Dekorasi Hiasan Rumah - akreditasi-syariah.stainmajene.ac.id

of 30 /30

Embed Size (px)

Transcript of Dekorasi Hiasan Rumah - akreditasi-syariah.stainmajene.ac.id

Dekorasi Hiasan Rumah.cdrKETUA SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI MAJENE NOMOR TAHUN 2017
TENTANG KODE ETIK DOSEN STAIN MAJENE
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
KETUA STAIN MAJENE Menimbang : a. Bahwa untuk terwujudnya suasana akademik
yang kondusif di STAIN Majene maka dibutuhkan adanya Kode Etik Dosen STAIN Majene;
b. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a diatas, maka perlu dikeluarkan Keputusan Ketua STAIN Majene tentang Kode Etik Dosen STAIN Majene;
Mengingat : 1. Undang-undang Nomor: 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (SISDIKNAS);
2. Undang-undang Nomor: 12 Tahun 2012 Tentang Pendidikan Tinggi;
3. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara;
4. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen;
5. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Penyelenggaraan Pendidikan tinggi dan Pengelolaan Perguruan Tinggi;
6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 Tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan;
7. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2010 Tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan;
Kode Etik DOSEN
4
8. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil;
9. Peraturan Menteri Agama Nomor 39 Tahun 2016 tentang Organisasi dan Tata Kerja STAIN Majene;
10. Peraturan Menteri Agama Nomor 8 Tahun 2017 tentang STATUTA STAIN Majene.
MEMUTUSKAN
Menetapkan : SURAT KEPUTUSAN KETUA STAIN MAJENE TENTANG KODE ETIK DOSEN SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI MAJENE.
Pertama : Memberlakukan Kode Etik Dosen STAIN Majene sebagaimana terlampir dalam lampiran keputusan yang merupakan bagian tidak terpidahkan dari Keputusan ini;
Kedua : Ketentuan lain yang belum diatur dalam Kode Etik Dosen STAIN Majene ini akan diatuur tersendiri dalam Keputusan dan aturan pelaksanaan lainnya;
Ketiga : Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya;
Ditetapkan di : Majene Pada Tanggal : 20 April 2017 Ketua STAIN Majene,
Dr. H. M. Napis, Dj, MA
NIP. 19570729 1991031 001
SWT yang telah melimpahkan karunia-Nya sehingga penyusun dapat
menyelesaikan penyusunan dokumen Kode Etik Dosen STAIN Majene
dengan baik.
Kode Etik Dosen menjadi acuan tertulis yang telah disusun dengan
mengacu pada berbagai norma. Hal ini bertujuan untuk menjadikan
harkat dan martabat dosen terjaga secara profesional dalam pelayanan.
Dosen menjadi figur penting bagi mahasiswa dalam memberikan
pelayanan terkait dengan kebutuhan akademik dan non akademik. Selain
itu, adanya kode etik ini menjadikan lingkungan STAIN Majene memilik
dosen yang unggul dan malaqbiq yang dapat menjadi contoh dalam
kehidupan.
Demikian pengantar ini kami buat sebagai jalan untuk memahami
proses penyusunan kode etik ini. Selain itu, ucapan terima kasih juga kami
sampaikan kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam proses
penyusunan kode etik ini. Semoga pedoman mengenai kode etik ini dapat
bermanfaat bagi pembaca sekalian.
Majene, 20 April 2017
uji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah swt. yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kita semua,
sehingga Kode Etik Dosen STAIN Majene dapat kami susun,
salawat dan salam semoga selalu tercurahkan kepada junjungan kita Nabi
Muhammad saw. keluarganya, serta seluruh pengikutnya. Aamiin.
Seperti diketahui bahwa Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri
(STAIN) Majene telah berdiri dan diresmikan berdasarkan Peraturan
Menteri Agama RI Nomor 38 Tahun 2016. Seiring dengan peresmian
tersebut, maka semua peraturan STAIN Majene harus disesuaikan dan
dibuat sendiri. Dengan demikian STAIN Majene memandang perlu
menetapkan Surat Keputusan Senat STAIN Majene tentang Kode Etik
Dosen.
