Daur Ulang Kain Perca

of 34 /34
PEMANFAATAN LIMBAH KAIN PERCA SEBAGAI BAHAN PEMBUATAN BONEKA ADAT NUSANTARA Disusun Oleh : 1. Vibriansi Astuti (12030654004) 2. Ana Safitri (12030654009) 3. Wulan Suci Ramadhani (12030654012) 4. Dian Kurvayanti I (12030654018) 5. Siti Suryanti (12030654043) Pendidikan IPA 2012 A UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA

Embed Size (px)

description

Daur Ulang Kain Perca

Transcript of Daur Ulang Kain Perca

PEMANFAATAN LIMBAH KAIN PERCA SEBAGAI BAHAN PEMBUATAN BONEKA ADAT NUSANTARA

Disusun Oleh :1. Vibriansi Astuti (12030654004)2. Ana Safitri(12030654009)3. Wulan Suci Ramadhani(12030654012)4. Dian Kurvayanti I (12030654018)5. Siti Suryanti(12030654043)Pendidikan IPA 2012 A

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAMPRODI PENDIDIKAN IPA2015A. PENDAHULUAN 1. Analisis Situasi Surabaya merupakan pusat bisnis, perdagangan, industri, dan pendidikan Jawa Timur. Kota ini terletak 789 km sebelah timur Jakarta, atau 426 km sebelah barat laut Denpasar Bali. Seiring dengan bertambahnya kebutuhan manusia, banyak diciptakan pemuas / pemenuhan kebutuhan manusia. Untuk itu munculah pabrik-pabrik industri sebagai pengolah bahan mentah untuk kemudian diolah dengan sedemikian rupa menjadi barang setengah jadi maupun barang siap pakai, untuk selanjutnya akan dikonsumsi masyarakat. Dalam jumlah produksi yang sagat besar tiap harinya akan menghasilkan sisa-sisa hasil dari proses pengolahan yang tidak terpakai. Sisa-sisa inilah (limbah) bila terakumulasi dalam jangka waktu yang lama dapat mencemari lingkungan bila tidak ada penanganan khusus. salah satunya adalah limbah industri tekstil atau limbah dari pabrik-pabrik konveksi yang berupa kain perca. Kain perca merupakan sisa kain dari proses penjahitan. Sepintas kain sisa ini adalah kain yang tidak memiliki manfaat, tapi sebenarnya sisa kain ini dapat dimanfaatkan menjadi suatu produk yang berguna. Dari pada terbuang menjadi sampah lebih baik digunakan sebagai barang yang lebih berguna. Kain perca ini dapat dimanfaatkan menjadi barang-barang kerajinan tangan seperti tas, sarung bantal, ataupun produk-produk yang lain. kerajinan kain perca merupakan salah satu kerajinan yang menjadi bagian dari dunia jahit menjahit. Kerajinan ini dibuat dengan menggunakan bahan yang tergolong limbah, yaitu bermacam macam kain perca. Kerajinan kain perca sebenarnya sudah cukup lama dikenal di Indonesia dan juga termasuk ke dalam kerajinan seni tradisional. awalnya kerajinan perca di Indonesia kurang diminati karena pembuatannya yang berbahan dasar limbah perca, kerajinan ini menjadi dipandang sebelah mata. Namun seiring dengan semakin meningkatnya daya kreatifitas dan kualitas bahan yang digunakan oleh para pengrajin, saat ini kerajinan ini semakin popular. Ada banyak sekali orang yang ingin memiliki dan juga mempelajari seni kerajinan ini. karena barang-barang hasil kerajinannya beragam dan berdaya jual tinggi. Tidak sedikit dari kelompok-kelompok pengrajin sukses menciptakan kerajinan berkualitas dan bernilai seni tinggi hingga menembus pasar internasional. 2. Permasalahan yang dimunculkanBerdasarkan analisis situasi diatas, terdapat beberapa masalah diantaranya adalah sebagai berikut:a. Sisa-sisa hasil dari proses pengolahan yang tidak terpakai bila terakumulasi dalam jangka waktu yang lama dapat mencemari lingkungan bila tidak ada penanganan khusus. Salah satunya adalah limbah industri tekstil atau limbah dari pabrik-pabrik konveksi yang berupa kain perca. b. Masih banyaknya limbah kain perca yang belum dimanfaatkan secara maksimal untuk dijadikan barang yang berdaya guna dan bernilai jual tinggi.

