilayah Kepengamatan Amelua

    - Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

    - Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

  • 6

    - Wilayah Kepengamatan Tongauna

    - Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    - Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    - Wilayah Kepengamatan Wawonii

  • 7

    2.1 Sekilas Kabupaten Konawe

    Kabupaten Konawe terbentuk berdasarkan UU No. 29 tahun 1959 tentang

    pembentukan Daerah Tk. II di Sulawesi Tenggara. Pada waktu itu

    ibukotanya di Kendari, sekarang masuk wilayah Kota Kendari. Ketika

    pertama diberlakukan UU No. 6 tahun 1995 tentang pembentukan Kota

    Madya Kendari, Daerah Kabupaten Konawe terdiri dari 19 wilayah

    kecamatan dengan 334 desa/kelurahan. Pada tahun 2002 Kabupaten

    Konawe terdiri dari 23 wilayah kecamatan dengan 631 desa/kelurahan.

    Bagian selatan kabupaten ini kemudian terbentuk menjadi Kabupaten

    Konawe Selatan yang meliputi 11 kecamatan, sedangkan bagian utara

    membentuk Kabupaten Konawe utara.

    Untuk memudahkan pelayanan kepada masyarakat serta berbagai

    pertimbangan lainnya, dari 22 wilayah kecamatan tahun 2004 dimekarkan

    menjadi 30 wilayah, dengan 405 desa/kelurahan atau tepatnya 322 desa

    definitif, 38 desa persiapan dan 45 kelurahan pada tahun 2005. Pada tahun

    2008, terdapat 26 kecamatan 316 desa dan 54 kelurahan. Pada tahun 2009

    hingga 2010, terdapat 30 kecamatan, 354 desa dan 56 kelurahan.

  • 8

    2.2 Kondisi Wilayah

    2.2.1 Kondisi Geografis

    Kabupaten Konawe merupakan salah satu kabupaten yang berada di

    Provinsi Sulawesi Tenggara yang terletak diantara 02o45 - 04o15 LS dan

    121o15 - 123o30 BT. Ibukota kabupaten berada di Unaaha yang berjarak

    73 km dari Kota Kendari sebagai ibukota Provinsi Sulawesi Tenggara. Batas-

    batas administrasi Kabupaten Konawe adalah sebagai berikut :

    Sebelah Utara berbatasan dengan Provinsi Sulawesi Tengah.

    Sebelah Timur berbatasan dengan Laut Banda dan Laut Maluku.

    Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Konawe Selatan.

    Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Kolaka.

    Luas wilayah daratan Kabupaten Konawe 679.245 Ha atau 17,81% dari luas

    wilayah daratan Sulawesi Tenggara. Sedangkan luas wilayah perairan laut

    (termasuk perairan Kabupaten Konawe Selatan dan Kabupaten Konawe

    Utara) 11.960 Km2 atau 10,87% dari luas perairan Provinsi Sulawesi

    Tenggara.

    Permukaan tanah pada umumnya bergunung dan berbukit yang diapit

    dataran rendah yang sangat potensial untuk pengembangan sektor

    pertanian. Selain jazirah tenggara Pulau Sulawesi, terdapat juga pulau-pulau

    kecil yaitu Pulau Wawonii, Pulau Bokori, Pulau Saponda Laut, dan Pulau

    Saponda Darat, sedangkan Pulau Campada dan Pulau Hari sudah menjadi

  • 9

    bagian Kabupaten Konawe Selatan dan Pulau Labengki, Pulau Bawulu,

    Pulau Karama sudah menjadi bagian dari Kabupaten Konawe Utara.

    Secara administrasi, Kabupaten Konawe terbagi menjadi 30 kecamatan

    seperti yang ditampilkan pada table dan gambar berikut :

    Tabel 2.1 Pembagian administrasi kecamatan di Kabupaten Konawe

    No. Kecamatan Luas

    Ha % 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30.

    Wawonii Selatan Wawonii Barat Wawonii Tengah Wawonii Tenggara Wawonii Timur Wawonii Utara Wawonii Timur Laut Soropia Lalonggasumeeto Sampara Bondoala Besutula Kapoiala Lambuya Uepai Puriala Onembute Pondidaha Wonggeduku Amonggedeo Wawotobi Meluhu Konawe Unaaha Anggaberi Abuki Latoma Tongauna Asinua Routa

    9.189 15.462 8.250 9.183 7.393 20.456 7.392 4.322 4.316 33.724 20.624 17.485 20.611 25.309 22.262 23.685 25.300 37.254 34.560 17.285 22.155 21.520 18.560 11.320 6.825 48.266 35.911 48.270 40.328 62.028

    1,35 2,28 1,21 1,35 1,09 3,01 1,09 0,64 0,64 4,96 3,04 2,57 3,03 3,73 3,28 3,49 3,72 5,48 5,09 2,54 3,26 3,17 2,73 1,67 1,00 7,11 5,94 7,11 5,94 9,13

    Jumlah 679.245 100,00 Sumber : Kabupaten Konawe dalam Angka 2011

  • 10

    Gambar 2.1 Peta Administrasi Kabupaten Konawe

    2.2.2 Hidrologi

    Kabupaten Konawe mempunyai beberapa sungai besar yang cukup potensial

    untuk pengembangan pertanian, irigasi dan pembangkit tenaga listrik

    seperti Sungai Konaweeha dan Sungai Lahumbuti. Sungai Konaweeha

    mempunyai debit air + 200 m3 per detik. Dari sana telah dibangun

    bendungan air Wawotobi yang mampu mengairi sawah seluas 18.000 Ha.

