DAFTAR ISI JUDUL HALAMAN HALAMAN SAMPUL DEPAN PERSYARATAN …€¦ · xv daftar isi judul halaman...

of 35 /35
xv DAFTAR ISI JUDUL HALAMAN HALAMAN SAMPUL DEPAN HALAMAN SAMPUL DALAM PERSYARATAN GELAR MAGISTER ............................................ ii LEMBAR PENGESAHAN .................................................................. iii SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT..................................... v UCAPAN TERIMA KASIH ................................................................ vi HALAMAN ABSTRAK ....................................................................... ix HALAMAN ABSTRACT..................................................................... x RINGKASAN ........................................................................................ xi DAFTAR ISI.......................................................................................... xv BAB I. PENDAHULUAN .................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Masalah ................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ............................................................. 16 1.3 Ruang Lingkup Masalah ................................................... 16 1.4 Tujuan Penelitian .............................................................. 17 1.4.1. Tujuan Umum ......................................................... 17 1.4.2. Tujuan Khusus ........................................................ 17 1.5 Manfaat Penelitian ............................................................ 17 1.5.1. Manfaat Teoritis ...................................................... 18 1.5.2. Manfaat Praktis ....................................................... 18 1.6 Orisinalitas ........................................................................ 18 1.7 Landasan Teoritis ............................................................. 22 1.8 Metode Penelitian ............................................................. 26 1.8.1. Jenis Penelitian......................................................... 27

Embed Size (px)

Transcript of DAFTAR ISI JUDUL HALAMAN HALAMAN SAMPUL DEPAN PERSYARATAN …€¦ · xv daftar isi judul halaman...

  • xv

    DAFTAR ISI

    JUDUL HALAMAN

    HALAMAN SAMPUL DEPAN

    HALAMAN SAMPUL DALAM

    PERSYARATAN GELAR MAGISTER ............................................ ii

    LEMBAR PENGESAHAN .................................................................. iii

    SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ..................................... v

    UCAPAN TERIMA KASIH ................................................................ vi

    HALAMAN ABSTRAK ....................................................................... ix

    HALAMAN ABSTRACT ..................................................................... x

    RINGKASAN ........................................................................................ xi

    DAFTAR ISI.......................................................................................... xv

    BAB I. PENDAHULUAN .................................................................... 1

    1.1 Latar Belakang Masalah ................................................... 1

    1.2 Rumusan Masalah ............................................................. 16

    1.3 Ruang Lingkup Masalah ................................................... 16

    1.4 Tujuan Penelitian .............................................................. 17

    1.4.1. Tujuan Umum ......................................................... 17

    1.4.2. Tujuan Khusus ........................................................ 17

    1.5 Manfaat Penelitian ............................................................ 17

    1.5.1. Manfaat Teoritis ...................................................... 18

    1.5.2. Manfaat Praktis ....................................................... 18

    1.6 Orisinalitas ........................................................................ 18

    1.7 Landasan Teoritis ............................................................. 22

    1.8 Metode Penelitian ............................................................. 26

    1.8.1. Jenis Penelitian......................................................... 27

  • xvi

    1.8.2. Jenis Pendekatan ...................................................... 27

    1.8.3. Sumber Bahan Hukum ............................................. 30

    1.8.4. Teknik Pengumpulan Bahan Hukum ....................... 31

    1.8.5. Teknik Analisis Bahan Hukum ................................ 31

    BAB II. TINJAUAN UMUM TENTANG WTO & WIPO, HAK

    CIPTA DAN JAMINAN FIDUSIA ........................................ 32

    2.1. WTO dan WIPO ................................................................. 32

    2.1.1.Sejarah Pembentukan WTO dan WIPO Dalam

    Perdagangan Internasional ......................................... 32

    2.1.2. Peranan WIPO Berkaitan Dengan Hak Cipta ............ 39

    2.1.3.Prinsip-prinsip Non Discrimination (Most Favoured

    Nation dan National Treatment) Dalam Pengaturan

    WTO dan WIPO ......................................................... 40

    2.2. Tentang Hak Cipta .............................................................. 44

    2.2.1. Sejarah Perkembangan Pengaturan Hak Cipta .......... 44

    2.2.2. Hak Cipta Sebagai Bagian Dari Hak Kekayaan

    Intelektual ................................................................... 48

    2.2.3 Objek dan Jangka Waktu Perlindungan Hak Cipta .... 51

    2.3. Jaminan Fidusia .................................................................. 54

    2.3.1. Pengertian dan Penggolongan Hukum Jaminan ........ 54

    2.3.2. Sejarah Perkembangan Pengaturan Jaminan Fidusia

    di Indonesia ................................................................ 68

    2.3.3. Objek Jaminan Fidusia .............................................. 73

    BAB III. PERBANDINGAN PENGATURAN FIDUSIA

    DENGAN OBJEK HAK CIPTA PADA NEGARA

    INDONESIA, MALAYSIA DAN SINGAPURA .............. 74

    3.1.Hak Moral dan Hak Ekonomi yang Terkandung Dalam

    Hak Cipta dan Relevansinya Sebagai Objek Jaminan

    Fidusia ................................................................................. 74

  • xvii

    3.2.Pengaturan Pembebanan Hak Cipta Sebagai Objek

    Jaminan Fidusia Berdasarkan Undang-Undang Jaminan

    Fidusia dan Undang-Undang Hak Cipta ............................. 83

    3.3. Pengaturan Pembebanan Hak Cipta Sebagai Objek

    Jaminan Fidusia di Negara Singapura dan Malaysia ........... 88

    BAB IV. MEKANISME PEMBEBANAN HAK CIPTA SEBAGAI

    OBJEK JAMINAN FIDUSIA ............................................. 101

    4.1.Tahapan Mekanisme Pembebanan Hak Cipta Sebagai

    Objek Jaminan

    Fidusia ................................................................................. 101

    4.2.Formulasi Pengaturan Mekanisme Pembebanan Hak Cipta

    Sebagai

    Objek Jaminan Fidusia di Masa yang Akan Datang ........... 113

    4.3. Pentingnya Pengaturan Mekanisme Pembebana Hak

    Cipta Sebagai

    Objek Jaminan Fidusia ....................................................... 123

    BAB V. PENUTUP................................................................................ 129

    5.1. Simpulan ............................................................................. 129

    5.2. Saran ................................................................................... 130

    DAFTAR PUSTAKA

  • xviii

    ABSTRACT

    Copyright is categorized as an immaterial object that have economic

    value, so that based on these properties, the copyright can be used as a

    collateral object. In the implementation, the bank can not accept copyright as

    collateral to obtain credit. This is due to the vagueness of the rules on

    copyright as a collateral object. In the study will consider two issues namely

    1) How is imposition setting of Copyright as a collateral object in the form of

    Fiduciary pursuant to Act No. 28 of 2014 regarding Copyright and its

    comparison with Malaysia and Singapore? and How is Copyright loading

    mechanism as an object fiduciary in the State of Indonesia? This research is a

    normative legal research. In this thesis research used three (3) types of

    approaches, which the statue approach), the fact approach and the

    comparative approach.

    Copyright imposition settings as a collateral object in the form of

    Fiduciary pursuant to Act No. 28 of 2014 on Copyright. In Indonesia, there is

    no designated agencies to determine the value of copyright as a collateral

    object. In comparison, Singapore has a body called the Intellectual Property

    Office of Singapore (IPOS) and Malaysia have the Intellectual Property

    Corporation of Malaysia (MyIPO) to assess the object of copyright as

    collateral. Copyright loading mechanism as a fiduciary object in the State of

    Indonesia is subject to the Act and Regulation on Fiduciary. In the Law on

    Copyright, simply stated that copyright can be charged by fiduciary, but it has

    not explain further about the imposition of copyright by fiduciary.

    Keywords: copyright, collateral, fiduciary.