B. KAJIAN PUSTAKA1. Hakikat Daur ulangDaur ulang adalah proses untuk menjadikan suatu bahan bekas menjadi bahan baru dengan tujuan mencegah adanya sampah yang sebenarnya dapat menjadi sesuatu yang berguna, mengurangi penggunaan bahan baku yang baru, mengurangi penggunaan energi, mengurangi polusi, kerusakan lahan, dan emisi gas rumah kaca jika dibandingkan dengan proses pembuatan barang baru. Dengan kata lain, Daur ulang adalah salah satu strategi pengelolaan sampah padat yang terdiri atas kegiatan pemilahan, pengumpulan, pemrosesan, pendistribusian dan pembuatan produk / material bekas pakai, dan komponen utama dalam manajemen sampah modern dan bagian ketiga adalam proses hierarki limbah yang merujuk kepada " 3 M " mengurangi sampah (Reduce) , menggunakan kembali sampah (reuse) dan mendaur ulang (recycle), yang mengklasifikasikan strategi pengelolaan sampah sesuai dengan keinginan dari segi minimalisasi sampah. Hirarki limbah yang tetap menjadi dasar dari sebagian besar strategi minimalisasi sampah.Tujuan limbah hirarki adalah untuk mengambil keuntungan maksimum dari produk-produk praktis dan untuk menghasilkan jumlah minimum limbah. Material yang bisa didaur ulang dan dikelola terdiri dari sampah kaca, plastik, kertas, logam, kain / tekstil, dan barang elektronik. Pengelolaan sampah merupakan proses yang diperlukan dengan dua tujuan:a. Mengubah sampah menjadi material yang memiliki nilai ekonomis (Lihat: Pemanfaatan sampah), ataub. Mengolah sampah agar menjadi material yang tidak membahayakan bagi lingkungan hidup.Ada beberapa cara daur ulang , pertama adalah mengambil bahan sampahnya untuk diproses lagi atau mengambil kalori dari bahan yang bisa dibakar utnuk membangkitkan listik. Metode metode baru dari daur ulang terus ditemukan dan akan dijelaskan dibawah:a. Pengolahan kembali secara fisikBaja di Buang, dan kelengkapan dilaporkan dipilih pada kemudahan Central European Waste Management (Eropa).Metode ini adalah aktivitas paling populer dari daur ulang , yaitu mengumpulkan dan menggunakan kembali sampah yang dibuang , contohnya botol bekas pakai yang dikumpulkan kembali untuk digunakan kembali. Pengumpulan bisa dilakukan dari sampah yang sudah dipisahkan dari awal (kotak sampah/kendaraan sampah khusus), atau dari sampah yang sudah tercampur.Sampah yang biasa dikumpulkan adalah kaleng minum aluminum , kaleng baja makanan/minuman, Botol HDPE dan PET , botol kaca , kertas karton, koran, majalah, dan kardus. Jenis plastik lain seperti (PVC, LDPE, PP, dan PS) juga bisa di daur ulang.Daur ulang dari produk yang komplek seperti komputer atau mobil lebih susah, karena harus bagian bagiannya harus diurai dan dikelompokan menurut jenis bahannya.b. Pengolahan biologisPengkomposan material sampah organik , seperti zat tanaman , sisa makanan atau kertas , bisa diolah dengan menggunakan proses biologis untuk kompos, atau dikenal dengan istilah pengkomposan.Hasilnya adalah kompos yang bisa digunakan sebagi pupuk dan gas methana yang bisa digunakan untuk membangkitkan listrik.Contoh dari pengelolaan sampah menggunakan teknik pengkomposan adalah Green Bin Program (program tong hijau) di Toronto, Kanada, dimana sampah organik rumah tangga , seperti sampah dapur dan potongan tanaman dikumpulkan di kantong khusus untuk di komposkan.c. Pemulihan energiKomponen pencernaan Anaerobik di pabrik Lbeck mechanical biological treatment di Jerman, 2007.Kandungan energi yang terkandung dalam sampah bisa diambil langsung dengan cara menjadikannya bahan bakar, atau secara tidak langsung dengan cara mengolahnya menjadi bahan bakar tipe lain. Daur-ulang melalui cara "perlakuan panas" bervariasi mulai dari menggunakannya sebagai bahan bakar memasak atau memanaskan sampai menggunakannya untuk memanaskan boiler untuk menghasilkan uap dan listrik dari turbin-generator. Pirolisa dan gasifikasi adalah dua bentuk perlakukan panas yang berhubungan, dimana sampah dipanaskan pada suhu tinggi dengan keadaan miskin oksigen. Proses ini biasanya dilakukan di wadah tertutup pada tekanan tinggi. Pirolisa dari sampah padat mengubah sampah menjadi produk berzat padat , gas, dan cair. Produk cair dan gas bisa dibakar untuk menghasilkan energi atau dimurnikan menjadi produk lain. Padatan sisa selanjutnya bisa dimurnikan menjadi produk seperti karbon aktif.Gasifikasi dan Gasifikasi busur plasma yang canggih digunakan untuk mengkonversi material organik langsung menjadi Gas sintetis (campuran antara karbon monoksida dan hidrogen).Gas ini kemudian dibakar untuk menghasilkan listrik dan uap.Mendaur ulang sampah memiliki manfaat ganda.Selain manfaat lingkungan tetap bersih dan asri, daur ulang juga bermanfaat secara ekonomi.Dengan daur ulang kita bisa ciptakan lapangan pekerjaan.Tidak hanya itu, bahkan hasilnya bisa kita jual.Bisa dibayangkan, betapa besar manfaat daur ulang sampah bagi kemajuan ekonomi dan pemeliharaan ekologi.Manfaat pengelolaan sampah yang lain :a. Penghematan sumber daya alamb. Penghematan energyc. Penghematan lahan TPAd. Lingkungan asri (bersih, sehat, nyaman)e. Mengurangi pencemaran