Tinggi di Indonesia dihadapkan dengan berbagai masalah yang sangat
sulit dihindari. Diantaranya adalah persoalan moral keagamaan dan sosial
seperti menyalahgunakan Narkotika, Alkohol, Psikotropika dan Zat
Adiktif (NAPZA) serta Obat Berbahaya lainnya, pergaulan bebas,
kekerasan antar kelompok, unjuk rasa anarkis, munculnya paham-paham
radikal, dan hal-hal lain yang memprihatinkan. Hal- hal seperti ini
menunjukkan bahwa masalah sosial dan keagamaan yang muncul bersifat
multidimensional dan saling berkaitan satu sama lain.
Kode Etik ini diharapakan dapat menjadi suatu tolak ukur yang
sekiranya dapat diindahkan dan dipatuhi serta selayaknya dapat dijauhi
dan dihindari oleh dosen dalam mengembangkan Tridarma Perguruan
Tinggi. Sehingga dapat menghasilkan dosen yang berkepribadian sesuai
P
masyarakat sebagimana motto STAIN Majene “Unggul dan Malabbiq”
Semoga Kode Etik Dosen ini dapat menjadi suatu panduan serta
acuan bagi dosen dalam mencapai cita-cita akademik dan sosial selama
menjadi dosen STAIN Majene.
Majene, 20 April 2017
NIP. 19570729 1991031 001
Kata Pengantar ......................................................................................... v
BAB III Kewajiban dan Hak Dosen ........................................................ 4
BAB IV Etika Profesi Dosen .................................................................... 6
BAB V Pelanggaran .................................................................................. 11
BAB VIII Penutup .................................................................................... 20
Kependidikan STAIN Majene ................................................................. 21
a. Kode etik adalah serangkaian norma-norma etik yang dijadikan
pandangan hidup dan pedoman berpikir, bersikap, dan berprilaku
bagi dosen yang ditetapkan oleh Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam
Negeri (STAIN) Majene.
b. STAIN adalah Sekolah Agama Islam Negeri (STAIN) Majene sebagai
Perguruan Tinggi Negeri.
dan/atau melaksankan pendidikan akademik dan/atau profesional,
dan/atau vokasi dalam satu atau beberapa cabang ilmu pengetahuan.
d. Ketua adalah Ketua STAIN Majene.
e. Senat adalah senat Perguruan Tinggi STAIN Majene.
f. Guru Besar adalah Dosen STAIN Majene dengan jabatan fungsional
tertinggi dan memiliki kemampuan akademik yang dapat diandalkan
dalam bidang ilmu yang ditekuninya.
g. Ketua Jurusan adalah ketua Jurusan di lingkungan STAIN Majene.
h. Ketua Prodi studi adalah Ketua Program Studi di lingkungan STAIN
Majene.
i. Dosen adalah tenaga fungsional di lingkungan STAIN Majena dengan
tugas utama melaksanakan Tridarma Perguruan Tinggi.
j. Tenaga Kependidikan adalah tenaga yang mengelola administrasi dan
teknis, baik Aparatur Sipil Negara (ASN) maupun tenaga
kontrak/honorer dalam lingkungan STAIN Majene.
Kode Etik DOSEN
akademik pada jenjang diploma, sarjana, pascasarjana, dan
pendidikan profesi dalam lingkungan STAIN Majene.
l. Kewajiban adalah sesuatu yang harus dilaksanakan oleh dosen demi
tercapainya tujuan sesuai dengan ketentuan yang berlaku dalam kode
etik ini.
m. Hak adalah sesuatu yang seharusnya diterima oleh dosen sesuai
dengan ketentuan yang berlaku dalam kode etik ini.
n. Pelanggaran adalah setiap perilaku yang tidak sesuai dengan kode
etik ini.
o. Sanksi adalah akibat hukum yang dikenakan kepada dosen yang
melanggar kode etik ini.
meringankan atau membebaskan dari sanksi.
q. Rehabilitasi adalah pemulihan nama baik yang mengawasi hak dosen
yang terkena sanksi.
menetapkan, menjatuhkan sanksi terhadap pelanggaran, dan/atau
penghargaan kepada dosen yang berprestasi.
s. Komite Penegak Kode Etik (KPKE) adalah mereka yang telah
ditetapkan dalam surat keputusan Ketua STAIN Majene untuk
menegakkan kode etik di lingkungan STAIN Majene.
