DHP Praktikum 4 Fix

download DHP Praktikum 4 Fix

of 31

  • date post

    12-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    219
  • download

    1

Embed Size (px)

description

oi

Transcript of DHP Praktikum 4 Fix

5. DATA HASIL PERCOBAANa. Untuk Frekuensi 4 HzFrekuensi 4 Hz

Vrms ( V pk - pk)Irms (mA)Impedansi (k)

10.3502.8571

20.7002.8571

31.0502.8571

41.4402.7778

51.8102.7624

b. Untuk Frekuensi 8 HzFrekuensi 8 Hz

Vrms ( V pk - pk)Irms (mA)Impedansi (k)

10.2164.6296

20.4284.6729

30.6464.6439

40.8654.6243

51.2734.7037

c. Untuk Frekuensi 12 HzFrekuensi 12 Hz

Vrms ( V pk - pk)Irms (mA)Impedansi (k)

10.1407.1429

20.3006.6667

30.4576.5646

40.6096.5681

50.7676.5189

d. Untuk Frekuensi 16 HzFrekuensi 16 Hz

Vrms ( V pk - pk)Irms (mA)Impedansi (k)

10.09510.5263

20.2219.0497

30.3488.6206

40.4758.4210

50.6038.2918

e. Untuk Frekuensi 20 HzFrekuensi 20 Hz

Vrms ( V pk - pk)Irms (mA)Impedansi (k)

10.06216.1290

20.16412.1951

30.26811.1940

40.37210.7526

50.47310.5708

Tabel Frekuensi dan Impedansi Rata rataFrekuensi (Hz)Impedansi Rata rata (k)

42,8223

84,65488

126,69224

168,98188

2012,1683

6. PENGOLAHAN DATA1. Untuk f = 4 Hz Untuk Vrms (V pk pk) = 1 V dan Irms = 0.35 mAZ= = = 2,857 k Untuk Vrms (V pk pk) = 2 V dan Irms = 0,70 mAZ = = = 2,857 k

Untuk Vrms (V pk pk) = 3 V dan Irms = 1,050 mAZ = = = 2,8571 k Untuk Vrms (V pk pk) = 4 V dan Irms = 1,44 mAZ = = = 2,7777 k Untuk Vrms (V pk pk) = 5 V dan Irms = 1,81 mAZ = = = 2,7624 k2. Untuk f = 8 Hz Untuk Vrms (V pk pk) = 1 V dan Irms = 0.216 mAZ= = = 4.6296 k Untuk Vrms (V pk pk) = 2 V dan Irms = 0.428 mAZ = = = 4.6728 k

Untuk Vrms (V pk pk) = 3 V dan Irms = 0.646 mAZ = = = 4.6439 k Untuk Vrms (V pk pk) = 4 V dan Irms = 0.865 mAZ = = = 4.6242 k Untuk Vrms (V pk pk) = 5 V dan Irms = 1.063 mAZ = = = 04.7036 k3. Untuk f = 12 Hz Untuk Vrms (V pk pk) = 1 V dan Irms = 0.14 mAZ= = = 7.1428 k Untuk Vrms (V pk pk) = 2 V dan Irms = 0.300 mAZ = = = 6.6667 k

Untuk Vrms (V pk pk) = 3 V dan Irms = 0.457 mAZ = = = 6.5645 k Untuk Vrms (V pk pk) = 4 V dan Irms = 0.609 mAZ = = = 6.5681 k Untuk Vrms (V pk pk) = 5 V dan Irms = 0.767 mAZ = = = 6.5189 k4. Untuk f = 16 Hz Untuk Vrms (V pk pk) = 1 V dan Irms = 0.095 mAZ= = = 10.5263 k Untuk Vrms (V pk pk) = 2 V dan Irms = 0.221 mAZ = = = 9.0497 k

