Diare AKPER PEMKAB MUNA

Click here to load reader

  • date post

    05-Jul-2015
  • Category

    Documents

  • view

    1.548
  • download

    7

Embed Size (px)

Transcript of Diare AKPER PEMKAB MUNA

  • 1. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Upaya besar bangsa Indonesia untuk meluruskan kembali arah pembangunan Nasional yang telah dilaksanakan secara terpadu dalam tiga dasawarsa terakhir menurut reformasi total kebijakan disegala bidang. Di dalam bidang kesehatan, tuntunan reformasi total tersebut muncul karena masih banyak ketimpangan-ketimpangan hasil pembangunan kesehatan antar daerah dan antar golongan. Derajat kesehatan masyarakat yang masih tertinggal dan kurangnya kemandirian dalam pembangunan kesehatan. Untuk dapat meningkatkan daya tangkal dan daya juang pembangunan kesehatan yang merupakan modal utama pembangunan Nasional, maka pentingnya penerapan paradigma baru yaitu paradigma sehat merupakan upaya untuk lebih meningkatkan kesehatan yang bersifat preventif. (Depkes RI, 2001) Demi terwujudnya Indonesia sehat di masa depan , visi dan misi Indonesia sehat 2010 harus dapat bertaat azas dan berkesinambungan. Visi merupakan gambaran masyarakat Indonesia dimasa depan yang ingin dapat dicapai melalui pembangunan kesehatan yakni masyarakat, bangsa dan negara yang ditandai oleh penduduknya hidup dalam lingkungan dan dengan prilaku hidup sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya diseluruh wilayah Republik Indonesia. (Depkes RI, 2001)

2. Perilaku kehidupan masyarakat Indonesia sehat 2010 adalah prilaku proaktif untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah, terjadinya resiko penyakit, dan melindungi diri dari ancaman penyakit serta turut berpatisipasi. Untuk Indonesia sehat 2010 di tetapkan 4 misi pembangunan yaitu : 1.Menggerakan pembangunan nasional berwawasan kesehatan.2. Mendorong kemandirian masyarakat untuk tetap hidup sehat. 3. Memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutudan merata serta terjangkau.4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan individu dan keluarga serta masyarakat dan lingkungannya. Salah satu masalah kesehatan yang tidak jarang diderita oleh individu, keluarga dan masyarakat adalah penyakit gangguan sistim pencernaan, salah satu diantaranya adalah penyakit diare. Penyakit diare adalah salah satu penyebab utama morbiditas dan mortalitas pada anak di seluruh dunia. Tiap tahun 12,9 juta anak meninggal yaitu 28 % kematian disebabkan karena penyakit pneumonia, 23 % karena penyakit diare dan 16 % karena penyakit yang tidak memperoleh vaksinasi (Markum, 1991). Di Indonesia merupakan Negara berkembang terdapat masalah utama kesehatan anak yaitu masih tingginya morbiditas dan mortalitas pada golongan bayi dan balita. Penyakit inveksi yang sering dijumpai yaitu diare, infeksi saluran napas, tetanus dan infeksi kulit serta diare yang merupakan penyebab utama kematian bayi dan anak sehingga wajib mendapat perhatian yang penuh (Markum, 1991). 3. Pada tahun 2002, jumlah pasien anak yang mengalami diare dirawat inap di Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara menurut data Medical Record yaitu sebanyak 299 orang yang terdiri dari laki-laki 183 orang dan perempuan 116 orang dan jumlah pasien meninggal dunia 4 orang. Tahun 2003 angka kejadian rawat inap yaitu 404 orang yang terdiri dari laki-laki 247 orang dan perempuan 157 orang dan jumlah pasien meninggal dunia adalah 2 orang. Sementara tahun 2004 kasus diare mengalami peningkatan, angka kejadian rawat inap yaitu 549 orang yang terdiri dari laki-laki 291 orang dan perempuan 258 orang dan jumlah pasien meninggal dunia 4 orang. Dan pada tahun 2005 ( januari-mei ) angka kejadian rawat inap yaitu 116 orang yang terdiri dari laki-laki 68 orang dan perempuan 48 orang dan jumlah pasien meninggal dunia adalah 3 orang. ( RSUD Provinsi Sulawesi Tenggara Ruang melati 2002-2005 ). Masih tingginya angka kesakitan dan angka kematin karena diare tersebut disebabkan oleh beberapa faktor antara lain karena kesehatan lingkungan kesehatan yang belum memadai, keadaan gizi yang belum mencukupi, kepadatan penduduk, keadaan sosial ekonomi maupun pendidikan dan perilaku masyarakat yang secara langsung dapat mempengaruhi penyakit diare. Masalah lain dari penyakit diare adalah mudah terjangkitnya pada orang lain, terutama orang-orang yang selalu kontak dengan klien. Sehubungan dengan hal tersebut diatas, penulis tertarik untuk mengambil judul karya tulis yaitu : Asuhan Keperawatan pada Klien By. I dengan gangguan Sistim Pencernaan: Diare di Ruang Melati (Ruang Perawatan Anak) Rumah Sakit Umum Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara. B. Ruang Lingkup. 4. Dalam pelaksanaan studi kasus, penulis membatasi asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan system pencernaan pada salah satu kasus yaitu diare yang dirawat di ruang melati RSUD propinsi sulawesi tenggara pada tanggal 30 september-3 oktober. C. Tujuan Penulisan. 1.Tujuan Umum. Memperoleh gambaran jelas tentang Penerapan Asuhan Keperawatan kepada klien By. I dengan diare.2. Tujuan khusus. a.Mendapatkan pengalaman nyata dalam melaksanakan pengkajian, menganalisa dan menetapkan dignosa keperawata terhadap By. I dengan diare.b.Mendapatkan pengalaman dalam menyusun rencana keperawatan pada klien By. I dengan diare.c.Mendapatkan pengalaman dalam melaksanakan tindakan keperawatan pada klien By. I dengan diare.d.Mendapatkan pengalaman dalam melaksanakan evaluasi terhadap tujuan yang akan dicapai.D. Manfaat Penulisan Adapun manfaat yang diperoleh dari hasil penulisan karya tulis ini adalah: 1. Merupakan salah satu persyaratan dalam menyelesaikan pendidikan di Akper PemKab Muna. 2. Sebagai bahan tambahan pengetahuan serta pengalaman bagi penulis dalam mengaplikasikan ilmu yang diperoleh selama pendidikan. 5. 3. Sebagai bahan perbandingan bagi rekan-rekan sejawat dalam melakukan penelitian lebih lanjut pada klien dengan gangguan sistim pencernaan khususnya diare. 4. Sebagai pedoman bagi pembaca dalam melayani kasus klien dengan gangguan sistem pencernaan diare. 5. Sebagai bahan masukan bagi tenaga perawat dalam bertugas melaksanakan pelayanan asuhan keperawatan khususnya klien anak dengan gangguan sistem pencernaan diare. E. Metode Dan Tehnik Pengumpulan Data Untuk mendapatkan data yang akurat untuk bahan penulisan karya tulis ini, penulis menggunakan pendekatan studi kasus dengan metode pengumpulan data ; 1. Studi kepustakaan. Mempelajari literatur yang berkaitan dengan penulisan karya tulis ini. 2.Studi kasus. Dalam Studi kasus ini penulis menggunakan pendekatan proses keperawatan yang meliputi pengkajian, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Adapun teknik pengumpulan data digunakan cara sebagai berikut : a. Wawancara Mengadakan tanya jawab secara langsung dengan klien dan keluarga serta tenaga kesehatan lain untuk memperoleh informasi yang akurat. 6. b. Observasi Mengamati klien secara langsung melalui pemeriksaan fisik yang mencakup inspeksi, auskultasi, palpasi, perkusi. c. Studi dokumentasi Melakukan pengumpulan data atau informasi melalui catatan dan arsip dari medical record yang berhubungan dengan keseharian klien. F. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan studi dan kasus yaitu pada tanggal 30 September sampai dengan 3 Oktober 2005. G. Tempat Pelaksanaan Studi kasus ini dilaksanakan di Ruang Perawatan Anak (Melati) Rumah Sakit Umum daerah Provinsi Sulawesi Tenggara. H. Sistimatika Penulisan. Untuk memudahkan memahami isi dari pada karya tulis ini maka penulis sajikan dengan sistematika sebagai berikut :Bab I Pendahuluan Pada bab ini diuraikan tentang latar belakang, ruang lingkup, tujuan penulisan, manfaat penulisan, metode dan tehnik pengumpulan data, waktu dan tempat serta sistematika penulisan. 7. Bab II Tinjauan Pustaka Dalam bab ini diuraikan mengenai tinjauan teoritis anatomi dan fisiologi, tinjauan teoritis diare, dan konsep dasar keperawatan. Bab III Tinjauan Kasus. Membahas tentang laporan studi kasus terhadap klien yang dirawat di Rumah Sakit mencakup, pengkajian, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan catatan perkembangan. Bab IV Pembahasan. Bab ini menguraikan tentang kesenjangan antara teori dan praktek asuhan keperawatan yang dilaksanakan, dibahas secara sistematis mulai dari pengkajian, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Bab V Penutup. Berisikan kesimpulan dari hasil pelaksanaan studi kasus, saran-saran yang merupakan alternative jawaban dari masalah. Adapun analisa data 8. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis Anatomi dan Fisiologi Sistim pencernaanGambar 1. anatomi sistim pencernaan. 9. Saluran pencernaan terdiri atas : a. Mulut Mulut adalah pemulaan dari saluran pencernaan yang terdiri atas dua bagian yaitu : 1)Bagian luar yang sempit atau vestibula yaitu ruang diantara gusi, gigi, bibir dan pipi.2)Bagian dalam yaitu rongga mulut yang dibatasi sisi-sisinya oleh tulang maksilaris, palatum dan mandibularis dan disebelah belakang bersambung dengan awal farings.Di dalam mulut terdapat saliva atau ludah yang dihasilkan oleh tiga kelenjar parotis, kelenjar submandibularis, dan kelenjar sublingnalis. Saliva adalah cairan yang bersifat alkali yang mengandung enzim pencerna zat tepung yaitu ptyalin dan sedikit zat padat. Fungsi saliva yaitu bekerja secara fisis maupun kimia. 1) 2)Kerja fisisnya yaitu membasahi mulut, membersihkan lidah dan memudahkan orang berbicara. Kerja kimiawinya disebabkan enzim ptyalin (amilase ludah) yang di dalam linkungan alkali bekerja zat gula dan zat tepung yang telah di masak.Setelah makanan dicerna di mulut maka makanan tersebut ditelan dengan gerakan membentuk makanan menjadi sebuah bolus dengan bantuan lidah dan pipi dan melalui belakang mulut masuk ke dalam farings. b. Farings 10. Farings merupakan organ yang menghubungkan rongga mulut dengan kerongkongan (esophagus). Di dalam lengkungan farings terdapat tonsil yaitu kumpulan limfa yang banyak mengandung limfosit yang merupakan pertahanan terhadap infeksi. Setelah makanan masuk ke farings maka palatum lunak naik untuk menutup nares posterior, glotis menutup oleh kontraksi otot-ototnya dan otot konstriktor farings menangkap makanan dan mendorongnya masuk ke esophagus, pada saat ini pernapasan terhenti, jika tidak maka akan tersedak. c. Esophagus Esophagus adalah sebuah tabung berotot dan panjangnya 20-25 cm, dimulai dari farings sampai pintu masuk kardiak lambung. Makanan berjalan dalam esophagus karena kerja peristaltik. Lingkaran serabut otot di depan makanan mengendor dan yang dibelakang makanan berkontraksi, maka gelombang peristaltik mengantarkan bola makanan ke lambung. d. Gaster (lambung). Lambung menerima makanan dari esophagus melalui orifisium kardiak dan bekerja sebagai penimbun sementara. Kontraksi otot lambung mencampur makanan dengan getah lambung. Getah lambung merupakan sekret yang dikeluarkan kelenjar dalam lapisan mukosa lambung.Getah ini mengandung 0.4 % asam hidrokhlorida (HCL) yang mengasamkan semua makanan, dan bekerja sebagai antiseptik dan desinfektan serta menyediakan lingkungan untuk pencernaan makanan protein. Beberapa enzim pencernaan yang terdapat dalam getah lambung yaitu : 11. 1)Pepsin berfungsi mengubah protein menjadi pepton.2)Renin adalah membekukan susu dan membentuk kasein dan karsinogen yang dapat larut.3)Lipase yang berfungsi untuk memecahkan lemak.e.Usus halus Usus halus adalah bagian dari saluran pencernaan makanan yang berpangkal pada pylorus dan berakhir pada sekum. Usus halus terdiri dari : 1)Duodenum atau usus 12 jari. Panjangnya kira-kira 25 cm, berbentuk sepatu kuda. Saluran empedu dan saluran pankreas masuk ke dalam duodenum pada suatu lubang yang di sebut ampulahepatopankreatika atau ampula vatun. Empedu dibuat di hati dan dikeluarkan ke duodenum yang berfungsi mengemulsi lemak sehingga membantu kerja lipase. Di duodenum juga terdapat getah pankreas yang terdiri dari 3 jenis enzim yaitu : a)Amilase berfungsi mencerna hidrat arang menjadi disakarida.b)Lipase berfungsi memecah lemak menjadi gliserin dan asam lemak.c) Tripsin mengubah protein dan pepton menjadi golongan polipeptida. 2)Yeyenum dan ileum 12. Yeyenum menempati 2/5 sebelah atas dari usus halus, sedangkan ileum menempati 3/5 akhir. Di usus halus terdapat sukus interikus (getah usus) terdiri dari beberapa enzim yang menyempurnakan pencernaan semua makanan yaitu : a)Enterokinase : mengaktifkan enzim proteolitik.b)Eripsin : menyempurnakan pencernaan protein yaitu polipeptida dijadikan berbagai asam amino.c)Intertase : bekerja atas gula.d)Laktase : membelah laktose menjadi glukosa dan galaktosa diubah menjadi glukosa di dalam hati.e)Maltase : mengubah maltose menjadi dekstrose.Setelah makanan dicerna semuahnya kemudian diabsorbsi didalam usus halus melalui 2 saluran yaitu pembuluh kapiler darah dan saluran kimfe di vili. f.Usus besar Usus besar merupakan sambungan dari usus halus yang dimulai dari katup ileosekal. Fungsi katup ileosekal adalah untuk mengontrol passage isi usus ke dalam usus besar dan mencegah refluks bakteri ke dalam usus halus. Lapisan usus besar dari dalam ke luar yaitu : 1)Selaput lendir.2)Lapisan otot melingkar. 13. 3)Lapisan otot memanjang.4)Jaringan ikat.Fungsi usus besar yaitu : 1)Absorbsi air, garam dan glukosa.2)Sebagai populasi bakteri.3)Sekresi musim.4)Defekasi.Adapun usus besar terdiri dari : 1)Sekum Terletak di daerah iliaka kanan dan menempel pada otot iliopsos.2)Apendiks Verivormis Bagian dari usus besar yang muncul seperti corong dari akhir sekum, mempunyai pintu keluar yang sempit tapi masih memungkinkan dapat dilewati oleh beberapa isi usus.3)Kolon Asendens Terletak disebelah kanan membujur ke atas dari ileum ke daerah hati. 14. 