    Selain sungai-sungai yang telah disebutkan di atas terdapat pula Rawa Aopa

    yang sangat potensial untuk pengembangan usaha perikanan darat.

  • 11

    2.2.3 Oceanografi

    Kabupaten Konawe memiliki perairan dengan luas 1.960 km2 dan 10

    buah pulau kecil dengan potensi yang sangat menonjol yaitu kekayaan hasil

    laut disamping juga memiliki panorama yang indah. Oleh karena itu

    perairan Kabupaten Konawe sangat cocok untuk pengembangan usaha

    perikanan laut dan pengembangan wisata bahari. Beberapa jenis ikan dari

    hasil perairan Kabupaten Konawe seperti Cakalang, Tongkol, Ikan Teri,

    Ikan Layang, Udang dan hasil-hasil laut lainnya seperti Teripang,

    Jampingjamping, Lola, Mutiara dan Agar-agar/Rumput Laut.

    2.3 Iklim

    2.3.1 Keadaan Musim

    Seperti daerah-daerah lain di Indonesia, di Kabupaten Konawe dikenal dua

    musim yaitu musim Kemarau dan musim Penghujan. Keadaan musim

    banyak dipengaruhi oleh arus angin yang bertiup diatas wilayahnya. Pada

    bulan Nopember sampai dengan Maret, angin banyak mengandung uap air

    yang berasal dari Benua Asia dan Samudera Pasifik, setelah sebelumnya

    melewati beberapa lautan. Pada bulan-bulan tersebut terjadi musim

    penghujan. Sekitar bulan April, arus angin selalu tidak menentu dengan

    curah hujan kadang-kadang kurang dan kadang-kadang lebih. Musim ini

    oleh para pelaut setempat dikenal sebagai musim pancaroba. Sedangkan

    pada bulan Mei sampai dengan Agustus, angin bertiup dari arah Timur yang

    berasal dari Benua Australia kurang mengandung uap air. Hal tersebut

  • 12

    mengakibatkan minimnya curah hujan di daerah ini. Pada bulan Agustus

    sampai dengan Oktober terjadi musim kemarau. Sebagai akibat perubahan

    kondisi alam yang sering tidak menentu, keadaan musim juga sering

    menyimpang dari kebiasaan.

    2.3.2 Curah Hujan

    Curah hujan di Kabupaten Konawe tahun 2010 mencapai 3648,50 mm

    dalam 292 Hari Hujan (HH) atau lebih tinggi jika dibandingkan pada tahun

    2009 yang mencapai 1.782,60 mm dalam 183 Hari Hujan (HH). Curah

    hujan di Kabupaten Konawe dapat dibagi atas tiga bagian yaitu :

    1. Pola curah hujan tahunan antara 0 - 1.500 mm terdapat di bagian

    Selatan dan sedikit di bagian tengah yang meliputi sebagian Kecamatan

    Unaaha.

    2. Pola curah hujan tahunan antara 1.500 - 1.900 mm terdapat di bagian

    tengah dan sedikit di bagian Utara, meliputi Kecamatan Wawonii,

    Lambuya, Soropia, Sampara, Wawotobi, dan sebagian Kecamatan

    Unaaha.

    3. Pola curah hujan lebih dari 1.900 mm terdapat di bagian tengah.

    2.3.3 Suhu Udara

    Suhu udara dipengaruhi oleh berbagai faktor. Perbedaan ketinggian dari

    permukaan laut mengakibatkan perbedaan suhu untuk masing-masing

    tempat dalam suatu wilayah. Secara keseluruhan, Kabupaten Konawe

    merupakan daerah bersuhu tropis. Menurut data yang diperoleh dari

  • 13

    Pangkalan Udara Haluoleo Kendari, selama tahun 2010 suhu udara

    maksimum 33,8oC dan minimum 15,4oC atau dengan rata-rata 32,8oC dan

    19,1oC. Tekanan udara rata-rata 1.009,0 milibar dengan kelembaban udara

    rata-rata 87,2%. Kecepatan angin pada umumnya berjalan normal yaitu

    disekitar 3,58 m/detik.

    2.4 Kependudukan dan Ketenagakerjaan

    2.4.1 Kependudukan

    Hasil Sensus Penduduk tahun 2010 jumlah penduduk Kabupaten Konawe

    sebanyak 241.982 jiwa atau diperkirakan mengalami kenaikan sebesar 6.057

    jiwa selama periode 2000 - 2010. Dari 241.982 jiwa penduduk Kabupaten

    Konawe tersebut, 51,09% adalah laki-laki dan 48,91% adalah perempuan.

    Secara umum kepadatan penduduk Kabupaten Konawe mengalami

    peningkatan dari 35,0 jiwa perkilometer persegi tahun 2009 menjadi 35,6

    jiwa pada tahun 2010. Jumlah penduduk Kabupaten Konawe selengkapnya

    dapat dilihat pada table dibawah ini.

