ATLAS Jakarta Coastal Defense Strategy

download ATLAS Jakarta Coastal Defense Strategy

of 116

  • date post

    11-Jul-2015
  • Category

    Documents

  • view

    1.350
  • download

    4

Embed Size (px)

Transcript of ATLAS Jakarta Coastal Defense Strategy

ATLASPENGAMANAN PANTAI JAKARTADRAFT 31 Januari 2011

Strategi Pengamanan Pantai Jakarta / Jakarta Coastal Defence Strategy (JCDS) Kerjasama antara Pemerintah Indonesia dan pemerintah Belanda

TRIPLE - A

PusAir

ITB

ATLASPENGAMANAN PANTAI JAKARTADRAFT 31 Januari 2011

Strategi Pengamanan Pantai Jakarta / Jakarta Coastal Defence Strategy (JCDS) Kerjasama antara Pemerintah Indonesia dan pemerintah Belanda

TRIPLE - A

PusAir

ITB

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABOTABEKPUNJUR

FOREWORDThe present Draft Atlas dated 31 January 2011 has been prepared in the framework of the Jakarta Coastal Defence Strategy project (JCDS). This project is undertaken under the umbrella of bilateral cooperation between the Government of Indonesia (GOI) represented by the Ministry of Public Works as its Executing Agency, and the Government of The Netherlands (GON) represented by Partners for Water. A multi-disciplinary expert team of Deltares, Urban Solutions, Witteveen en Bos, Triple-A Team, Pusair and ITB has been mobilized to provide technical assistance. The project duration is from October 2010 to June 2011. Throughout the centuries Jakarta has suffered serious flooding. In recent years frequency and intensity of flooding has noticeably increased, affecting larger areas and claiming more casualties and damage. Based on extrapolation of current trends, such as land subsidence, rising seawater level, climate change and rapid urban growth the flooding problems are expected to become critical over the next decades for the northern part of Jakarta that now accommodates over 4 million people. Hence the urgent need for effective, feasible and sustainable solutions. The purpose of the JCDS project is to set a strategic decision-making process into motion that will lead to effective, feasible and sustainable solutions. For this purpose the project aims at making a thorough diagnosis of the flood problems, at developing common perceptions among stakeholders, experts and decision-makers, and at developing shared views on the available options and broad consensus on strategic directions. For the purpose of supporting the decision-making process the JCDS project applies the so-called Triple-A concept, comprising three practical planning tools: ATLAS that systematically bundles relevant information from multiple sources, AGENDA that integrates existing and proposed plans from different stakeholders, ATURAN-MAIN (=Rules-of-the-game) that define the mechanisms for stakeholder participation in planning, investment and implementation. Jakarta, 31 January 2011 The Atlas is a public document that is accessible as a printed book, on CD-Rom, and via Internet web site. The present Draft Atlas is still far from complete, and during the next few months the presented information will be thoroughly checked and corrected, gaps will be identified and missing information will be added. For this purpose, we welcome comments and inputs. The structure of the present Draft Atlas is based on a Conceptual Framework, comprising (1) Spatial and Environmental context; (2) Socio-Economic Context; (3) Infrastructure Systems and Facilities; and (4) Institutional Context. Available data have been visualized as thematic maps, diagrams, tables and pictures, and are presented with due reference to their sources of information. The Draft Atlas will serve as basis for a flood risk assessment, mapping out the flood hazards, the vulnerability to flooding, and the capacity to mitigate the impacts from flooding. The Draft Atlas will further serve as basis for identifying strategic options and developing strategic directions for the development of a Coastal Defence Master Plan, which will be the logical next step.

Triple A

KATA PENGANTAR i

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABOTABEKPUNJUR

DAFTAR ISIKATA PENGANTAR / PENDAHULUAN KONSEPTUAL FRAMEWORK1. PROFIL TATA RUANG 1.1 Geografi Posisi Geografis dan Batas Wilayah .................................................. 1 - 1 Topografi dan Lereng Wilayah ........................................................... 1 - 2 Penggunaan Tanah ............................................................................ 1 - 3 Struktur ruang dan Pola Ruang .......................................................... 1 - 5 1.2 Geologi Formasi Geologi ................................................................................. 1 - 10 Jenis Tanah ........................................................................................ 1 - 12 Erosi dan Sedimentasi ........................................................................ 1 - 14 Penurunan Tanah ............................................................................... 1 - 15 1.3 Hidrologi Air Permukaan .................................................................................... 1 - 22 Air Tanah ............................................................................................ 1 - 24 Banjir dan Rob .................................................................................... 1 - 28 Pasang Surut Astronomis ................................................................... 1 - 30 1.4 Iklim .................................................................................................... 1 - 33 1.5 Lingkungan ........................................................................................ 1 - 35 2. PROFIL SOSIAL-EKONOMI 2.1 Sejarah ................................................................................................. 2 2.2 Demografi ........................................................................................... 2 2.3 Sosial Kemiskinan dan Tenaga Kerja ........................................................... 2 Pendidikan .......................................................................................... 2 Kesehatan........................................................................................... 2 Isu-isu Gender .................................................................................... 2 2.4 Budaya................................................................................................ 2 2.5 Profil Ekonomi Makro ............................................................................ 2 -1 -6 -8 - 10 - 11 - 12 - 13 - 15

3. PROFIL PRASARANA 3.1 Wilayah Terbangun ............................................................................ 3 3.2 Perhubungan dan Telekomunikasi Transportasi Darat ............................................................................. 3 Transportasi Laut ............................................................................... 3 Transportasi Udara ............................................................................ 3 Pos dan Telekomunikasi .................................................................... 3 3.3 Energi ................................................................................................. 3 3.4 Bangunan Air Pertahanan Pesisir ............................................................................. 3 Pembagian Zona Drainase DKI ......................................................... 3 Sistem Tata Air .................................................................................. 3 Situ dan Waduk .................................................................................. 3 Pompa Pengendali Banjir .................................................................. 3 Pintu Air Pengendali Banjir ................................................................ 3 Sistem Peringatan Dinii Banjir ........................................................... 3 3.5 Pengelolaan Air Bersih dan Sanitasi.................................................. 3 4. PROFIL KELEMBAGAAN 4.1 Pemerintah Nasional .......................................................................... 4 4.2 Pemerintah Provinsi .......................................................................... 4 4.3 Pemerintah Kabupaten / Kota ............................................................ 4 4.4 Sektor Swasta .................................................................................... 4 4.5 LSM dan Lembaga Donor .................................................................. 4

