ETIKA BISNIS DAN ETIKA PEMASARAN SECARA … · Web viewApakah pengertian etika bisnis dan etika...

Click here to load reader

  • date post

    02-May-2018
  • Category

    Documents

  • view

    300
  • download

    23

Embed Size (px)

Transcript of ETIKA BISNIS DAN ETIKA PEMASARAN SECARA … · Web viewApakah pengertian etika bisnis dan etika...

ETIKA BISNIS DAN ETIKA PEMASARAN SECARA SYARIAH

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Etika bisnis adalah acuan bagi perusahaan dalam melaksanakan kegiatan usaha termasuk dalam berinterkasi dengan pemangku kepentingan. Sebagaimana kita mengetahui bahwa orientasi ilmu pemasaran adalah pasar. Sebab pasar merupakan mitra sasaran dan sumber penghasilan yang dapat menghidupi dan mendukung pertumbuhan perusahaan. Oleh karena itu segala upaya dalam bidang pemasaran selalu berorientasi pada kepuasan pasar. Dan jika pasar dilayani oleh perusahaan, kemudian pasar merasa puas, maka hal ini membuat pasar tetap loyal terhadap produk perusahaan dalam jangka waktu yang panjang. Untuk itu kita dituntut bukan saja mempercanggih teknik pemasaran kita tetapi juga memperhatikan tanggung jawab terhadap konsumen dan masyarakat.

Dunia bisnis Indonesia tengah mengalami proses perubahan. Arus globalisasi yang semakin deras tengah menekan dunia bisnis Indonesia untuk mengadopsi standar standar pengelolaan bisnis secara internasional. masyarakat dunia semakin peduli akan keseimbangan dunia bisnis dan lingkungan harus bisa dicapai..

Dunia bisnis akan bisa berjalan dengan baik jika mereka dapat menjaga keseimbangan dirinya dan lingkungannya. Profit bukanlah semata mata tujuan yang harus selalu diutamakan. Dunia bisnis juga harus berfungsi sosial dan harus dioperasikan dengan mengindahkan etika etika yang berlaku dimasyarakat. Para pelaku bisnis juga harus menghindar dari upaya yang menyalagunakan segalah cara untuk mengejar keuntungan pribadi semata tanpa peduli berbagai akibat yang merugikan pihak lain, masyarakat luas, bahkan merugikan bangsa dan negara.

Islam mengajarkan kepada umatnya untuk senantiasa berbuat baik di dunia. Bahkan ada yang berpendapat bahwa islam itu akhlak karena mengatur semua perilaku kita, mulai dari tidur sampai bangun kembali bahkan sampai pada ekonomi, bisnis dan politik. Etika atau moral dalam bisnis merupakan bagian dari keimanan, keislaman dan ketakwaan yang didasarkan pada keyakinan akan kebenaran Allah SWT. Islam diturunkan Allah pada hakekatnya adalah untuk memperbaiki akhlak atau etika.

Makalah ini kami buat sebagai bahan pembelajaran sekaligus untuk memperkaya ilmu pengetahuan tentang etika dalam bisnis dan pemasaran secara benar sesuai dengan ajaran syari, serta dapat diaplikasikan dalam dunia kerja.

B. Rumusan Masalah

1. Apakah pengertian etika bisnis dan etika pemasaran?

2. Bagaimana penerapan etika bisnis menurut syariah?

3. Bagaiamana penerapan etika pemasaran menurut syariah?

PEMBAHASAN

A. Pengertian Etika Bisnis dan Etika Pemasaran

Menurut Sonny Keraf etika berasal dari bahasa Yunani ethos, yang dalam bentuk jamaknya ( ta etha) berarti adat istiadat atau kebiasaan. Sonny Keraf juga berpendapat bahwa etika memiliki persamaan arti dengan moralitas yang berasal dari bahasa Latin mos dan dalam bentuk jamaknya mores yang berarti kebiasaan atau adat istiadat. Jadi pengertian etika dan moralitas yang memiliki kesamaan dalam bahasa adalah kebiasaan yang dilakukan secara terus menerus dan telah menjadi kebiasaan dalam kehidupan sebuah masyarakat. Selain itu, etika juga dijelaskan oleh Sonny Keraf memilki pengertian yang berbeda dengan moralitas yaitu etika adalah ilmu yang membahas dan mengkaji nilai dan norma yang diberikan oleh moralitas.

Menurut kamus besar Bahasa Indonesia ( Poerwadarminta) etika adalah ilmu pengetahuan tentang asas-asas akhlak ( moral).

Menurut Drs. O.P Simorangkir etika atau etik sebagai pandangan manusia dalam berperilaku menurut ukuran dan nilai yang baik.

Menurut Magnis Suseno, etika adalah sebuah ilmu dan bukan sebuah ajaran yang memberi kita norma tentang bagaiman kita harus hidup adalah moralitas.

Menurut ilmu ekonomi, bisnis adalah suatu organisasi yang menjual barang atau jasa kepada konsumen untuk mendapatkan laba atau keuntungan. Menurut sejarahnya bisnis berasal dari bahasa Inggris bussines yang berasal dari kata dasar busy yang berarti sibuk dalam konteks individu, komunitas, organisasi ataupun masyarakat. Sibuk dalam hal ini dapat diartikan sebagai kegiatan atau melakukan aktivitas kerja untuk mendapatkan keuntungan.

Pengertian bisnis menurut Pandji Anoraga adalah pertukaran barang, jasa, atau uang yang saling menguntungkan atau memberikan manfaat. Sedangkan menurut arti dasarnya, bisnis memilki makna sebagai the buying and selling of goods and service.

Bisnis juga difahami sebagai suatu kegiatan usaha individu ( privat) yang terorganisasi atau melembaga, untuk menghasilkan dan menjual barang dan jasa guna mendapatkan keuntungan dalam memenuhi kebutuhan masyarakat.

Pengertian etika bisnis adalah studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi, dan perilaku bisnis. ( Velasquez, 2005)

Jadi menurut pengertian di atas etika bisnis dapat diartikan sebagai kegiatan yang dilakukan secara terus menerus oleh suatu organisasi atau individu dalam melakukan aktivitas penjualan barang dan jasa dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan dengan menggunakan prinsip keadilan dan kejujuran.