4)Kolon Transversum Terletak di bawah hati berbelok pada tempat yang disebut flexura, hepatika, lalu berjalan melalui tepi daerah epigastrik dan umbilikal.5)Kolon Desendens Terletak di daerah limfa, membelok sebagai flexura sinistra dan kemudian berjalan melalui daerah kanan lumbal.6)Kolon Signoid Merupakan lanjutan dari kolon desendens, terletak miring dalam rongga pelvis sebelah kiri.7)Rektum8)Anus Merupakan jalan keluar dari sisa makanan yang diatur oleh jaringan otot lurik yang membentuk baik spingter internal dan eksternal.B. Tinjauan Teoritis Diare 1. Pengertian 15. Diare adalah keadaan frekwensi buang air besar lebih dari 4 kali pada bayi dan lebih dari 3 kali pada anak dengan konsistensi defekasi encer, dapat berwarna hijau dan dapat pula bercampur lendir dan darah atau lendir saja (Ngastiyah, 1997). Diare adalah defekasi encer lebih dari 3 kali sehari dengan / tanpa darah dan/atau lendir dalam tinja. Diare akut adalah diare yang terjadi secara mendadak dan berlangsung kurang dari 7 hari pada bayi dan anak sebelumnya sehat (Mansjoer, 2000). 2.Etiologi. Penyebab diare dapat dibagi dalam beberapa faktor yaitu : a. Faktor infeksi 1) Infeksi enteral merupakan infeksi saluran pencernaan makanan yang menjadi penyebab utama diare pada anak. Infeksi enterall biasa di akibatkan oleh : Infeksi bakteri : vibrio, E.coli, salmonelia, shigella, campylo bacter, aeromonas, dan sebagainya.Infeksi virus : Enterovirus (virusa ECHO. coxsachie, poliomyelitis), adenovirus, Rotaavirus, Astrovirus dan lain-lain.Infeksi parasit : Cacing (Ascaris, Trichuris, Oxyuris, Strongyloides),protozoa (entamoeba histolytica, gardia lambia, Trichomonas hominis), Jamur (candida albicans).2) Infeksi Parenteral adalah infeksi di luar alat pencernaan makanan seperti Otitis Media Akut (OMA) tonsillitis/tonsilofaringitis, bronkopneumonia, ensefalitis dan sebagainya. Keadaan ini terutama terdapat pada bayi dan anak berumur di bawah 2 tahun . 16. b. Faktor Malaborsi. 1) Malabsorbsi karbohidrat :disakarida (intoleransi laktosa, maltosa, dan sukrosa) : monosakarida (intoleransi glukosa, pruktosa dan galaktosa. Pada bayi dan anak yang sering adalah intoleransi laktosa. 2) Malabsorbsi lemak. 3) Malabsorbsi protein. c. Faktor makanan : makana basi, beracun, alergi, terhadap makanan. d. Faktor psikologis : rasa takut dan cemas (jarang, tetapi dapat terjadi pada anak yang lebih besar). 4. Patofisiologi Mekanisme dasar yang menyebabkan timbulnya diare ialah : a. Gangguan osmotik Akibatnya terdapatnya makanan atau zat yang tidak dapat diserap akan menyebabkan tekanan osmotik dalam rongga usus meninggi sehingga terjadi pergeseran air dan elektrolit ke dalam rongga usus. Isi rongga usus yang berlebihan akan merangsang usus untuk mengeluarkannya sehingga timbul diare. b. Gangguan sekresi 17. Akibat rangsangan tertentu (misalnya toksin) pada dinding usus akan terjadi peningkatan sekresi, air dan elektrolit ke dalam rongga usus dan selanjutnya timbul diare karena terdapat peningkatan isi rongga usus. c. Gangguan motilitas usus. Hiperperistaltik akan mengakibatkan berkurangnya kesempatan usus untuk menyerap makanan sehingga timbul diare. Sebaliknya bila pristaltik usus menurun akan mengakibatkan bakteri tumbuh berlebihan, selanjutnya timbul diare pula. (Ngastiyah : 1997). Sebagai akibat diare baik akut maupun kronik akan terjadi : 1)Kehilangan air dan elektrolit (terjadi dehidrasi) yang menyebabkan gangguan keseimbangan asam basa (asidosis metabolic, hipokalemia).2)Gangguan gizi akibat kelaparan (masukan kurang, pengeluaran bertambah).3)Hipoglikemia4)Gangguan sirkulasi darah5. Gambaran klinik Awalnya anak menjadi cengeng, gelisah, suhu tubuh biasa meningkat, nafsu makan berkurang atau tidak ada, kemudian timbul diare. Tinja cair, mungkin disertai lendir atau lendir dan darah. Warna tinja makin lama berubah kehijau-hijauan karena bercampur dengan empedu. 18. Anus dan daerah sekitarnya timbul lecet karena sering defekasi dan tinja makin lama makin asam sebagai akibat makin banyak asam laktat yang berasal dari laktosa yang tidak diabsorbsi oleh usus selama diare. Gejala muntah dapat timbul sebelim atau sesudah diare. Bila telah banyak kehilangan cairan dan elektrolit. Gejala dehidrasimulai nampak yaitu : berat badan turun, turgor berkurang, mata dan ubun-ubun besar menjadi cekung (pada bayi), selaput lendir, bibir dan mulut serta kulit menjadi kering. Pada dehidrasi berat, volume darah berkurang sehingga dapat terjadi renjatan hipovolemik dengan gejala denyut jantung cepat, nadi cepat dan kecil, tekanan darah menurun, pasien sangat lemah, kesadaran menurun (apatis, sommolen, atau soporokomatens). 6. Komplikasi Komplikasi yang akan muncul akibat diare adalah : a. Dehidrasi b. Renjatan hipovalemik c. Hipokalemia d. Hipoglikemia e. Intoleransi sekunder akibat kerusakan vilimukosa usus dan f. Kejangdefisiensi enzim lactase. 19. h.Malnutrisi energi protein7. Pemeriksaan Penunjang a.Pemeriksaan faeces : makroskopis dan mikroskopis, pH dan kadar gula jika di duga ada intoleransi gula, biakan kuman dan uji resistensi terhadap berbagai antibiotik.b.Pemeriksaan darah : darah perifer lengkap, analisis gas darah dan elektrolit (terutama, Na, K.Ca dan P serum).c.Pemeriksaan kadar ureum dan kreatinin darah.d.Duodenal intubation.e.Proktosigmoidoskopi dan endema bariun.8. Penatalaksanaan Ada tiga dasar pengobatan diare, yaitu : a. Pemberian cairan/ rehidrasi Pemberian cairan dapat dilakukan melalui oral dan parenteral. Pada klien dengan dehidrasi ringan dan sedang cairan diberikan peroral berupa cairan yang berisikan HaCE dan NaHCO3, KCL dan glukosa. Untuk diare akut dan kolera pada anak di atas umur 6 bulan kadar natrium 90 m Eq/L. Pada anak di bawah umur 6 bulan dengan dehidrasi ringan/ sedang kadar natrium 50 60 mEq/L. Formula lengkap sering disebut oralit adalah cairan sederhana yang dapat di buat sendiri (formula 20. tidak lengkap) hanya mengandung garam dan gula (NaCL dan sukrosa), atau air tajin yang diberi garam dan gula untuk pengobatan sementara di rumah (Ngastiyah, 1997). Jumlah cairan yang diberikan harus sama dengan jumlah cairan yang hilang. Jumlah ini tergantung pada derajat dehidrasi serta berat badan masing-masing anak atau golongan umur. Tabel 1. Jumlah cairan (ml) yang hilang pada anak umur < 2 tahun (BB 3 10 Kg) sesuai dengan derajat dehidrasi. Derajat dehidrasiPWLNWLCWLJumlahRingan5010025175Sedang7510025200Berat12510025250Table 2. Jumlah cairan (ml) yang hilang pada anak umur 2 5 tahun (BB 10 15 Kg) sesuai dengan derajat dehidrasi. Derajat dehidrasiPWLNWLCWLJumlahRingan308025135Sedang508025155 21. Berat808025185Table 3. Jumlah cairan (ml) yang hilang pada anak umur > 5 tahun (BB 15 25 Kg) sesuai dengan derajat dehidrasi. Derajat dehidrasiPWLNWLCWLJumlahRingan256525115Sedang506525140Berat8065251170Keterangan PWL : Previus Water Losses (Cairan yang hilang karena muntah) NWI : Normal Water Losses (karena urin, penguapan kulit dan pernapasan) CWI : Concomitant Water Losses (karena diare dan muntah terus) (A. Mansjeor, 2000). b. Pengobatan diuretik Untuk anak di bawah 1 tahun dan anak di atas 1 tahun dengan berat badan kurang dari 7 Kg jenis makanan : 22. 