- 1 5 7 8 9 10 14 16 17 18 19 20 21 23

- 1 - 5 - 8 - 10 - 12

Triple A

DAFTAR ISI

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

I. Rangkaian Konseptual untuk Perencanaan Strategis dalam Konteks KomprehensifJakarta Coastal Defence Strategy (JCDS)Sektor:Departemen Dalam Negeri Keuangan ABRI Polisi 4.2 Pemerintah Provinsi Dinas terkait Badan koord. antar Prov. Hukum dan peraturan Penegakan hukum Polisi 4.4 Swasta Investor luar negeri Investor dalam negeri Kadin dan asosiasi bisnis Universitas, konsultan Kontraktor, developer 4.5 Masyarakat dan Donor LSM lokal LSM Internasional Donor Internasional 4.3 Pemerintah Kab. / Kota Dinas terkait Badan koord. antar daerah Hukum dan peraturan Penegakan hukum Polisi 3.3 Energi Produksi listrik Distribusi listrik Sumber listrik cadangan 4.1 Pemerintah Nasional Menteri dan Badan terkait Badan koord. antar depart. Hukum & peraturan Penegakan hukum Badan militer 1.2 Geologi Formasi geologis Jenis tanah Aktivitas geotektonik Erosi dan sedimentasi Penurunan tanah 1.1 Geografi Kondisi lahan Elevasi dan lereng Perluasan perkotaan Pemadatan perkotaan Ruang terbuka hijau 1.4 Iklim Perubahan iklim Perubahan musim Kenaikan suhu Peningkatan hujan Kekeringan 1.3 Hidrologi Air permukaan Pengambilan air tanah Peningkatan permukaan laut Pasang surut astronomis 1.5 Lingkungan Ekosistem air Deboisasi hulu Kehilangan pohon bakau Zona hijau Pencemaran air 2.5 Ekonomi Profil ekonomi makro Sektor ekonomi Hubungan ekonomis Hubungan kota-desa

Sektor:Bappenas Lingkungan Hidup (KLH) Kehutanan Mitigasi Bencana (BNPB) Meteorologi (BMKG)

4. Profil Kelembagaan

1. Profil Tata Ruang dan Lingkungan

3.5 Air dan Sanitasi Air bersih Air limbah dan sanitasi Pengelolaan persampahan

3. Profil Prasarana

2. Profil Sosial-Ekonomi

2.3 Profil Sosial Kemiskinan dan tenaga kerja Pendidikan Kesehatan Isu-isu gender

3.4 Bangunan Air Sistem pertahanan pesisir Sistem polder Waduk retensi Sistem drainase Sistem irigasi

3.1 Area Terbangun Zona Permukiman Zona komersial Zona industri

2.1 Sejarah Sejarah Jabodetabekpunjur Sejarah bencana banjir

2.4 Profil Budaya Peninggalan budaya Aspek multi-budaya Pengetahuan lokal tentang pengatasan banjir

Sektor:Pekerjaan Umum (PU) Transportasi Kelautan PAM (Air Minum) PLN (Listrik)

3.2 Perhubungan Transportasi darat Transportasi laut Transportasi udara Telekomunikasi

2.2 Demografi Pertumbuhan penduduk Kepadatan penduduk Migrasi Urbanisasi

Sektor:Departemen Ekonomi Departemen Sosial Budaya dan Pariwisata Kesehatan

Triple A

KONSEPTUAL FRAMEWORK

1. PROFIL TATA RUANG

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PETA JAKARTA DALAM LINGKUP KAWASAN JABODETABEKPUNJUR

CAKUPAN KAWASAN PANTAI UTARA

Sumber : RTRW Jabodetabekpunjur

Cakupan Kawasan Pantura Teluk Jakarta mencakup Kabupaten Tangerang, Provinsi DKI Jakarta, dan Kabupaten Bekasi yang penataan ruangnya merupakan bagian yang tidak terlepas dari Kawasan Jabodetabekpunjur. Kawasan pantai utara merupakan kawasan andalan yang potensial untuk dikembangkan. Kawasan ini merupakan pusat kegiatan ekonomi yang tumbuh pesat karena kedekatannya dengan pusat-pusat kegiatan ekonomi, seperti pelabuhan, pergudangan dan pusat perdagangan grosir. Selain itu, kawasan ini juga kaya akan peninggalan sejarah dan warisan nilai budaya yang tinggi dan potensial dikembangkan sebagai obyek wisata.

Sumber : Peta RBI Bakosurtanal

1.1 PROFIL GEOGRAFIWilayah Provinsi DKI Jakarta terletak pada posisi 5o1912 - 6o2354 LS dan 106o2242 - 106o5818 BT terdiri atas daratan seluas 662 km2 dan perairan laut seluas 6.998 km2 dan 110 pulau yang berlokasi di Kabupaten Kepulauan Seribu. Daratan utama wilayah DKI Jakarta di bagian Utara dibatasi oleh garis pantai sepanjang 32 Km berbatasan dengan Provinsi Banten di bagian Barat dan berbatasan dengan Kabupaten Bekasi di bagian Timur. Bagian Selatan DKI Jakarta berbatasan dengan Provinsi Jawa Barat. Sebagai daerah Khusus Ibu Kota Jakarta, Jakarta memiliki aktifitas berskala pelayanan internasional, nasional, regional, dan local, hal ini mendorong terjadinya aglomerasi berbagai komponen kegiatan perkotaaan terutama pada kawasan yang telah berkembang. Pesatnya perkembangan kawasan perkotaan, selain memberikan dampak positif bagi perkembangan ekonomi, pada sisi lainnya dapat mengakibatkan timbulnya permasalahan lingkungan. Bencana banjir ataupun genangan air (inundation) yang terjadi di DKI Jakarta, pada hakekatnya memiliki korelasi dengan pesatnya perkembangan kawasan perkotaan di Jabodetabek Punjur, yang pada kenyataannya tidak lagi sesuai dengan fungsi yang seharusnya. Kawasan Jabodetabekpunjur merupakan kawasan strategis nasional sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam Perpres No.54 Tahun 2008. Kawasan Jabodetabekpunjur dikatakan mempunyai nilai strategis karena memiliki satu kesatuan ekosistem dimana pemanfaatan ruang di kawasan ini mempunyai keterkaitan hulu-hilir di sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung-Cisadane. Cakupan Kawasan Jabodetabekpujur meliputi Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Provinsi DKI Jakarta, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi, Kota Depok dan sebagian wilayah Kabupaten Cianjur yang meliputi Kecamatan Cugenang, Kecamatan Pacet, Kecamatan Suka resmi dan Kecamatan Cipanas.

http://www.rumahdanproperti.com

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 1

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Sumber : SRTM Sumber : Peta SRTM Sumber : SRTM