    Tabel 2.2 Jumlah Penduduk Kabupaten Konawe Tahun 2010

    No. Kecamatan Laki-laki Perempuan Jumlah

    1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

    Wawonii Selatan Wawonii Barat Wawonii Tengah Wawonii Tenggara Wawonii Timur Wawonii Utara Wawonii Timur Laut Soropia Lalonggasumeeto

    1.644 3.228 1.509 2.668 1.371 2.485 1.548 3.917 2.352 5.955

    1.632 3.182 1.481 2.636 1.443 2.582 1.535 3.836 2.260 5.754

    3.276 6.410 2.990 5.304 2.814 5.067 3.083 7.753 4.612 11.709

  • 14

    11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30.

    Sampara Bondoala Besutula Kapoiala Lambuya Uepai Puriala Onembute Pondidaha Wonggeduku Amonggedeo Wawotobi Meluhu Konawe Unaaha Anggaberi Abuki Latoma Tongauna Asinua Routa

    4.201 3.500 2.088 3.355 6.078 3.750 3.059 5.308 10.228 4.824 10.373 2.592 4.088 11.242 3.158 7.418 1.260 8.100 1.306 1.036

    3.998 3.259 1.975 3.250 5.741 3.655 2.882 5.129 9.589 4.458 9.804 2.396 3.947 11.452 2.992 6.989 1.103 7.351 1.174 856

    8.199 6.759 4.063 6.605 11.819 7.405 5.941 10.437 19.817 9.282 20.177 4.988 8.035 22.694 6.150 14.407 2.363 15.451 2.480 1.892

    Jumlah 123.641 118.341 241.982 Sumber : Kabupaten Konawe dalam Angka 2011

    2.4.2 Ketenagakerjaan

    Sektor pertanian merupakan penyerap tenaga kerja terbesar yaitu sekitar

    60.806 orang atau 55,85%. Sektor jasa yang menyerap 19.630 orang atau

    sekitar 18,03% menduduki urutan kedua. Kemudian diikuti sektor

    perdagangan, menyerap 12.807 orang atau sekitar 11,76%. Sektor industri

    yang diharapkan memberi nilai tambah (value added) yang besar, ternyata

    hanya menyerap 6.905 orang tenaga kerja atau 6,34%. Sementara sektor

    konstruksi/bangunan, pertambangan, listrik dan air minum, angkutan,

    keuangan serta sektor lainnya menyerap tenaga kerja sebanyak 8.727 orang

    atau 8,02%.

  • 15

    2.4.3 Transmigrasi

    Pada tahun 2008, jumlah transmigran mencapai 578 jiwa terdiri dari 150

    KK, kesemuanya adalah transmigran TUNPS. Pada tahun 2009, jumlah

    transmigran mencapai 198 jiwa yang terdiri dari 50 KK. Demikian juga,

    kesemuanya adalah transmigran TUNPS. Pada tahun 2010 tidak ada

    program transmigrasi.

    2.5 Sosial

    2.5.1 Pendidikan

    Pada tahun ajaran 2010/2011 tercatat sebanyak 337 buah SD (baik SD

    umum maupun ibtidaiyah) dengan 3.674 orang guru dan 40.300 orang

    murid. Rasio guru persekolah sebesar 10,9 (sekitar sepuluh orang guru

    persekolah) dan rasio murid perguru 11,0 (rata-rata satu guru untuk 11

    murid). Pada tingkat SLTP (baik SLTP umum maupun tsanawiah) tercatat

    77 buah sekolah, dengan 1.348 orang guru dan 15.392 orang murid. Rasio

    guru persekolah sebesar 17,5 dan rasio murid perguru sebesar 11,4.

    Sedangkan untuk tingkat SLTA pada tahun ajaran 2010/2011, terdapat 38

    buah SLTA (baik SLTA umum maupun aliyah ) dengan 740 orang guru dan

    8.313 orang murid. Dengan demikian rasio guru persekolah 19,5 (rata-rata

    19 guru persekolah) dan rasio murid perguru 11,2 (satu guru untuk 11

    murid).

    Di wilayah Kabupaten Konawe juga terdapat 3 buah Perguruan Tinggi yaitu

    Universitas Lakidende, Akademi Keperawatan (Akper) Unaaha, dan AKBID

  • 16

    Unaaha. Pada tahun ajaran 2010/2011 jumlah mahasiswanya sejumlah

    3.131, dimana 45,70 persennya adalah laki-laki dan sisanya perempuan.

    Keberhasilan dibidang pendidikan tidak dapat ditinjau dari sisi jumlah

    sekolah dan lulusannya saja, tetapi juga termasuk pengentasan "Tiga Buta"

    melalui Kejar Paket A. Pada tahun ajaran 2009/2010, tercatat 10.557

    penyandang buta aksara. Dari jumlah tersebut, telah dientaskan sebanyak

    2.800 orang, sehingga masih tersisa sebanyak 7.757 orang.

    2.5.2 Kesehatan

    Pada tahun 2010, selain tersedia 1 buah rumah sakit dengan kapasitas 102

    tempat tidur, tersedia pula 29 puskesmas, 67 puskesmas pembantu, 346

    posyandu. Sedangkan dibanding keadaan tahun 2008, jumlah rumah sakit

    tetap, sedangkan jumlah kapasitas tempat tidur 97 buah.