1)Susu (ASI atau susu formula yang mengandung laktosa rendah dan asam lemak tak jenuh, misalnya LLM, Almiro atau sejenis lainnya).2)Makanan setengah padat (bubur) atau makanan padat (nasi tim), bila anak tidak mau minum susu karena di rumah tidak biasa.3)Susu khas yang disesuaikan dengan kelainan yang ditemukan misalnya susu yang tidak mengandung laktosa atau asam lemak yang berantai sedang atau tidak jenuh.4)Obat-obatan Prinsip pengobatan diare adalah menggantikan cairan yang hilang melalui tinja dengan atau tanpa muntah, dengan cairan yang mengandung elektrolit dan glukosa atau karbohidrat lain : a) Obat anti sekresi : -Asetosal, dosis 25 mg/tahun dengan dosis minimum 30 mg-Klorpromazin, dosis 0,5-1 mg/kg BB/harib) Obat spasmolitik Umumnya obat spasmolitik seperti papaverin, ekstrak beladon, opium lophamid tidak digunakan untuk mengatasi diare akut lagi. 23. Obat pengeras faeces seperti kaolin, pectin, charcoal, tabonal, tidak ada manfaatnya untuk mengatasi diare, sehingga tidak diberikan lagi. c) Antibiotik Umumnya antibiotik tidak diberikan bila tidak ada penyebab yang jelas. Bila penyebabnya kolera, diberikan tetrasiklin 25-50 mg/hg BB/hari. Antibiotik juga diberikan bila terdapat penyakit penyerta seperti : OMA, faringitis, bronchitis atau bronchopneumonia.C. Konsep Dasar Proses Keperawatan Menurut Ann Mariner, proses keperawatan adalah penerapan pemecahan masalah keperawatan secara ilmiah yang digunakan untuk mengidentifikasi masalah-masalah klien, merencanakan secara sistematis dan melaksanakan serta mengevaluasi hasil tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan (Effendy,1995). Dalam melaksanakan asuhan keperawatan metode pemecahan masalah yakni proses keperawatan yang terdiri dari 5 tahap yaitu : 1. Pengkajian 2. Diagnosa keperawatan. 3. Perencanaan 4. Pelaksanaan 24. 5. Evaluasi Asuhan keperawatan khususnya adalah asuhan keperawatan kepada klien dengan gangguan sistim pencernaan : diare adalah sebagai berikut : 1. Pengkajian Pengkajian adalah pemikiran dasar dan proses keperawatan yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi atau data-data tentang klien agar dapat mengidentifikasikan, menganalisa masalah, kebutuhan kesehatan dan keperawatan klien baik fisik, mental, sosial dan lingkungan (Effendy, 1995). Proses pengkajian terdiri dari beberapa tahap yaitu : a.Pengumpulan data Pengumpulan data secara umum adalah hal-hal yang perlu dikaji meliputi biodata, keluhan utama, riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik (keadaan umum, tanda-tanda vital, berat badan, dan pemeriksaan yang berupa heat to toe, sistim fungsional tubuh, berdasarkan kebutuhan manusia). (Barbara. C. Long. 1996). 1)Biodata . a)Identitas klien Hal yang perlu di peroleh : nama, jenis kelamin, umur, suku bangsa, agama, alamat, nomor medik, serta diagnosa medik.b)Identitas penanggung. 25. Hal yang perlu ditanyakan adalah nama, jenis kelamin, umur, pekerjaan, agama, alamat, status perkawinan, hubungan dengan klien. 2)Keluhan utama. Merupakan keluhan yang dirasakan klien saat dilakukan pengkajian.3)Riwayat kesehatan a)Riwayat kesehatan sekarang. Menggambarkan keluhan saat dilakukan pengkajian serta menggambarkan kejadian sampai terjadinya penyakit saat ini. Dengan menggunakan metode PQRST. -Qualitatif/quantitas: bagaimana bentuk atau gambaran keluhan dan sejauh mana tingkat keluahannya.-Region: lokasi keluhan diraskan dan penyebabnya.-Skala: intensitas keluhan apakah sampai mengganggu ataub)Paliative: apa yang menyebabkan bertambahnya ata berkurangnya keluhan.Timming : kapan waktu mulai terjadi keluhan dan berapa lama kejadian ini berlangsung.tidakRiwayat kesehatan dahulu. Pada riwayat kesehatan dahulu, pernahkah klien menderita penyakit yang sama atau perlu dikaji apakah klien pernah mengalami penyakit yang berat atau suatu penyakit tertentu yang memungkinkan akan berpengaruh pada kesehatannya sekarang. 26. c)Riwayat kesehatan keluarga. Dengan menggunakan genogram tiga generasi, apakah dalam keluarga klien ada yang pernah menderita penyakit yang sama dengn klien.4)Riwayat imunisasi Pada riwayat imunisasi, imunisasi apa saja yang telah didapat oleh klien dan reaksi setelah pemberian imunisasi itu.5)Riwayat pertumbuhan dan perkembangan. a)Pertumbuhan fisik anak Hal yang perlu diketahui,berat badan klien sebelum sakit, berat badan selama sakit, tinggi badan, jumlah gigi, lingkar kepala, lingkar dada dan lingkar lengan.b)Perkembangan anak Pada perkembangan anak, usia anak dapat berguling, duduk, merangkak, berdiri, berjalan, dan senyum pada orang lain pertama kali.6)Riwayat nutrisi Meliputi : pertama kali diberikan asi, usia berapa asi dihentikan, apa yang diberikan sebagai pengganti asi.7)Riwayat psikososial8)Riwayat spiritual 27. 9)Reaksi hospitalisasi Meliputi : pemahaman keluarga tentang rawat inap dan pola personal hygiene.10)Pemeriksaan fisik Perlu diperhatikan dalam pemeriksan fisik pada klien dengan diare adalah a)Keadaan umum.b)Tanda-tanda vital.c)Pemeriksaan sistim tubuh, meliputi : -Sistim pernapasan.-Sistim kardiovaskuler.-Sistim pencernaan.-Sistim indra.-Sistim musculoskeletal.-Sistim integument.-Sistim reproduksi-Sistim imun. 28. b.Pengelompokan data Pengelompokan data adalah mengidentifikasi masalah kesehatan yang dihadapi klien yang terdiri dari data subyektif dan data obyektif. (Depkes RI. 1999). Untuk mengkaji klien dengan gangguan sistim pencernaan ; diare, perlu diketahui data sebagai berikut : Data subyektif : o Buang air besar lebih dari 3X sehari o Mual o Selera makan kurang Data obyektif : o Kelopak mata cekung o Bibir kering o Kelembapan mukosa mulut kurang o Turgor kulit kurang elastis o Nyeri tekan 29. o Peristaltik usus meningkat o Tekanan darah menurun o Denyut nadi cepat o Berat badan menurun o Keadaan umum lemah c.Analisa data. Analisa data adalah proses intelektual yaitu kegiatan mentabulasi, menyelidiki, mengklasifikasi dan mengelompokkan data serta mengkaitkannya untuk menentukan kesimpulan dalam bentuk diagnosa keperawatan, biasanya ditemukan data subyektif dan data obyektif, (Linda Jual Carpenito: 2000).2.Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan adalah pernyataan yang menguraikan respon insani (status atau perubahan pola interaksi baik aktual maupun potensial), individu atau kelompok yang perawat dapat membuat pernyataan resmi serta memasang intervensi yang pasti demi kelestarian kesehatan atau mengurangi, menghilangkan serta mencegah perubahan-perubahan yang terjadi. (Linda jaul capernito. 2000). Adapun diagnosa yang timbul pada penyakit dengan gangguan saluran pencernaan diare antara lain : a. Gangguan pola eliminasi BAB : diare berhubungan dengan infeksi atau gangguan pada usus. 30. b. Gangguan keseimbangan cairan dan eletrolit berhubungan dengan output yang berlebihan. c. Gangguan kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat. d. Kecemasan orang tua berhubungan dengan kurang pengetahuan orang tua mengenai proses penyakit yang diderita anaknya. 