STAIN MAJENE
a. Tujuan kode etik adalah untuk menciptakan suasana kampus yang
Islami dan kondusif bagi terlaksananya Tridarma Perguruan Tinggi.
b. Fungsi Kode Etik adalah :
1) Sebagai peraturan atau pedoman tentang kewajiban, hak,
pelanggaran, dan sanksi yang berlaku bagi Dosen STAIN Majene.
2) Sebagai bagian pedoman untuk menegakkan peraturan dan
ketertiban di lingkungan STAIN Majene.
Kode Etik DOSEN
b. Menjunjung tinggi nilai-nilai Pancasila dan Undang-undang Dasar
1945 serta menjaga keutuhan NKRI;
c. Ikut serta menjaga dan memelihara Perguruan Tinggi dari aliran atau
paham radikal yang bertentangan dengan Agama, Pancasila dan UUD
1945.
d. Menjaga netralitas perguruan tinggi dari politik praktis;
e. Menjaga kewibawaan dan nama baik STAIN Majene, baik di dalam
maupun di luar kampus;
f. Ikut serta memelihara sarana dan prasarana, serta menjaga kebersihan,
ketertiban, dan keamanan kampus;
g. Berbusana rapi dan sopan sesuai dengan Kode Etik Dosen STAIN
Majene;
i. Mengutamakan diskusi dan musyawarah dalam mengatasi berbagai
persoalan yang dihadapi baik dalm lingkungan kampus maupun di
luar kampus;
j. Mengindahkan Kode Etik Dosen serta peraturan yang berlaku di
STAIN Majene.
STAIN MAJENE
prestasi kerja;
kekayaan intelektual;
d. Memperoleh layanan akademik sesuai dengan Tridarma Perguruan
Tinggi;
jawab;
g. Mendapatkan perlakuan dan kesempatan yang sama dengan dosen
lainnya tanpa diskriminatif;
i. Menyampaikan saran, pendapat, dan keinginan menurut ketentuan
yang berlaku;
otonomi keilmuan yang sesuai dengan bidangnya;
k. Memperoleh penghargaan untuk mendorong dan meningkatkan
prestasi;
Kode Etik DOSEN
sebagai berikut:
inovatif, dedikatif, jujur, disiplin dan bertanggungjawab sesuai dengan
tugas pokok dan fungsi dosen;
b. Memberi layanan akademik secara profesional;
c. Tidak bertindak diskriminatif terhadap mahasiswa;
d. Membimbing dan memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk
mendapatkan, mengembangkan dan mengamalkan ilmu
pengetahuan, teknologi dan seni sesuai dengan ketentuan yang
berlaku;
objektif.
kelompok,atau golongan yang tidak sesuai peraturan yang berlaku;
i. Tidak melakukan tindakan asusila terhadap mahasiswa atau teman
sejawat;
STAIN MAJENE
a. Bersikap dan berpikir analistis, kritis, jujur, objektif dan berpegang
teguh pada semua aspek proses penelitian serta tidak melakukan
plagiasi;
serta keadilan gender;
d. Mengarahkan penelitian untuk kemajuan ilmu pengetahuan dan
teknologi dan/atau perolehan HAKI untuk kemajuan Perguruan
Tinggi dan masyarakat.
disepakati;
tim peneliti baik yang dipublikasikan maupun tidak.
g. Tidak memberi dan tidak menerima sesuatu yang bersifat ilegal
sehubungan dengan kegiatan penelitian yang dilaksankan;
h. Tidak membuatkan karya ilmiah untuk mahasiswa, rekan seprofesi
dan orang lain;
i. Tidak menggunakan skripsi, tesis dan disertasi atau karya ilmiah yang
murni berasal dari ide pemikiran mahasiswa di bawah bimbingannya
sebagai karya pribadi.
Kode Etik DOSEN
Dalam melaksanakan pengabdian masyarakat berlaku etika sebagai
berikut:
masyarakat;
masalah dalam masyarakat;
f. Berperan serta dalam kegiatan kemasyarakatan;
g. Membudayakan sikap tolong menolong dan bergotong royong dalam
masyarakat;
sosialnya di masyarakat;
i. Menjadi teladan sebagai warga negara yang baik dalam masyarakat.