    Selain prasarana kesehatan tersebut, juga terdapat tenaga kesehatan. Pada

    tahun 2010 terdapat 38 orang dokter umum atau rata-rata satu dokter per

    kecamatan, 5 orang dokter gigi atau rata-rata satu dokter untuk 6

    kecamatan, 146 orang bidan atau rata-rata 4 orang perkecamatan dan 258

    perawat atau rata-rata 8 - 9 orang perkecamatan.

    2.5.3 Agama

    Pada tahun 2010, dari 241.982 jiwa penduduk Kabupaten Konawe,

    232.062 (95,90%) beragama Islam, 4.079 (1,69%) beragama Kristen

  • 17

    Protestan, 770 (0,3%) beragama Kristen Katholik, 4.985 (2,06%) beragama

    Hindu dan sisanya beragama Budha.

    Sejalan dengan perkembangan jumlah pemeluk agama, telah dibangun 416

    buah masjid, 167 buah mushalla, 3 buah langgar, 9 buah gereja katholik, 29

    buah gereja protestan, 32 pura dan 3 buah vihara.

    2.6 Pertanian

    2.6.1 Tanaman Pangan

    Pada tahun 2010, produksi tanaman padi sawah sebanyak 147.232 ton

    dengan luas panen 35.469 hektar. Empat besar kecamatan yang

    menyumbangkan kontribusi tertinggi dalam produksi padi sawah di

    Kabupaten Konawe adalah Kecamatan Tongauna (29.651 ton atau 20,13%),

    Kecamatan Abuki (20.448 ton atau 13,88%), Kecamatan Wonggeduku

    (19.215 ton atau 13,05%), dan Kecamatan Amonggedo (13.748 ton atau

    9,33%).

    Selama ini produksi tanaman bahan makanan yang diusahakan oleh

    penduduk Kabupaten Konawe digunakan untuk mencukupi kebutuhan

    masyarakat akan bahan makanan, selain itu Badan Urusan Logistik

    (BULOG) Propinsi Sulawesi Tenggara setiap saat juga berusaha

    mengadakan beberapa jenis bahan makanan pokok yang meliputi: beras,

    gula pasir dan tepung terigu.

    Selama tahun 2010, beras lokal yang dikumpulkan oleh Dolog di

    Kabupaten Konawe tercatat sebanyak 2.760,57 ton, sedangkan pada tahun

  • 18

    2009 tercatat sebanyak 2.970 ton. Hal ini berarti total pengadaan beras

    tahun 2010 mengalami penurunan sebesar 7,05 persen dibanding tahun

    sebelumnya.

    2.6.2 Sayur - Sayuran

    Pada umumnya jenis tanaman sayur-sayuran yang diusahakan di Kabupaten

    Konawe hanya disajikan 18 jenis tanaman yaitu bawang merah, bawang

    putih, bawang daun, kubis, sawi, lobak, kacang merah, kacang panjang,

    cabe, tomat, terung, buncis, ketimun, labu, bayam, semangka dan

    kangkung. Terdapat lima jenis tanaman sayur-sayuran yang memiliki

    produksi tertinggi, yaitu terung 38.319 kuintal, Kacang Panjang 22.564

    kuintal, ketimun 19.753 kuintal, tomat 13.939 kuintal, dan bayam 11.981

    kuintal.

    2.6.3 Buah - Buahan

    Secara umum jenis tanaman buah-buahan yang diusahakan di Kabupaten

    Konawe meliputi 21 jenis tanaman. Dari 21 jenis tanaman buah-buahan

    yang diusahakan pada tahun 2010, buah jeruk mempunyai produksi

    tertinggi, bahkan jumlah produksinya melesat meninggalkan jumlah

    produksi buah-buahan yang lain. Di sisi lain tanaman jambu biji hanya

    mampu memproduksi 5,9 kuintal, sedangkan buah alpokat hanya mampu

    memproduksi 40 kuintal.

  • 19

    2.6.4 Tanaman Perkebunan

    Jenis tanaman perkebunan rakyat yang diusahakan di Kabupaten Konawe

    adalah kelapa, kopi, cengkeh, kakao, jambu mete, kapuk, kemiri, lada, pala,

    vanili, pinang, tembakau dan lain-lain. Selama tahun 2010 luas tanaman

    dari beberapa jenis tanaman perkebunan rakyat yang terbesar adalah kakao

    seluas 17.058 Ha, jambu mete seluas12.476 Ha, dan kelapa seluas 7.256 Ha.

    Jenis tanaman lainnya mempunyai luas tanaman di bawah 7.000 Ha.

    Dari sisi produksi, jenis tanaman perkebunan rakyat terbesar adalah kakao

    9.868,5 ton, jambu mete 4.213,7 ton, dan kelapa sebesar 6.910,7 ton. Jenis

    tanaman lainnya mempunyai produksi tanaman di bawah 3.000 ton.

    2.7 Peternakan

    Ternak besar dan kecil yang ada di Kabupaten Konawe meliputi sapi,

    kerbau, kuda, kambing dan babi. Pada tahun 2010 ternak sapi masih

    menduduki peringkat pertama kemudian diikuti oleh ternak kambing, yang

    nilainya masing masing 41.692 ekor dan 14.004 ekor. Hal ini didukung

    dengan padang rumput yang masih luas.