KETINGGIAN LAHAN DAN KEMIRINGAN LAHANData geologi Lembar Jakarta menempatkan wilayah DKI Jakarta sebagai satuan morfologi dataran pantai yang dicirikan oleh permukaan tanah yang nisbi datar dengan ketinggian antara 0-15 m d.p.l. dengan lebar antara 7 40 km, meliputi tanggul pematang pantai, daerah rawa, dan dataran delta. Dataran ini dikenal sebagai Dataran Rendah Jakarta (Bemmelen, 1949). Sebagai dataran rendah, sekitar 40% wilayah DKI Jakarta berada di bawah permukaan laut. Kemiringan lereng wilayah DKI Jakarta berkisar antara 0-3%, sehingga relatif datar. Wilayah bagian Selatan yang merupakan hulu sungai-sungai yang bermuara di Teluk Jakarta memiliki kemiringan lereng antara 8-15%, meliputi bagian Utara wilayah Bogor dan Cibinong dan kemiringan lereng >15% semakin ke Selatan ke arah Ciawi dan Puncak. Perkembangan kawasan terbangun yang pesat di wilayah bagian Selatan Jakarta dengan kondisi geomorfologi yang memposisikan DKI Jakarta sebagai dataran rendah tempat bermuara sungai-sungai yang berhulu di bagian Selatan mengakibatkan peningkatan aliran permukaan dengan signifikan. Kondisi tersebut memberikan kontribusi terhadap kejadian banjir dan genangan di DKI Jakarta. Di wilayah bagian Selatan dan Timur Jakarta dijumpai beberapa rawa dan situ dengan luas total mencapai 96,5 Ha. Kondisi rawa dan situ semakin berkurang oleh invasi kegiatan menjadi lahan terbangun dan semakin tingginya sedimentasi pada situsitu yang ada.Sawarendro

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 2

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Peta Tutupan Lahan di Kawasan Jabodetabekpunjur 2009Peta Penggunaan Lahan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2008

Sumber : Hasil analisa Kementrian Lingkungan Hidup (KLH)

LANDUSEBerdasar analisis peta tutupan lahan tahun 2009 pengurangan lahan hutan di kawasan Jabodetabekpunjur cukup significan, yaitu kurang lebih 11% (dari 103,417 ha di tahun 2000 menjadi 92,079 Ha di tahun 2010), begitu juga pengurangan lahan sawah dsebesar 26% ari 58.771 ha di tahun 2000 menjadi 43.527 ha di tahun 2010, sedangkan lahan pemukiman bertambah 42% (dari 161.728 ha di tahun 2000 menjadi 229.834 ha di tahun 2010). Sementara lahan kosong berkurang 50%. Penggunaan lahan DKI Jakarta didominasi oleh lahan terbangun yang diwakili oleh peruntukan bangunan, prasarana jalan, dan infrastruktur lainnya. Interpretasi citra satelit tersebut memberikan informasi bahwa sekitar 66,62% wilayah daratan utama DKI Jakarta merupakan lahan terbangun, sedang 33,38% dapat diinterpretasikan sebagai lahan tidak terbangun seperti hutan kota, jalur hijau, pemakaman, lahan pertanian, taman, lahan kosong, dan lainnya.

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010-2030

Proporsi Pengunaan Lahan di Jabodetabekpunjur 2009 (ha)Sawah 8,76%

Bangunan lain 6,88%

Lahan Kosong 0,14%

Semeak kebun Rumput Belukar 6,23% 0,32% 12,28%

Pemukiman 46,24%

Hutan 18,52% Rawa 0,01%

Tubuh air 0,62%Sawarendro

Sumber : Analisa JSM 2.1, Proyek 6 Cis, 2010

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 3

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJURPenggunaan Lahan di DKI Jakarta Tahun 1996 2006Penggunaan Lahan No. Tahun Perumahan Industri (Ha) Perkantoran dan (Ha) Pergudangan (Ha) 44.566.60 44.454,14 43.488,71 43.230,00 41.331,32 43.475,09 44.414,00 44.052,27 43.788,58 44.196,11 42.444,61 3.261,30 3.393,60 4.256,75 3.970,00 4.988,53 3.228,21 3.764,98 4.259,60 4.417,87 3.559,00 3.579,67 7.124,57 7.455,33 6.898,30 6.955,00 6.812,75 7.898,54 7.174,63 7.342,88 7.445,85 8.262,38 7.460,60 Taman (Ha) 1.296,68 1.435,50 Lainnya (Ha) 9.902,95 9.413,43 Luas Lahan (Ha) 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00

1. 2. 3. 4. 5. 6.

1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006

1.303,10 10.205,14 1.328,00 10.669,00 1.314,23 11.705,17 1.270,11 10.280,20 1.009,56 800,91 914,69 1.084,89 9.788,81 9.696,23 9.584,40 9.049,62

1972

1983

1992 Perkembangan tata guna lahan di wilayah Jakarta dan sekitarnya [Djakapermana, 2008]. Warna merah menunjukkan kawasan terbangun (built-up areas).

7. 8. 9. 10. 11.

1.007,49 11.664,16

Sumber : BPS Tahun 1997-2007

2000Sumber : Working Group LUCC P4W IPB

2005

PERUBAHAN LAHANKawasan Jabodetabek dengan jumlah penduduk sebanyak 18,4 juta jiwa merupakan kawaan perkotaan terbesar di Indonesia dan ke enam terbesar di dunia. Kota Jakarta sebagai metropolitan dalam perkembangannya saat ini telah dihuni oleh sekitar 9,6 juta (data sensus penduduk 2010). Perkembangan fisik wilayah DKI Jakarta sejak empat dekade terkahir ditandai oleh semakin luasnya lahan terbangun, sehingga lahan terbuka menjadi semakin terbatas. Perkembangan lahan terbangun berlangsung dengan pesat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan aktifitasnya. Kecenderungan tersebut mengindikasikan bahwasanya ketersediaan lahan menjadi permasalahan yang penting bagi DKI Jakarta. Perkembangan lahan terbangun selain berlangsung di DKI Jakarta juga terjadi di kawasan Bodetabekpunjur, terutama pada kawasan yang berbatasan dengan DKI Jakarta. Gambar diatas menunjukkan perkembangan fisik kawasan terbangun secara terus menerus pada periode 1972-2005. Perkembangan tersebut mengindikasikan pertumbuhan kawasan perkotaan di kawasan Jabodetabekpunjur yang secara fungsional memiliki keterkaitan satu dengan lainnya. Dalam konteks tersebut, maka pengendalian pertumbuhan lahan terbangun perlu Diupayakan pada kawasan yang lebih luas, sehingga fungsi yang melekat pada kawasan terbuka dapat berlangsung dengan lebih baik. .

Sumber : Bahan Presentasi KLHS Teluk Jakarta oleh

Website

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 4

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA POLA RUANG KAWASAN JABODETABEKPUNJUR

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Sumber : RTRW Jabodetabekpunjur

STRUKTUR DAN POLA RUANG KAWASAN JABODETABEKPUNJURPerpres Nomor 54/2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur telah ditetapkan pada 12 Agustus 2008. Perpes ini merupakan payung hukum bagi penataan ruang kawasan Jabodetabekpunjur sebagai suatu kesatuan ekologis. Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur memiliki fungsi sebagai pedoman bagi semua pemangku kepentingan yang terlibat langsung ataupun tidak langsung dalam penyelenggaraan penataan ruang secara terpadu di kawasan Jabodetabekpunjur. Penataan Ruang kawasan Jabodetabekpunjur memiliki peran sebagai acuan bagi penyelenggaraan pembangunan yang berkaitan dengan upaya konservasi air tanah, upaya menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, penanggulanagan banjir dan pengembangan ekonomi untuk kesejahteraan mayarakat. Dengan berlakunya Perpres No. 54 tahun 2008 maka semua aturan seperti Keppres No. 114 tahun 1999 mengenai penataan ruang Bopunjur, Keppres No. 1 tahun 1997 tentang pengembangan kawasan Jonggol sebagai kota mandiri, dan Keppres No. 52 tahun 1995 tentang reklamasi Pantai Utara Jakarta, serta Keppres No. 73 tahun 1995 tentang reklamasi Pantai Kapuk Naga Tangerang tidak berlaku lagi. Secara garis besar Pola Ruang Kawasan Jabodetabekjur terdiri dari zona non budidaya, zona budidaya dan zona penyangga. Untuk jelasnya pola ruang Kawasan Jabodetabekjur untuk Provinsi DKI Jakarta dapat dilihat pada gambar.