3.Perencanaan Perencanaan adalah acuan tertulis berbagai intervensi keperawatan yang direncanakan dapat mengatasi diagnosa keperawatan sehingga klien dapat terpenuhi kebutuhan dasarnya, (Depkes RI: 1999). Tujuan adalah hasil yang diharapkan dari setiap asuhan keperawatan yang dapat dicapai dalam upaya menanggulangi masalah kesehatan klien yang telah teridentifikasi dalam pengkajian keperawatan. Dalam merumuskan tujuan harus jelas dengan kriteria yang dapat diukur. Setelah informasi dan data mengenai klien terkumpul, penjabaran masalah-masalah klien tersebut melalui perencanaan. Dari diagnosa keperawatan di atas dapat di buat suatu perencanaan keperawatan dengan susunan sebagai berikut : a. Gangguan pola eliminasi BAB : diare berhubungan dengan infeksi pada usus 1) Tujuan Pola eliminasi BAB klien kembali normal yang ditandai dengan klien akan menunjukan penurunan frekwensi defekasi, konsistensi faecestidak encer/cair. 2) Intervensi 31. Observasi dan catat frekwensi defekasi, karakteristik jumlah dan pola faktor pencetus.Tingkatkan tirah baring : bantu untuk membersihkan alat-alat di samping tempat tidur klien.Berikan masukan peroral secara bertahap dan hindari minuman yang dingin.Beri H.E pada klien dan keluarganya akan kebersihan diri dan makanan.Koloborasi pemberian therapy antidiare dan antibiotic.3) Rasional Membantu membedakan berat penyakit individu sehingga mempermudah intervensi selanjutnya.Istrahat menurunkan mobilitas usus juga menentukan laju metabolisme bila infeksi, peningkatan resiko jatuh bila alat-alat tidak dalam jangkauan tangan.Memberikan istrahat colon dengan menghilangkan atau menurunkan ransangan makanan/ cairan makan kembali secara bertahap cairan dingin dapat meningkatkan mobilitas usus.Kebersihan diri dan makanan menghindari kontaminasi kuman/ bakteri yang menyebabkan diare.Anti diare menurunkan frekwensi defekasi dan antibiotik mengobati infeksib. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan output yang berlebihan. 32. 1) Tujuan Kebutuhan cairan dan elektrolit terpenuhi dibuktikan oleh membran mukosa lembab, turgor kulit baik dan pengisian kapiler baik tanda vital stabil. 2) Intervensi Awasi intake dan output.Observasi tanda vital (nadi dan suhu).Observasi kulit kering berlebihan dan membran mukosa, penurunan turgor kulit, pengisian kapiler lambat.Beri cairan peroral secara bertahap.Pertahankan pemberian cairan parenteral.HE tentang pentingnya pemberian cairan peroral dan parenteral.Koloborasi untuk pemberian terapi : -Anti diare.-Anti emetik.3) Rasional. 33. a) Memberikan informasi tentang keseimbangan cairan. b) Takikardia, demam dapat menunjukan respon terhadap efek kehilangan cairan. c) Menunjukan kehilangan cairan berlebihan/dehidrasi. a) Mencegah terjadinya kekurangan cairan tubuh. b) Mempertahankan hidrasi dan keseimbangan terjadinya kekurangan cairan dan elektrolit tubuh. c) Keluarga dan klien mengerti tentang tindakan yang dilakukan sehingga dapat mempertahankan keseimbangan pengeluaran cairan yang berlebihan. d) Antidiare menurunkan kehilangan cairan dari usus dan antiemetik mengontrol mual dan muntah. c. Gangguan kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh. 1) Tujuan. Kebutuhan nutrisi klien terpenuhi yang dibuktikan dengan berat badan meningkat, porsi makan dihabiskan, nafsu makan meningkat. 2) Intervensi a) Beri makan lunak dengan porsi kecil tapi sering. b) Timbang berat badan setiap hari. c) Anjurkan istrahat sebelum makan. 34. d) Berikan kebersihan oral. e) Koloborasi dengan team kesehatan lain untuk pemberian obat - obat vitamin.3) Rasional a) Memberi kesempatan pada usus untuk mengabsorbsi makanan dan mencegah kelelahan. b) Memberikan informasi tentang kebutuhan diet /keefektian terapi. c) Menenangkan peristaltik usus dan meningkatkan energi dan makanan. d) Mulut yang bersih dapat meningkatkan rasa makanan. e) Merangsang selera makan dan memenuhi kebutuhan vitamin. d. Kecemasan orang tua berhubungan dengan kurang pengetahuan orang tua mengenai proses penyakit yang diderita anaknya. 1) Tujuan Kecemasan orang tua berkurang/hilang yang dibuktikan dengan orang tua nampak tenang, dan telanh mengetahui penyakit yang diderita anaknya. 2) Intervensi 35. a) Obserfasi faktor kecemasan orang tua klien b) Beri kesempatan kepada keluarga untuk mengungkapkan perasaan/ keluhan. c) Beri informasi yang akurat dan nyata tentang tindakan yang dilakukan. d) Beri dorongan spiritual kepada klien dan keluarga untuk mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa. 3) Rasional. a) Dengan mengetahui faktor penyebab kecemasan klien dan keluarga dapat membantu dalam memberikan tindakan selanjutnya. b) Dengan mengungkapkan keluhan-keluhan akan dapat meringankan beban yang dirasakan sehingga kecemasan berkurang. c) Dengan informasi yang akurat, klien dan keluarganya dapat mengerti dan mau terlibat dalam perencanaan perawatan memberikan rasa kontrol dan membantu menurunkan kecemasan. d) Dengan berdoa diharapkan klien mendapat ketenangan jiwa. 4.Pelaksanaan. Pelaksanaan adalah suatu tahap dimana perawat membantu pasien untuk mencapai kesehatan optimal, (Long C. Barbara, 1996:28). Pelaksanaan adalah pengelolaan yang merupakan perwujudan dari asuhan keperawatan yang meliputi tindakan-tindakan yang telah direncanakan, melaksanakan hasil koloborasi yang dilaksanakan berdasarkan pertimbangan rasional dari perawat.5.Evaluasi. 36. Evaluasi adalah pengukuran keberhasilan rencana keperawatan dalam memenuhi kebutuhan klien. Tahap evaluasi merupakan kunci keberhasilan dalam menggunakan proses keperawatan yang bertujuan untuk menilai apakah tujuan keperawatan berhasil atau tidak. Demikian pula diadakan pengkajian ulang dengan mengajukan pertanyaan yang berdasarkan tujuan rencana keperawatan yaitu : a. Apakah gangguan pola eliminasi BAB tidak teratasi ? b. Apakah gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit terpenuhi ? c. Apakah kebutuhan nutrisi klien terpenuhi ? d. Apakah kecemasan orang tua klien berkurang atau hilang ? 37. BAB III TINJAUAN KASUSA. Pengkajian Tanggal Masuk Rumah Sakit : 29 09 - 05 Tanggal Pengkajian: 30 09 - 05Nomor Register: 14 42 53Diagnosa Medik: Diare 38. 1.Biodata a. Identitas Nama Umur: 2 bulanJenis Kelamin: PerempuanAnak ke: 1 ( pertama )Agama: IslamSuku/Bangsa: Tolaki/IndonesiaAlamat b.: By. I: BTN WahanaIdentitas orang tua 1) Identitas ayah Nama: Tn. MUmur: 33 tahunJenis Kelamin: Laki lakiAgama: Islam 39. Pendidikan: SIPekerjaan: PNSSuku/Bangsa: Tolaki/IndonesiaAlamat: BTN Wahana2). Identitas Ibu Nama Umur: 26 TahunJenis Kelamin: PerempuanAgama: IslamPendidikan: SMAPekerjaan: Ibu rumah tanggaSuku/Bangsa: Tolaki/IndonesiaAlamat 2.: Ny. S: BTN Wahara Riwayat Kesehatana.Riwayat Kesehatan Sekarang 40. 1)Keluhan utama : Ibu klien mengatakan klien berak encer 5 kali dan muntah 3 kali.2)Riwayat keluhan utama : a)Provokatif / faktor Pencetus : ibu klien mengatakan tidak tahu pasti penyebabnya.b)Quality/sifat keluhan : hilang timbulc)Region / radiasi lokasi dan penyebarannya : pada daerah abdomen.d)Severity/tingkat beratnya : sedang.e)Timing/mulai timbulnya keluhan : sejak tanggal 26-09-05 pukul 15.00 wita.3)Keluhan yang menyertai : ibu klien mengatakan klien muntah 3 kali dan klien panas.4)Usaha yang dilakukan : ibu klien mengatakan tidak memberi obat pada klien, hingga akhir klien di bawa ke UGD RSUP pada tanggal 29 September 2005 pukul 18.005)Keluhan saat pengkajian : Ibu klien mengatakan sejak pagi sampai pukul 11.00 klien berak encer 4 kali dan muntah 2 kali.b.Riwayat Kesehatan Masa Lalu 41. 