    Populasi unggas selama tahun 2010 sebanyak 607.372 ekor ayam buras,

    11.000 ekor ayam ras, 30.000 ekor ayam petelur dan 83.011 ekor itik

    manila. Ayam buras dan itik dapat dijumpai di seluruh kecamatan di

    Kabupaten Konawe. Ayam ras hanya dijumpai di di Kecamatan Uepai,

    Kecamatan Wonggeduku dan Kecamatan Unaaha, sedangkan ayam petelur

    dijumpai di kecamatan Wonggeduku dan Kecamatan Amonggedo.

  • 20

    2.8 Perikanan

    Jumlah perahu/ kapal yang digunakan untuk penangkapan ikan tahun 2010

    tercatat sebanyak 3.709 unit. Sebagian besar berupa perahu tidak bermotor

    sebesar 50,55 persen atau 1.875 unit, motor tempelsebesar 29,76 persen

    (1.090 unit), dan kapal motor sebesar 19,69 persen (730 unit). Pada tahun

    2010, alat penangkapan yang banyak digunakan masyarakat adalah alat

    tangkap tradisional, misalnya alat pancing masih sekitar 45,93 persen dari

    jumlah alat yang digunakan.

    Produksi budidaya perikanan selama tahun 2010 sebesar 3253,40 ton

    dengan nilai 52.171 juta rupiah. Produksi ini merpakan gabungan dari

    produksi perairan tambak, kolam, dan laut. Potensi perikanan laut di

    Kabupaten Konawe terdapat di semua kecamatan di pulau wawonii, kecuali

    kecamatan Wawonii Tenggara, ditambah dengan Kecamatan Soropia dan

    Kecamatan Lalonggasumeeto. Potensi Perikanan Tambak terdapat di

    Kecamatan Soropia, Kecamatan Bondoala, Kecamatan Besulutu, dan yang

    terbesar di Kecamatan Kapoiala. Beberapakecamatan seperti Kecamatan

    Sampara, Kecamatan Pondidaha, Kecamatan Latoma, Kecamatan

    Tongauna, Kecamatan Asinua, dan Kecamatan Routa tidak memiliki

    potensi perikanan. Kecamatan lainnya memiliki potensi perikanan kolam.

    2.9 Kehutanan

    Luas kawasan hutan yang telah ditetapkan menurut fungsinya tahun 2010

    adalah kawasan hutan sebesar 437.322 Ha (76,22 %) dan kawasan

  • 21

    budidaya non kehutanan sebesar 146.744,76 Ha (23,88 %). Sedangkan

    untuk produksi kehutanan terdiri dari kayu jati sebesar 282,4 meter kubik,

    kayu rimba sebesar 3.562,9 meter kubik, dan hasil-hasil hutan lainnya

    sebesar 700 ton. Kemudian jumlah pengusaha hutan sebanyak 15 orang

    dengan luas pengolahan/penebangan 480 Ha.

    2.10 Perindustrian dan Pertambangan

    2.10.1 Perindustrian

    Pada tahun 2010 jumlah usaha industri yang tercatat pada Dinas Perindag

    Kabupaten Konawe sebanyak 819 unit menyerap 4.993 orang tenaga kerja.

    Sebagian besar adalah Industri Kimia, Agro, dan Hasil Kehutanan (60,92%)

    yang menyerap 71,19% dari seluruh tenaga kerja. Data tahun 2009

    menunjukkan bahwa dari 738 unit usaha industri tersebut menghasilkan

    produksi sebesar 35.833,609 juta rupiah.

    2.10.2 Pertambangan

    Potensi pertambangan yang terdapat di Kabupaten Konawe adalah adalah

    sebagai berikut :

    - Potensi Batuan Ultra biasa (untuk bahan ornamen) yang terdapat di

    Kecamatan Lambuya, dan Pondidaha.

    - Potensi Batuan Kapur terdapat di Kecamatan Pondidaha. Potensi Pasir

    dan Kerikil yang terdapat di semua Kecamatan.

    - Potensi Dalamit terdapat di Kecamatan Wawonii.

  • 22

    - Potensi alam batuan kapur seperti Batu Gamping di Kecamatan

    Pondidaha.

    Jenis tambang yang diusahakan dan tercatat pada Dinas Pertambangan

    terdiri atas: batu kapur, granit, pasir/kerikil dan tanah liat. Produksi dan

    nilai produksi penggalian selama tahun 2010 tercatat sebagai berikut: granit

    25.254 m3 dengan nilai sebesar 281.768 ribu rupiah, pasir dan kerikil

    97.683 m3 dengan nilai 675.756 ribu rupiah dan tanah liat/urug 46.431 m3

    dengan nilai 239.360 ribu rupiah.

    2.11 Energi, Listrik dan Air Minum

    2.11.1 Energi

    - Hydro Karbon (minyak bumi), potensi bahan galian ini masih

    dieksploitasi oleh Perusahaan Minyak Asing Chevron Int. Ltd./Texaco

    dan Conoco Buton/Buton Shell di bagian Timur Kabupaten Konawe

    (lepas pantai)..

    - Potensi Air Permukaan, potensi ini dapat dikembangkan sebagai PLTM

    (Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro) terdapat di Sungai onaweeha

    dengan debit air diatas 200 m3/detik.

    - Potensi Geothermal, potensi ini terdapat di Desa Sonay Kecamatan

    Lambuya sebagai sumber mata air panas.

    - Potensi Air Bawah Tanah telah dimanfaatkan oleh masyarakat dan

    industri besar/kecil di Kota Kendari maupun Kota Unaaha.