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1. Latar Belakang Masalah

    Perkembangan suatu negara tidak akan pernah lepas dari pertumbuhan

    ekonomi di negara tersebut. Dalam ilmu ekonomi, dapat diketahui bahwa ada

    beberapa faktor yang dapat menunjang laju perekonomian yakni: modal,

    tenaga kerja, dan sumber daya alam. Menurut pendapat Kotler seperti yang

    dikutip oleh Sri Mulyani, menyebutkan bahwa terdapat beberapa faktor yang

    berpengaruh terhadap kesejahteraan suatu bangsa, yaitu modal, yang terdiri

    dari: pertama natural capital (modal alami) seperi misalnya tanah, air, kayu,

    mineral, dan sebagainya; kedua, physical capital (modal fisik), seperti mesin-

    mesin, bangunan, fasilitas publik lainnya; ketiga, human capital (modal

    insani) yakni nilai produktif Sumber Daya manusia, Hak Kekayaan

    Intelektual (HKI); dan keempat, social capital (modal sosial) yakni nilai-nilai

    keluarga, masyarakat, berbagai organisasi yang dibentuk masyarakat.1

    Modal merupakan faktor yang sangat berpengaruh dan sangat

    dibutuhkan untuk membangun suatu usaha. Dalam memulai suatu usaha,

    tidak semua orang memiliki modal yang cukup, oleh karena itu pemberian

    fasilitas kredit oleh lembaga perbankan merupakan suatu hal yang sangat

    1 Sri Mulyani, Hak kekayaan Intelektual Sebagai Collateral (Agunan) Untuk

    mendapatkan Kredit Perbankan di Indonesia, Jurnal Dinamika Hukum Vol. 12 No. 3

    September 2012, h.570, tersedia di http://download.portalgaruda.org/article.php, diakses 7

    April 2015.

    http://download.portalgaruda.org/article.php?article=260894&val=7042&title=PENGEMBANGAN%20HAK%20KEKAYAAN%20INTELEKTUAL%20SEBAGAI%20COLLATERAL%20%28AGUNAN%29%20UNTUK%20MENDAPATKAN%20KREDIT%20PERBANKAN%20DI%20INDONESIA

  • 2

    diperlukan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Pada dasarnya fungsi

    utama perbankan adalah untuk menyalurkan dana masyarakat selain

    menghimpunnya. Salah satu penyaluran tersebut dilakukan bank melalui

    pemberian kredit yang dibuat atas dasar kesepakatan antara pihak bank

    dengan pihak lain yang menimbulkan prestasi bagi pihak bank untuk

    menyediakan sejumlah dana atau dalam bentuk lain dan menimbulkan

    prestasi bagi pihak lain untuk membayar atau melunasi pinjaman yang telah

    diberikan dengan jangka waktu tertentu serta dengan pemberian imbalan

    berupa bunga kepada pihak bank.

    Dalam pemberian pinjaman berupa kredit baik oleh pihak perbankan

    maupun lembaga pembiayaan seperti lembaga finance, pihak pemberi kredit

    tentunya terlebih dahulu melakukan seleksi terhadap calon nasabah atau calon

    debiturnya sebelum mencairkan dana kredit. Seleksi tersebut dilakukan

    berdasarkan prinsip-prinsip yang dalam dunia perbankan dikenal dengan

    prinsip 5C (lima C) yang terdiri dari Character (karakter), Capacity

    (kemampuan mengembalikan utang), Collateral (jaminan), Capital (modal),

    dan Condition (situasi dan kondisi).

    Prinsip Character (karakter) dalam dunia perbankan, diterapkan

    dengan menganalisa data tentang kepribadian dari calon nasabah/debitur

    seperti sifat-sifat pribadi, kebiasaan-kebiasaannya, cara hidup, keadaan dan

    latar belakang keluarga maupun hobinya. Character ini untuk mengetahui

    apakah nantinya calon nasabah ini jujur berusaha untuk memenuhi

    kewajibannya dengan kata lain, ini merupakan willingness to pay. Capacity

  • 3

    merupakan kemampuan calon nasabah dalam mengelola usahanya yang dapat

    dilihat dari pendidikannya, pengalaman mengelola usaha (business record)-

    nya, sejarah perusahaan yang pernah dikelola, apakah pernah mengalami

    masa sulit atau tidak, dan bagaimana cara mengatasi kesulitan yang ia hadapi.

    Capacity ini merupakan ukuran dari ability to pay atau kemampuan dalam

    membayar. Capital adalah kondisi kekayaan yang dimiliki oleh perusahaan

    yang dikelolanya. Hal ini bisa dilihat dari neraca, laporan rugi-laba, struktur

    permodalan, rasio-rasio keuntungan yang diperoleh seperti return on equity,

    return on investment. Dari kondisi di atas bisa dinilai apakah layak calon

    nasabah/debitur diberi pembiayaan, dan beberapa besar plafon pembiayaan

    yang layak diberikan. Collateral adalah jaminan yang mungkin bisa disita

    apabila ternyata calon pelanggan benar-benar tidak bisa memenuhi

    kewajibannya. Condition, pembiayaan yang diberikan juga perlu

    mempertimbangkan kondisi ekonomi yang dikaitkan dengan prospek usaha

    calon nasabah. Ada suatu usaha yang sangat tergantung dari kondisi

    perekonomian, oleh karena itu perlu mengaitkan kondisi ekonomi dengan

    usaha calon nasabah/debitur.

    Collateral atau jaminan merupakan salah satu hal yang sangat penting

    dalam pemberian kredit. Jaminan atau agunan, secara yuridis sebenarnya

    tidak harus ada dalam penyaluran kredit. Hal tersebut merupakan persyaratan

    teknis admimistrasi dan bersifat preventif dalam rangka menjaga kredit yang

  • 4

    akan disalurkan.2 Namun dalam praktiknya, pihak kreditur pada umumnya

    tidak akan memberikan pinjaman tanpa adanya benda sebagai objek jaminan.

    Jaminan dalam hal ini harus dapat ditentukan nilainya, dimana nilai jaminan

    harus lebih besar dari nilai pinjaman. Secara umum jaminan kredit perbankan

    dapat dikelompokkan menjadi tiga kelompok, yaitu benda bergerak, benda

    tidak bergerak/benda tetap, dan jaminan perorangan (penanggungan utang).

    Benda bergerak dapat dibagi menjadi dua yakni benda bergerak yang

    berwujud dan tidak berwujud, semua benda bergerak yang dijadikan objek

    jaminan kredit perbankan akan dilakukan pengikatan secara fidusia yang

    diatur dalam Undang-Undang Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminan

    Fidusia. Untuk objek jaminan berupa benda tetap/ benda tidak bergerak akan

    dilakukan pengikatan dengan Hak Tanggungan yang pengaturannya diatur

    dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1996 Tentang Hak Tanggungan dan

    khusus mengenai tanah diatur dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960

    tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria.

    Berdasarkan ketentuan Undang-Undang Nomor 42 Tahun 1999

    tentang Jaminan Fidusia, barang bergerak terdiri atas yang berwujud dan

    tidak berwujud.3 Masing-masing kelompok jaminan kredit tersebut terdiri

    dari bermacam-macam jenis dan nama yang kadang sulit untuk dirinci secara

    tegas. Barang bergerak yang berupa barang berwujud misalnya, adalah sangat

    banyak jenisnya walaupun masih dapat dibedakan menjadi beberapa sub

    2 I Made Sarjana, Desak Putu Dewi Kasih, dkk, Menguji Asas Droit De Suite dalam

    Jaminan Fidusia, Jurnal Magister Hukum Udayana, Vol.4, No.3, ISSN 2302-528X,

    Denpasar, h.426 3 M. Bahsan, 2010, Hukum Jaminan dan Jaminan Kredit Perbankan Indonesia, PT.

    Raja Grafindo Persada, Jakarta, h.108

  • 5

    kelompok, antara lain berupa barang perhiasan, surat berharga, kendaraan

    bermotor dan lainnya. Barang tidak bergerak dapat berupa tanah dan benda-

    benda yang berkaitan dengan tanah, seperti rumah tinggal, gedung kantor,

    hotel dan sebagainya. Barang tidak berwujud dapat berupa tagihan, piutang,

    dan sejenisnya (tetapi untuk surat yang mempunyai harga mungkin masih

    perlu penegasan apakah termasuk sebagai barang berwujud atau barang tidak

    berwujud misalnya saldo tabungan dan saldo giro yang seharusnya dibedakan

    dari bilyet deposito atau sertifikat deposito).