2. Hakikat Kain PercaKerajinankain percatermasuk kerajinan yang paling tua. Teknik penggabungan berbagai macam potongan kain untuk menciptakan motif unik dan satu kain lebar baru ternyata sudah tercipta sejak ribuan tahun yang lalu. Bukti sejarah menunjukkan bahwa kerajinan perca sudah ada sejak zaman Mesir Kuno dan Cina kuno sekitar 5000 tahun yang lalu.Di masa abad pertengahan, kerajinan perca juga digunakan oleh berbagai bangsa untuk melapisi baju perang para prajurit mereka yang terbuat dari baja.Semakin lama, teknik kerajinan kain perca semakin berkembang.Di abad XI hingga abad XIII, orang-orang di Eropa sudah mulai menggunakan teknik kerajinan ini untuk membuat berbagai kebutuhan rumah tangga, termasuk selimut, baju, dan lain sebagainya. Hal ini seiring dengan perubahan cuaca yang menjadi semakin dingin. Kemudian, kreasi dan motif -motif baru dalam kerajinan kain ini juga semakin berkembang hingga menjadi salah satu kesenian yang indah.Tradisi pembuatan kerajinan perca ini kemudian tersebar ke seluruh dunia karena dibawa oleh para pengembara dan musafir. Seiring dengan berjalannya waktu dan tersebarnya seni kerajinan perca ke penjuru dunia, semakin banyak pula kreasi dan motif penggabungan kain yang tercipta.Semula kerajinan ini diciptakan hanya untuk menggabungkan beberapa potongan kain dan membuat pakaian yang lebih bisa menghangatkan. Tujuan pembuatannya semakin berkembang dan lebih bernilai seni tinggi.Bahkan sekarang, pembuatan kerajinan kain perca tidak hanya dengan tujuan pemanfaatan limbah kain saja.Kerajinan perca juga dibuat dengan tujuan kenyamanan dan keindahan si pemakai.Cukup banyak juga para pengrajin kerajinan perca yang menggunakan 100% bahan baru yang dipotong-potong.Potongan kain tersebut kemudian dibentuk kembali dengan teknik kerajinan kain ini sehingga hasilnya lebih berkualitas, baik dari segi kenyamanan maupun nilai estetikanya.Bahkan motif perca juga sering menjadi ide para desainer untuk menciptakan karya-karya unik dan indah yang baru.Kain perca memiliki sejarah yang panjang, bahkan telah ditemukan ribuan tahun yang lalu.Bangsa Cina dan Mesir Kuno melapisi baju perangnya yang terbuat dari besi dari kain perca. Pada tahun 1100 sampai 1300 kain perca dipakai untuk membuat selimut, baju, dll untuk melindungi tubuh dari dinginnya musim dingin di Eropa.Setelah abad tersebut, perca mulai menyebar ke seluruh dunia. SeniKerajinan Percaatau Quilting sudah ada sejak abad ke-19 di USA, Mesir, China dan Eropa.Sekarang sudah menyebar ke seluruh dunia.Walaupun di Indonesia senikerajinan percasudah ada sejak dulu, beberapa tahun belakangan ini mulai berkembang menjadi kesenian modern. Paduan warna dan bahan katun yang nyaman dipakai ini mulai menghiasi butik-butik mahal di kota besar di Indonesia.Perca merupakan kain sisa yang dipandang sebagian orang sudah tidak bermanfaat lagi. Dari industri biasanya banyak sekali limbah kain yang dibuang. Salah satunya adalah kain perca. Kain-kain ini dibuang oleh perusahaan tekstil dalam bentuk karungan yang biasanya dibeli oleh pedagang kecil. Namun ditangan orang-orang yang kreatif, kain perca dapat disulap menjadi sesuatu yang memiliki nilai fungsi, seperti : bedcover cantik, selimut, tirai, tas, boneka, alas gelas, dan lain-lain. Kain perca sering kali kita buang percuma. Tapi sebenarnya kalau kita tahu pemanfaatannya,kita bisa menggunakan untuk banyak hal yang mempunyai nilai ekonomis yang lebih tinggi. Kain perca adalah limbah an organik.Selain mudah didapatkan dari industri tekstil, kain perca juga mudah di dapatkan dari industri konveksi-konveksi rumahan. Adapun beberapa manfaat dari kain perca dilihat dari beberapa aspek :a. Aspek Ketenagakerjaan: dengan alternative bahan baku produk yang berbeda dari produk lain tentu saja dapat menyerap tenaga kerja, hal ini karena tingkat kreatifitas dan ketrampilan tenaga ahli juga dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas dan mutu produk. Apalagi jika permintaan konsumen tinggi, memungkinkan pengembangan usaha.b. Aspek Ekonomi: dari latar belakang pemilihan bahan baku, maka biaya penggunaan bahan baku juga dapat ditekan sehingga harga jual yang ditawarkan produk akan lebih murah atau paling tidak sama dengan harga pasar. Dengan harga yang sama namun konsumen sudah dapat memperoleh barang yang lebih berkualitas. c. Aspek Lingkungan: kain perca merupakan sampah non organic yang sulit dihancurkan oleh bakteri sehingga pendaurulangan kain perca tentu saja dapat mengurangi jumlah sampah di masyarakat. 3. Ciri-ciri Kain PercaCiri-ciri kain perca adalah kain sisa pembuatan pakaian, bentuknya tidak beraturan, motifnya berbeda-beda, sering dibuang percuma oleh para penjahit, potongan-potongan.4. Jenis-jenis Kain PercaJenis-jenis kain perca yang masih bisa dimanfaatkan untuk membuat berbagai macam kreasi adalah kain cotton Vietnam, kain cotton Inggris, kain cotton Korea, kain cotton biasa, kain jacord, kain satin, kain chifon, kain langsir, kain polyster, kain lace, kain sutera, kain songket lembut, kain haiget, kain levis, kain grey dan kain putih-putihan.5. Cara Memanfaatkan Kain PercaSesungguhnya banyak kreasi yang dapat dikembangkam dari potongan-potongan sisa kain (kain perca).Mulai dari membuat hiasan rumah, aksesoris, mainan anak, pakaian, sampai perlengkapan rumah tangga. Berikut ini adalah cara memanfaatkannya.6. Membuat baju adat boneka Kain PercaAlat dan Bahan :a. Kain Percab. benangc. jarumd. guntinge. lemf. cat dan kuas g. bonekaCara Membuat :a. Guntinglah bahan sesuai dengan pola baju adat yang diinginkan b. Menjahit kain yang sudah di potong hingga menjadi baju kecil sesuai ukuran bonekac. Pasanglah baju pada bonekad. Mengecat pada boneka membuat mata , bibir serta alisnyae. Membuat rambut pada boneka dengan benang kemudian di cat hitam f. boneka kemudian siap jadi