  • 23

    2.11.2 Listrik dan Air Minum

    Sampai tahun 2010 di Kabupaten Konawe terdapat satu ranting Perusahaan

    Listrik Negara (PLN), pada umumnya masyarakat Kabupaten Konawe

    menggunakan penerangan listrik yang bersumber dari PLN. Jumlah listrik

    yang terjual setelah diproduksi atau dibangkitkan sendiri selama tahun 2010

    tercatat sebanyak 32.634.506 KwH dengan nilai penjualan 23.785,7 juta

    rupiah, lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun 2009 yang diproduksi

    atau dibangkitkan sebesar 27.034.243 KwH dengan nilai penjualan sebesar

    20.417,0 juta rupiah. Dengan demikian ada kenaikan nilai penjualan

    sebesar 3.368,7 juta rupiah atau 16,49 persen. Selama tahun 2010 tercatat

    banyaknya pelanggan sebesar 24.169 unit, dengan tenaga listrik yang terjual

    dan nilai penjualan masing-masing sebesar 38.297.304 KwH dan 23.785,7

    juta rupiah. Jenis penggunaan terbesar adalah rumah tangga tercatat 22.744

    pelanggan, dengan tenaga listrik yang terjual dan nilai penjualan masing-

    masing sebesar 26.262.688 KwH dan14.007,6 juta rupiah.

    Untuk pemenuhan kebutuhan air minum, di Kabupaten Konawe hanya ada

    1 perusahaan air minum yang terletak di Unaaha Ibu Kota Kabupaten

    Konawe. Perusahaan ini memiliki cabang di beberapa kecamatan. Jumlah

    pelanggan air minum di Kabupaten Konawe sampai tahun 2010 tercatat

    sebesar 1.681 pelanggan. Dari jumlah tersebut volume air yang disalurkan

    mencapai 138.354 m3 dengan nilai 774.573.103 rupiah. Ditinjau dari

    komposisi penggunaannya, terbanyak adalah penggunaan rumah tangga

  • 24

    sekitar 88,88 persen atau sebesar 122.980 m3. Sedangkan untuk

    penggunaan terbesar berikutnya adalah tempat peribadatan dan sosial

    lainnya 2.995 m3 (2,16%), instansi pemerintah sebesar 8.898 m3 (6,43%),

    serta toko dan perusahaan/industri sebesar 3.457 m3 (2,49%).

    2.12 Perdagangan

    2.12.1 Ekspor dan Impor

    Nilai ekspor pada tahun 2009 mencapai 1.896.029,85 US$, terdiri dari

    ekspor ikan tuna dan biji kakao. Ekspor ikan tuna sebesar 16,029 US$ dan

    biji kakao dengan nilai sebesar 1.880.000 US$. Tujuan ekspor utama adalah

    Jepang dan Malaysia.

    2.12.2 Perdagangan Antar Pulau

    Nilai perdagangan antar pulau selama tahun 2009 mencapai 42.212 juta

    rupiah. Hampir sebagian besar merupakan hasil subsektor perkebunan

    (91,17 persen). Subsektor kehutanan mencapai 6,03 persen, dan sisanya

    dari subsektor peternakan. Menurut jenis komoditi, merica merupakan

    unggulan pertama yaitu sekitar 50,74 persen. Komoditas unggulan yang lain

    adalah biji kakao dan jambu mete, masing-masing sebesar 35,17 dan 4,47

    persen.

    2.12.3 Koperasi

    Jumlah koperasi di Kabupaten Konawe tahun 2010 sebanyak 311 unit, 68

    unit diantaranya adalah KUD dan 243 unit lainya adalah non KUD.

  • 25

    Jumlah anggota Koperasi 26.966 orang terdiri dari 12.281 orang anggota

    KUD dan 14.688 orang anggota non KUD. Jumlah simpanan (modal

    sendiri), modal luar, volume usaha, SHU dan modal usaha masing-masing

    mencapai 9.775 juta rupiah, 17.440 juta rupiah, 24.125 juta rupiah, 20.350

    juta rupiah dan 27.215 juta rupiah.

    2.13 Transportasi, Pos dan Komunikasi

    2.13.1 Jalan Raya

    Panjang jalan di Kabupaten Konawe tahun 2010 mencapai 997,19 km yang

    terdiri atas Jalan Negara 120 km atau 12,03 persen, Jalan Propinsi 84 km

    atau 8,42 persen dan Jalan Kabupaten 793,19 km atau 79,54 persen. Jumlah

    jembatan di Kabupaten Konawe tahun 2010 sebanyak 463 buah dengan

    panjang 4.021,50 meter. Menurut jenis konstruksi terdiri atas 213 buah

    atau 1.249,50 meter beton, 60 buah atau 533,50 meter semi permanen, 72

    buah atau 537,50 meter darurat, 41 buah atau 514,00 meter kayu dan 68

    buah atau 911,50 meter konstruksi lainnya.

    2.13.2 Angkutan Darat

    Jumlah kendaraan bermotor roda empat di Kabupaten Konawe tahun 2010

    sebanyak 962 unit. Dari jumlah tersebut mobil tidak umum 854 unit atau

    88,77 persen dan sisanya mobil umum. Jumlah mobil tidak umum terdiri

    dari 569 Pick Up dan 285 truk. Sementara itu jumlah sepeda motor

  • 26

    menurun tajam dari 17.083 tahun 2009, menjadi 2.419 tahun 2010 atau

    turun 85,83%.