    Untuk mendapatkan pinjaman kredit dengan plafon yang relatif

    kecil/menengah, umumnya debitur lebih memilih menggunakan jaminan

    berupa benda bergerak yang berwujud seperti mobil, motor, stok barang dan

    lainnya yang sudah lazim dipergunakan sebagai objek fidusia. Seiring

    perkembangan zaman, kini objek jaminan fidusia juga telah mengalami

    perkembangan yakni dengan diakomodirnya benda bergerak yang tidak

    berwujud yang kini dapat dijadikan objek jaminan fidusia, seperti Kekayaan

    Intelektual (KI).

    Berdasarkan jenis jaminan utang yang diuraikan di atas, Hak Cipta

    termasuk ke dalam jenis benda bergerak yang tidak berwujud yang dapat

    dijadikan objek jaminan fidusia. Hak Cipta merupakan salah satu bagian dari

    Hak atas Kekayaan Intelektual (HKI) yang kini disebut Kekayaan Intelektual

    (selanjutnya disingkat KI). KI merupakan bagian dari human capital (modal

    insani), secara tidak langsung merupakan asset yang mempunyai peran

    penting dalam laju pertumbuhan ekonomi suatu Negara. Pada perkembangan

  • 6

    masyarakat global, KI dapat dijadikan akses untuk mendapatkan kredit

    perbankan secara internasional.

    KI pada intinya adalah hak untuk menikmati secara ekonomis hasil

    dari suatu kreativitas intelektual. Objek yang diatur dalam KI adalah karya-

    karya yang timbul atau lahir karena kemampuan intelektual manusia. Hak

    cipta yang mengandung nilai ekonomis sangat berpotensi dicuri dan

    diekspolitasi secara komersial oleh pihak lain, oleh karena itu dibutuhkan

    suatu perlindungan hukum bagi pemegang hak tersebut. Selain itu,

    perkembangan perdagangan yang melewati batas-batas negara dan adanya

    gerakan perdagangan bebas mengakibatkan makin terasa kebutuhan akan

    perlindungan Kekayaan Intelektual yang sifatnya tidak lagi timbal balik,

    tetapi sudah bersifat antar negara secara global.4

    Ide dasar dari Hak Cipta pada dasarnya sederhana, yakni pengrajin

    dan pencipta seharusnya dapat menikmati buah dari hasil karyanya untuk

    waktu yang telah diluangkan demi menghasilkan karya yang dapat dinikmati

    oleh banyak orang. Hal tersebut seperti yang dikemukakan oleh E Anthony

    Wayne dalam tulisannya yang berjudul Why Protecting Intellectual Property

    Rights Matter, menyatakan “The essential idea behind a copyright is simple:

    Artist and creators should be able to enjoy the fruits of their labour for a

    specified time period, after which the material becomes available for public

    4 Muhamad Djumhana, R. Djubaedillah, 2014, Hak Milik Intelektual, Sejarah, Teori

    dan Prakteknya di Indonesia, PT. Citra Aditya Bakti, Bandung, h.7

  • 7

    use.”5 (Terjemahan bebasnya yakni ide dasar sebuah hak cipta sederhana,

    seniman dan pencipta seharusnya dapat menikmati hasil kerja mereka dalam

    periode waktu tertentu, dimana setelahnya ciptaan tersebut dapat dinikmati

    bagi banyak orang).

    KI sangat lekat dengan pertumbuhan perekonomian suatu negara.

    Penghargaan dan perlindungan terhadap karya-karya intelektual akan

    menciptakan iklim yang kondusif bagi kreativitas dan daya inovasi

    masyarakat. Dengan adanya pengakuan dan perlindungan terhadap KI,

    khususnya hak cipta akan mendorong pelaku industri ekonomi kreatif untuk

    mengembangkan kreativitasnya untuk lebih produktif dalam berkarya

    sehingga pada akhirnya akan membantu mendorong pertumbuhan ekonomi di

    negaranya.

    Di Indonesia, bentuk-bentuk agunan kredit yang diakui berdasarkan

    Peraturan Bank Indonesia atau PBI Nomor 9/6/PBI/2007 tentang Perubahan

    Kedua atas PBI Nomor 7/2/PBI/2005 tentang Penilaian Kualitas Aktiva Bank

    Umum, Pasal 46, meliputi: pertama, surat berharga dan saham yang aktif

    diperdagangkan di bursa efek di Indonesia atau memiliki peringkat investasi

    dan diikat secara gadai; kedua, tanah, gedung, dan rumah tinggal yang diikat

    dengan Hak Tanggungan; ketiga, mesin yang merupakan satu kesatuan

    dengan tanah dan diikat dengan Hak Tanggungan; keempat, pesawat udara

    atau kapal laut dengan ukuran di atas 20 meter kubik yang diikat dengan

    hipotek; kelima, kendaraan bermotor dan persediaan yang diikat secara

    5 E Anthony Wayne, 2006, Focus of Intellectual Property Rights, U.S Department of

    State,USA, h. 10, tersedia di http://iipdigital.usembassy.gov/media/pdf/books/iprbook.pdf,

    diakses Tanggal 11 Januari 2016

    http://iipdigital.usembassy.gov/media/pdf/books/iprbook.pdf

  • 8

    fidusia; dan atau keenam, resi gudang yang diikat dengan Hak Jaminan atas

    Resi Gudang (Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2006 tentang Sistem Resi

    Gudang), khusus diperuntukkan bagi objek agunan berupa hasil pertanian,

    perkebunan dan perikanan. Pengikatan Hipotik diatur berdasarkan Undang-

    Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran dan Undang-Undang

    Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan, serta hanya diperuntukkan bagi

    objek agunan berupa kapal laut dan atau pesawat udara dengan ukuran di atas

    20 meter kubik.6

    Dalam Peraturan Bank Indonesia yang baru, yakni Nomor

    14/15/PBI/2012 Tentang Penilaian Kualitas Aset Bank Umum, pada Pasal 43

    juga menyebutkan bahwa agunan yang dapat diperhitungkan sebagai

    pengurang dalam perhitungan PPA ditetapkan sebagai berikut:

    a. Surat Berharga dan saham yang aktif diperdagangkan di bursa efek di

    Indonesia atau memiliki peringkat investasi dan diikat secara gadai;

    b. tanah, gedung, dan rumah tinggal yang diikat dengan hak tanggungan;

    c. mesin yang merupakan satu kesatuan dengan tanah yang diikat dengan

    hak tanggungan;

    d. pesawat udara atau kapal laut dengan ukuran di atas 20 (dua puluh) meter

    kubik yang diikat dengan hipotek;

    e. kendaraan bermotor dan persediaan yang diikat secara fidusia; dan/atau

    f. resi gudang yang diikat dengan hak jaminan atas resi gudang.

    6 Sri Mulyani, Loc.Cit.

  • 9

    Kekayaan Intelektual (KI), khususnya Hak Cipta berdasarkan peraturan

    Bank Indonesia mengenai bentuk-bentuk agunan kredit sebagaimana

    tersebut di atas, belum diatur.7

    Pengertian kebendaan menurut paham undang-undang di Indonesia

    ialah tiap-tiap hak yang dapat dikuasai oleh hak milik (Pasal 499 Kitab

    Undang-undang Hukum Perdata). Sementara itu, kebendaan bergerak

    menurut sifatnya ialah kebendaan yang dapat berpindah atau dipindahkan.

    Sebaliknya adalah benda tak bergerak/ benda tetap. Misalnya, tanah dan

    benda materiil dan imateriil, seperti hak cipta. Hak absolut tidak hanya terdiri

    dari hak benda, dalam pengertian hak benda hanya sebagian dari hak absolut.