Pemasaran menurut Khotler dan AB Susanto adalah suatu proses sosial dan manajerial di manaindividu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan mereka dengan menciptakan, menawarkan, dan bertukar sesuatu yang bernilai satu sama lain.

Khotler memberikan definisi bahwa manajemen pemasaran adalah sebagai suatu seni dan ilmu memilih pasar sasaran dan mandapatkan, menjaga, dan menumbuhkan pelanggan dengan menciptakan, menyerahkan, dan mengkomunikasikan nilai pelanggan yang unggul.

Definisi pemasaran menurut Nur Rianto Al Arif adalah suatu proses sosial yang merancang dan menawarkan sesuatu yang menjadi kebutuhan dan keinginan dari pelanggan dalam rangka memberikan kepuasan yang optimal kepada pelanggan.

Pengertian pemasaran menurut Khasmir adalah suatu usaha untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan para nasabahnya terhadap produk dan jasa.

Dari pengertian di atas, dapat diambil kesimpulan pemasaran adalah sebuah kegiatan yng dilakukan dalam rangka merencanakan, mengorganisasikan, mempromosikan, dan untuk mewujudkan tujuan perusahaan.

Menurut pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian etika pemasaran adalah sebuah kegiatan yang dilakukan secara terus menerus dalam merencanakan, mengorganisasikan, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa yang dilakukan sebuah perusahaan untuk mendapatkan keuntungan dengan menggunakan prinsip keadilan dan kejujuran.

Untuk memahami lebih jauh bagaimana penerapan etika bisnis dan etika pemasaran dalam syariah kita harus memahami beberapa hal terlebih dahulu.kita perlu mengetahui bahwa etika bisnis merupakan bagian dari etika profesi.

Pengertian profesi adalah suatu pekerjaan yang dilakukan sebagai nafkah hidup dengan mengandalkn keahlian dan ketrampilan yang tinggi dan dengan melibatkan komitmen pribadi yang mendalam.

Seseorang yang memilki profesi disebut profesional. Dalam dunia bisnis seorang yang dikatakan profesional biasanya memilki ciri- ciri sebagai berikut :

1. Dalam menjalankan sebuah profesi seseorang harus mempunyai keahlian dan ketrampilan khusus dalam menjalankan sebuah pekerjaan. Keahlian dan ketrampilan ini dapat diperoleh dari pendidikan, pelatihan, atau pengalaman yang diperoleh dalam bidang usaha tertentu.

2. Selain memiliki keahlian dalam menjalankan sebuah profesi seseorang dituntut untuk memilki komitmen moral yang tinggi. Komitmen ini harus dimilki oleh seorang yang profesional dalam menjalankan profesinya, biasanya komitmen ini berupa sebuah aturan yang dijadikan pedoman dan disebut dengan kode etik. Kode etik ini menentukan perilaku seorang profesional dalam menjalankan profesinya, selain itu dengan adanya kode etik dalam sebuah profesi diharapkan dapat melindungi masyarakat dari kerugian yang disebabkan oleh kaum profesional dan juga dapat melindungi keluhuran sebuah profesional dari orang- orang yang tidak kompeten.

3. Seseorang dikatakan profesional adalah orang yang hidup dari profesinya. Ciri yang ketiga ini dapat memilki arti bahwa orang yang profesional memperoleh gaji dari profesi yang dia jalani dan dapat mencukupi kebutuhan hidupnya dari profesi tersebut. Selain iti dapt diartikan juga bahwa profesi tersebut telah membentuk identitas orang tersebut, dimana seseorang yang dikatakan profesional tidak dapat dipisahkan dari profesinya.

4. Pengabdian terhadap masyarakat, seseorang yang menjalankan profesi tertentu, misalnya profes seorang dokter, guru, dosen, hakim, dan lain- lain telah memilki komitmen atau kode etik untuk mengabdikan hidupnya untuk kepentingan masyarakat atau orang banyak.

5. Dalam menjalankan sebuah profesi tertentu, seorang profesional memilki izin khusus yang bertujuan untuk melindungi masyarakat dari profesionalisme kerja dari seorang profesional.

6. Kaum profesional biasanya menjadi anggota dari suatu organisasi profesi. Misalnya profesi dokter disebut dengan IDI ( Ikatan Dokter Indonesia), IAI ( Ikatan Akuntan Indonesia), dan sebagainya.tujuan dari organisasi profesi ini adalah untuk melindungi dan menjaga standar keahlian dan ketrampilan agar tidak terjadi pelanggaran, untuk mengantisipasi pelanggaran kode etik dan melindungi masyarakat dari pelanggaran pelaksanaan sebuah profesi tertentu.

Dalam menjalankan sebuah etika bisnis ada beberapa prinsip yang harus dimilki seorang profesional, di antaranya :

1. Prinsip tangung jawab. Prinsip tanggung jawab dalam hal ini meliputi tanggungjawab seorang profesional terhadap profesi yang dijalaninya dan tanggungjawab terhadap masyarakat yang merasakan dampak dari profesi yang dilakukannya.

2. Prinsip keadilan. Prinsip ini menuntut seorang profesional untuk bersikap adil dalam menjalankan profesinya agar masyarakat dapat merasakan manfaat dari profesi yang dijalankan dan tidak merasa dirugikan serta dapat memperoleh hak- haknya.

3. Prinsip otonomi merupakan hak yang dimiliki kaum profesional untuk menjalankan profesinya secara bebas. Otonomi di sini membatasi kaum profesional untuk selalu menjalankan profesinya dengan tanggungjawab dan bersikap profesional.

4. Prinsip integritas moral, seorang profesional hendaknya memilki integritas moral yang tinggi dalam menjalankan profesinya. Prinsip integritas moral ini menuntut seorang profesional untuk menjaga nama baiknya, menjaga keluhuran profesinya dan menjaga kepentingan masyarakat.

B. Perbedaan Bisnis Islam dan Non Islam

Sebelum kita membahas etika bisnis secara syariah ada baiknya kita mengetahui dan memahami terlebih dahulu perbedaan bisnis islam dan non islam berikut ini :

No.