1)Prenatal a)Ibu klien melakukan perawatan selama hamil sejak usia kehamilan 3 bulan.b)Keluhan ibu waktu hamil ; mengidam, muntah-muntah selama 4 bulanc)Lamanya hamil 9 bulan 12 hari.d)Tidak pernah dirawat di rumah sakit selama hamile)Tempat pemeriksaan kehamilan di RSUP (Rumah Sakit Umum Propinsi )f)Pola makan ibu selama hamil baikg)Tidak ada riwayat sinar X atau sinar matahari yang berlebihanh)Imunisasi 2 kali pada usia kehamilan 6 bulan dan 7 bulan.2)Natal a)Tempat melahirkan di rumah sakit umum propinsib)Penolong persalinan ; bidanc)Jenis persalinan ; spontand)Lama persalinan + 1 jam.e)Tidak ada penyulit/komplikasi selama melahirkan. 42. 3)Post Natal a)Kondisi anak saat lahir ; sehatb)Berat badan 3,2 kgc)Panjang badan 50 cmd)Keadaan anak terhadap penyakit : - Tidak ada penyakit infeksi yang diderita - Tidak pernah mengalami kecelakaan - Tidak ada riwayat keracunan - Tidak ada riwayat operasi - Tidak ada riwayat alergi4)Riwayat Imunisasi Tabel 4. Riwayat Imunisasi No 1. 2Jenis Imunisasi HB I BCG, Polio IUsia 0 bulan 2 bulanReaksi Setelah Pemberian DemamPenanganan Kompres 43. c.Riwayat Kesehatan Keluarga 1)Genogram 3 Generasi : G. IXXXXG. I I????????33G. III Keterangan : : Laki-Laki/Perempuan Hidup : Tinggal Serumah : Hubungan Keluarga : Ikatan Perkawinan XX ?: Keluarga yang meninggal : Tidak diketahui usianya?2 bl26???? 44. : Klien 2)Riwayat kesehatan anggota keluarga a)Tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit yang samab)Tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit keturunanc)Generasi pertama meninggal karena usia lanjutd.Riwayat Pertumbuhan dan perkembangan 1) Pertumbuhan a)Berat badan saat lahir: 3,2 kgb)Sebelum sakit: 5 kgc)Selama sakit: 7,8 kgd)Panjang badan saat lahir : 50 cme)Panjang badan saat ini: 63 cmf)Lingkar kepala: 43 cmg)Lingkar lengan: 12 cmh)Lingkar dada: 41cm 45. i)Gigi belum tumbuh2) Perkembangan a)Bergulingb)Duduk: belum bisac)Merangkak: belum bias.d)Berdirie)Jalan: belum bisaf)Tersenyum pada orang lain: 2 bulan.g)Berbicarae.: belum bisa: belum bisa: Klien belum dapat berbicara Riwayat nutrisi1) Pemberian ASI a) Pertama kali disusui: segera setelah lahirb) Waktu pemberian: tidak menentu .c) Cara pemberian: berbaring di sisi bayi atau dengan cara duduk dan memangku bayi . 46. d) Lama pemberian: sampai 4 bulan.2) Susu formula belum diberikan f.Riwayat psikososial . 1) Kehidupan sosial . a)Klien tinggal bersama orang tua di rumah sendiri .b)Lingkungan tempat tinggal yaitu di kotac)Klien tidur bersama orang tuanya.2) Kehidupan perkawinan/hubungan antara orang tua klien baik. 3) Hubungan antara anggota keluarga harmonis. 4) Klien diasuh oleh kedua orang tuanya. 5) Pola bermain anak selalu dalam pengawasan orang tuanya . g.Riwayat spiritual Belum ada ritual yang bisa dilaksanakan oleh klien .h.Reaksi hospitalisasi 1) Pemahaman keluarga tentang sakit dan rawat inap : 47. a)Alasan orang tua membawa anaknya ke rumah sakit kerena anaknya sudah buang air besar + 4 kali dan kondisi anaknya semakin lemah .b)Dokter tidak menceritakan tentang penyakit anaknya .c)Ibu klien menyatakan sangat cemas terhadap keadaan anaknya.d)Ekspresi wajah ibu klien tampak tegang.e)Ibu klien sering menanyakan tetang keadaan anaknya .f)Ibu klien berharap agar anaknya cepat sembuh dan tidak sakit lagi .g)Yang menjaga klien di rumah adalah ibu dan bapak klien .2) Pemahaman klien tentang rumah sakit dan rawat inap Klien belum memahami tentang rawat inap. 3.Aktifitas sehari hari a.Pola nutrisi 1) Sebelum sakit: a)Makanan yang diberikan : ASIb)Frekuensi: tidak menentu 48. c)Berat badan 5 kg .2) Saat ini : ASI tetap diberikan sesuai kebutuhanb.Pola cairan 1) Sebelum sakit : a)Jenis minuman ASIb)Frekuensi : tidak menentu.2) Saat ini / setelah sakit a) b)Ibu klien mengatakan klien mau minum tapi sedikit.c) c.Jenis minuman ASIInfus KA-EN 3B. 20 tetes / Menit Pola eliminasi (BAB dan BAK) 49. 1) Sebelum sakit : a)Tempat pembuangan belum teratur .b)Frekwensi BABc)Konsistensi: lunak.d)Warna feses: kuning.e)Frekwensi BAK : 4 -5 x sehari.f)Warna urineg)Bau urine: 1-2 x sehari.: jernih. : khas amoniak.2) Saat ini / setelah sakit : a) Frekwensi BAB: sejak pagi sampai dikaji yaitu 4 kali .b) Konsistensi: encer.c) Warna Feses: kuning bercampur lendir.d) Frekwensi BAK: 3 kali.e) Bau Urine: khas amoniakf) Warna urine: jernih. 50. d.Pola istirahat tidur. 1) Sebelum sakit : a)Jam tidur malam : 20.00 06.00.b)Jam tidur siangc)Tidak ada gangguan tidur pada klien.: 12.00 17.00.2) Saat Ini / setelah sakit : Sebelum masuk rumah sakit klien tidak dapat tidur, namun saat ini klien dapat tidur nyenyak . e.Personal hygiene 1) Sebelum sakit : a)Klien mandi 2 kali sehari menggunakan sabun mandi dengan cara dimandikan.b)Rambut klien dicuci setiap kali mandi.c)Kuku klien di potong sekali seminggu .d)Baju klien diganti setiap kali mandi .2) Saat ini / setelah sakit : a)Ibu klien mengatakan klien sudah dimandikan sejak masuk rumah sakit semalam . 51. b)Ibu klien mengatakan baju klien sudah diganti karena basah dikena muntah.c)Klien tampak bersih.d)Baju klien tampak bersih.f.Pola aktivitas 1) Sebelum sakit Ibu klien mengatakan klien aktif 2) Saat ini / setelah sakit : Klien tampak lemah.4.Pemeriksaan fisik a.Keadaan umum klien . 1) Klien nampak lemah. 2) Kesadaran compos mentis. 3) Tanda tanda vital : a) Suhu: 36,20 C.b) Nadi: 100 kali/menit. 52. c) Respirasi: 30 kali/menit.b.Antro pometri. 1) Berat badan: 5 kg. Sebelum sakit : 5,5 kg.2) Panjang badan: 63 cm .3) Lingkar lengan atas : 12 cm. 4) Lingkar dada: 41 cm.5) Lingkar kepala: 43 cm.c. Sistem pernapasan 1) Hidung Inspeksi: - Tidak ada sekret. - Tidak ada polip - Tidak ada pernapasan cuping hidung.Palpasi: - Tidak ada nyeri tekan .2) Leher Inspeksi: - Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid. 53. - Leher tampak kotor . Palpasi: - Tidak ada nyeri tekan . - Tidak ada massa /tumor .3) Dada Inspeksi: - Pergerakan dada mengikuti irama napas dengan frekuensi 30 kali/menit. - Bentuk dada simetris kiri dan kanan. - Tidak ada retraksi dinding dada pada saat inspirasi.Auskultasi: - Tidak terdengar suara napas tambahan.Perkusi: - Bunyi resonan pada paru kanan dan kiri.Palpasi: - Tidak ada nyeri tekan. - Vokal fremitus bergetar.4) Sistem kardiovaskuler Inspeksi: - Konjungtiva tidak anemis. - Tidak ada pembesaran vena juga laris. 54. Auskaltasi: - Irama jantung teratur yaitu 120 kali/menit. - Tidak terdengar murmur .5) Sistem pencernaan Inspeksi: - Sklera tidak ikterus. - Bibir agak kering. - Tidak ada stomatitis. - Kemampuan menelan baik . - Perut kembung.Auskultasi : peristaltic usus meningkat Perkusi: terdapat bunyi hypertimpani.Palpasi: - Turgor kulit sedang. - Nyeri tekan pada epigastrium. - Tidak ada pembesaran hepar.6) Sistem indera a) Mata 55. Inspeksi :- Kelopak mata nampak cekung . -Konjungtiva tidak anemis.-Sklera tidak ikterus.-Simetris kiri dan kanan.-Penglihatan baik-Gerakan bola mata baik.b) Hidung Inspeksi :- Tidak ada secret. -Palpasi :Tidak ada polip. Tidak ada pernapasan cuping hidung.- Tidak ada nyeri tekan.c) Telinga Inspeksi: - Simetris kiri dan kanan. -Telinga tampak bersih.-Tidak ada pengeluaran cairan. 56. -Tidak ada serumen.