    Hak absolut lainnya yang tidak terdapat dalam KUH Perdata, antara lain

    yakni: Hak Cipta, Hak Merek dan Oktrooi/ Paten.8

    Hak cipta merupakan salah satu macam Intellectual Property (IP)

    dalam WTO-TRIP’S Agreement, seperti yang tertuang dalam Part II TRIP’S

    Agreement yakni9:

    Part II. Standards Concerning The Availability, Scope and Use Of

    Intellectual Property Rights

    Section 1. Copyrights and Related Rights

    Section 2. Trademarks

    Section 3. Geographical Indication

    Section 4. Industrial Design

    Section 5. Patents

    Section 6. Layout Designs (Thopihgraphies Of Integrated Circuits)

    Section 7. Protection of Undisclosed Information

    7 Ibid

    8 Sophar Maru Hutagalung, 2012, Hak Cipta, Kedudukan & Peranannya dalam

    Pembangunan, Sinar Grafika, Jakarta, h. 16 9 F. Scott Kieff, Ralph Nack, 2007-2008, International, United States and European

    Intellectual Property, Selected Source Material, Aspen Publisher, New York, h.51-62

  • 10

    Section 8.Control of Anti-Competitive Practices in Contractual

    Licences

    Dapat diterjemahkan sebagai berikut: bagian kedua. Standar Tentang

    Ketersediaan Ruang Lingkup dan Penggunaan Hak Atas Kekayaan

    Intelektual

    Bagian 1. Hak Cipta dan Hak Terkait

    Bagian 2. Merek Dagang

    Bagian 3. Indikasi Geografis

    Bagian 4. Desain Industri

    Bagian 5. Paten

    Bagian 6. Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu

    Bagian 7. Perlindungan Informasi yang Dirahasiakan

    Bagian 8. Pengendalian Praktik-praktik Persaingan Curang Dalam

    Perjanjian Lisensi

    Dalam konteks ini, Intellectual Property (IP) atau Kekayaan

    Intelektual (KI) terdiri dari: Hak Cipta dan Hak Terkait, Merek, Indikasi

    Geografis, Desain Industri, Paten, Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu, dan

    Perlindungan Informasi yang Dirahasiakan atau yang lebih dikenal dengan

    Rahasia Dagang.

    Indonesia sebagai negara anggota WTO-TRIP’S telah meratifikasi

    TRIP’S melalui Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1994 tentang Pengesahan

    Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organisation /

    WTO) dan Indonesia memiliki keterikatan untuk melaksanakan ketentuan-

    ketentuan yang terdapat dalam TRIP’S. Sampai saat ini, Indonesia memiliki

    ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur KI yakni sebagai

    berikut:10

    a. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2000 tentang Perlindungan Varietas Tanaman;

    b. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2000 tentang Rahasia Dagang;

    10

    Ni Ketut Supasti Dharmawan, dkk, 2016, Buku Ajar Hak Kekayan Intelektual,

    Deepublish, Jogjakarta, h.30

  • 11

    c. Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2000 tentang Desain Industri; d. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2000 tentang Desain Tata

    Letak Sirkuit Terpadu;

    e. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2000 tentang Rahasia Dagang; f. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta g. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016 tentang Paten h. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2016 tentang Merek dan

    Indikasi Geografis.

    Hak cipta merupakan salah satu macam KI yang terdiri atas hak

    ekonomi (economic rights) dan hak moral (moral rights).11

    Hak ekonomi

    adalah hak untuk mendapatkan manfaat ekonomi atas ciptaan serta produk

    hak terkait. Hak moral adalah hak yang melekat pada diri pencipta atau

    pelaku yang tidak dapat dihilangkan atau dihapus tanpa alasan apapun,

    walaupun hak cipta atau hak terkait telah dialihkan. Sejalan dengan macam-

    macam benda sebagaimana dibicarakan di atas, hak cipta termasuk sebagai

    benda bergerak yang tidak bertubuh.12

    Hal tersebut ditegaskan dalam Pasal 16

    Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta yang

    menyebutkan bahwa Hak Cipta merupakan Benda bergerak tidak berwujud.

    Pemindahtanganan Hak Cipta dapat dilakukan dengan cara pewarisan, hibah,

    wakaf, wasiat, perjanjian tertulis ataupun sebab lain yang dibenarkan sesuai

    dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Eksistensi KI, khususnya hak cipta di Indonesia sesungguhnya sangat

    berpotensi untuk dijadikan sebagai objek agunan dalam pemberian kredit,

    dapat mendorong meningkatnya industri ekonomi kreatif sehingga dapat

    11

    Sudjana, Hak Cipta Sebagai Jaminan Kebendaan Bergerak Dikaitkan Dengan

    Pengembangan Obyek Fidusia, Jurnal Mimbar Hukum, Vol.24, No.3, 3 Oktober 2012, h.406,

    tersedia di http://mimbar.hukum.ugm.ac.id/index.php/jmh/article/view/401/249 diakses 22

    Mei 2015. 12

    Gatot Supramono, 2010, Hak Cipta dan Aspek-Aspek Hukumnya, Rineka Cipta,

    Jakarta, h.29

    http://mimbar.hukum.ugm.ac.id/index.php/jmh/article/view/401/249

  • 12

    mendorong laju pertumbuhan perekonomian di Indonesia. Hal tersebut

    didukung dengan telah disahkannya Undang-Undang Hak Cipta yang baru

    yakni Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta yang

    memberikan peluang pada industri ekonomi kreatif untuk menghasilkan karya

    cipta yang mana hak cipta kini bisa dijadikan objek jaminan pinjaman kredit

    melalui fidusia sebagaimana tercantum dalam ketentuan Pasal 16 ayat (3)

    Undang-Undang Hak Cipta Nomor 28 tahun 2014 yang menyatakan bahwa

    Hak Cipta dapat dijadikan sebagai objek jaminan fidusia. Selanjutnya dalam

    ketentuan Pasal 16 ayat (4) dinyatakan bahwa Ketentuan mengenai Hak Cipta

    sebagai objek jaminan fidusia sebagaimana dimaksud pada ayat (3)

    dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Merujuk pada peraturan perundang-undangan terkait seperti yang

    disebutkan dalam Pasal 16 ayat (4) Undang-Undang Hak Cipta di atas, maka

    dapat merujuk pada Undang-Undang Jaminan Fidusia. Dalam Pasal 1

    Ketentuan Umum Undang-Undang Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminan

    Fidusia, dijelaskan mengenai yang dimaksud dengan Fidusia adalah

    pengalihan hak kepemilikan suatu benda atas dasar kepercayaan dengan

    ketentuan bahwa benda yang hak kepemilikannya diallihkan tersebut tetap

    dalam penguasaan pemilik benda. Berikutnya disebutkan dalam ayat (2) yang

    dimaksud dengan Jaminan Fidusia adalah hak jaminan atas benda bergerak

    baik yang berwujud maupun yang tidak berwujud dan benda tidak bergerak

    khususnya Bangunan yang tidak dapat dibebani hak tanggungan sebagaimana

    dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1996 tentang Hak

  • 13

    Tanggungan yang tetap berada dalam penguasaan Pemberi Fidusia, sebagai

    agunan bagi pelunasan utang tertentu, yang memberikan kedudukan yang

    diutamakan kepada Penerima Fidusia terhadap kreditor lainnya. Selanjutnya

    dijelaskan dalam ayat (4) yang dimaksud dengan benda adalah segala sesuatu

    yang dapat dimiliki dan dialihkan, baik yang berwujud, yang terdaftar

    maupun yang tidak terdaftar, yang bergerak maupun yang tidak bergerak

    yang tidak dapat dibebani hak tanggungan atau hipotik.

    Hak Cipta sebagai objek jaminan fidusia dalam hal ini telah

    memenuhi unsur-unsur seperti yang dinyatakan dalam pasal di Ketentuan

    Umum dalam Undang-Undang Jaminan Fidusia seperti yang telah dijabarkan

    di atas. Selanjutnya dalam ketentuan Pasal 5 Undang-Undang Nomor 42

    Tahun 1999 Tentang Jaminan Fidusia dinyatakan bahwa Pembebanan Benda

    dengan Jaminan Fidusia dibuat dengan akta notaris dalam bahasa Indonesia

    dan merupakan akta Jaminan Fidusia. Dari semua pasal dalam Undang-

    Undang Jaminan Fidusia, tidak terdapat pengaturan mengenai pembebanan

    hak cipta sebagai objek jaminan fidusia. Demikian pula halnya dengan

    mekanisme pembenanan Hak Cipta sebagai objek jaminan belum diatur

    secara tegas baik dalam Undang-Undang Jaminan Fidusia maupun Undang-

    Undang Hak Cipta sehingga terjadi kekosongan norma dalam hal

    pembebanan hasil karya hak cipta yang dijadikan objek jaminan fidusia.