Triple A

PSDA

PROFIL SPASIAL Geografi 1 5

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 6

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 7

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 8

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Triple A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 9

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Susunan Batuan di JabodetabekPunjurPeta Distribusi Geologi di wilayah Jabodetabekpunjur1. Kelompok Batuan Sedimen Formasi Rengganis (Tmrs), terdiri dari batu pasir halus sampai kasar, konglomerat, dan batu lempung. Formasi Kelapanunggal (Tmk), terdiri dari batuan koral, sisipan batu gamping pasiran, napal, dan batu pasir kuarsa glaukonitan. Formasi Jatiluhur, terdiri dari napal dan batu lempung dengan sisipan batupasir gampingan. Formasi Bojongmanik (Tmb), terdiri dari perselingan batupasir dan batu lempung dengan sisa sisa tanaman. Formasi Genteng (Tpg), disusun oleh tuf, batuapung, batupasir, breksi andesit, konglomerat, dan sisipan batu lempung. Formasi Serpong ( Tpss), disusun oleh perselingan konglomerat, batupasir, dan batu lempung dengan sisa sisa tanaman. Satuan batuan koral (Ql), disusun oleh koloni koral, hancuran koral, dan cangkang moluska. Satuan ini dijumpai disekitar teluk Jakarta. 2. Kelompok Endapan Permukaan Satuan aluvial tua (Qoa), terdiri dari batupasir kongmeratan, dan batu lanau. Satuan batuan ini hanya dijumpai di bagian selatan Cikarang Bekasi, sebagai endapan teras sungai Cibeet dan Citarum. Satuan kipas alluvial Bogor (Qva), terdiri dari tuf halus berlapis, tuf pasiran berselingan dengan tuf konglomeratan. Satuan ini merupakan rombakan endapan volkanik Gunung Salak dan Gunung Pangrango. Satuan endapan pematang pantai (Qbr), terdiri dari pasir halus sampai kasar dengan cangkang moluska. Satuan batuan ini dijumpai tersebar sepanjang pantai utara, hampir sejajar garis pantai, mulai dari Tangerang hingga Bekasi. Satuan aluvial (Qa), disusun oleh lempung, pasir, kerikil, kerakal, dan bongkah, terdiri dari fraksi kasar dan halus. Fraksi kasar umumnya menempati alur alur sungai di selatan Jakarta, sedangkan fraksi halus menempati daerah dataran. 3. Kelompok Batuan Gunung api Satuan tuf Banten (Qtvb), disusun oleh tuf, tuf batuapung, dan batupasir. Satuan volkanik tak teruraikan (Qvu/b), terdiri dari breksi, lava, yang bersifat andesit hingga basalt, dan intrusi andesit forfiritik dari Gunung Sundamanik yang terletak di bagian barat Bogor. Satuan volkanik Gunung Kencana (Qvk) terdiri dari breksi dengan bongkah andesit dan basalt. Satuan volkanik Gunung Salak (Qvsb), terdiri dari lahar, lava, breksi, dan tufa batuapung, dengan bongkah umumnya andesit hingga basalt. Satuan volkanik Gunung Pangrango (Qvpo/y), disusun oleh lahar dengan bongkah andesit dan lava, dengan mineral seri flagioklas dan mafik. 4. Kelompok Batuan Intrusi Merupakan terobosan gunung Dago (ba) yang bersifat basalt dan andesit forfiritik gunung Pancar (a).Sumber : Penyusunan Rencana Detailed Penanganan Banjir di Wilayah Jabodetabekpunjur, Departemen Kehutanan,

Sumber : Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung

1.2 GEOLOGIBerdasarkan tatanan geologi daerah Jabodetabekpunjur termasuk ke dalam 2 zona fisiografi, yakni zona Bogor, menempati wilayah Bogor yang dicirikan oleh adanya antiklinorium dengan arah barat-timur dan wilayah Sukabumi merupakan kelanjutan dari zona Bandung yang dicirikan oleh adanya tinggian yang terdiri dari sedimen tua menyembul di antara endapan vulkanik. Batas kedua zona tesebut di lapangan tidak terlalu jelas karena tertutup oleh endapan gunung api Kuarter. Batuan tertua menempati initi antiklin yang secara berurutan ditutupi oleh batuan yang lebih muda yang tersingkap pada bagian sayap antiklin di bagian utara dan selatan. Berdasarkan peta geologi lembar Bogor oleh A.C. Effendi, (1986) yang dikorelasikan dengan peta geologi lembar Jakarta oleh T. Turkandi, (1992) dapat dikelompokan secara sederhana menjadi 4 satuan batuan (lihat tabel sebelah)

Batuan gunung Api di TN Gunung Gede Pangrango Sumber : http://www.indonesiaundiscovered.com

Endapan pematang pantai di Pantai Anyer

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 10

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Gambar Potongan Melintang Selatan-Utara Jakarta