Karakteristik Bisnis

Bisnis Islam

Bisnis non Islam

1.

Asas

Akidah Islam ( nilai- nilai transendental)

Sekulerisme ( niali- niali materialisme)

2.

Motivasi

Dunia akhirat

Dunia

3.

Orientasi

Profit, zakat, dan benefit (non materi),pertumbuhan, keberlangsungan, dan keberkahan

Profit, pertumbuhan, dan keberlangsungan

4.

Etos Kerja

Tinggi, bisnis adalah bagian dari ibadah

Tinggi ,bisnis adalah kebutuhan duniawi

5.

Sikap Mental

Maju dan produktif, konsekuensi keimanan dan manifestasi kemusliman

Maju dan produktif sekaligus konsumtif, konsekuensinya aktualisasi diri

6.

Keahlian

Cakap dan ahli di bidangnya, konsekuensi dari kewajiban seorang muslim

Cakap dan ahli di bidangnya, konsekuensi dari motivasi punishment dan reward

7.

Amanah

Terpercaya dan bertanggungjawab, tujuan tidak menghalalkan segala cara

Tergantung kemauan individu ( pemilik capital), tujuan menghalalkan segala cara

8.

Modal

Halal

Halal dan haram

9.

Sumber Daya Manusia

Sesuai dengan akad kerjanya

Sesuai dengan akad kerjanya atau sesuai dengan keinginan pemilik modal

10.

Sumber Daya

Halal

11.

Manajemen Strategic

Visi dan misi organisasi terkait erat dengan misi penciptaan manusia di dunia

Visi dan misi organisasi ditetapkan berdasarkan pada kepentingan material belaka

12.

Manajemen Operasional

Jaminan halal dari setiap masukan, proses dan keluaran, mengedepankan produktivitas dalam koridor syariah

Tidak ada jaminan halal bagi setaip masukan , proses, dan keluaran , mengedepankan produktivitas dalam koridor manfaat

13.

Manajemen Keuangan

Jaminan halal bagi setiap masukan, proses, dan keluaran keuangan, mekanisme keuangan dengan bagi hasil

Tudak ada jaminan halal bagi setiap masukan, proses dan keluaran keuangan, mekanisme keuangan dengan bunga

14.

Manajemen Pemasaran

Pemasaran dalam koridor jaminan halal

Pemasaran menghalalkan segala cara

15.

Manajemen SDM

SDM profesional dan berkribadian islam, SDM adalah pengelola bisnis, SDM bertanggungjawab pada diri, pemimpin, dan Allah

SDM profesional, SDM adalah aktor produksi, SDM bertanggung jawab pada diri dan pimpinan

C. Etika Bisnis Secara Syariah

Dalam menjalankan etika bisnis kita harus mengetahui prinsip yang mendasarinya. Menurut islam, harus kita fahami bahwa pada dasarnya Allah telah menyuruh manusia untuk bekerja. Manusia dianjurkan untuk melakukan kegiatan bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, salah satu pekerjaan adalah melakukan kegiatan bisnis. Bisnis dalam islam dijelaskan dijelaskan melalui kata tijarah yang memilki dua makna, yaitu pertama perniagaan secara umum yang mencakup perniagaan manusia dengan Allah. Misalnya saja perasaan cinta kepada Allah dan Rasul-Nya, berjuang di jalan Allah dengan harta dan jiwanya, melaksanakn perintah Allah, menafkahkan hartanya di jalan Allah. Makna tijarah yang kedua adalah perniagaan secara khusus yaitu perdagangan sesama manusia.

Dalam menjalankan kegiatan bisnisnya Allah telah menjelaskannya melalui firmaNya dalam al Quran surat Al Baqarah ayat 62, yang artinya:

Sesungguhnya orang - orang Mukmin, orang-orang Yahudi, orang orang Nasrani dan orang- orang Shabiin, siapa saja di antara mereka yang benar- benar beriman kepada Allah, hari kemuadian dan beramal shaleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak ( pula) mereka bersedih hati.( QS Al Baqarah: 62)

Selain surat di atas ada beberapa dalil Al Quran yang menjelaskan hal serupa, yaitu:

QS At Taubah: 105, yang artinya:

Dan katakanlah: Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasulnya serta orang- orang muminakan melihat pekerjaanmu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Maha Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.

QS Al Baqarah :198, yang artinya:

Tidak ada dosa bagimu untuk mencari karunia ( rezeki hasil perniagaan) dari Tuhan- Mu. Maka apabila kamu telah bertolak dari Arafah, berzikirlah kepada Allah Masyarilharam. Dan berzikirlah ( dengan menyebut) Allah sebagaimanayang ditunjukanNya kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum itu benar- benar termasuk orang-orang yang sesat.

QS An Nissa:29, yang artinya:

Hai orang- orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang bathil, kecuali dengan jalan perniagaanyang berlaku dengan suka sama suka antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya adalah Allah Maha Penyayang kepadamu.

QS Faathir: 29, yang artinya:

Sesungguhnya orang- orang yang selalu membaca kitab Allahdan mendirikan shalat dan menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam- diam dan terang- terangan,mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak merugi.

QS Al Jumuah: 10-11, yang artinya:

Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi, dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah sebanyak- banyaknya supaya kamu beruntung. Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar dan menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri ( berkhotbah): Katakanlah apa yang di sisi Allah adalah lebih baik daripada permainan dan perniagaan, dan Allah adalah sebaik-baik pemberi rezeki.

QS An Najm: 132, yang artinya:

Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya. Dan bahwasanya usahanya itu kelak akan diperlihatkan ( kepadanya). Kemudian akan diberi balasan kepadanya dengan balasan yang paling sempurna.

QS Al Anam :132, yang artinya:

Dan tiap- tiap orang memperoleh deajat- derajat (seimbang)dengan apa yang dikerjakannya. Dan Tuhanmu tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.

QS As Shaf: 10-11, yang artinya:

Hai orang- orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? ( yaitu) kamu beriamn kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu, itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.