    Indonesia sebagai salah satu Negara berkembang ikut berpartisipasi

    dalam dunia internasional dengan menjadi bagian dari organisasi-organisasi

    internasional, seperti: International Monetary Fund (IMF), Asia Pacific

  • 14

    Economic Cooperation (APEC), World Trade Organisation (WTO), dan

    organisasi internasional lainnya. Indonesia ikut serta berkontribusi secara

    aktif dalam kancah internasional dengan berkecimpung di dalamnya.

    Indonesia juga termasuk Negara yang ikut menandatangani konvensi TRIP’S

    (Trade Related Aspecs Intelectual Property Rights) yang merupakan

    kesepakatan yang paling komprehensif di bidang Kekayaan Intelektual (KI).

    Selain itu, Indonesia juga merupakan anggota dari World Intelectual Property

    Organization (WIPO), yakni salah satu lembaga Perserikatan Bangsa-Bangsa

    (PBB) yang memiliki otoritas di bidang Intelectual Property Rights (IPR).

    Mengingat Indonesia sebagai salah satu negara peserta WTO

    Agreement dan juga WIPO, maka dipandang perlu untuk dilakukan kajian

    dan penelitian lebih jauh untuk mengetahui apakah di negara anggota WTO

    dan WIPO di kawasan Asia yang juga memiliki aspek sosial budaya yang

    relatif sama dengan Indonesia, juga memberlakukan aturan yang serupa

    tentang Hak Cipta sebagai objek jaminan kebendaan. Sehubungan dengan

    hal tersebut, maka penulis memandang perlu diadakan studi perbandingan

    dengan negara negara-negara di Asia yang juga peserta WTO dan WIPO,

    diantaranya yakni negara Malaysia dan Singapura, dimana kedua negara

    tersebut terletak di suatu kawasan geografis dengan kehidupan sosial dan

    budaya yang kurang lebih sama dengan Indonesia.

    Dalam kajian ini, perbandingan hukum dilakukan tanpa melihat

    sistem hukum maupun tingkat perkembangan ekonomi di negara tersebut,

    melainkan lebih berfokus pada subtansinya yang merupakan kebutuhan

  • 15

    secara universal. Ketika negara-negara tersebut melakukan suatu perjanjian

    menjadi anggota WTO dan WIPO, maka negara tersebut wajib mentaati

    aturan yang diberlakukan oleh WTO dan WIPO sesuai dengan asas Pacta

    Sunt Servanda yang berarti bahwa janji harus ditepati (agreement must be

    kept)13

    . Asas ini menyatakan bahwa setiap perjanjian menjadi hukum yang

    mengikat bagi para pihak yang melakukan perjanjian. Asas ini menjadi dasar

    hukum internasional karena termaktub dalam Konvensi Wina (Vienna

    Convention on The Laws of Treaties) tanggal 23 Mei 1969, pada konsiderans

    dan juga dalam artikel 26 yang menyatakan bahwa every treaty in force is

    binding upon the parties to it and must be performed by them in good faith14

    yang artinya setiap perjanjian mengikat bagi para pihak dan harus

    dilaksanakan dengan itikad baik. Oleh karena subjeknya negara, maka ranah

    hukum yang dibahas yakni ranah hukum internasional, tidak lagi membahas

    perbedaan sistem hukum yang berlaku di negara Malaysia, Singapura dan

    Indonesia, tetapi lebih berfokus pada permasalahan pengaturan mengenai hak

    cipta sebagai objek jaminan kebendaan di negara tersebut.

    Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, penulis ingin

    meneliti lebih jauh terkait permasalahan tersebut melalui tulisan yang

    berjudul “PENGATURAN PEMBEBANAN JAMINAN FIDUSIA DALAM

    BENTUK HASIL KARYA HAK CIPTA (STUDI PERBANDINGAN

    ANTARA NEGARA SINGAPURA, MALAYSIA DAN INDONESIA)”.

    13

    Martin Dixon, 2007, Textbook On International Law, 6th Edition, Oxford

    University Press, Newyork, h.65-66 14

    Malcolm D. Evans, 2007, International Law Documents, 8th Edition, Oxford

    University Press, New York, h.128 dan h.134

  • 16

    1.2. Rumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang masalah sebagaimana dikemukakan

    diatas, maka dapat dirumuskan beberapa masalah antara lain :

    1. Bagaimanakah pengaturan pembebanan Hak Cipta sebagai objek

    jaminan dalam bentuk Fidusia berdasarkan Undang-Undang Nomor 28

    Tahun 2014 tentang Hak Cipta dibandingkan dengan dengan Negara

    Malaysia dan Singapura ?

    2. Bagaimanakah mekanisme pembebanan Hak Cipta sebagai objek

    jaminan fidusia di Negara Indonesia?

    1.3. Ruang Lingkup Masalah

    Dalam penulisan penelitian ini ruang lingkup masalah akan dibatasi

    pada kedudukan Hak Cipta sebagai objek jaminan fidusia, khususnya

    pembebanan Hak Cipta sebagai jaminan dalam bentuk Fidusia dan juga

    mekanisme pembebanan Hak Cipta sebagai jaminan fidusia berdasarkan

    Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta, Undang-Undang

    Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminan Fidusia dan peraturan perundang-

    undangan lain yang terkait.

  • 17

    1.4. Tujuan Penelitian

    1.4.1. Tujuan Umum

    Bertitik tolak dari paradigma yang menyatakan bahwa science as

    process (ilmu sebagai proses) ilmu pengetahuan itu akan senantiasa

    berkembang (berproses), dengan paradigma ini ilmu tidak akan pernah

    berhenti (final) dalam panggilannya atas kebenaran di bidang obyeknya

    masing-masing.15

    Maka tujuan umum penelitian ini untuk mengembangkan

    ilmu pengetahuan hukum khususnya dalam bidang hukum bisnis yang terkait

    dengan kedudukan hasil karya Hak Cipta sebagai objek jaminan fidusia.

    1.4.2. Tujuan Khusus

    1. Untuk mengetahui dan menganalisis norma yang berkaitan dengan

    pembebanan hasil karya Hak Cipta sebagai objek jaminan fidusia serta

    perbandingan pengaturan pembebanan Hak Cipta sebagai objek

    jaminan fidusia di negara lain, seperti Singapura dan Malaysia.

    2. Untuk mengetahui dan menganalisis norma yang berkaitan dengan

    mekanisme pembebanan Hak Cipta sebagai objek jaminan fidusia di

    Negara Indonesia.

    1.5. Manfaat Penelitian

    Setiap hasil penelitian pasti ada manfaatnya (kegunaanya), adapun

    manfaat penelitian ini ada dua macam yaitu :

    15

    Program Studi Magister (S2) Ilmu Hukum Program Pasca Sarjana Universitas

    Udayana, 2013, Pedoman Penulisan Usulan Penelitian dan Tesis Program Studi

    Magister(S2) Ilmu Hukum, Denpasar, h.28.

  • 18

    1.5.1. Manfaat Teoritis

    Diharapkan agar penelitian ini dapat memberikan manfaat bagi

    perkembangan ilmu hukum pada umumnya dan perkembangan di

    bidang hukum jaminan serta hukum Kekayaan Intelektual terkait

    pembebanan hasil karya Hak Cipta sebagai objek jaminan fidusia.

    1.5.2. Manfaat Praktis

    Secara praktis penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai

    pengetahuan bagi para pelaku usaha industri ekonomi kreatif dan juga

    pihak lembaga pembiayaan dalam prakteknya, untuk mengetahui

    bagaimana pengaturan tentang mekanisme pembebanan hasil karya

    Hak Cipta yang dibebankan sebagai Jaminan Fidusia.