LITOLOGI WILAYAH JAKARTAMerupakan endapan aluvial sungai dan pantai berangsur-angsur dari atas ke bawah terdiri dari lanau lempungan, lanau pasiran dan lempung pasiran. Semakin ke arah Utara mendekati pantai berupa lanau pasiran dengan sisipan lempung organik dan pecahan cangkang kerang, tebal endapan antara perselang-seling lapisannya berkisar antara 3-12 m dengan ketebalan secara keseluruhan diperkirankan mencapai 300 m. Lanau lempungan tersebar secara dominan di permukaan, abu-abu kehitaman sampai abu-abu kecoklatan, setempat mengandung material organik, lunak-teguh, plastisitas sedang-tinggi. Lanau pasiran, kuning keabuan, teguh, plastisitas sedang-tinggi. Lempung pasiran, abu-abu kecoklatan, teguh, plastisitas sedang-tinggi. Pada beberapa tempat nilai qu untuk lanau lempungan antara lanau pasiran antara 2 - 3 kg/cm2 dan lempung pasiran antara 1,5 3 kg/cm2, tebal lapisan lanau lempungan antara 1,5 5 m, lanau pasiran antara 0,5 3 m, dan lempung pasiran antara 1 - 4 m dengan nilai tekanan konus lanau lempungan sekitar 2 20 kg/m2, lanau pasiran antara 15 25 kg/m2, dan lempung pasiran antara 10 40 kg/m2. Merupakan endapan pematang pantai berangsur-angsur dari atas ke bawah terdiri dari perselang-selangan lanau pasiran dan pasir lempungan. Tebal endapan antara 4,5 13 m. Di permukaan didominasi oleh pasir lempungan, dengan warna coklat muda dan mudah terurai. Pasir berbutir halus-sedang, mengandung lempung, setempat kerikilan dan pecahan cangkang kerang. Lanau pasiran berwarna kelabu kecoklatan, lunak, plastisitas sedang. Pada beberapa tempat nilai qu untuk pasir lempungan antara 0,75 2 kg/cm2 dan lanau pasiran antara 1,5 3 kg/cm2, tebal lapisan pasir lempungan antara 3 - 10 m dan lanau pasiran antara 1,5 - 3 meter dengan kisaran nilai tekanan konus pasir lempungan antara 10 - 25 kg/m2 dan lanau pasiran antara 2 - 10 kg/m2. Merupakan endapan limpah banjir sungai. Satuan ini tersusun berselang-selang antara lempung pasiran dan pasir lempungan. Lempung pasiran umumnya berwarna abu-abu kecoklatan, coklat, dengan plastisitas sedang, konsistensi lunak-teguh. Pasir lempungan berwarna abu-abu, agak lepas, berukuran pasir halus-kasar, merupakan endapan alur sungai dengan ketebalan 1,5 17 m. Merupakan endapan kipas aluvial vulkanik (tanah tufa dan konglomerat), berangsur-angsur dari atas ke bawah terdiri dari lempung lanauan dan lanau pasiran dengan tebal lapisan antara 3 13,5 m. Lempung lanauan tersebar secara dominan di permukaan, coklat kemerahan hingga coklat kehitaman, lunak-teguh, plastisitas tinggi. Lanau pasiran, merah-kecoklatan, teguh, plastisitas sedang-tinggi. Pada beberapa tempat nilai qu untuk lempung antara 0,8 2,85 kg/cm2 dan lanau lempungan antara 2,3 3,15 kg/cm2, tebal lapisan lempung antara 1,5 - 6 m dan lanau lempungan antara 1,5 7,5 m. Kisaran nilai tekanan konus lempung antara 2 50 kg/m2 dan lanau lempungan antara 18 75 kg/m2. Tufa dan konglomerat melapuk menengah tinggi, putih kecoklatan, berbutir pasir halus-kasar, agak padu dan rapuh.

PASIR LEMPUNGAN DAN LEMPUNG PASIRAN

Satuan Pasir Lempungan

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010-2030 Berdasar data RTRW DKI Jakarta 2010-2030, potongan melintang Selatan-Utara Jakarta menunjukkan endapan vulkanik kuarter yang terdiri dari Formasi Citalang, Formasi Kaliwangu, dan Formasi Parigi (Gambar diatas.). Formasi Citalang memiliki kedalaman hingga kira-kira 80 m dengan bagian atasnya merupakan batu lempung. Formasi ini didominasi oleh batu pasir pada bagian bawahnya dan pada beberapa tempat terdapat breksi/ konglomerat, terutama di sekitar Blok M dan Dukuh Atas. Sementara itu, Formasi Kaliwangu memiliki kedalaman sangat bervariasi dengan kedalaman bagian Utaranya lebih dari 300 m dan Formasi Parigi di sekitar Babakan mendesak ke atas hingga kedalaman 80 m. Formasi ini di dominasi oleh batu lempung diselang-selingi oleh batu pasir. Jenis litologi yang ada di kawasan Jakarta menyebabkan Jakarta menjadi kawasan yang rawan banjir. Jenis lithologi atau jenis batuan berhubungan dengan penyebaran ilfiltrasi alamiah. Di bagian selatan Jakarta memilki kemampuan penyerapan alami terbesar karena batuannya relatif kasar. Sedangkan di Jakarta pusat dan Jakarta utara memiliki kemampuan alami penyerapan yang buruk karena batuannya halus. Akan tetapi daerah yang tadinyaberperan sebagai daerah resapan (recharge area), sekitar 25% dari luas Jakarta, sudah berubah menjadi kompleks bangunan yang kapasitas meresapkan air menjadi sangat sedikit. Selain itu kondisi geologi di selatan Jakarta ikut berperan seba-

Satuan Lempung Pasiran dan Pasir Lempungan

Lempung Lanauan dan Lanau Pasiran

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010-2030

gai penyebab banjir. Seperti kita ketahui bahwa Formasi Bojongmanik yang masif menyebar dgn arah hampir barat-timur (Serpong sampai Cibinong) dan bertindak seperti underground dam bagi air tanah yang mengalir dari daerah tinggian di Selatan Jakarta. Air tanah umumnya akan keluar ke permukaan disepanjang penyebaran formasi ini dan menambah pasokan air permukaan yang mengalir ke hilir, ke Jakarta dan sekitarnya. Dalam kondisi jenuh air, hampir semua air hujan yang turun dibagian hulu akan menjadi air permukaan yang lari kemana-mana karena kapasitas sungai dan drainase yang ada sudah tak mencukupi.

Sumber : Paparan Dirjen SDA Banjir Jabodetabek Februari 2007

Situasi Banjir pada bulan Februari 2007Sumber : Www.wordpress.com Sumber : www.Multiply.com dan www.Koran-Jakarta.com

Gambar Daerah tergenang hujan pada tahun 2007

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 11

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Peta Jenis Tanah Kawasan Jabodetabekpunjur