Dari beberapa contoh penegasan ayat Al Quran di atas kita dapat mengetahui bahwa bisnis khusunya dalam hal perniagaan dianjurkan oleh Allah dengan menggunakan prinsip sesuai dengan Al Quran. Selain itu dalam menjalankan bisnis seseorang harus mengetahui tujuan bisnis yang dilakukan yaitu bahwa bisnis dalam Al Quran memilki tujuan utama yaitu untuk mendapatkan dua keuntungan, keuntungan duniawi dan ukhrawi.

Kedua keuntungan tersebut telah dijelaskan dalam Al Quran. Sebagai contoh untuk mendapatkan keuntungan duniawi seseorang yang melakukan transaksi jual beli secara tunai hendaknya melakukan kesepakatan atau akad dengan ketentuan tidak adanya paksaan dari salah satu fihak dan atas dasar suka sama suka, selain itu jika kedua belah fihak melakukan transaksi jual beli secara tidak tunai hendaknya transaksi tersebut dituliskan dalam akad dengan kesepakatan kedua belah pihak, sehingga tidak terjadi kesalahfahaman yang menyebabkan kerugian yang akan dialami oleh salh satu fihak. Dari kedua keuntungan yang menjadi tujuan utama dalam sebuah bisnis, sangat jelas bahwa dalam melakukan bisnis sangat diperlukan sebuah etika agar tercipta sebuah kemaslahatan bersama.

D. Kategori Bisnis Dalam Islam

Menurut Al Quran sebuah bisnis dapat dikategorikan kedalam tiga kelompok, yaitu:

1. Bisnis Yang Menguntungkan

Dalam pandangan al Quran bisnis yang menguntungkan mengandung tiga elemen dasar, yaitu:

a. Mengetahui investasi modal yang paling baik

Menurut Al Quran tujuan dari semua aktifitas kegiatan manusia hendaknya adalah mencari keridhaan Allah. Sehingga pada dasanya semua kegiatan bisnis, dalam hal ini melakukan investasi terbaik dilakukan atas dasar mencari keridhoan Allah. Investasi terbaik adalah sebuah kegiatan mempergunakan harta yang kita miliki yang dilakukan atas dasar keikhlasan dengan mengetahui situasi dan kondisi bisnis serta menggunakan harta yang dianugerahkan oleh Allah di jalan yang baik. Mempergunakan harta kita dalam hal ini misalnya, menggeluarkan zakat sebagai salah satu investasi untuk menolong sesama yang membutuhkan, selain itu kesabaran dalam menghadapi cobaan, selalu bertawakal dan berserah diri kepada Allah dalam Al Quran dianggap sebagai investasi yang menguntungkan.

Jika hal tersebut mampu dilakukan maka Allah akan melipatgandakan kekayaan seseorang dan menjaminnya sebagai investasi yang tidak akan pernah gagal. Investasi terbaik adalah investasi yang dilakukan tidak hanya untuk mencapai keuntungan duniawi tetapi juga bertujuan untuk mencari keuntungan ukrawi sebagai bekal kehidupan kita di akhirat nanti.

b. Membuat keputusan yang logis, sehat, dan masuk akal

Dalam melaksanakan sebuah bisnis seorang profesional dituntut untuk mampu membuat keputusan yang bijaksana, hati- hati, logis, masuk akal serta tepat dan sehat. Keputusaan yang diambil dapat mempengaruhi keuntungan yang didapat oleh sebuah perusahaan. Al Quran telah menjelaskan bahwa manusia akan memperoleh kebaikan jika dia menanam kebaikan dan sebaliknya dia akan memperoleh keburukan jika dia menanam keburukan, oleh karena itu kita dianjurkan mengambil keputusan yang baik dalam bisnis dan menggunakan pedoman bisnis yang sesuai Al Quran agar kita mendapatkan keuntungan yang baik pula.

c. Mengikuti perilaku yang baik

Bisnis yang baik hendaknya dilakukan dengan perilaku yang baik, Rasulullah telah mengajarkan bahwa dalam berbisnis kita harus menerapkan prinsip kejujuran, keadilan, tepat dalam menimbang, bebas riba, dan perilaku baik lainnya yang telah dijelaskan dalam Al Quran. Untuk lebih jelasnya perilaku yang baik dalam bisnis ini akan dijelaskan pada pembahasan selanjutnya mengenai etika bisnis ala Rasulullah. Pada dasarnya, jika kita berperilaku baik dalam menjalankan bisnis kita maka kita akan mendapatkan keuntungan yang baik dan berkelanjutan atau terus menerus. Selain keuntungan dunia kita juga akan memperoleh keuntungan di akhirat dengan berperilaku bisnis sesuai tuntunan Al Quran.

2. Bisnis Yang Merugi

Kegiatan bisnis dikatakatan merugi jika memiliki beberapa kriteria di bawah ini :

a. Investasi modal yang jelek

b. Keputusan yang tidak sehat

c. Perilaku jahat

Ketiga kriteria di atas merupakan kegiatan bisnis yang berorientasi pada keuntungan dunia semata. Pada awal melakukan kegiatan bisnis, seorang pebisnis yang merugi akan mendapatkan keuntungan yang banyak dan berlipat akan tetapi keuntungan tersebut tidak akan berarti apa- apa karena hanya berorientasi pada kepentingan dunia semata. Jika perbuatan tersebut dilakukan secara berkelanjutan tidak menutup kemungkinan kegiatan bisnisnya hanyalah suatu kegiatan yang sia- sia karena tindakan yang dilakukan pada awalnya telah salah. Bisnis yang merugi di sini tidak semata- mata kita fahami sebagai kerugian dalam hal materi tetapi juga kerugian di akhirat karena hanya mementingkan keuntungan dunia saja. Pada praktek bisnis ini, selain hanya mendapatkan keuntungan di dunia saja, perilaku jahat dalam bisnis dapat merugikan atau menyakiti pihak lain.