Pasal 8
Dalam pergaulan di lingkungan kampus berlaku etika sebagai berikut:
a. Menghormati dan menghargai masyarakat kampus;
b. Bersikap ramah dan sopan santun terhadap masyarakat kampus dalam
berkomunikasi dan berinteraksi, baik di dalam maupun di luar
lingkungan Perguruan Tinggi;
d. Menghargai perbedaan pendapat;
STAIN MAJENE
Pasal 9
a. Dosen berpakaian bersih, rapi, dan sopan yang mencerminkan sikap
insan muslim/muslimah terpelajar;
b. Bagi dosen perempuan mengenakan rok sampai mata kaki, baju lengan
panjang, jilbab kain, sepatu (bukan sepatu sandal), dan tidak menutup
wajah;
c. Bagi dosen laki-laki mengenakan celana panjang sampai mata kaki
(bukan jeans dan tidak ketat), baju kemeja (bukan jalabiyah), dan
sepatu;
d. Rambut bagi laki-laki tidak melewati daun telinga kerah baju;
e. Tidak mengenakan aksesoris berlebihan.
Pasal 10
a. Bertanggnung jawab dalam segala hal yang disebar melalui media
sosial;
permusuhan;
berdasarkan agama, suku, ras, atau antara golongan;
d. Menghindari menyebarkan materi pornografi, kemaksiatan, dan
segala yang terlarang secara syar’i;
e. Menghindari menyebar candaan yang dapat mencederai dan
menyinggung perasaan serta merusak nama baik lembaga dan orang
lain;
dengan tempat atau waktu.
b. Menggunakan celana panjang, baju lengan tiga perempat/pendek, rok
di atas mata kaki/berbelah, kudung besar yang menutupi baju,
sandal/slop;
c. Menggunakan celana di atas mata kaki, celana jeans, baju kaos,
jalabiyah, sandal/sandal sepatu, dan atau sarung, bagi dosen laki-laki;
d. Merokok dalam gedung dan atau luar gedung STAIN Majene;
e. Menolak menjadi saksi atas perkara pelanggaran kode etik;
f. Menyebarkan materi pornografi, kemaksiatan, dan segala yang
terlarang secara syar’i;
Pasal 12
Pelanggaran Sedang
kampus sesuai peraturan Pergruan Tinggi;
b. Melakukan perjudian, pergaulan bebas, poligami, pernikahan tanpa
pencatatan oleh Petugas Pencatat Nikah;
c. Melakukan perbuatan yang bersifat fitnah, namimah, ghibah, hoax, dan
profokasi;
agama, suku, ras, atau antara golongan;
Kode Etik DOSEN
f. Menggunakan penutup wajah bagi dosen perempuan;
g. Melakukan pelanggaran terhadap UU IT;
h. Mencemarkan nama baik seseorang atau lembaga;
i. Melakukan kegiatan atas nama perguruan tinggi tanpa prosedur
kelembagaan.
sebagaimana diatur dalam peraturan perundangan;
b. Tidak melaksanakan tugas dan fungsi sesuai dengan beban kerja dosen;
c. Membuatkan karya ilmiah bagi mahasiswa, rekan seprofesi dan orang
lain;
d. Melakukan plagiasi, menggunakan skripsi, tesis disertasi atau karya
ilmiah yang murni berasal dari ide dan pemikiran mahasiswa di bawah
bimbingannya sebagai karya pribadi;
f. Melakukan kekerasan fisik, psikis atau mental;
g. Melakukan tindakan anarkis dan provokatif;
h. Melakukan perusakan atau mencoret-coret sarana dan atau prasarana
kampus;
tindakan asusila lainnya.
orang lain melakukan pembunuhan atau upaya pembunuhan;
STAIN MAJENE
atau mempergunakan NAPZA (Narkoba, Psikotropiks, dan Zat Adiktif)
atau obat-obatan terlarang lainnya untuk diri sendiri atau orang lain di
luar tujuan pengobatan yang sah sesuai resep/petunjuk dokter;
l. Melakukan teror, pencurian, penipuan, perampasan, pemalakan,
perampokan atau pembegalan;
lainnya;
n. Membawa atau menggunakan bahan peledak, senjata tajam, senjata api;
o. Terlibat dalam ideologi/organisasi terlarang, dan gerakan teror;
p. Melakukan perbuatan pidana atau membantu terjadinya tindak pidana;
q. Menjual, membeli, mengangunkan, menyewa, menyewakan atau
meminjamkan aset, dokumen, atau surat berharga milik negara dan
atau milik perguruan tinggi secara tidak sah;
r. Menghambat berjalannya tugas perguruan tinggi;
s. Membocorkan atau memanfaatkan rahasia negara atau perguruan
tinggi yang diketahui karena kedudukan jabatan untuk kepentingan
pribadi, golongan, atau pihak lain;
t. Bertindak secara tidak profesional atau selaku perantara bagi pelaku
usaha atau golongan untuk mendapatkan keuntungan pribadi atau
pihak lain;
tidak sah.