JENIS TANAHDAS hulu Ciliwung dari sekuen paling atas mempunyai tanah berbahan pasir volkan muda, kedalaman tanah dalam, tekstur kasar, kelolosan air atau porositas tinggi (jenis tanah Regosol atau Udipsamments) berasosiasi dengan tanah dangkal, halus, dan berbatu (Litosol atau Udorthents). Sekuen bawahnya sampai Cisarua terdiri atas tanah volkan yang subur, dalam, halus, tetapi rentan erosi (jenis tanah Andosol) berasosiasi dengan tanah bertekstur kasar. Sekuen bawahnya sampai Bogor, kedalam an tanah sedang-dalam, tekstur halus dengan kadar liat tinggi, porositas rendah (Latosol atau Inceptisols/Ultisols). Daerah Ciawi kebarat laut, termasuk Kota Bogor mempunyai kedalaman tanah sedang-dalam, tekstur halus, teguh sampai agak gembur, porositas rendah, berwarna kuning-kemerahan (Latosol coklat kekuningan). DAS tengahan yang merupakan DAS hulu dari 13 sungai, yang terletak di wilayah Kota Bogor sampai Jakarta bagian selatan, merupakan wilayah yang kompleks dengan ta nah bersifat sedang-dalam, tekstur halus, teguh, porositas rendah, berwarna kemerahan (Latosol coklat kemerahan dan Latosol merah atau Inceptisols/Ultisols). DAS hulu Cisadane berada di atas ketinggian 700 m sampai puncak Gunung Salak. Dari DAS hulu sampai hilir mempunyai tanah yang hampir sama dengan DAS Ciliwung. Bedanya terdapat tanah berpasir yang mempunyai porositas tinggi yang menjulur mengikuti lungur-lungur sampai Bogor selatan ke arah barat.DAS hulu Kali Bekasi agak berbeda, terdapat tanah dari bahan batuan beku sedimen), sedang dalam, halus berliat tinggi, merah kekuningan, kukuh/tidak terlalu gembur (Podsolik coklat kekuningan dan Latosol coklat kemerahan). Bagian lembah terdapat tanah dari bahan endapan (aluvium), basah (Aluvial coklat kekelabuan dan Brown Forets Soil atau Aquepts/ Aquents). Cekungan rawa makin ke utara meluas, pengendapan sangat cepat akibat fluktuasi balik dari sungai yang terbendung membentuk endapan aluvial dengan tanah basah yang membentuk rawa rawa tergenang.Jenis Tanah di Kawasan Jabodetabekpunjur (km2)KABUPATEN/KOTA Jenis Tanah BEKASI BOGOR CIANJUR JAKARTA BARAT 0,09 59,53 28,42 381,27 141,34 115,42 68,82 12,94 59,48 1,96 26,12 12,69 29,53 113,27 103,42 172,35 253,42 129,59 195,74 660,42 34,32 9,01 8,31 174,04 189,85 95,29 9,73 168,40 90,82 70,55 0,80 26,71 217,71 57,54 186,24 48,81 62,33 201,48 37,57 3.050,17 111,69 110,21 4,28 91,18 28,44 0,90 44,13 1,07 25,17 48,53 53,46 33,78 145,53 159,44 0,82 183,72 14,33 155,44 140,53 344,70 251,17 2,09 4,89 JAKARTA PUSAT JAKARTA SELATAN JAKARTA TIMUR JAKARTA UTARA 33,32 69,42 KOTA BEKASI KOTA BOGOR KOTA DEPOK KOTA Total (km2) TANGERAN TANGERAN G G 6,07 6,07 30,73 64,18 17,91 201,89 698,06 28,42 24,19 198,01 762,63 174,90 139,11 113,27 103,42 174,43 301,95 2.021,78 481,23 9,01 207,53 189,85 263,69 101,44 115,75 27,51 333,69 57,54 387,63 113,05 62,33 201,48 26,29 39,87 7.206,10

1 2 3 4 5 6

Aluvial Coklat Kelabu Aluvial Hidromorf Aluvial Kelabu Tua Andosol Coklat Kekuningan Asosiasi Aluvial Coklat Kelabu dan Aluvial Coklat Asosiasi Andosol Coklat dan Regosol Coklat

0,04 336,90

12,40

7 Asosiasi Glei Humus Rendah dan Aluvial Kelabu 8 Asosiasi Hidromorf Kelabu dan Planosol Coklat Keke 9 Asosiasi Latosol Coklat dan Latosol Coklat Kekuningan 10 Asosiasi Latosol Coklat dan Regosol Kelabu 11 Asosiasi Latosol Coklat Kemerahan dan Latosol Coklat 12 Asosiasi Latosol Merah, Latosol Coklat Kemerahan 13 Asosiasi Podsolik Kuning dan Hidromorf Kelabu 14 Asosiasi Podsolik Kuning dan Regosol 15 Kompleks Grumusol, Regosol dan Mediteran 16 Kompleks Latosol Merah Kekuningan, Latosol Coklat 17 Kompleks Latosol Merah Kekuningan, Latosol Coklat, 18 Kompleks Podsolik Merah Kekuningan, Podsolik Kuning 19 Kompleks Regosol Kelabu dan Litosol 20 Kompleks Resina, Litosol Batukapur dan Brown Fores 21 Latosol Coklat 22 Latosol Coklat Kekuningan 23 Latosol Coklat Tua Kemerahan 24 Podsolik Kuning 25 Podsolik Merah 26 Podsolik Merah Kekuningan 27 Regosol Coklat 28 Regosol Kelabu TOTAL Sumber : Analisis Peta Jenis Tanah

Sumber : Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung

35,79

12,65 1.262,28 1,19 414,25 125,74 48,14 145,53 185,56

11,44 127,69 218,14 112,96 155,44

0,62 183,26

1,57 1,10 1.176,95

Proporsi Jenis Tanah di Jakarta (km2)Aluvial Hidromorf 4% 7% 5%

22%

Aluvial Kelabu Tua

62%

Asosiasi Latosol Merah, Latosol Coklat Kemerahan

Regosol Coklat

Sumber : http://booglo.blogspot.com/2010/11/jenis-jenis-tanah.html

Jenis tanah latosol, alluvial dan regosol

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 12

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Kondisi Geologi di Kawasan Pantai Utara JakartaKondisi geologi teknik daerah Pantai Utara Jakarta di daratan adalah sebagai berikut : a) Pantai Kamal Tanjung Priok Di sepanjang Pantai Utara Jakarta yang membentang mulai dari daerah Pantai Kamal hingga daerah Tanjung Priok, tanahnya tersusun oleh satuan lanau pasiran yang merupakan endapan rawa. Hasil pengujian sondir menunjukkan bahwa di bagian atas antara kedalaman 0 - 3 m, bila kawasan tersebut telah menjadi daratan, umumnya mempunyai konsistensi teguh-kaku dengan nilai tekanan konus lebih kecil dari 20 kg/cm2. Bila kawasan tersebut masih berupa tanah rawa maka nilai tekanan konusnya lebih kecil dari 2 kg/cm2. Di bawah lapisan tersebut dijumpai tanah yang sangat lunak dengan ketebalan berkisar antara 8 - 11 m dengan nilai tekanan konus umumnya kurang dari 10 kg/cm2. Lapisan dengan nilai konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman bervariasi dari 10 - 20 m, umumnya berada pada kedalaman 16 - 17 m, namun di daerah Ancol lapisan ini dijumpai pada kedalaman lebih dari 20 m. b) Pantai Tanjung Priok Muara Tawar Pantai di daerah ini tersusun oleh satuan lanau lempungan (endapan sungai dan pantai) dan pasir lanauan (endapan pematang pantai). Tanah di daerah ini mempunyai lapisan dengan tekanan sondir lebih kecil dari 20 kg/ cm2 dijumpai pada kedalaman antara 9 - 17 m, dimana pada kedalaman 0 -2 m mempunyai tekanan konus yang relatif lebih besar dibanding dengan di bawahnya. Lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman 9 m (Tanjung Priok bagian Barat Ancol Timur), sedangkan ke arah Timur lapisan ini umumnya dijumpai pada kedalaman lebih besar dari 16 m, bahkan di daerah Tanjung Priok - Kalibaru pada kedalaman 20 m tekanan konusnya belum mencapai 150 kg/ cm2. Kondisi geologi teknik di lepas pantai Teluk Jakarta adalah sebagai berikut : a) Lepas Pantai Kamal Pantai Indah Kapuk Berdasarkan hasil pemboran, pada daerah ini diperoleh litologi lempung dengan penyebaran menyusur pantai dengan kedalaman berkisar antara 2 - 2,3 m. Lapisan ini mempunyai sifat teguh-kaku, plastisitas tinggi, dan nilai tekanan konus lebih kecil dari 20 kg/cm2. Di bawah lapisan ini dijumpai lapisan pasir lempungan yang bersifat lepas, gradasi jelek, dan banyak mengandung cangkang kerang. Ke arah lepas pantai litologinya berubah menjadi pasir lempungan yang bersifat lepas-lepas, membentuk lumpur yang luluh air, berwarna abu-abu hingga abuabu kehijauan, mengandung kerikil dan cangkang kerang, umumnya menyudut tanggung, dengan nilai tekanan konus umumnya kurang dari 5 kg/cm2. Kedalaman lapisan ini berkisar antara 8 - 9 m. Di bawah lapisan ini dijumpai lapisan dengan tekanan konus antara 20 - 50 kg/cm2. Pada kedalaman 13 - 19 m dijumpai lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2. b) Lepas Pantai Indah Kapuk Tanjung Priok Pada daerah ini, bagian yang dekat dengan pantai pada umumnya tersusun oleh lanau pasiran lempung lanauan, berwarna abu-abu, sangat lunak-lunak, dengan tekanan konus berkisar antara 2 - 7 kg/cm2 pada kedalaman 5 - 16 m.Penyebarannya meluas di lepas pantai Indah Kapuk Pluit dan menyempit ke arah lepas pantai Ancol. Pada kedalaman 16 - > 20 m dijumpai lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2. c) Lepas Pantai Tanjung Priok Kalibaru Di daerah ini tanah disusun oleh pasir-pasir lempungan berwarna abu-abu kehijauan, sangat lepas-lepas, gradasi jelek dan pada kedalaman 7 - 13 m umumnya mempunyai tekanan konus kurang dari 10 kg/cm2. Tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada lapisan di kedalaman 19 - > 20 m. d) Lepas Pantai Kalibaru Marunda Daerah ini pada umumnya tersusun oleh lanau pasiran-lanau, berwarna abu-abu, sangat lunak-lunak, plastisitas rendah-sedang, dan sampai kedalaman 2 m umumnya luluh air menjadi lumpur, sehingga sampai kedalaman tersebut belum dapat dilakukan pengujian. Di bawah lapisan lumpur tersebut tanahnya mempunyai tekanan konus kurang dari 15 kg/cm2. Lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman 19 - > 20 m. Penyebaran kesamaan kedalaman tekanan konus > 150 kg/cm2 di daratan dan lepas pantai.