3. Pemeliharaan Prestasi, Hadiah, dan Hukuman

Pemeliharaan prestasi dalam bisnis mengacu pada bagaimana kita menjalankan bisnis dengan baik atau buruk di dunia. Jika kita menjalankan bisnis dengan etika bisnis yang baik, Allah akan memberikan balasan yang baik dan sebaliknya jika melakuakan sesuatu bisnis yang tidak baik maka Allah akan membalasnya sesuai dengan apa yang dikerjakan seperti yang telah dijelaskan dalam Al Quran berikut ini :

a. QS An Fushilat: 46, yang artinya:

Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh maka ( pahalanya)untuk dirinya sendiri dan barangsiapa yang bernuat jahat maka ( dosanya) atas dirinya sendiri, dan sekali-kali Tuhanmu tidaklah menganiaya hamba-hambaNya

b. QS Az Zalzalah :7-8, yang artinya:

Barangsiapa yang mengerjakan kebaiakan seberat zarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasannya). Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun maka dia juga akan melihat ( balasannya).

c. QS An Nissa :29, yang artinya:

Hai orang- orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang bathil, kecuali dengan jalan perniagaanyang berlaku dengan suka sama suka antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya adalah Allah Maha Penyayang kepadamu.

d. QS Al Kahfi: 30, yang artinya:

Sesungguhnya mereka yang beriman dan beramal shaleh, tentulah Kami tidak akan menyia- nyiakan pahala orang- orang yang mengerjakan amalan (nya) dengan baik.

e. QS An Nissa:124, yang artinya:

Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal shaleh, baik laki- laki maupun perempuan sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan tidak dianiaya walau sedikitpun.

Penjelasan ayat Al Quran di atas telah menegaskan bahwa semua perbuatan yang kita lakukan akan mendapatkan balasannya, baik itu perbuatan baik ataupun buruk. Perbuatan baik dalam bisnis akan mendapatkan balasan atau hadiah dari Allah yaitu berupa balasan surga dan kenikmatan di dalamya, sedangkan perbuatan burukpun akan mendapatkan hadiah berupa hukuman sesuai dengan tingkat keburukan yang dikerjakan.

E. Etika Bisnis Ala Rasulullah SAW

Rasulullah SAW adalah pedagang yang sangat sukses pada masanya, dalam menjalankan bisnis perdagangannya Rasulullah melakukan dan mengajarkan beberapa etika dalam berbisnis, di antanya :

1. Kejujuran dalam menjelaskan produk

Ketika melakukan sebuah transaksi jual beli atau transaksi bisnis seorang pedagang dianjurkan untuk bersikap jujur. Kejujuran menjadi modal utama dalam menjalankan sebuah bisnis. Jika kejujuran digunakan sebagai dasar etika menjalankan bisnis akan memberikan dampak yang positif bagi usaha bisnis yang dijalankan dan memberikan keuntungan bagi bisnis tersebut. Salah satu sifat kejujuran adalah kejujuran dalam menjelaskan sebuah produk yang ditawarkan. Seorang pebisnis harus jujur mengenai barang dagangannya baik dalam bentuk kualitas atau kuantitas sebuah barang. Dalam menjalankan bisnisnya Rasulllah SAW melarang kita meletakkan barang yang busuk di bawah barang yang masih baru. Rasulullah juga bersabda, yang artinya :

Tidak dibenarkan seorang muslim menjual satu jualan yang mempunyai aib, kecuali ia menjelaskan aibnya. ( HR Al Quzwani)

Dari hadis tersebut kita dapat memahami betapa pentingnya sebuah kejujuran dimiliki oleh seseorang dalam hal apapun, karena seseorang yang selalu bersikap jujur akan selalu mendapatkan kepercayaan dari orang lain, dan tidak menutup kemungkinan dengan bersikap jujur mengenai produk yang kita tawarkan maka pelanggan akan terus berdatangan dan menjalin kerjasama dengan kita. Hal tersebut tentu akan memberikan pengaruh terhadap bisnis yang kita kelola, dan membuatnya terus berkembang dan maju.

2. Suka sama suka

Etika bisnis yang juga diajarkan oleh Rasulullah adalah adanya prinsip suka sama suka antara kedua belah pihak yang melakukan transaksi bisnis. Prinsip tidak adanya paksaan dalam melakukan sebuah transaksi dapat memberikan keuntungan dalam mengelola sebuah bisnis. Seorang pebisnis selayaknya memahami pentingnya etika bisnis dan mengetahui bahwa prinsip suka sama suka memilki peran yang besar sebagai kunci sebuah kesuksesan bisnis.

3. Tidak menipu takaran, ukuran dan timbangan

Dalam melakukan kegiatan bisnis khususnya dalam bisnis perdagangan, seseorang dianjurkan untuk tidak menipu takaran, ukuran dan timbangan. Kegiatan bisnis yang baik adalah kegiatan yang dilakukan dengan landasan kejujuran dalam mengukur kadar timbangan dalam berdagang.

4. Tidak menjelek- jelekkan bisnis orang lain

Salah satu hal yang dilakukan seorang pebisnis dalam memperkenalkan produknya, salah satunya adalah dengan mengiklankan produk dagangannya. Etika yang harus dilakukan ketika mengiklankan produk adalah tidak menjelek- jelekkan produk orang lain. Untuk mendapatkan keuntungan dalam kegiatan bisnis hendaknya etika bersikap sportif dan lebih menonjolkan keunggulan produk yang dimilki akan lebih mendatangkan keuntungan dan keberkahan bagi sebuah bisnis daripada menjelek- jelekkan produk orang lain.

5. Bersih dari unsur riba

Keuntungan yang diperoleh dari sebuah bisnis hendaknya tidak mengandung unsur riba. Untuk meminimalisir unsur riba dalam usaha bisnis, hendaknya dalam berbisnis seseorang menggunakan cara- cara yang islami yaitu tetap berpegang teguh dengan ajaran Al Quran dan Sunnah. Telah dijelakan dalam Al Quraan bahwa riba sangat dilarang dalam islam, berikut beberapa ayat yang menegaskan pelarangan riba :

QS Ar Ruum ayat 39, yang artinya :

Dan sesuatu riba ( tambahan) yang kamu berikan agar dia menambahpada harta manusia, maka riba itu tidak menambah pada sisi Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keridhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipatgandakan pahala.

QS Al Imran ayat 130 , yang artinya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda dan bertaqwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapatkan keberuntungan.

QS Al Baqarah ayat 278, yang artinya :

Hai orang-orang yang beriaman,bertaqwalah kepada Allah dan tinggalkanlah riba (yang belum dipungut) jika kamu orang- orang beriaman.