-Fungsi pendengaran baik, terbukti dengan klien menoleh jika dipanggil.d) Fungsi pengecapan baik. 7) Sistem saraf a) Fungsi serebral : Inspeksi: Kesadaran baik ( compos mentis ). E = 4, M = 6, V = 5b) Fungsi motorik. Inspeksi dan palpasi: massa dan tonus otot baikc) Fungsi sensorik. Bereaksi terhadap rangsangan dingin dan panas d) Fungsi serebrum Inspeksi: koordinasi dan keseimbangan masih kurang 57. e) Refleks Inspeksi: - Refleks bisep ( + ) - Refleks triseps ( + ) - Refleks babinski ( + )Perkusi: - Refleks patela ( + )f) Iritasi meningen : tidak ada kaku kuduk 8) Sistem muskoloskeletal a)Kepala Inspeksi: - Bentuk mesocephal - Gerakan kepala baik - Ubun-ubun tidak cekung - Terpasang infus KA EN 3B 20 tts/menitPalpasi: - Tidak ada masa / benjolan - Tidak ada nyeri tekanb)Bahu 58. Inspeksi: - Tidak ada luka - Konsistensi dan massa otot baikc)Ekstremitas atas Inspeksi: - Tonus otot dekstra dan sinistra baik - Kekuatan otot dekstra 4 dan sinistra 4Perkusi: - Refleksi bisep dekstra dan sinistra ( + ) - Refleks triseps dekstra dan sinistra ( + )Palpasi: - Rangsang nyeri ( + ) - Rangsang raba ( + )d)Ekstremitas bawah Inspeksi: - Gerakan fleksi dan ekstensi baik - Kekuatan otot dekstra 5 dan sinistra 5Palpasi: - Rangsang nyeri ( + ) - Rangsang Raba ( + ) 59. 9) Sistem Integumen a)Rambut Inspeksi: - Warna rambut kepala hitam - Penyebaran rambut merata - Rambut tidak mudah tercabutb)Kulit Inspeksi: - Warna kulit kuning langsat - Nampak persebaran bulu halus : - Temperatur 36,20CPalpasi- Tugor kulit kurang elastis. c)Kuku Inspeksi: - Kuku tampak bersih . - Tidak tampak jari tabuh - Kuku tidak sianosisPalpasi 10) Sistem endokrin.: - Kuku tidak mudah patah . 60. a)Kelanjar tiroid tidak terjadi pembesaran.a)Pertumbuhan normal sesuai usia.b)Tidak ada riwayat air kencing dikelilingi semut.11) Sistem perkemihan. Inspeksi: - Tidak ada kesulitan dalam berkemih. - Warna jernih - Bau khas amoniak.Palpasi: Tidak ada distensi kandung kemih.12) Sistem imun a) Tidak ada riwayat alergi terhadap cuaca dan debu. b) Imunisasi lengkap c) Tidak ada riwayat tranfusi darah. d) Pernah menderita influenza 5.Pemeriksaan Tingkat Perkembangan. a.Motorik kasar 61. Klien belum dapat berjalan b.Motorik halus Klien sudah dapat memegang/menggenggam.c.Bahasa Klien belum dapat berbicara.d.Kognitif . Klien belum dapat menyebutkan bagian bagian dari anggota tubuhnyae.Sosialisasi 1) Klien sangat dekat dengan ibunya. 2) Klien tidak susah didekati oleh orang asing.6.Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan penunjang tidak ada7.Pengobatan a.Infus KA-EN 3B : 20 tetes/menitb.Amoxyciliin 3x1pulv. 62. Klasifikasi Data 1.Data subyektif Ibu klien mengatakan tidak tahu pasti penyebab anaknya berak encer,Ibu klien mengatakan sejak pagi sampai pukul 11.00 (saat pengkajian) klien berak encer 4 kali dan muntah 2 kali.Ibu klien mengatakan bahwa dokter tidak menceritakan penyakit anaknya.Ibu klien mengatakan sangat cemas terhadap keadaan anaknya .Ibu klien berharap agar anaknya cepat sembuh dan tidak sakit lagi. 2.Ibu klien mengatakan saat masuk anakya berak encer terus-menerus + 5 kali dan muntah 4 kali.Ibu klien mengatakan anaknya mau minum tapi sedikit. Data Obyektif 63. a.Klien nampak lemahb.Mata nampak cekungc.BAB 4 kali, konsistensi feses encer bercampur lendird.Klien nampak gelisahe.Muntah dua kalif.Turgor kulit menurun / kurang elastisg.Perut kembungh.Peristaltik usus meningkati.Berat badan sebelum sakit 5,5 kg setelah sakit 5 kg.j.Terpasang infus KA-EN 3B 20 tetes/menitk.Ekspresi wajah ibu klien nampak tegangl.Ibu klien sering menanyakan tentang keadaan anaknyam.Tanda-tanda vital -Suhu: 36,2 C-Pernapasan: 30 kali/menit 64. n.Nadi: 100 kali/menitTerdapat bunyi hipertympani pada abdomenA. Analisa Data Tabel 3. Analisa Data No SYMPTOM ETIOLOGI 1. Data Subyektif : Makanan yang Ibu terkontaminasi Saluran klien mengatakan anaknya pencernaan. BAB encer sebanyak 4 kali. Ibu Endotoksin kuman klien mengatakan anaknya Merangsang usus. muntah sebanyak 2 kali. Data Obyektif : Peristaltik usus dan Mata cairan berlebihan. cekung. Keadaa Usus berusaha n umum lemah. mengeluarkan toksin Gelisah yang bercampur dengan . cairan. Turgor kulit jelek. Absorbsi cairan di usus Tandamenurun. tanda vital : S = 36,2 C Penurunan volume N = 100 kali/menit cairan tubuh. R = 30 kali/menit TerpasaPROBLEM Penurunan volume cairan tubuh. 65. ng infus KA-EN 3B 2.Data Subyektif : Endotoksin kuman pada Ganguan pola - Ibu klien mengatakan anaknya saluran pencernaan. eliminasi BAB BAB encer sebanyak 4 kali. Ibu Inflamasi pada saluran klien mengatakan anaknya pencernaan. muntah sebanyak 2 kali Data Obyektif : fungsi intestinal BAB 4 terganggu. kali konsistensi Faeces encer bercampur lendir peningkatan peristaltic Klien usus. tampak lemah. Klien merangsang defekasi nampak gelisah terus - menerus Perut kembung. diare. Peristalt ic usus meningkat3Data Subyektif : Ibu klien mengatakan bahwa dokter tidak menceritakan penyakit anaknya Ibu klien mengatakan sangat cemas terhadap keadaan anaknyaKeadaan penyakit anaknya Koping individu inefektif Stres psikologisAnsietas orang tua 66. -Ibu klien berharap agar anaknya cepat sembuh dan tidak sakit lagi Data Obyektif : Ekspres i wajah ibu klien tampak tegang Ibu klien sering menanyakan tentang keadaan anaknya. Ansietas orang tuaB. Diagnosa Keperawatan 1.Penurunan volume cairan tubuh berhubungan dengan intake kurang dan output yang berlebihan ditandai dengan : Data Subyektif : -Ibu klien mengatakan anaknya BAB encer sebanyak 4 kali.-Ibu klien mengatakan anaknya muntah 2 kali.Data Obyektif : -Mata cekung-Keadaan umum lemah-Turgor kulit jelek 67. -Tanda-tanda vital : S : 36,2C N : 100 kali/meni R : 30 kali/menit2.Terpasang infus KA EN 3B Ganguan pola eliminasi BAB : diare berhubungan dengan infeksi pada usus, ditandai dengan :Data Subyektif : -Ibu klien Mengatakan anaknya BAB encer sebanyak 4 kali-Ibu klien mengatakan anaknya muntah sebanyak 2 kaliData Obyektif : -BAB 4 kali konsistensi Faeces encer bercampur lendir-Klien tampak lemah.-Klien nampak gelisah-Perut kembung.-Peristaltic usus meningkat 68. 3.Ansietas orang tua berhubungan dengan keadaan penyakit klien, ditandai dengan: Data Subyektif : -Ibu klien mengatakan bahwa dokter tidak menceritakan penyakit anaknya-Ibu klien mengatakan sangat cemas terhadap keadaan anaknya-Ibu klien berharap agar anaknya cepat sembuh dan tidak sakit lagiData Obyektif : -Ekspresi wajah ibu klien nampak tegang-Ibu klien sering menanyakan tentang keadaan anaknyaE. RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN Nama Umur Jenis kelamin Alamat NoHari/Tgl.: By. I : 2 bulan : Perempuan : BTN Wahana kendariTanggal pengkajian No. Register Ruangan Diagnosa Medis: 30 09 2005 : 14 42 53 : Melati : DiareRENCANA KEPERAWATANDIAGNOSA KEPERAWATANTUJUANINTERVENSIRASIONALISASI 69. 1.NoJumat, 30 9 2005Hari/Tgl.Penurunan volume cairan tubuh berhubungan dengan intake yang kurang dan output yang berlebihan ditandai dengan : Data subyektif: Ibu klien mengatakan anaknya BAB encer sebanyak 4 kali. Ibu klien mengatakan anaknya muntah sebanyak2 kali. Data Obyektif: Mata cekung. Keadaan umum lemah. Gelisah. Turgor kulit jelek. Tanda-tanda vital : S = 36,2 OC. N = 123 kali/menit. R = 30 kali/menit. Terpasang infus KA EN 3B.Tupan : Setelah diberi asuhan keperawatan selama 3 hari, penurunan volume cairan tubuh teratasi. Tupen : Setelah diberi asuhan keperawatan selama 1 hari, volume cairan tubuh normal dengan kriteria: BAB normal. Keadaan umum baik. Turgor kulit baik. Tidak muntah Tidak terjadi dehidrasi1.Observasi frekuensi BAB dan muntah.2.Obserfasi tanda-tanda vital (denyut nadi,suhu).3.Berikan HE ibu klien untuk tetap memberikan ASI sesuai kebutuhan klien. 