    2.13.3 Pos dan Telekomunikasi

    Pada tahun 2010 tercatat 8 kantor pos dan giro pembantu, 5 unit pos

    keliling desa, 4 rumah pos dan 8 unit bis surat. Pengiriman benda pos

    dalam negeri dan luar negeri dari tahun ke tahun menunjukkan tren

    menurun. Pengiriman benda pos tahun 2010 mencapai 11.394 kg.

    Sedangkan penerimaan tercatat sebanyak 13.851 kg. Kapasitas sentral

    telepon otomat di Konawe tahun 2010 sebanyak 1.970 saluran, sementara

    sambungan induk 1.662 saluran.

    2.14 Pariwisata

    Jumlah hotel/akomodasi di Kabupaten Konawe pada tahun 2010 sebanyak

    17 perusahaan. Jumlah wisatawan yang berkunjung di Kabupaten Konawe

    selama tahun 2010 tercatat sebanyak 1.844 orang, hampir seluruhnya

    adalah wisatawan nusantara.

    2.15 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

    Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Konawe tahun 2009

    atas dasar harga berlaku mencapai 2.319.412,88 juta rupiah, sedangkan

    tahun sebelumnya sebesar 1.957.632,45 juta rupiah. Menurut lapangan

    usaha dapat dirinci sebagai berikut :

  • 27

    - Sektor pertanian naik sebesar 15,12 persen, yang ditunjang oleh

    seluruh sub sektornya, berturut-turut sub sektor peternakan dan

    hasilnya 19,98 persen, perikanan 20,27 persen, tanaman perkebunan

    7,79 persen, kehutanan 13,59 persen, dan tanaman pangan 11,24

    persen.

    - Sektor pertambangan naik sebesar 33,92 persen.

    - Sektor industri pengolahan naik sebesar 13,86 persen, yang ditunjang

    oleh seluruh sub sektornya, sub sector makanan, minuman dan

    tembakau 10,52 persen, tekstil, barang kulit dan alas kaki 29,86 persen,

    barang kayu dan hasil hutan lainnya 15,62 persen, semen dan barang

    galian bukan logam 13,06 persen, logam dasar besi dan baja 6,54

    persen, alat angkutan mesin dan peralatan 8,67 persen, dan barang

    lainnya 21,56 persen.

    - Sektor listrik, gas dan air bersih naik sebesar 16,68 persen.

    - Sektor konstruksi/bangunan naik sebesar 22,47 persen.

    - Sektor perdagangan, hotel dan restoran naik sebesar 19,42 persen.

    - Sektor pengangkutan dan komunikasi naik sebesar 17,17 persen.

    - Sektor keuangan, per-sewaan dan jasa perusahaan naik sebesar 16,19

    persen.

    - Sektor jasa-jasa naik sebesar 20,46 persen.

  • 28

    3.1 Wilayah Kepengamatan

    Wilayah Kepengamatan adalah wilayah kerja yang dikepalai oleh pengamat

    pengairan dan bertanggung jawab terhadap beberapa daerah irigasi. Wilayah

    kepengamatan yang termasuk dalam wilayah studi ini adalah :

    1. Amelua

    2. Abuki dan Asinua

    3. Onembute dan Puriala

    4. Tongauna

    5. Wawotobi

    6. Latoma & Routa

    7. Paku Jaya

    8. Wawonii

    3.2 Luas Areal

    Luas Wilayah Potensial dan Fungsional Daerah Irigasi berdasarkan wilayah

    kepengamatan tersebut diatas adalah sebagai berikut :

  • 29

    Rekapitulasi Luas Areal masing-masing wilayah kepengamatan

    Tabel 3.1 Rekapitulasi Luas Areal

    1. Wilayah Kepengamatan Amelua

    Tabel 3.2 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Amelua

  • 30

    2. Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

    Tabel 3.3 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

  • 31

    3. Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

    Tabel 3.4 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

    4. Wilayah Kepengamatan Tongauna

    Tabel 3.5 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Tongauna

  • 32

    5. Wilayah Kepengamatan Wawotobi

    Tabel 3.6 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Wawotobi

    6. Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    Tabel 3.7 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

  • 33

    7. Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    Tabel 3.8 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    8. Wilayah Kepengamatan Wawonii

    Tabel 3.9 Luas Areal Wilayah Kepengamatan Wawonii

    3.3 Tinjauan Konstruksi

    Tinjauan konstruksi pada Daerah Irigasi berdasarkan wilayah kepengamatan

    tersebut diatas adalah sebagai berikut :

  • 34

    3.3.1 Bangunan

    Rekapitulasi Bangunan masing-masing wilayah kepengamatan

    Tabel 3.10 Rekapitulasi Tinjauan Bangunan

  • 35

    1. Wilayah Kepengamatan Amelua

    Tabel 3.11 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Amelua

  • 36

    2. Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

    Tabel 3.12 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

  • 37

    3. Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

    Tabel 3.13 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

  • 38

    4. Wilayah Kepengamatan Tongauna

    Tabel 3.14 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Tongauna

    5. Wilayah Kepengamatan Wawotobi

    Tabel 3.15 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Wawotobi

  • 39

    6. Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    Tabel 3.16 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    7. Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    Tabel 3.17 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