    1.6. Orisinalitas

    Berdasarkan penelitian dan penelusuran yang telah dilakukan baik

    terhadap hasil-hasil penelitian yang sudah ada maupun yang sedang

    dilakukan sepanjang yang dapat penulis telusuri, di Indonesia hingga saat ini

    belum ada hasil penelitian yang komprehensif dalam bentuk tesis ataupun

    yang berkaitan menyangkut tentang pengaturan pembebanan dan penentuan

    nilai objek hasil karya Hak Cipta sebagai jaminan fidusia. Adapun beberapa

    tesis yg mengangkat masalah yang berkaitan dengan fidusia dan juga

    mengenai hak cipta adalah sebagai berikut:

    - I Wayan Rusmawan SH, Efektifitas Pelaksanaan Pendaftaran Fidusia

    Dalam Perjanjian Kredit Menurut Pasal 11 Ayat (1) Undang Undang

  • 19

    Nomor 42 Tahun 1999 Tentang Jaminan Fidusia Di Denpasar.16

    Dalam

    tesis ini membahas tentang tidak efektifnya pelaksanaan perjanjian

    fidusia dalam perjanjian kredit yang terjadi dalam masyarakat. Tesis ini

    mengungkapkan masalah, yaitu (1) Apakah pelaksanaan pendaftaran

    fidusia dalam perjanjian kredit menurut pasal 11 Undang-Undang

    Nomor 42 Tahun 1999 Tentang jaminan Fidusia dapat dikatakan

    efektif, (2) Bagaimanakah upaya yang harus dilakukan supaya

    pendaftaran ini dapat berjalan efektif. Meskipun Peraturan Perundang-

    Undangan mewajibkan jaminan fidusia tersebut untuk didaftarkan,

    namun dalam prakteknya baik dalam dunia perbankan maupun dalam

    lembaga pembiayaan yang berkembang di masyarakat, dan berdasarkan

    observasi yang penulis lakukan menunjukkan bahwa sangat banyak

    jaminan fidusia yang tidak didaftarkan.

    - I Gede Prima Praja Sarjana, SH, Kekuatan Hukum Sertifikat Jaminan

    Fidusia Yang Didaftarkan Setelah Terjadinya Wanprestasi.17

    Dalam

    tesis ini membahas tentang batas waktu pendaftaran jaminan fidusia.

    Tesis ini mengungkapkan permasalahan yaitu: (1) Bagaimana batas

    waktu pendaftaran jaminan fidusia serta akibat hukum nya dalam hal

    pendaftaran jaminan fidusia tidak di laksanakan? (2) Bagaimana

    16

    I Wayan Rusmawan, 2011, Efektifitas Pelaksanaan Pendaftaran Fidusia Dalam

    Perjanjian Kredit Menurut Pasal 11 Ayat (1) Undang Undang Nomor 42 Tahun 1999

    Tentang Jaminan Fidusia Di Denpasar, (Tesis) Program Studi Magister (S2) Kenotariatan

    Program Pasca Sarjana Universitas Udayana, Denpasar. 17

    I Gede Prima Praja Sarjana, 2013, Kekuatan Hukum Sertifikat Jaminan Fidusia

    Yang Didaftarkan Setelah Terjadinya Wanprestasi, (Tesis) Program Studi Magister (S2) Ilmu

    Hukum Program Pasca Sarjana Universitas Udayana, Denpasar.

  • 20

    kekuatan hukum sertifikat jaminan fidusia yang di daftarkan setelah

    terjadinya wanprestasi?

    Pembebanan jaminan fidusia dilakukan dengan akta otentik, yaitu akta

    notaris, dan selanjutnya benda jaminan fidusia tersebut didaftarkan pada

    Kantor Pendaftaran Fidusia. Namun apabila akta jaminan fidusia

    tersebut tidak didaftarkan, tidak terdapat sanksi tegas yang diatur dalam

    Undang-Undang Jaminan Fidusia yang menyebabkan masih banyak

    bank atau finance hanya memproses obyek jaminan fidusia tersebut

    sampai pembuatan akta jaminan fidusia di Notaris saja. Sehingga

    menimbulkan polemik apakah pendaftaran akta jaminan fidusia wajib

    dilakukan atau tidak. Dalam praktek di masyarakat juga sering terjadi

    perjanjian kredit dengan jaminan fidusia yang obyeknya sudah

    dialihkan ke pihak ketiga sebelum didaftarkan, lalu selanjutnya baru

    didaftarkan ke Kantor Pendaftaran Fidusia, dan terhadap permohonan

    pendaftaran fidusia tersebut tidak dapat ditolak oleh Kantor Pendaftaran

    Fidusia. Hal yang demikian disebabkan dalam Undang-Undang tentang

    Jaminan Fidusia tidak diatur ketentuan mengenai daluarsa pendaftaran

    jaminan fidusia.

    - Gede Agus Santiago, SH, Pelaksanaan Undang-Undang Hak Cipta

    Berkaitan Dengan Perlindungan Hukum Terhadap Karya Cipta Seni

    Karawitan Instrumental Bali.18

    Dalam tesis ini membahas tentang

    18

    Gede Agus Santiago, 2012, Pelaksanaan Undang-Undang Hak Cipta Berkaitan

    Dengan Perlindungan Hukum Terhadap Karya Cipta Seni Karawitan Instrumental Bali,

    (Tesis) Program Studi Magister (S2) Ilmu Hukum Program Pasca Sarjana Universitas

  • 21

    efektifitas penerapan Undang-Undang Hak Cipta 2002 di Bali. Bali

    merupakan daerah Seni dimana banyak tercipta karya-karya yang

    mengagumkan yang membuat para wisatawan tertarik untuk datang ke

    bali dan ingin melihatnya. Terutama karya cipta seni karawitan atau

    musik tradisional bali baik yang sakral maupun bersifat tontonan, cukup

    berperan dalam menyumbangkan devisa dalam industri pariwisata atas

    seni pertunjukkannya. Namun dalam perkembangannya di bali karya

    cipta seni karawitan bali belum diberikan perlindungan secara optimal

    oleh pemerintah, ini terbukti dengan banyaknya para pencipta tidak

    mengetahui bahwa ciptaanya jika di pertunjukkan oleh pihak lain harus

    mendapatkan izin atau paling tidak mendapat persetujuan dari para

    Pencipta baik itu pertunjukkan yang dilakukan di dalam negeri maupun

    diluar negeri. Tesis ini mengungkapkan permasalahan yaitu: (1).

    Bagaimanakah pelaksanaan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002

    Tentang Hak Cipta berkaitan dengan perlindungan hukum terhadap

    pencipta atas Karya Seni Karawitan Bali yang dipertunjukkan secata

    komersil ? (2). Upaya apa yang dapat ditempuh atas pelanggaran

    terhadap pelanggaran karya cipta Seni Karawitan Bali ?

    Dari uraian di atas, terlihat jelas perbedaan dengan tulisan yang dibuat

    penulis, dimana penulis dalam penelitian ini lebih menitik beratkan pada studi

    perbandingan terkait permasalahan hak cipta sebagai objek jaminan fidusia

    yang belum pernah dibahas dalam karya ilmiah terdahulu. Dengan demikian

    Udayana, Denpasar, tersedia di http://www.pps.unud.ac.id/thesis/pdf_thesis/unud-432-

    1558072512-pembukaan%20tesis.pdf, diakses 20 Mei 2015.

    http://www.pps.unud.ac.id/thesis/pdf_thesis/unud-432-1558072512-pembukaan%20tesis.pdfhttp://www.pps.unud.ac.id/thesis/pdf_thesis/unud-432-1558072512-pembukaan%20tesis.pdf

  • 22

    penelitian ini asli baik dari segi substansi maupun dari segi permasalahan

    sehingga dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah.