Dari beberapa ayat tersebut telah jelas bahwa riba sangat dilarang dalam bisnis karna hanya akan mendatangkan kerugian bagi orang yang memakan riba tersebut. Oleh karena itu etika isnis yang baik sangat dianjurkan untuk mendatangkan keuntungan yang bersifat duniawi dan ukhrawi.

6. Tidak menimbun barang ( Ihtikar)

Penimbunan barang dalam bisnis juga dilarang dalam islam. Hal tersebut dikhawatirkan dapat memberikan kerugian bagi pihak lain karena akan menimbulkan kelangkaan suatu barang tertentu yang mengakibatkan naiknya harga barang sehingga menyebabkan orang lain mendapatkan kesulitan dalam memperoleh barang. Praktek ikhtikar biasanya dilakukan oleh pihak tertentu untuk mendapatkan keuntungan yang berlipatganda dan mereka yang melakukan penimbunan barang hanya berorientasi pada keuntungan semata tanpa memperdulikan kemaslahatan orang lain. Oleh karena itu etika bisnis yang baik salah satunya adalah tidak melakukan penimbunan barang dan selalu memberikan manfaat atau kemudahaan bagi orang lain sehingga tercipta kemaslahatan.

7. Tidak melakukan monopoli

Etika bisnis secara islam juga menganjurkan kepada kita untuk tidak melakukan monopoli barang. Monopoli dalam hal ini terjadi apabila dalam suatu perusahaan yang menjadi penjual tunggal suatu produk tanpa adanya barang subtitusi yang mirip.

Jika monopoli terjadi dalam suatu tempat akan menyebabkan barang menjadi sedikit karena disediakan oleh satu perusahaan saja sehingga menyebabkan harga barang menjadi mahal, hal tersebut tentu saja akan menyebabkan orang lain kesulitan karena tidak semua orang mampu membayar atau membeli barang dengan harga yang mahal.

8. Mengutamakan kepuasan pelanggan

Kepuasan pelanggan menjadi kunci yang tidak kalah penting untuk dilakukan dalam sebuah bisnis. Kepuasan yang dirasakan oleh seorang pelanggan akan membuat pelanggan untuk menggunakan dan membeli lagi produk atau jasa yang kita tawarkan. Selain itu jika seorang pelanggan merasa puas degan pelayanan atau produk yang kita tawarkan maka pelanggan tersebut akan mengajak orang lain untuk menggunakan produk atau jasa dari perusahaan kita sehingga jika hal tersebut terus dilakukan akan dapat memberikan dampak yang positif dalam perusahaan.

9. Membayar upah sebelum kering keringat karyawan

Upah atau gaji adalah balas jasa yang diterima atas apa yang telah dilakukan atas suatu pekerjaan tertentu. Etika bisnis dalam islam mengajarkan untuk membayar gaji karyawan sebelum keringatnya kering merupakan suatu perumpamaan bahwa seorang pimpinan berkewajiban menyegerakan pembayaran upah seorang karyawan segera setelah pekerjaannya selesai dilakukan. Perusahaan juga dikategorikan perusahaan yang sehat jika mampu membyar kewajibannya kepada karyawannya.

10. Teguh menjaga amanah

Etika profesi yang terakir adalah seorang pebisnis harus teguh dalam menjaga amanahnya. Menjaga amanah dalam hal ini dapat berarti banyak hal misalnya saja dalam menjalin hubungan kerjasama bisnis dengan rekan kerja hendaknya memilki sikap amanah atau dapat dipercaya. Ketika menjalin perjanjian bisnis hendaknya dituliskan dengan sebuah akad yang jelas sehinggga dapat dipertanggungjawabkan di kemudian hari. Sikap amanah dapat mempengaruhi kepercayaan seseorang atau mitra bisnis untuk menjalin kerjasama bisnis dengan perusahaan kita. Jika sudah memilki kepercayaan terhadap kita maka mitra tersebut akan terus menjalin kerjasama dengan kita yang pada akhirnya akan memberikan dampak yang baik untuk perusahaan kita. Allah SWT telah menjelaskan dalam Al Quran QS an Nissa ayat 58, yang artinya:

Sesungguhnya Allah menyuruh manusia menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan menyuruh manusia apabila menetapkan hukum di antara manusia agar menetapkannya dengan adil.

Dalam ayat tersebut Allah menyuruh kita untuk menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya. Jadi amanah adalah sikap yang penting untuk kita milki dalam menjalankan bisnis kita.

F. Perbandingan Pemasaran Syariah dan Pemasaran Konvensional

No

Pembanding

Pemasaran Syariah

Pemasaran Konvensional

1.

Konsep dan filosofi dasar

Mendasarkan semua aktivitas pemasaran dengan niali- nilai keTuhanan

Bebas nilai dan tidak mendasarkan keTuhanan dalam aktivitas pemasaran

2.

Etika pemasar

Menggunakan prinsip kejujuran, amanah, dapat dipercaya

Bebas nilai, menghalalkan segala cara untuk memperoleh keuntungan

3.

Pendekatan terhadap konsumen

Konsumen dan perusahaan perbankan memilki hubungan mitra kerja

Konsumen dijadikan obyek untuk memperoleh keuntungan

4.

Cara pandang terhadap pesaing

Pesaing dianggap mitra dan menggunakan prinsip bersaing secara sehat

Pesaing dianggap lawan yang harus dikalahkan

5.

Budaya kerja

Menggunakan prinsip kejujuran, kecerdasan, bertanggung jawab, dan mampu menyebarluaskan

Bebas nilai

G. Etika Pemasaran Secara Syariah

Pemasaran syariah adalah sebuah disiplin bisnis strategi yang mengarahkan proses penciptaan, penawaran, dan perubahan value ( nilai) dari inisiator kepada stake holdersnya yang dalam keseluruhan prosesnya sesuai prinsip-prinsip muamalah dalam islam.