Peta Geologi Pantai Utara Jakarta

Endapan Dataran Banjir Endapan Laut Endapan Pematang Pantai Endapan Sungai Tua Endapan Rawa Endapan Dataran Banjir dan Rawa Endapan Dataran Banjir diatas endapan laut dan rawa Endapan Banjir di atas endapan laut Endapan laut dan rawa Endapan volkanik Banten Endapan volkanik aluvial

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 13

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR Erosi Pantai Perubahan garis pantai pada umumnya karena gangguan keseimbangan alam di sekitar pantai yang disebabkan oleh aktifiitas manusia, yaitu penebangan tumbuhan bakau dan pembangunan bangunan untuk berbagai keperluan seperti tambak, permukiman, dermaga, pelabuhan, penambangan pasir, dll. Secara alami garis pantai dapat juga mengalami perubahan jika terjadi perubahan keseimbangan arus sedimen, misalnya perubahan arus laut, peningkatan sedimen dari muara sungai, dll. Erosi pantai yang terjadi di Kab.Tangerang sebanyak 5 lokasi yaitu di Kec.Naga, Pakuhaji, Sukadiri, Mauk, Kronjo; di Kab.Serang terdapat 3 lokasi yaitu di kec.Tirtayasa, Kasemen, Cinangka, dan terdapat 1 lokasi di Kota Cilegon yaitu di daerah pelabuhan Merak. Abrasi di 2 Ci terjadi di pantai utara Jakarta terutama di Marunda akibat angin barat. Lokasi yang terkena abrasi dapat dilindungi dengan tanaman bakau atau dengan bangunan pemecah ombak, yang terbuat dari beton berbentuk tetrapotatau yang lain. Sedimentasi Sedimentasi pada situ-situ yang ada di kawasan jabodetabekpunjur tidak terlalu banyak. Di beberapa situ sudah mulai ada keramba-keramba apung untuk ikan. Jumlah keramba untuk setiap luasan situ harus diperhatikan agar tidak terjadi ledakan jumlah keramba yang melebihi daya dukung situ.

Peta Erosi Tinggi di Kawasan Jabodetabekpunjur

Sumber : IWRM in the 6 Cis River Basin TerritoryPackage B

EROSI DAN SEDIMENTASI ErosiKerusakan DAS terutama disebabkan oleh penebangan hutan, perubahan jenis tutupan lahan karena alih fungsi hutan menjadi lahan pertanian dan permukiman, serta pengelolaan lahan yang kurang benar menimbulkan masalah pada peningkatan erosi lahan, tanah longsor, sedimentasi di sungai dan tempat penampungan air (situ, waduk), serta perubahan debit sungai. Kekritisan lahan pada DAS hulu Ciliwung-Cisadane diakibatkan oleh penebangan liar untuk pertanian dan bangunan. Kerusakan DAS yang sebelumnya hanya di puncak untuk pembangunan Vila dan lahan pertanian, sekarang sudah meluas ke kaki gunung Salak sebagai kawasan hutan lindung. Kekritisan juga dipicu cara pengolahan lahan pertanian yang tidak mengikuti kaidah konservasi sehingga menyebabkan erosi lahan dan longsoran tanah . Luas daerah sangat kritis 0.15 %, luas daerah kritis 3,25 % dan potensial akan kritis mencapai 46,20 %. Melihat besarnya luasan potensial akan kritis ini, harus diwaspadai bagi penanggung jawab kelestarian DAS,agar yang potensial akan kritis tidak berubah menjadi lahan kritis.

Sumber : DIREKTORAT BINA PSDA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 14

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PENURUNAN TANAH 1974 - 1990

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PENURUNAN TANAH PER TAHUN (1974 - 1990)