C. METODE PELAKSANAAN1. Desain ProdukRancangan ProdukAlat dan BahanLangkah Pembuatan Produk2. Pembuatan Prototype

D. DATA WAWANCARA1. Data NarasumberNama: Ibu Sukma TrilaksasihPerusahaan: Dian CollectionsAlamat : Rungkut Permai II Blok C11 Surabaya 60293 Jawa TimurTelepon: (031) 71903438Email: [email protected] Instrumen WawancaraInstrumen wawancara yang kami gunakan berupa pertanyaan pertanyaan yang di tujukan untuk pemilik usaha serta dokumentasi sebagai bukti telah dilakukannya observasi. Instrumen Pertanyaan pertanyaan yang akan kami ajukan adalah sebagai berikut :NoPertanyaanJawaban

1Sejak kapan anda memulai usaha ini ? Tahun 2008

2Mengapa anda memilih boneka adat sebagai bisnis anda ?Awalnya hanya iseng-iseng membuat boneka. Namun, menjahit yang sudah menjadi hobinya sejak kecil memunculkan gagasan mengapa tidak membalut boneka-boneka itu dengan baju adat dari berbagai daerah yang ada di Indonesia. Dengan modal awal Rp 10 juta, dibuatlah beragam baju adat dari berbagai daerah untuk dipakaikan ke boneka buatannya.

3Apa visi dan misi anda dalam menjalani usaha ini ?Saya ingin anak-anak bisa mempelajari kekayaan budaya Indonesia melalui baju adatnya

4Produk apa saja yang dihasilkan dalam usaha ini ? Desain produknya seperti apa ? Gantungan kunci bentuk blangkon, bros, boneka berpakaian tari daerah (remo, topeng, jaranan dan lain-lain), boneka berbusana Muslim, boneka tangan, boneka jari, dan boneka berbusana manten. Desain produknya seperti bentuk souvenir pada umumnya. Sebagai gambaran, untuk boneka kecil tunggal dalam kotak akrilik ukuran 6x7x13 cm harganya Rp 75 ribu, boneka adat kecil berpasangan dalam kotak akrilik ukuran 6x12x13 cm harganya Rp 125 ribu,dan boneka tari besar dalam kotak akrilik 10x20x34 cm harganya Rp 300 ribu

5Apa kelebihan boneka yang anda produksi dengan boneka-boneka lainnya ?Tahan lama, kemasannya terbuat dari bahan akrilik, bahan mentahnya berkualitas, memanfaatkan kain perca, dan boneka menggambarkan kekayaan budaya Indonesia (boneka adat)

6Bahan apa saja yang dibutuhkan dalam pembuatan boneka adat ini ?Boneka karet replica manusia, kain perca, benang, cat, kaca akrilik,pita, lem, dan manik-manik.

7Darimana anda mendapatkan bahan-bahan tersebut ?Untuk kain perca dari konveksi, sedangkan boneka karet replica manusia impor dari china.

8Bagaimana tahap-tahap pembuatan boneka adat ? Teknik yang digunakan seperti apa ? Tahap-tahap pembuatan boneka kain adat meliputi :1) Tahap-tahap pembuatan boneka adat Tahap pemilahan kain. Pada tahap ini dilakukan pemilahan kain perca sesuai jenis baju adat yang akan dibuat. 2) Tahap pembuatan pola. Setelah memilih kain yang sesuai dengan baju adat yang akan dibuat, kain selanjutnya gambar sesuai bentuk baju adat. 3) Tahap pemotongan. Kain yang sudah dibuat polanya kemudian dipotong sesuai pola yang telah dibentuk. 4) Tahap penjahitan. Kain yang sudah dipotong kemudian dijahit dan dihias dengan manik-manik dan hiasan lain-lain untuk memperindah baju adat. 5) Tahap penyelesaian. Pada tahap ini baju yang telah dibuat kemudian dipasangkan pada boneka dan ditambah aksesoris pendukung. Kemudian wajah boneka karet juga digambar sesuai karakter yang akan dibuat. Selain itu, pada bagian kepala boneka juga ditambah dengan rambut dari benang kemudian dicat dengan warna hitam. Boneka dimasukkan pada kaca acrylic kemudian diberi label sesuai nama karakter/baju adat yang dipakai boneka. Sedangkan teknik pembuatannya menggunakan teknik menjahit.

9Peralatan apa saja yang dibutuhkan dalam produksi boneka adat ini ?Jarum, gunting, dan kuas.

10Bagaimana respon masyarakat ketika pertama kali boneka adat dipasarkan ?Respon masyarakat cukup bagus. Setiap kali pameran, Peminatnya bukan hanya konsumen umum. Tak sedikit dari instansi seperti Pemkot, Pelindo atau instansi lain yang menjadikan boneka adat ini sebagai souvenir untuk tamu-tamu mereka dari luar Surabaya. Bahkan tak jarang yang membawanya saat mereka mengadakan perjalanan dinas ke luar negeri.