    1.7. Landasan Teoritis

    Teori hukum mempunyai kedudukan yang sangat penting di dalam

    proses pembelajaran maupun di dalam penerapan hukum karena dengan

    adanya teori hukum, dapat membantu dalam kerangka memecahkan berbagai

    persoalan, dimana di dalam hukum normatif tidak diatur.19

    Dalam membedah

    permasalahan dalam penelitian ini, dipergunakan teori prinsip atau azas

    hukum yang relevan. Sejumlah teori, prinsip atau azas hukum yang

    dipergunakan, antara lain: untuk memecahkan permasalahan pertama

    mengenai pengaturan pembebanan hak cipta sebagai objek jaminan fidusia,

    dipergunakan teori dari Gustav Radbruch yang menyebutkan bahwa

    keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum sebagai tiga ide dasar hukum

    atau tiga nilai dasar hukum, yang berarti dapat dipersamakan dengan azas

    hukum.20

    Bachsan Mustafa juga menegaskan bahwa hukum sebagai kaedah

    mempunyai fungsi sebagai berikut :

    1. Hukum menjamin kepastian hukum

    2. Hukum menjamin keadilan sosial

    19

    Salim, H.S, 2014, Penerapan Teori Hukum Pada Penelitian Disertasi Dan Tesis,

    Buku Kedua, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, (Selanjutnya disebut Salim, H.S I) h.5

    20

    Susanti Adi Nugroho, 2008, Proses Penyelesaian Sengketa Konsumen ditinjau

    dari Hukum Acara serta kendala Implementasinya, Prenada Media Group,Jakarta, h.35

  • 23

    3. Hukum berfungsi pengayoman atau perlindungan.21

    Dengan demikian kepastian hukum adalah merupakan tujuan atau

    fungsi hukum. Teori kepastian hukum ini akan dipakai untuk membahas

    masalah yang menyangkut pengaturan pembebanan Hak Cipta sebagai

    jaminan dalam bentuk Fidusia berdasarkan Undang-Undang Nomor 42 Tahun

    1999 tentang Jaminan Fidusia. Kepastian memiliki arti “ketentuan”,

    „ketetapan”, sehingga apabila digabungkan dengan kata “hukum‟ akan

    menjadi kepastian hukum, memiliki arti perangkat hukum suatu Negara yang

    mampu menjamin setiap hak dan kewajiban setiap warga negara.

    Menurut Soedikno Mertokusumo, kepastian hukum merupakan salah

    satu syarat yang harus dipenuhi dalam suatu penegakan hukum.22

    Kepastian

    hukum adalah azas dalam negara hukum yang merupakan landasan peraturan

    perundang-undangan, kepastian, dan keadilan dalam penyelenggarakan

    negara.23

    Hukum berpengaruh pada kehidupan ekonomi dalam bentuk

    pemberian norma-norma yang mengatur tindakan-tindakan ekonomi.

    Kehidupan ekonomi membutuhkan peraturan-peraturan untuk mengendalikan

    perbuatan manusia agar optimalisasi penyelenggaraan kesejahteraan

    masyarakat dapat dicapai dengan tertib tanpa menimbulkan kekacauan.24

    21

    Bachsan Mustafa, 2003, Sistem Hukum Indonesia Terpadu, PT. Citra Aditya

    Bakti, Bandung, h. 20

    22

    Soedikno Mertokusumo, 2004, Mengenal Hukum Sebuah Pengantar, Liberty,

    Yogyakarta h. 145

    23

    Ibid

    24

    Ibid

  • 24

    Dalam konteks penelitian ini sangat dibutuhkan adanya kepastian hukum

    pengaturan tentang pembebanan Hak Cipta sebagai jaminan dalam bentuk

    Fidusia karena dalam peraturan perundang-undangan masih belum jelas

    mengatur mengenai permasalahan tersebut.

    Selain teori mengenai kepastian hukum, penulis juga menggunakan

    beberapa teori yang lebih spesifik tentang perlindungan Kekayaan Intelektual

    (KI). Kekayaan Intelektual (KI) merupakan hasil karya intelektual yang perlu

    dilindungi. Demikian pula halnya dengan hak cipta yang merupakan bagian

    dari KI, yang memiliki nilai ekonomi. Sebelum dibebankan sebagai objek

    jaminan fidusia, suatu hasil karya cipta sebaiknya didaftarkan/dicatatkan

    terlebih dahulu ke Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual pada

    Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia sebagai

    bukti bahwa pemberi fidusia adalah pemegang hak cipta tersebut. Adapun

    teori yang berkaitan dengan perlindungan hak cipta yakni yakni:

    1. Labor Theory - Natural Right Theory

    Perlindungan KI berangkat dari nilai-nilai dan proposisi bahwa seseorang

    yang telah bersusah payah menuangkan segala kemampuan atau

    keahliannya untuk menciptakan suatu karya cipta maka sudah sewajarnya

    memperoleh hak alamiah atas jerih payahnya. Curahan jerih payah untuk

    berkarya sehingga menghasilkan karya-karya cipta yang bermanfaat

    (Labor Theory) melahirkan hak milik alamiah (the Natural Rights

    Theory), pandangan seperti itu berkaitan dengan pemikiran John Locke,

    yang mengemukakan bahwa hak atas property lahir dan eksis karena

  • 25

    adanya usaha dan pengorbanan waktu dan tenaga yang telah

    dikontribusikan serta diinvestasikan untuk menghasilkan properti

    tersebut. 25

    2. Personality Theory

    Teori ini berdasarkan tulisan Kant dan Hegel yang mengemukakan bahwa

    hak milik individu adalah sesuatu yang krusial dalam memberikan rasa

    kepuasan pada kebutuhan manusia. Landasan pemberian pemberian

    perlindungan atas karya intelektual penekanannya pada dua dasar

    (ground) pemikiran, yaitu: pertama, perlindungan diberikan karena

    pencipta dengan personalitinya telah mampu mengekspresikan karya

    yang amat ekspresif, dan kedua, perlindungan diberikan karena pencipta

    telah menciptakan suatu kondisi social ekonomi yang kondusif melalui

    kreativitas intelektualnya yang pada akhirnya sangat bermanfaat dan

    penting bagi kemajuan manusia atau masyarakat itu sendiri.26

    3. Reward Theory

    Teori ini dikemukakan oleh Robert M Sherwood. Teori ini pada intinya

    berisi pengakuan terhadap karya intelektual yang telah dihasilkan

    seseorang sehingga kepadanya diberikan penghargaan atas upaya-upaya

    kreatifnya dalam menemukan atau menciptakan karya-karya intelektual.27

    Teori ini memiliki makna yang sangat mendalam, yaitu pengakuan

    25

    Ni Ketut Supasti Dharmawan, 2011, Hak Kekayaan Intelektual dan Harmonisasi

    Hukum Global Rekonstruksi Pemikiran Terhadap Perlindungan Program Komputer, Badan

    Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang, h.45

    26

    Ibid, h.51

    27

    Ibid, h.49

  • 26

    terhadap karya intelektual yang telah dihasilkan oleh

    penemu/pencipta/pendesain sehingga ia harus diberikan penghargaan

    sebagai imbalan atas upaya kreatifnya dalam menemukan/menciptakan

    karya intelektualnya.

    Teori tersebut akan digunakan sebagai pisau analisis dalam membahas

    mengenai persoalan pembebanan hak cipta sebagai objek jaminan fidusia.

    relevansinya terletak pada diperlukannya pengaturan mengenai perlindungan

    KI yang berkaitan erat dengan nilai ekonomi yang terkandung dalam ciptaan

    tersebut. Nilai ekonomi yang terkandung dalam hak cipta itulah yang

    nantinya dapat dibebankan sebagai objek jaminan fidusia oleh pemegang Hak

    Cipta ketika diperlukan.

    Hak cipta sebagai benda bergerak yang tidak berwujud dapat

    dijadikan sebagai objek jaminan fidusia sebagaimana tercantum dalam Pasal

    16 ayat (3) Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta. Hak

    Cipta dapat beralih atau dialihkan, baik seluruh maupun sebagian karena:

    pewarisan, hibah, wakaf, wasiat, perjanjian tertulis, atau sebab lain yang

    dibenarkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan sesuai

    dengan ketentuan Pasal 16 Ayat (2) Undang-Undang Hak Cipta.