  • 40

    8. Wilayah Kepengamatan Wawonii

    Tabel 3.18 Tinjauan Bangunan Wilayah Kepengamatan Wawonii

  • 41

    3.3.2 Saluran

    Rekapitulasi Saluran masing-masing wilayah kepengamatan

    Tabel 3.19 Rekapitulasi Tinjauan Bangunan

  • 42

    1. Wilayah Kepengamatan Amelua

    Tabel 3.20 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Amelua

  • 43

    2. Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

    Tabel 3.21 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

  • 44

    3. Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

    Tabel 3.22 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

  • 45

    4. Wilayah Kepengamatan Tongauna

    Tabel 3.23 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Tongauna

    5. Wilayah Kepengamatan Wawotobi

    Tabel 3.24 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Wawotobi

  • 46

    6. Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    Tabel 3.25 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

  • 47

    7. Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    Tabel 3.26 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    8. Wilayah Kepengamatan Wawonii

    Tabel 3.27 Tinjauan Saluran Wilayah Kepengamatan Wawonii

  • 48

    4.1 Estimasi Pembiayaan

    Estimasi Pembiayaan didasarkan atas pendekatan luasan potensial dan

    fungsional dengan perhitungan sebagai berikut :

    a. Pembangunan

    Luas Pembangunan = Luas Potensial - Luas Fungsional

    b. Peningkatan

    Luas Peningkatan = 50% x Luas Fungsional

    c. Pemeliharaan/Rehabilitasi

    Luas Pemeliharaan/Rehabilitasi = 50% x Luas Fungsional

    Perhitungan / Estimasi pembiayaan masing-masing wilayah kepengamatan

    sebagai berikut :

  • 49

    Rekapitulasi Estimasi Pembiayaan

    Tabel 4.1 Rekapitulasi Estimasi Pembiayaan

  • 50

    1. Wilayah Kepengamatan Amelua

    Tabel 4.2 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Amelua

  • 51

    2. Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

    Tabel 4.3 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Abuki dan Asinua

  • 52

    3. Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

    Tabel 4.4 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Puriala dan Onembute

  • 53

    4. Wilayah Kepengamatan Tongauna

    Tabel 4.5 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Tongauna

    5. Wilayah Kepengamatan Wawotobi

    Tabel 4.6 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Wawotobi

  • 54

    6. Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    Tabel 4.7 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Latoma dan Routa

    7. Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

    Tabel 4.8 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Paku Jaya

  • 55

    8. Wilayah Kepengamatan Wawonii

    Tabel 4.9 Estimasi Pembiayaan Wilayah Kepengamatan Wawonii

  • 56

    4.2 Harga Satuan

    Perhitungan perkiraan harga satuan dapat dipermudah. Akan tetapi hal

    tersebut belum tentu juga menjamin, karena kemungkinan besar

    perhitungan pada saat pembangunan tidak didasarkan atas bangunan demi

    bangunan atau ruas saluran demi ruas saluran tetapi kebanyakan

    merupakan satu kesatuan proyek yang perincian harganya didasarkan atas

    daftar kuantitas pekerjaan dan harga satuan pekerjaan.

    Berikut tabel harga satuan tahun 2011 :

    Tabel 4.10 Daftar Harga Satuan Pekerjaan Tahun 2011

    4.3 Saran

  • Skema Jaringan D.I. Poanaha II

  • Skema Jaringan D.I. Aworeka I

  • Skema Jaringan D.I. Meraka

  • Skema Jaringan D.I. Tri Mulya

  • Skema Jaringan D.I. Lambuya

  • Skema Jaringan D.I. Ulu Meraka I

  • Skema Jaringan D.I. Tri Mulya I

  • Skema Jaringan D.I. Tri Mulya II

  • Skema Jaringan D.I. Paku Jaya

  • Skema Jaringan D.I. Lamelay

  • Skema Jaringan D.I. Onembute

  • Skema Jaringan D.I. Tukambopo

  • Skema Jaringan D.I. Sambaosu

  • Skema Jaringan D.I. Poanaha II

  • Skema Jaringan D.I. Opuaha I

  • Skema Jaringan D.I. Opuaha II

  • Skema Jaringan D.I. Asolu

  • Skema Jaringan D.I. Andawe I

  • Skema Jaringan D.I. Andawe II

  • Skema Jaringan D.I. Laundau

  • Skema Jaringan D.I. Matahori

  • Skema Jaringan D.I. Aworeka II

  • Skema Jaringan D.I. Ahuhu

  • Skema Jaringan D.I. Anggotoa

  • Skema Jaringan D.I. Larowiu I

  • Skema Jaringan D.I. Larowiu II

  • Skema Jaringan D.I. Benua

  • Skema Jaringan D.I. Lasada

  • Skema Jaringan D.I. Padangguni

  • Skema Jaringan D.I. Puasana

  • Skema Jaringan D.I. Amesiu

  • Skema Jaringan D.I. Anahinunu I

  • Skema Jaringan D.I. Woerahi

  • Skema Jaringan D.I. Amonggedo

  • Skema Jaringan D.I. Karya Mulya I

  • Skema Jaringan D.I. Karya Mulya II

  • Skema Jaringan D.I. Puriala

  • Skema Jaringan D.I. Aworeka

  • Skema Jaringan D.I. Alosika

  • Skema Jaringan PID Benua

  • Skema Jaringan D.I. Sonai