a. Sanksi pelanggaran Kode Etik Dosen yang bersifat pelanggaran disiplin
Pegawai Negeri Sipil diberikan sesuai peraturan perundangan;
b. Sanksi pelanggaran Kode Etik Dosen yang belum diatur dalam
peraturan perundangan bersifat akademik dan non akademik terdiri
atas:
atau seluruh pelayanan akademik, administrasi dan kesejahteraan;
3) Sanksi berat, yaitu berupa usulan penurunan pangkat, pemindahan
dalam rangka penurunan jabatan, pembebasan dari jabatan,
pemberhentian dengan hormat atau pemberhentian tidak dengan
hormat sebagai dosen sesuai ketentuan perundangan.
c. Suatu perubahan pelanggaran Kode Etik Dosen diberikan sanksi ringan,
sedang atau berat;
d. Suatu perbuatan pelanggaran Kode Erik dosen yang juga merupakan
pelanggaran disiplin dan atau pelanggaran pidana, diberikan sanksi
akademik, administrasi, kesejahteraan, dan atau sanksi pelanggaran
disiplin dan diproses sesuai hukum;
e. Suatu perbuatan pelanggaran Kode Etik Dosen kategori sanksi ringan,
apabila dilakukan berulang-ulang atau dua perbuatan pelanggaran
Kode Etik Dosen kategori sanksi ringan dilakukan sekaligus, maka akan
naik menjadi pelanggaran kategori sanksi sedang;
f. Suatu perbuatan pelanggaran Kode Etik Dosen kategori sanksi sedang,
apabila dilakukan berulang-ulang atau dua perbuatan pelanggaran
STAIN MAJENE
akan naik menjadi pelanggaran kategori sanksi berat.
Kode Etik DOSEN
tahapan sebagai berikut:
a. Pelaporan tertulis kepada Komite Penegak Kode Etik, atau Ketua atas
dugaan pelanggaran Kode Etik Dosen oleh sesama dosen, karyawan,
mahasiswa, dan/atau pihak lain;
Etik Dosen beserta bukti-bukti permulaan dilakukan selambat-
lambatnya 7 hari setelah laporan dugaan pelanggaran Kode Etik Dosen
diterima;
lambantya 14 hari setelah diterimanya laporan dugaan terjadinya
pelanggaran kode etik;
Etik;
e. Penyerahan hasil Berita Acara Penetapan sanksi oleh Komite Penegak
Kode Etik kepada ketua, selambat-lambatnya 35 hari setelah
diterimannya laporan dugaan terjadinya pelanggaran Kode Etik;
f. Penyampaian rekomendasi oleh Komite Penegak Kode Etik kepada
ketua selambat-lambatnya 45 hari setelah diterimanya laporan dugaan
terjadinya pelanggaran Kode Etik Dosen;
STAIN MAJENE
lambatnya 50 hari setelah diterimanya laporan dugaan terjadinya
pelanggaran Kode Etik Dosen;
terjadinya pelanggaran Kode Etik Dosen;
i. Pelaksanaan ketetapan sanksi oleh pelaku pelanggaran Kode Etika
Dosen dan semua pihak terkait.