11Apakah terdapat limbah yang dihasilkan dari pembuatan boneka adat ? Apakah limbah tersebut masih bisa dimanfaatkan kembali?ada, masih bisa dimanfaatkan sebagai isi produk gantungan kunci

12Berapa omset yang didapat dari usaha boneka adat per bulan ?15 sampai 20 juta perbulan

13Apa anda memanfaatkan potensi masyarakat sekitar perusahaan anda untuk ikut membantu dalam usaha boneka adat ini ?Iya, kami juga memanfaatkan masyarakat sekitar dalam proses pembuatan boneka adat ini

14Apakah terdapat kendala selama ini misalnya dalam hal produksi atau pemasaran ?Kendalanya adalah bahan baku apabila konsumen mengorder boneka dengan model yang seragam dan jumlah yang banyak. Padahal bahan kain perca yang dibutuhkan terbatas serta warna dan motif terbatas. Selain itu pakaian adat daerah tersebut banyak menggunakan pernak-pernik yang nempel di baju adatnya. Pakaian adat yang pembuatannya memiliki tingkat kesulitan tinggi adalah Jawa Tengah dan Sumatera.

15Apa rencana atau harapan anda kedepan dalam usaha boneka adat ini ?Harapannya akan banyak UKM yang mempunyai produk yang dengan kekhasannya bukan saja bisa menjadi suvenir bagi para wisatawan asing maupun domestik juga bisa menjadi produk budaya Nusantara seperti boneka pakaian adat kreasinya ini.