    1.8. Metode Penelitian

    Agar ini dapat dikatakan sebagai karya tulis ilmiah, maka harus

    memenuhi unsur-unsur metodis, artinya bahwa pembahasan permasalahan

  • 27

    dilakukan dengan analisis meanggunakan metode ilmiah. Untuk itu, dalam

    karya tulis ini dipergunakan metode sebagai berikut:

    1.8.1. Jenis Penelitian

    Dalam suatu penelitian, termasuk penelitian hukum sebagai cara kerja

    keilmuan salah satunya ditandai dengan penggunaan metode. Penelitian

    dalam kaitannya dengan penulisan tesis ini termasuk katagori jenis penelitian

    hukum normatif yang disebut juga penelitian hukum doktrinal. Dalam

    penelitian hukum ini, acapkali hukum dikonsepkan sebagai apa yang tertulis

    dalam peraturan perundang-undangan (law in books) atau hukum

    dikonsepkan sebagai kaidah atau norma yang merupakan patokan berperilaku

    manusia yang dianggap pantas.28

    1.8.2. Jenis Pendekatan

    Dalam penelitian hukum normatif dikenal adanya beberapa jenis

    pendekatan yang dipergunakan. Adapun jenis-jenis pendekatan dimaksud

    adalah :

    a. Pendekatan Kasus (The Case Approach)

    b. Pendekatan Perundang-undangan (The Statue Approach)

    c. Pendekatan Fakta (The Fact Approach)

    d. Pendekatan Analisa Konsep Hukum (Analytical and Conseptual

    Approach)

    e. Pendekatan Prasa (Word and Pharase Approach)

    f. Pendekatan Sejarah (Historical Approach)

    28

    Amiruddin dan Zainal Asikin, 2013, Pengantar Metode Penelitian Hukum, PT.

    Raja Grafindo Persada, Jakarta, h.118

  • 28

    g. Pendekatan Perbandingan (Comparative Approach)29

    Dalam penelitian tesis ini dipergunakan 3(tiga) jenis pendekatan yaitu

    pendekatan perundang-undangan (The Statue Approach), pendekatan fakta

    (The Fact Approach) dan pendekatan perbandingan (Comparative Approach).

    Pendekatan perundang-undangan (The Statue Approach) dilakukan dengan

    menelaah semua undang-undang dan regulasi yang bersangkut paut dengan

    isu hukum yang sedang ditangani. Melalui pendekatan perundang-undangan

    (The Statue Approach), akan dapat dipelajari mengenai adakah konsistensi

    dan kesesuaian antara suatu undang-undang dengan undang-undang lainnya

    atau antara undang-undang dengan Undang-Undang Dasar atau antara

    regulasi dan undang-undang. Hasil dari telaah tersebut merupakan suatu

    argumen untuk memecahkan isu yang dihadapi.30

    Dalam tesis ini, pendekatan

    perundang-undangan (The Statue Approach) dilakukan melalui pengkajian

    berdasarkan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan

    permasalahan pembebanan hak cipta sebagai jaminan fidusia serta penentuan

    nilai objek jaminan berupa hasil karya hak cipta terkait dengan pembebanan

    jaminan fidusia.

    Pendekatan fakta (The Fact Approach) dengan melihat fakta yang

    terdapat di masyarakat mengenai pengaturan Hak Cipta sebagai objek

    29

    Program Studi Magister (S2) Ilmu Hukum Program Pasca Sarjana Universitas

    Udayana, Op.Cit, h.30.

    30

    Peter Mahmud Marzuki, 2005, Penelitian Hukum, Edisi Revisi, Kencana Prenada

    Media Group, Jakarta, h.133

  • 29

    jaminan fidusia dan juga mengenai penentuan nilai objek hasil karya hak

    cipta yang dibebankan sebagai jaminan fidusia.

    Pendekatan yang terakhir yakni pendekatan perbandingan

    (Comparative Approach). Studi perbandingan hukum merupakan kegiatan

    untuk membandingkan hukum suatu negara dengan hukum negara lain atau

    hukum dari suatu waktu tertentu dengan hukum dari waktu yang lain.31

    Dalam penelitian hukum yang menggunakan pendekatan perbandingan

    hukum, acapkali yang diperbandingkan adalah sistem hukum masyarakat

    yang satu dengan sistem hukum masyarakat yang lain; sistem hukum negara

    yang satu dengan negara yang lain.32

    Sistem hukum mencakup tiga unsur

    pokok, yaitu: struktur hukum yang mencakup lembaga-lembaga hukum;

    substansi hukum yang mencakup perangkat kaidah atau perilaku teratur; dan

    budaya hukum yang mencakup perangkat nilai-nilai yang dianut.33

    Metode

    perbandingan yang dimaksudkan dalam penelitian ini bukanlah seperti

    perbandingan sistem hukum antara civil law dan common law, namun lebih

    menekankan pada perbandingan pengaturan mengenai masalah yang

    berkaitan dengan pembebanan karya hak cipta sebagai objek jaminan fidusia

    di negara Singapura dan negara Malaysia. Penulis memilih untuk

    membandingkan pengaturan di negara-negara tersebut dengan pertimbangan

    bahwa kedua negara tersebut masih satu terletak di satu kawasan geografis

    31

    Ibid, h.173

    32

    Ammirudin, Zainal Asikin, Op.Cit, h.130.

    33

    Soerjono Soekanto, Sri Mamudji, 2014, Penelitian Hukum Normatif, PT. Raja

    Grafindo Persada, Jakarta, h.88.

  • 30

    dengan negara Indonesia yang memiliki latar belakang sosial budaya yang

    kurang lebih sama dengan Indonesia. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

    Peter Mahmud Marzuki yang menyebutkan bahwa perbandingan hukum juga

    dapat dilakukan tanpa melihat sistem hukum maupun tingkat perkembangan

    ekonomi, melainkan hanya melihat subtansinya yang merupakan kebutuhan

    secara universal.34

    Permasalahan penelitian dikaji dengan mempergunakan interprestasi

    dan argumentasi hukum berdasarkan teori azas dan konsep hukum yang

    relevan dengan permasalahan penelitian.

    1.8.3. Sumber Bahan Hukum

    Sumber bahan hukum yang dipergunakan ada dua yakni :

    a. Bahan Hukum Primer

    Bahan hukum primer yang digunakan dalam penelitian ini antara

    lain:

    1. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, Undang-Undang Nomor

    42 Tahun 1999 tentang Jaminan Fidusia, Undang-Undang

    Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta, dan peraturan

    perundang-undangan terkait dengan permasalahan

    2. Konvensi Internasional TRIP‟S (Trade Related Aspecs

    Intelectual Property Rights), Berne Convention for the

    Protection of Literary and Artistic Works, World Intellectual

    Property Organization (WIPO) Copyright Treaty.

    34

    Peter Mahmud Marzuki, Op.Cit, h.177

  • 31

    b. Bahan hukum sekunder

    yaitu berupa : buku-buku yang ditulis oleh para ahli dan pendapat para

    sarjana yang berkaitan dengan HKI dan hukum jaminan yang

    memberikan penjelasan mengenai bahan hukum primer, seperti hasil

    hasil-hasil karya atau makalah dari kalangan hukum.

    1.8.4. Teknik Pengumpulan Bahan Hukum

    Bahan hukum yang ada dikumpulkan melalui studi dokumen, yang

    diawali dengan kegiatan inventarisasi terhadap bahan-bahan hukum yang

    relevan serta kemudian identifikasi serta pengorganisasian kedalam suatu

    sistem informasi, guna memudahkan kembali melakukan penelusuran

    terhadap bahan-bahan hukum tersebut. Adapun tujuan dari teknik

    dokumentasi ini adalah untuk mencari konsep-konsep, teori-teori, pendapat-

    pendapat dan penemuan-penemuan yang berhubungan dengan permasalahan

    penelitian. Dengan teknik ini diharapkan diperoleh bahan-bahan hukum yang

    diperlukan guna dapat menjawab permasalahan penelitian.

    1.8.5. Teknik Analisis Bahan Hukum

    Dari bahan-bahan hukum yang berhasil dikumpulkan, baik bahan

    hukum primer dan bahan hukum sekunder, dianalisis dengan menggunakan

    teknik deskripsi dan teknik argumentasi. Teknik deskripsi adalah uraian apa

    adanya terhadap suatu kondisi atau preposisi-preposisi hukum maupun non

    hukum. Sedangkan teknik argumentasi adalah berupa penilaian yang

    didasarkan pada alasan-alasan dan pertimbangan-pertimbangan yang bersifat

    penalaran hukum.