Dalam hal ini akan dijelaskan karakteristik yang ada dalam pemasaran syariah, yaitu :

1. Ketuhanan ( Rabbaniyah)

Seorang pemasar syariah memilki karakteristik ketuhanan yang digunakan dalam melakukan pemasaran. Hal tersebut berarti ketika melakukan kegiatan pemasaran hendaknya menanamkan nilai- nilai kemaslahatan dan tidak hanya mengejar keuntungan semata. Seorang pemasar syariah juga diharapkan memilki pemahaman bahwa setiap kegiatan pemasaran yang dilakukan selalu diketahui oleh Allah, sehingga dalam melakukan pemasaran tidak akan melakukan hal-hal yang tidak diinginkan yang dapat merugikan orang lain.

2. Etis ( akhlaqiyyah)

Seorang pemasar syariah harus memilki etika dalam menjalankan bisnisnya. Etika hendaknya menjadi prioritas utama dalam menjalankan bisnis perusahaan. Seorang pemasar syariah harus memilki kejujuran dan etika dalam memasarkan produk dan jasa agar mendapatkan keuntungan sehingga dapat mengembangkan perusahaan. Etika yang baik dalam menjalankan sebuah bisnis dapat menimbulkan kepercayaan sesama mitra kerja sehingga terjadi hubungan kemitraan yang baik dan sholid.

3. Realistis ( al waqiyyah)

Pemasar syariah harus memiliki karakter pemasar yang realistis. Realistis dalam hal ini dimaksudkan mampu bersikap fleksible dalam mengikuti perkembangan zaman dan tehnologi. Pemasar syariah harus mampu menguasai tehnologi untuk mampu bersaing dengan pemasar yang lain. Selain penguasaan tehnologi terbaru juga mampu untuk tetap memasarkan produk dengan memegang teguh prinsip pemasar syariah yaitu misalnya berpenampilan sopan, rapi, bersih dengan model yang mengikuti perkembangan zaman.

4. Humanitis (insaniyyah)

Humanitis adalah bahwa syariah diciptakan untuk manusia agar derajatnya terangkat, sifat kemanusiaannya terjaga dan terpelihara sesuai dengan syariah. Marketing syariah diciptakan bersifat universal yaitu mencakup semua kalangan dan tidak mengenal warna kulit, ras, suku, agama, status, dan kebangsaan seseorang. Karakteristik humanistik ini bertujuan untuk memberikan pelayanan kepada nasabah tanpa memandang status, derajat, agama, ras,suku, bangsa sehingga dapat mencakup semua kalangan yang membutuhkan jasa dan produk dari sebuah perusahaan.

H. Nilai- Nilai Pemasaran Syariah

Rasulullah SAW telah mengajarkan bahwa dalam pemasaran syariah, kita harus memahami niali-nilai yang harus kita lakukan ketika melakukan pemasaran. Berikut beberapa ilai yang mencerminkan etika dalam melakukan pemasaran yang berbasis syariah :

1. Shidiq, yang artinya dalam menjalankan pemasaran syariah kita harus memilki sifat kejujuran. Kejujuran sangat penting dimiliki oleh seorang pemasar, Rasulullah SAW adalah suri tauladan bgagi kita dalam menerapkan sikap dalam kehidupan kita, seperti sebuah hadis yang diriwayatkan oleh HR Bukhari dan Muslim, yang artinya :

Wajib bagi kalian berlaku jujur, sebab jujur membawa pada kebaikan, dan kebaikan menunjukkan jalan ke surga. Seseorang yang senantiasa jujur dan memperhatikan kejujuran, ia akan termaktub di sisi Allah atas kejujurannya. Sebaliknya , janganlah berdusta, sebab dusta mengarah pada kejahatan, dan kejahatan membawa ke neraka. Seseorang yang berdusta dan memperhatikan kedustaannya, ia tercatat di sisi Allah sebagai pendusta. ( HR Bukhari Muslimdari Ibnu Masud)

2. Fathanah, artinya mengerti, memahami, dan menghayati secara mendalam segala sesuatu yang terjadi dalam tugas dan kewajiban dalam melakukan pemasaran syariah. Sifat fathanah berkaitan erat dengan kecerdasan dalam melakukan pemasaran baik kecerdasan rasio maupun ilahiyyah. Sumber daya manusia dalm perbankan harus memilki kecerdasan mengenai seluruh aspek yang berhubungan dengan perbankan syariah sehingga dapat menjalankan fungsinya dengan baik dan dapat mencapai tujuan perusahaan.

3. Amanah, dalam hal ini bermakna tanggung jawab yang harus dilakukan dalam melaksanakan setiap tugas dan kewajiban dalam sebuah perusahaan. Amanah sangat penting dimiliki oleh seorang pemasar syariah karena dapat mempengaruhi kepercayaan nasabah. Amanah yang diterima hendaknya dilaksanakan dengan sebaik- baiknya, seperti dijelaskan dalam QS An Nisa ayat 58, yang artinya:

Seseungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan ( menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik- baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

4. Tabligh, bermakna menyampaikan sesuatu kepada orang lain dengan hikmah, kesabaran, sehingga dapat menumbuhkan hubungan sesama manusia yang sholid dan kuat serta dapat menciptakan kemaslahatan. Seorang pemasar syariah dalam hal ini dituntut tidak hanya bersikap menyampaikan misi sebuah perusahaan tetapi juga menjadi juru dakwah dan menyampaikan pengembangan ekonomi syariah kepada masyarakat. Masyarakat menjadi target utama dalam penyampaikan misi perkembangan ekonomi syariah karena pada faktanya belum banyak masyarakat yang mengetahui dan faham tentang ekonomi syariah.

5. Istiqamah, berarti konsisten. Seorang pemasar syariah hendaknya memilki sikap konsisten dalam menerapkan aturan syariah, dapat dipercaya, dan teguh pendirian. Sikap konsisten seorang pemasar syariah merupakan cerminan keseluruhan sikap dari sebuah perusahaan.

KESIMPULAN

1. Pengertian etika bisnis adalah studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi, dan perilaku bisnis. Pengertian etika pemasaran adalah sebuah kegiatan yang dilakukan secara terus menerus dalam merencanakan, mengorganisasikan, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa yang dilakukan sebuah perusahaan untuk mendapatkan keuntungan dengan menggunakan prinsip keadilan dan kejujuran.