3. Deskripsi WawancaraUsaha yang dilakukan oleh Bu Sukma dimulai sejak tahun 2008, dan mengapa memilih boneka adat sebagai bisnis karena awalnya hanya iseng-iseng membuat boneka. Namun, menjahit yang sudah menjadi hobinya sejak kecil memunculkan gagasan mengapa tidak membalut boneka-boneka itu dengan baju adat dari berbagai daerah yang ada di Indonesia. Dengan modal awal Rp 10 juta, dibuatlah beragam baju adat dari berbagai daerah untuk dipakaikan ke boneka buatannya. Visi dan misi dalam menjalani usaha ini yaitu ingin anak-anak bisa mempelajari kekayaan budaya Indonesia melalui baju adatnya Produk yang dihasilkan dalam usaha ini adalah gantungan kunci bentuk blangkon, bros, boneka berpakaian tari daerah (remo, topeng, jaranan dan lain-lain), boneka berbusana Muslim, boneka tangan, boneka jari, dan boneka berbusana manten. Desain produknya bentuk souvenir pada umumnya. Sebagai gambaran, untuk boneka kecil tunggal dalam kotak akrilik ukuran 6x7x13 cm harganya Rp 75 ribu, boneka adat kecil berpasangan dalam kotak akrilik ukuran 6x12x13 cm harganya Rp 125 ribu,dan boneka tari besar dalam kotak akrilik 10x20x34 cm harganya Rp 300 ribu.Kelebihan boneka yang diproduksi dengan boneka-boneka lainnya antara lain tahan lama, kemasannya terbuat dari bahan akrilik, bahan mentahnya berkualitas, memanfaatkan kain perca, dan boneka menggambarkan kekayaan budaya Indonesia (boneka adat). Bahan yang dibutuhkan dalam pembuatan boneka adat ini adalah boneka karet replica manusia, kain perca, benang, cat, kaca akrilik,pita, lem, dan manik-manik.Bahan-bahan didapatkan dari konveksi untuk kain perca , sedangkan boneka karet replica manusia impor dari china.Tahap-tahap pembuatan boneka kain adat meliputi :1. Tahap-tahap pembuatan boneka adat Tahap pemilahan kain. Pada tahap ini dilakukan pemilahan kain perca sesuai jenis baju adat yang akan dibuat. 2. Tahap pembuatan pola. Setelah memilih kain yang sesuai dengan baju adat yang akan dibuat, kain selanjutnya gambar sesuai bentuk baju adat. 3. Tahap pemotongan. Kain yang sudah dibuat polanya kemudian dipotong sesuai pola yang telah dibentuk. 4. Tahap penjahitan. Kain yang sudah dipotong kemudian dijahit dan dihias dengan manik-manik dan hiasan lain-lain untuk memperindah baju adat. 5. Tahap penyelesaian. Pada tahap ini baju yang telah dibuat kemudian dipasangkan pada boneka dan ditambah aksesoris pendukung. Kemudian wajah boneka karet juga digambar sesuai karakter yang akan dibuat. Selain itu, pada bagian kepala boneka juga ditambah dengan rambut dari benang kemudian dicat dengan warna hitam. Boneka dimasukkan pada kaca acrylic kemudian diberi label sesuai nama karakter/baju adat yang dipakai boneka. Sedangkan teknik pembuatannya menggunakan teknik menjahit. Peralatan yang dibutuhkan dalam produksi boneka adat ini yaitu jarum, gunting, dan kuas.Respon masyarakat ketika pertama kali boneka adat dipasarkan masyarakat merespon cukup bagus. Setiap kali pameran, Peminatnya bukan hanya konsumen umum. Tak sedikit dari instansi seperti Pemkot, Pelindo atau instansi lain yang menjadikan boneka adat ini sebagai souvenir untuk tamu-tamu mereka dari luar Surabaya. Bahkan tak jarang yang membawanya saat mereka mengadakan