Pasal 16
a. Dosen yang bertugas pada Jurusan yang telah mendapatkan ketetapan
sanksi dengan keputusan Ketua Jurusan dapat mmengajukan surat
keberatan tertulis kepada Ketua dengan tembusan kepada Ketua
Jurusan, selambat-lambatnya 7 hari setelah menerima surat keputusan
tersebut;
b. Dosen yang bertugas pada kantor Pusat Perguruan Tinggi yang telah
mendapatkan ketetapan sanksi dengan keputusan Ketua dapat
mengajukan surat keberatan tertulis kepada Ketua dengan tembusan
kepada Kepala Biro AUAK, selambat-lambatnya 11 hari setelah
menerima surat keputusan tersebut;
c. Ketua melakukan pemeriksaan terhadap surat keberatan ketetapan
sanksi pelanggaran Kode Etik Dosen beserta bukti-buktinya, selambat-
lambatnya 15 hari setelah menerima surat keberatan terebut;
d. Setelah Ketua menilai adanya alasan atau bukti baru bagi keberatan
tersebut, dalam waktu 20 hari setelah diterimanya surat keberatan,
Ketua menyerahkan kepada Komite Penegak Kode Etik Perguruan
Tinggi;
e. Penyerahan surat keberatan oleh Ketua kepada Komite Penegak Kode
Etik, selambat-lambatnya 24 hari setelah diterimanya surat keberatan
tersebut;
mengajukan keberatan dan saksi-saksi, selambat-lambatnya dalam 29
hari setelah diterimanya surat keberatan;
g. Penyampaian rekomendasi oleh Komite Penegak Kode Etik Perguruan
Tinggi kepada Ketua selambat-lambatnya dalam 34 hari setelah
diterimanya surat keberatan;
h. Penetapan diterima atau ditolaknya keberatan oleh Ketua dengan surat
keputusan, selambat-lambatnya dalam 38 hari setelah diterimanya surat
keberatan;
keberatan dimaksud kepada dosen yang mengajukan keberatan,
selambat-lambatnya dalam 42 hari kerja setelah diterimanya surat
keberatan;
Perguruan Tinggi bahwa surat keberatan diterima, Ketua
mencantumkan di dalam surat keputusannya tentang rehabilitasi nama
baik dan hak-haknya sebagai dosen selambat-lambatnya dalam 50 hari
setelah diterimanya surat keberatan.
a. Dugaan pelanggaran Kode Etik Dosen dengan kategori sanksi ringan,
dinyatakan tidak berlaku apabila 3 (tiga) bulan sejak terjadinya
pelanggaran, laporan tertulis tidak diterima oleh Ketua.
b. Dugaan pelanggaran Kode Etik Dosen dengan sanksi sedang, dinyatkan
tidak berlaku apabila pelaku dugaan pelanggaran tidak lagi berstatus
sebagai dosen;
c. Dugaan pelanggaran Kode Etik Dosen kategori berat tidak memiliki
masa tidak berlaku;
d. Dugaan Pelanggaran Kode Etik Dosen kategori sanksi ringan, sedang
atau berat yang merupakan bagian dari pelanggaran disiplin
ASN/PPNPN dan atau tindak pidana dinyatakan tidak berlaku sesuai
ketentuan peraturan perundangan.
Kode Etik DOSEN
Pasal 18
a. Ketentuan lain yang belum diatur dalam Kode Etik Dosen STAIN
Majene ini akan diatur tersendiri dalam keputusan dan aturan
pelaksanaan lainnya;
b. Kode Etik Dosen ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.
Ditetapkan di : Majene
Ketua STAIN Majene,
NIP. 19570729 1991031 001
NOMOR: TAHUN 2017
TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) MAJENE
Penanggung Jawab : Dr. H. M. Napis Dj., M.A. Ketua : Dr. Mukhlis Latif, M.S.i. Wakil Ketua : Abd. Gafur, S.Th.I., M.Th.I. Sekertaris : M. Dalip, S.Ag., M.Th.I. Anggota :
1. H. M. Mawardi Djalaluddin, Lc., M.Ag., Ph.D. 2. Dr. Suddin Bani, M.Ag. 3. Dr. Sadiq Syukur, M.Ag. 4. Dr. Abd. Fattah, M.A. 5. Drs. H. Sufyan Mubarak, M.H. 6. Dr. M. Nasir, M.A. 7. Dr. Hamzah S Fathani, S.Ag. M.Th.I. 8. Dr. H. Husain Al-Fulmasi, M.A.
Editor : 1. Abd. Wahid, S.Ag., M.Pd. 2. Hasan Basri, S.E., M.Si.
Ditetapkan di : Majene Pada Tanggal : 3 April 2017 Ketua,
M. Napis Dj NIP. 19570729 1991031 001