2. Penerapan etika bisnis menurut syariah adalah dalam menjalankan bisnis syariah hendaknya menjalankan etika sesuai ajaran Rasulullah SAW, di antaranya etika kejujuran dalam menjelaskan produk, prinsip suka sama suka dalam melakukan transaksi bisnis, tidak menipu takaran dan timbangan, tidak menjelek-jelekkan bisnis orang lain, bersih dari unsur riba, tidak menimbun barang. Tidak melakukan monopoli, mengutamakan kepuasan pelanggan, membayar upah sebelum kering keringat, dan teguh menjaga amanah

Dalam menjalankan kegiatan bisnisnya Allah telah menjelaskannya melalui firmaNya dalam al Quran surat Al Baqarah ayat 62, yang artinya:

Sesungguhnya orang - orang Mukmin, orang-orang Yahudi, orang orang Nasrani dan orang- orang Shabiin, siapa saja di antara mereka yang benar- benar beriman kepada Allah, hari kemuadian dan beramal shaleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak ( pula) mereka bersedih hati.( QS Al Baqarah: 62)

3. Penerapan etika pemasaran menurut syariah harus memenuhi beberapa kriteria yaitu ketuhanan, etis, realistis, dan humanitis. Selain itu dalam melakukan pemasaran harus memenuhi kriteria nilai nilai etika dalam pemasaran syariah yaitu shidiq, fatanah, amanah, tabliq, istiqamah. Pemasaran syariah adalah sebuah disiplin bisnis strategi yang mengarahkan proses penciptaan, penawaran, dan perubahan value ( nilai) dari inisiator kepada stake holdersnya yang dalam keseluruhan prosesnya sesuai prinsip-prinsip muamalah dalam islam

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad, Mustaq. Etika Bisnis dalam Islam. 2001.Jakarta: Pustaka Al Kautsar.

Al Arif, Nur Rianto. Dasar- Dasar Pemasaran Bank Syariah.2010. Bandung : Alfabeta.

Anoraga, Pandji. Manajemen Bisnis. 1997. Jakarta :Rineka Cipta dan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Bank BPD Jateng

Djakfar, Muhammad. Hukum Bisnis: Membangun Wacana Integrasi Perundangan Nasional dengan Syariah. 2009. Yogyakarta : PT LKIS Printing Cemerlang

Djakfar, Muhammad.. Etika Bisnis Islami: Tataran Teoritis dan Praktis. 2008. Malang : UIN Malang Press

Fauzia, Ika Yunia. Etika Bisnis dalam Islam. 2013. Jakarta: Kencana

Keraf, Sonny. Etika Bisnis Tuntutan dan Relevansinya.1998. Yogyakarta : Penerbit Kanisius

Khasmir. Pemasaran Bank. 2010. Jakarta: Kencana

Khotler, Philip. Marketing Manajemen. 2000. New Jersey: Prentice Hall

Khotler, Philip dan AB Susanto. Manajemen Pemasaran di Indonesia. 2000. Jakarta : Salemba Empat

Malahayati. Rahasia Sukses Bisnis Rasulullah. 2010. Yogyakarta: Jogja Great! Publisher.

Mankiw, Gregory. Pengantar Ekonomi Mikro. 2012. Jakarta: Salemba Empat

Muhammad. Etika Bisnis Islami. 2004. Yogyakarta: Akademi Manajemen Perusahaan YKPN

Sula, Muhammad Syakir dan Hermawan Kertajaya. Syariah Marketing. 2005. Jakarta :Mizan

Suseno, Franz Magnis. Etika Dasar : Masalah-masalah Pokok Filsafat Moral. 1987. Yogyakarta : Kanisius

Sonny Keraf, Etika Bisnis Tuntutan dan Relevansinya, Yogyakarta : Penerbit Kanisius, 1998

Franz Magnis Suseno, Etika Dasar : Masalah-masalah Pokok Filsafat Moral. Yogyakarta : Kanisius, 1987, hlm 14

Pandji Anoraga, Manajemen Bisnis,( Jakarta :Rineka Cipta dan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Bank BPD Jateng, 1997), hlm 2. Muhammad, Etika Bisnis Islami, Yogyakarta: Akademi Manajemen Perusahaan YKPN, 2004, hlm37

Muhammad Djakfar, Hukum Bisnis: Membangun Wacana Integrasi Perundangan Nasional dengan Syariah, Yogyakarta : PT LKIS Printing Cemerlang, 2009. Hlm 25. Muhammad Djakfar, Etika Bisnis Islami: Tataran Teoritis dan Praktis, Malang : UIN Malang Press, 2008.

Philip Khotler dan AB Susanto, Manajemen Pemasaran di Indonesia, Jakarta : Salemba Empat.2000 hal 7

Philip Khotler, Marketing Manajemen, New Jersey: Prentice Hall, 2000, hlm 8

Nur Rianto Al Arif, Dasar- Dasar Pemasaran Bank Syariah, Bandung : Alfabeta, 2010, hlm 6

Khasmir, Pemasaran Bank, Jakarta: Kencana, 2010, hlm 53

Sonny Keraf, Etika Bisnis Tuntutan dan Relevansinya, Yogyakarta: Kanisius, 1998, hlm 35

Ika Yunia Fauzia, Etika Bisnis dalam Islam, Jakarta: Kencana, 2013, hlm 13-15

Ika Yunia Fauzia, Etika Bisnis dalam Islam, Jakarta: Kencana, 2013, hlm 7-8

Ika Yunia Fauzia, Etika Bisnis dalam Islam, Jakarta: Kencana, 2013, hlm 12

Mustaq Ahmad, Etika Bisnis dalam Islam, Jakarta: Pustaka Al Kautsar, 2001, hlm 38

Malahayati, Rahasia Sukses Bisnis Rasulullah, Yogyakarta: Jogja Great! Publisher, 2010, hlm 74

Pengantar Ekonomi Mikro, Gregory Mankiw, Jakarta: salemba Empat, 2012, hlm 312

Dasar-Dasar Pemasaran Bank Syariah, Nur Rianto Al Arif, Bandung : Alfabeta, 2010, hlm 22

Dasar-Dasar Pemasaran Bank Syariah, Nur Rianto Al Arif, Bandung : Alfabeta, 2010, hlm 25

17