perjalanan dinas ke luar negeri.Untuk limbah tetap dihasilkan tetapi masih bisa dimanfaatkan sebagia isi produk gantungan kunci. Untuk satu bulannya didapatkan omset 15 sampai 20 juta. Untuk usaha ini juga memanfaatkan potensi masyarakat sekitar perusahaan untuk ikut membantu dalam usaha boneka adat dalam proses pembuatan boneka adat. Dalam hal produksi atau pemasaran terdapat kendala selama ini misalnya kendalanya adalah bahan baku apabila konsumen mengorder boneka dengan model yang seragam dan jumlah yang banyak. Padahal bahan kain perca yang dibutuhkan terbatas serta warna dan motif terbatas. Selain itu pakaian adat daerah tersebut banyak menggunakan pernak-pernik yang nempel di baju adatnya. Pakaian adat yang pembuatannya memiliki tingkat kesulitan tinggi adalah Jawa Tengah dan Sumatera. Selanjutnya untuk rencana atau harapan kedepan dalam usaha boneka adat ini yaitu harapannya akan banyak UKM yang mempunyai produk yang dengan kekhasannya bukan saja bisa menjadi suvenir bagi para wisatawan asing maupun domestik juga bisa menjadi produk budaya Nusantara seperti boneka pakaian adat kreasinya ini.3. Pemecahan Masalaha. Bahan Baku Boneka Adat Nusantara1) Kain PercaBahan dasar yang digunakan untuk membuat boneka adat nusantara adalah kain perca, boneka karet replika manusia, manik-manik, cat, lem, dan kaca acrylic. Berikut ini penjelasan masing-masing bahan dasar pembuatan boneka adat nusantara:a) Kain PercaKain perca adalah potongan-potongan sisa kain yang sudah tidak terpakai lagi. Biasanya kain perca bisa ditemukan dengan mudah di tempat para penjahit pakaian atau rumah-rumah produksi konveksi. b) Boneka Karet Replika ManusiaBoneka karet yang digunakan adalah boneka karet replica manusia yang biasanya dibeli secara grosir. Boneka ini adalah boneka impor dari china yang berkualitas bagus. c) Manik-manik Manik-manik adalah semua jenis benda yang memiliki lubang tempat masuknya kawat/benang, untuk kemudian dapat dirangkai menjadi aksesoris/hal lain yang sifatnya dekoratif. Manik-manik terdiri dari dua jenis, yaitu alami dan sintetis. Manik-manik alami misalnya, kayu, batu, tanah, kerang, dan tulang hewan. Sedangkan manik-manik umumnya terbuat dari kaca, logam, plastic, resin, dan kertas. Dalam pembuatan boneka adat khas Indonesia ini, manik-manik digunakan sebagai hiasan pelengkap yang diaplikasikan pada pakaian atau aksesoris boneka.d) CatCat digunakan sebagai pewarna rambut boneka.e) LemLem digunakan untuk merekatkan kain, manik-manik maupun hiasan-hiasan yang ditempel pada baju adat.f) Kaca AcrylicKaca acrylic digunakan untuk keperluan display boneka adat yang telah selesai dibuat. Kaca acrylic (Polymethyl methacrylat) adalah bahan yang terbuat dari plastik (polimer) yang tembus pandang seperti kaca. Acrylic berkali-kali lebih kuat dari kaca, sehingga jauh lebih tahan dan aman. Produk yang terbuat dari acrylic, misalnya pintu kamar mandi, sekat kamar mandi, jendela, dan atap kaca. Acrylic banyak digunakan untuk keperluan display karena bersifat sangat ringan dan tidak mudah pecah sehingga mudah dibawa kemana-mana. Namun harga acrylic lebih mahal dari kaca biasa dan jika terkena api langsung acrylic akan meleleh dan akhirnya terbakar.