Untuk Vrms (V pk pk) = 3 V dan Irms = 0.348 mAZ = = = 8.6206 k Untuk Vrms (V pk pk) = 4 V dan Irms = 0.348 mAZ = = = 8.4210 k Untuk Vrms (V pk pk) = 5 V dan Irms = 0.603 mAZ = = = 8.2918 k5. Untuk f = 20 Hz Untuk Vrms (V pk pk) = 1 V dan Irms = 0.062 mAZ= = = 16.1290 k Untuk Vrms (V pk pk) = 2 V dan Irms = 0.164 mAZ = = = 12.1951 k

Untuk Vrms (V pk pk) = 3 V dan Irms = 0.268 mAZ = = = 11.1940 k Untuk Vrms (V pk pk) = 4 V dan Irms = 0.372 mAZ = = = 10.7526 k Untuk Vrms (V pk pk) = 5 V dan Irms = 0.473 mAZ = = = 10.5708 k

10. LAMPIRAN RANGKAIAN DAN GELOMBANG1. Frekuensi 4 Hza. Untuk f = 4 Hz ; Vrms = 1 V

b. Untuk f = 4 Hz ; Vrms = 2 V

c. Untuk f = 4 Hz ; Vrms = 3 V

d. Untuk f = 4 Hz ; Vrms = 4 V

e. Untuk f = 4 Hz ; Vrms = 5 V

2. Frekuensi 8 Hza. Untuk f = 8 Hz ; Vrms = 1 V

b. Untuk f = 8 Hz ; Vrms = 2 V

c. Untuk f = 8 Hz ; Vrms = 3 V

d. Untuk f = 8 Hz ; Vrms = 4 V

e.Untuk f = 8 Hz ; Vrms = 5 V

3.Frekuensi 12 Hza. Untuk f = 12 Hz ; Vrms = 1 V

b. Untuk f = 12 Hz ; Vrms = 2 V

c. Untuk f = 12 Hz ; Vrms = 3 V

d. Untuk f = 12 Hz ; Vrms = 4 V

e.Untuk f = 12 Hz ; Vrms = 5 V

4. Frekuensi 16 Hza. Untuk f = 16 Hz ; Vrms = 1V

b. Untuk f = 16 Hz ; Vrms = 2 V

c. Untuk f = 16 Hz ; Vrms = 3 V

d. Untuk f = 16 Hz ; Vrms = 4 V

e.Untuk f = 16 Hz ; Vrms = 5 V

5. Frekuensi 20 Hza. Untuk f = 20 Hz ; Vrms = 1 V

b. Untuk f = 20 Hz ; Vrms = 2V

c. Untuk f = 20 Hz ; Vrms = 3 V

d. Untuk f = 20 Hz ; Vrms = 4 V

e.Untuk f = 20 Hz ; Vrms = 5 V

6. Pada Osiloskop Untuk f = 4 kHz Untuk f = 8 kHz Untuk f = 12 kHz Untuk f = 16 kHz Untuk f = 20 kHz

LAMPIRAN GAMBAR ALAT

Electromagnetism Trainer 12-100Osiloskop 2 Channel Kabel Penghubung (Jumper)Miliammeter, 0-10 mA AC

DAFTAR PUSTAKA

Korps Asisten Laboratorium Fenomena Medan Elektromagnetik. 2013. Modul Praktikum Fenomena Medan Elektromagnetik. Indralaya : Universitas Sriwijaya.Isparela, Yuda. 2011. Komponen Elektronika Induktor. http://www.linksukse s.com/2011/04/kompunen-elektronika-induktor.html. Dikutip tanggal 29 Oktober 2013 di Palembang.______. 2008. Kapasitor dan Induktor. http://m-edukasi.net/online/2008 /kapasitor/prinsipind.html. Dikutip tanggal 29 Oktober 2013 di Palembang.______. 2011. Circuit Dasar dan Perhitungan Elektronika. http://opensource .telkomspeedy.com/wiki/index.php/Circuit_Dasar_dan_Perhitungan_Elektronika/. Dikutip tanggal 29 Oktober 2013 di Palembang.______. 2011. Induktor. http://id.wikipedia.org/wiki/wiki/Induktor/. Dikutip tanggal 29 Oktober 2013 di Palembang.______. 2012. Persamaan Maxwell. http://id.wikipedia.org/wiki/Persamaan_ Maxwell/. Dikutip tanggal 29 Oktober 2013 di Palembang.