4. Pertahankan pemberian cairan parenteral.1.Mengobservasi frekuensi BAB dan muntah merupakan indikator untuk mengetahui kekurangan cairan. 2. Takkardia, demam sebagai respon terhadap aspek kehilangan cairan. 3. Asi yang diberikan dapat mengganti cairan tubuh yang hilang. 4.Sebagai prosedur pengobatan serta berfungsi untuk mengganti cairan yang hilang.RENCANA KEPERAWATANDIAGNOSA KEPERAWATAN TUJUANINTERVENSIRASIONALISASI 70. 2.4.Jumat, 30 9 2005Jumat, 30 9 2005Ganguan pola eliminasi BAB berhubungan dengan infeksi atau gangguan pada usus yang ditandai dengan : Data subyektif : Ibu klien mengatakan anaknya BAB encer sebanyak 4 kali. Ibu klien mengatakan anaknya muntah sebanyak2 kali. Data obyektif : Keadaan umum lemah. Gelisah. Perut kembung. Peristaltic usus meningkatAnsietas orang tua berhubungan dengan keadaan penyakit klien, ditandai dengan: Data Subyektif : Ibu klien mengatakan bahwa dokter tidak menceritakan penyakit anaknyaTupan : Setelah diberi asuhan keperawatan selama 3 hari, ganguan pola eliminasi BAB kembali normal. Tupen : Setelah diberi asuhan keperawatan selama 1 hari, pola eliminasi BAB kembali normal dengan kriteria : Penurunan frekuensi defekasi. Konsistensi lunak Perut normal Peristaltic kembali normal Tupan : Setelah diberi asuhan keperawatan selama 3 harikeluarga klien tidak cemas Tupen : Setelah diberi asuhan keperawatan selama1.Observasi frekuensi dan karakteristiki defekasi2.Tingkatkan tirah baring1.2.Hindari pemberian susu yang mempunyai kadar laktogen tinggi. 4. Berikan HE pada keluarga akan kebersihan diri dan makanan 5. kolaborasi pemberian anti diare dan antibiotic3.3.1.Observasi faktor penyebab kecemasan orang tua klien2.Beri kesempatan orang tua klien untuk mengungkapkan perasaannya.4.5.1.membentu membedakan berat penyakit klien sehingga mempermudah intervensi selanjutnya. Istirahat menurunkan mobilitas usus laktogen yang banyak dapat meningkatkan frekuensi BAB. kebersihan diri dan makanan menghindari kontaminasi kuman/bakteri yang menyebabkan diare anti diare menurunkan frekuensi defekasi dan antibiotic mengobati infeksiDengan mengetahui factor penyebab kecemasan orang tua klien dapat membantu tindakan selanjutnya. 2. Dengan memberi kesempatan untuk mengungkapkan perasaannya dapat 71. Ibu klien mengatakan sangat cemas terhadap keadaan anaknya Ibu klien berharap agar anaknya cepat sembuh dan tidak sakit lagi Data Obyektif : Ekspresi wajah ibu klien nampak tegang Ibu klien sering menanyakan tentang keadaan anaknya 1 hari, keluarga klien tidak cemas dengan kriteria : Ibu klien tidak bertanya tentang penyakit anaknya Ekspresi wajah ibu klien tenang.3.Jelaskan pada orang tua klien tentang proses penyakit anaknya.mengurangi beban sehingga kecemasan berkurang. 3. Dengan penjelasan yang diberikan diharapkan orang tua klien dapat mengerti dan mau bekerja sama dalam pemberian tindakan. 72. F. IMPLEMENTASI DAN EVALUASIHari/tanggalNo. DxJamJumat, 30 9 2005I10.0 0 10.0 5 10.1 5Implementasi1. 2. 3. 4.10.3 0 11.0 05.Mengobservasi frekuensi BAB mengobservasi tanda-tanda vital Ibu klien memberikan ASI sesuai kebutuhan. Mempertahankan infus KA EN 3B 20 tetes/menit. Memberikan obat anti diare (GE) Amoxycillin.(kolaborasi dengan dokter).ParafHari/tanggalJamJumat 30 09 200513.0 5EvaluasiS : - Ibu klien mengatakan klien masih berak encer 4 kali bercampur lendir. - Ibu klien mngatakan klien tidak muntah O : - Turgor kulit elastis. - Lemah. - Kelembaban mukosa mulut agak lembab. - Denyut nadi 120 x /mt - Suhu 36,2 C. - Masih terpasang infus KA EN 3B 20 tts/mt A : Masalah belum teratasi 73. Jumat, 30 9 2005II11.5 0 11.5 51.2. 12.1 0 12.1 5mengobservasi frekuensi dan karakteristiki defekasiJumat 30 09 200513.1 5Jum at 30 09 200513.3 0Meningkatkan tirah baring3.mengindari pemberian susu yang mempunyai kadar laktogen tinggi. 4. menjelaskan pada keluarga akan kebersihan diri dan makanan 5. memberikan obat anti diare anti diare amoxycillinS : - Ibu klien mengatakan klien masih berak encer 4 kali bercampur lendir O : - karakteristik defekasi encer bercampuir lendir. - peristaltic usus meningkat - perut kembung A : Masalah belum teratasi P : - Intervensi 1,2,4, dan 5 dilanjutkan12.2 0Jumat, 30 9 2005III12.2 5 12.3 0 12.3 01.mengkaji factor penyebab kecemasan orang tua klien dengan hasil orang tua klien tidak mengetahui akitat yang timbul bila klien BAB terus . 2. memberikan kesempatan untuk mengungkapkan semua keluhan orang tua klien. 3. menjelaskan kepada orang tua klien tentang proses penyakit.S : - Orang tua klien mengatakan tidak cemas lagi dengan keadaan anaknya, karena sudah mengerti dengan proses penyakitnya. - Orang tua klien mengatakan mudah-mudahan anaknya cepat sembuh. O : - orang tua klien nampak tenang. A: Masalah teratasi. P : Intervensi dipertahankan 74. 108 G. CATATAN PERKEMBANGAN Tabel 6. Catatan perkembangan Hari/tanggalNo. Dx.Sabtu, 1 10 2005I08.15 S : Ibu klien mengatakan anaknya masih BAB encer sebanyak 3 kali dan muntah. O: Mata cekung. Keadaan umum baik. Turgor kulit baik. Tanda-tanda vital : S = 37,5 OC. N = 122 kali/menit. R = 38 kali/menit. A : Masalah teratasi sebagian. P : Intervensi dilanjutkan.II08.45 S : - Ibu klien mengatakan klien masih berak encer 3 kali O : - karakteristik defekasi encer bercampur lendir - peristaltic usus meningkat - perut normal A : Masalah belum teratasi P : Intervensi 1,2,3,4, dan 5 dilanjutkan 09.00 S : - Orang tua klien mengatakan tidak cemas lagi dengan keadaan anaknya, karena sudah mengerti dengan proses penyakitnya. - Orang tua klien mengatakan mudahmudahan anaknya cepat sembuh. O : - orang tua klien nampak tenang. A: Masalah teratasi. P : Intervensi dipertahankan I : E: -IIIJamCatatan Perkembangan 75. 109Hari/tanggalNo. Dx.Minggu, 2 10 2005I08.05 S : Ibu klien mengatakan anaknya tidak lagi BAB encer dan muntah. O: Mata tidak cekung. Keadaan umum baik. Klien tidak gelisah. Turgor kulit baik. Tanda-tanda vital : S = 37 OC. N = 120 kali/menit. R = 38 kali/menit. A : Masalah teratasi. P : Intervensi dipertahankan.II08.15 S :I08.15 S : Ibu klien mengatakan anaknya BAB sebanyak 2 kali dan konsistensi lunak O: Mata normal. Keadaan umum baik. Turgor kulit baik. Tanda-tanda vital : S = 37,5 OC. N = 122 kali/menit. R = 38 kali/menit. A : Masalah teratasi sebagian. P : Intervensi dilanjutkan.II08.45 S : - Ibu klien mengatakan klien masih berak encer 2 kali konsistensi lunak O : - karakteristik defekasi lunak - peristaltic usus normal - perut normalSenin, 3 10 2005JamCatatan PerkembanganIbu klien mengatakan anaknya tidak lagi BAB encer konsistensi melai ber ampas O : - karakteristik defekasi encer lender tidak ada - peristaltic meningkat - perut normal A : Masalah belum teratasi tapi sudah ada kemajuan P : Intervensi dilanjutkan 76. 110 A : Masalah teratasi P : Intervensi dipertahankan