b. Pembuatan Boneka Adat Nusantara6) Tahap pemilahan kain. Pada tahap ini dilakukan pemilahan kain perca sesuai jenis baju adat yang akan dibuat. 7) Tahap pembuatan pola. Setelah memilih kain yang sesuai dengan baju adat yang akan dibuat, kain selanjutnya gambar sesuai bentuk baju adat. 8) Tahap pemotongan. Kain yang sudah dibuat polanya kemudian dipotong sesuai pola yang telah dibentuk. 9) Tahap penjahitan. Kain yang sudah dipotong kemudian dijahit dan dihias dengan manik-manik dan hiasan lain-lain untuk memperindah baju adat. 10) Tahap penyelesaian. Pada tahap ini baju yang telah dibuat kemudian dipasangkan pada boneka dan ditambah aksesoris pendukung. Kemudian wajah boneka karet juga digambar sesuai karakter yang akan dibuat. Selain itu, pada bagian kepala boneka juga ditambah dengan rambut dari benang kemudian dicat dengan warna hitam. Boneka dimasukkan pada kaca acrylic kemudian diberi label sesuai nama karakter/baju adat yang dipakai boneka.

4. Lokasi Studi LapanganStudi lapangan dilaksanakan pada:Hari: Sabtu - MingguTanggal: 28 - 29 Maret 2015Tempat: Dian Collections Rungkut Permai II Blok C11 Surabaya 60293 Jawa Timur5. Sumber atau narasumber yang kami wawancarai:Nama: Ibu Sukma TrilaksasihPerusahaan: Dian CollectionsAlamat: Rungkut Permai II Blok C11 Surabaya 60293 Jawa TimurTelepon: (031) 71903438Email: [email protected] Instrumen ObservasiNoPertanyaanJawaban

1Sejak kapan anda memulai usaha ini ?

2Mengapa anda memilih boneka adat sebagai bisnis anda ?

3Apa visi dan misi anda dalam menjalani usaha ini ?

4Produk apa saja yang dihasilkan dalam usaha ini ? Desain produknya seperti apa ?

5Apa kelebihan boneka yang anda produksi dengan boneka-boneka lainnya ?

6Bahan apa saja yang dibutuhkan dalam pembuatan boneka adat ini ?

7Darimana anda mendapatkan bahan-bahan tersebut ?

8Bagaimana tahap-tahap pembuatan boneka adat ? Teknik yang digunakan seperti apa ?

9Peralatan apa saja yang dibutuhkan dalam produksi boneka adat ini ?

10Bagaimana respon masyarakat ketika pertama kali boneka adat dipasarkan ?

11Apakah terdapat limbah yang dihasilkan dari pembuatan boneka adat ? Apakah limbah tersebut masih bisa dimanfaatkan kembali?

12Berapa omset yang didapat dari usaha boneka adat per bulan ?

13Apa anda memanfaatkan potensi masyarakat sekitar perusahaan anda untuk ikut membantu dalam usaha boneka adat ini ?

14Apakah terdapat kendala selama ini misalnya dalam hal produksi atau pemasaran ?

15Apa rencana atau harapan anda kedepan dalam usaha boneka adat ini ?

E. PENJADWALAN1. Jadwal KegiatanPembuatan Proposal: 15 22 Maret 2015Presentasi Proposal: 26 Maret 2015Studi Lapangan: 28 - 29 Maret 2015Penyusunan Laporan: 30 Maret 13 April 2015Pembuatan Prototipe: 14 April 3 Mei 20152. Gantt ChartKegiatanMaretAprilMei

123412341234

Penbuatan Proposal

Presentasi Proposal

Studi Lapangan

Penyusunan Laporan

Pembuatan Prototipe

DAFTAR PUSTAKA