7. Analisa Hasil Percobaan

Berdasarkan hasil pengujian pada praktikum Pengaruh Frekuensi terhadap Induktor yang Dialiri Arus AC terlihat bahwa nilai Impedansi berbanding terbalik terhadap nilai Irms ( apabila nilai Irms meningkat maka nilai Impedansi akan mengecil ) seperti ketika nilai Irms = 0,35 mA maka nilai Z = 2,8571 k dan ketika Irms bernilai 1,81 mA maka nilai Z = 2,7624 k ketika frekuensi 4 kHz. Untuk frekuensi 8 kHz yaitu ketika nilai Irms = 0,216 mA maka nilai Z = 4,6296 k dan ketika Irms bernilai 1,063 mA maka nilai Z = 4,7037 k. Untuk frekuensi 12 kHz yaitu ketika nilai Irms = 0.140 mA maka nilai Z = 7.1429 k dan ketika Irms bernilai 0,767 mA maka nilai Z = 6,5189 k. Untuk frekuensi 16 kHz yaitu ketika nilai Irms = 0.095 mA maka nilai Z = 10.5263 k dan ketika Irms bernilai 0.603mA maka nilai Z = 8.2918 k. Dan untuk frekuensi 20 kHz yaitu ketika nilai Irms = 0.062 mA maka nilai Z = 16.1290 k dan ketika Irms bernilai 0.473 mA maka nilai Z = 10.5708 k.

Kemudian pada osiloskop ketika frekuensi 4 kHz , 8 kHz, 12 kHz , 16 kHz,20 kHz , terlihat jumlah gelombang (kerapatan gelombang) berbeda-beda. Hal tersebut disebabkan karena Jumlah gelombang (kerapatan gelombang) dipengaruhi oleh besarnya frekuensi gelombang tersebut (semakin besar frekuensi maka gelombang akan lebih rapat atau lebih banyak).

Kemudian ketika frekuensi 4 kHz maka impedansi rata-ratanya 2,8223 k, untuk frekuensi 8 kHz impedansi rata-ratanya adalah 4,65488 k, untuk frekuensi 12 kHz impedansi rata-ratanya adalah 6,69224 k, untuk frekuensi 16 kHz impedansi rata-ratanya adalah 8,98188 k, dan ketika frekuensi 20 kHz maka impedansi rata-ratanya adalah 12,1683 k. Besarnya impedansi berbanding langsung dengan perubahan frekuensi, semakin besar frekuensi maka semakin besar nilai impedansi dan sebaliknya semakin kecil frekuensi dan semakin kecil nilai dari impedansinya.

8. Kesimpulan 1. Nilai Impedansi berbanding terbalik terhadap nilai Irms ( apabila nilai Irms meningkat maka nilai Impedansi akan mengecil dan sebaliknya).2. Jumlah gelombang (kerapatan gelombang) dipengaruhi oleh besarnya frekuensi gelombang tersebut (semakin besar frekuensi maka gelombang akan lebih rapat atau lebih banyak). 3. Besarnya impedansi berbanding langsung dengan perubahan frekuensi, semakin besar frekuensi maka semakin besar nilai impedansi dan sebaliknya semakin kecil frekuensi dan semakin kecil nilai dari impedansinya..4. Besar tegangan akan berbanding lurus dengan arus serta impedansinya atau sesuai dengan bunyi dari hukum ohm. Hal ini bisa dilihat dari bentuk grafik perbandingan Impedansi terhadap arus dan bentuk grafik perbandingan Impedansi terhadap Vrms yang sama.