Penurunan Tanah (m) 5.0

Penurunan Tanah (cm/tahun) 50.0

3.2

32.0

1.8

18.0

0.8

8.0

0.2

2.0

0.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

0.0

DrawDown

Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

PENURUNAN TANAHDi wilayah Jakarta, fenomena penurunan tanah telah cukup lama dilaporkan terjadi di beberapa tempat. Pada prinsipnya, penurunan tanah dari suatu wilayah dapat dipelajari dengan menggunakan beberapa metode, baik itu metode hidrogeologis (e.g. pengamatan level muka air tanah serta pengamatan dengan ekstensometer dan piezometer) maupun metode geodetik seperti survei sipat datar (leveling), survei GPS (Global Positioning System), dan INSAR (Interferometric Synthetic Aperture Radar). Sampai saat ini survei GPS untuk pemantauan penurunan tanah di wilayah Jakarta telah dilaksanakan 9 kali, yaitu masingmasing pada: 24 - 26 Desember 1997, 29 - 30 Juni 1999, 31 Mei - 3 Juni 2000, 14 - 19 Juni 2001, 26 - 31 Oktober 2001, 02 07 Juli 2002, 21 - 26 Desember 2002, 21 - 25 September 2005, dan 3-7 Sepetember 2007. Secara umum dari survei GPS yang dilaksanakan dari Desember 1997 sampai September 2007 (sekitar 10 tahun) terdeteksi penurunan tanah mencapai 80 90 cm. Secara umum laju penurunan tanah yang terdeteksi adalah sekitar 1 sampai 15 cm/ tahun, yang bervariasi secara spasial maupun temporal Dari studi penurunan tanah yang dilakukan oleh beberapa peneliti selama ini, diidentifikasi ada beberapa faktor penyebab terjadinya penurunan tanah yaitu : pengambilan airtanah yang berlebihan, penurunan karena beban bangunan (settlement), penurunan karena adanya konsolidasi alamiah dari lapisan-lapisan tanah, serta penurunan karena gaya-gaya tektonik. Dari empat faktor penurunan tanah ini, tiga faktor pertama (terutama masalah penggunaan air tanah) dipercaya berkontribusi dalam menyebabkan penurunan tanah di wilayah-wilayah tersebut. Penurunan tanah (Land subsidence) dapat menyebabkan perubahan struktur, kerusakan struktur, pembalikkan drainase (saluran jalan air), dan meningkatkan kemungkinan terjadinya bencana banjir. Pengaruh dari land subsidence ini biasanya tidak terasa dalam jangka pendek, tetapi untuk beberapa kasus mungkin terjadi. Contoh beberapa dampak penurunan tanah yang besar (collapses) menghasilkan lubang besar seperti bak, dan rekahan yang besar di bebepara tempat yang telah terjadi land subsidence (fissuris), retakan pada bangunan, dan genangan banjir.

Pluit 1989, 2007, 2025(Skenario optimistis, penurunan tanah 2.5 cm/tahun)Nov 1989 Nov 2007 Nov 2025

Pasar Ikan cm

240 cm

215190 cm

Permukaan Laut Nov 26Tingkat kritis 2007

Nov 26, 2007 220

225

Peningkatan permukaan laut (Perubahan Iklim)

Okt 29, 2007

18.6 siklus tahunanPenurunan tanah 140 cm

40-60 cmPenurunan tanah

2025:80-100 cm tambahan 40-60 cm

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 15

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PENURUNAN TANAH 2007 - 2008 PENURUNAN TANAH 2008 - 2009 PENURUNAN TANAH 2007 - 2010

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PENURUNAN TANAH PER TAHUN (2007 - 2010)

Penurunan Tanah (cm/tahun) 50.0

32.0

18.0

PENURUNAN TANAH 2009 - 2010

PENURUNAN TANAH 1974 - 20108.0

2.0

0.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data ...

Pluit 1989, 2007, 2025(Pendapat ahli, penurunan tanah minimum 5 - 10 cm/tahun)Nov 1989 Nov 2007 Nov 2025

Pasar Ikan cm

Sumber : Analisis ITB

290 cm

Peningkatan permukaan laut (Perubahan Iklim)

215

Permukaan Laut Nov 26 Tingkat kritis 2007

Nov 26, 2007 220

225

Land subsidence pada periode tahun 2007-2008 masih terus terjadi di wilayah Jakarta, terutama di wilayah Jakarta Utara bagian Barat dan Timur serta Jakarta Pusat. Laju penurunan tanah bervariasi baik secara temporal maupun spasial, dengan laju 1-26 cm. Daerah yang mengalami subsidence cukup besar yaitu Cengkareng Barat, Pantai indah kapuk, sampai dengan Dadap. Nilai subsidence paling besar terdapat di daerah Muara Baru. Sementara itu untuk wilayah Jakarta pusat dan selatan nilai subsidence relatif kecil. Penurunan tanah di wilayah Jakarta membawa dampak negatif yang cukup banyak, terlebih di masa depan, untuk itu perlu mendapat perhatian khusus!Disamping pengambilan airtanah yang berlebihan, kompaksi alamiah dari lapisan sedimen di wilayah Jakarta juga dapat berkontribusi terhadap terhadap penurunan muka tanah, terutama di wilayah Jakarta bagian utara yang di dominasi oleh bentang alam aluvial pantai dan delta. Sebagai contoh penurunan muka tanah yang terdeteksi di Perumahan Pantai Mutiara,

190 cm

Okt 29, 2007 2025: 130-230 cm tambahan

18.6 siklus tahunanPenurunan tanah 90 cm

100-200 cmPenurunan tanah

100-200 cm

Tingkat darat

2025:

250-450 cmPerbedaan darat-laut

Ekstensometer

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 16

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PENURUNAN TANAH 1974 - 2010

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

HASIL PENGUKURAN LAND SUBSIDENCE Hasil GPS Pemantauan Land Subsidence di Jakarta

Penurunan Tanah (m) 5.0

Berdasarkan laporan Dutch Assistance with non-structural measures Jakarta Flood Management December 2007-Jakarta Flood Team Indonesia Netherlands, perkiraan penurunan muka tanah di Wilayah DKI Jakarta, adalah sebagai berikut : Dalam kurun waktu Desember 2002 September 2005 tercatat : 0.00 14 cm/th

3.2

Perkiraan Penurunan Muka Tanah dalam kurun waktu 25 tahun : 0.00 mm 880 mm

1.8

0.8

0.2

0.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

penyebab utamanya kemungkinan besar adalah kompaksi ilmiah; karena perumahan tersebut dibangun di atas kawasan reklamasi. Perlu dicatat di sini bahwa menurut Hutasoit (2001), terdapat indikasi bahwa kompaksi ilmiah masih berlangsung di wilayah Jakarta. Disamping itu karena adanya heterogonitas sedimen kwarter di wilayah Jakarta, maka kompaksi yang bervariasi secara spasial (differential compaction) juga mungkin terjadi di wilayah Jakarta.

Estimasi Penurunan Tanah di Wilayah Paling Rawan Jakarta Utara0Penurunan Tanah (m)1950 -1 1975 2000 2025 2050

-2 -3-4

'Tanpa Kontrol' 'Kontrol 2000' 'Kontrol 2015

-5

Tahun

Sumber : JWRMS

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 17

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PETA ELEVASI - 1990

PETA ELEVASI 2010

Elevasi (m) 100.0

Elevasi (m) 100.0

25.0

25.0

5.0

5.0

0.0

0.0

-10.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-10.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

Daerah dengan Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 1990

Daerah dengan Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2010

Sumber Peta: Google Earth

Sumber Peta: Google Earth

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 18

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

BUKTI ADA DI MANA-MANA

Banjir ROB di Jakarta Utara

Permukaan Air Laut versus Permukaan Air Sungai River dan Tanggul Laut di beberapa lokasi di Jakarta

Rob di Kamal Muara

Rob di Muara Baru

Rob di Muara Baru

Rob di Rukindo Priok

Rob di PLTGU Priok

Rob di Priok HarborTanggul Laut di Dadap

Tanggul Laut di Pasar Ikan

Permukaan Laut vs Sungai di Ancol

Muka Laut vs Sungai di Kamal Muara

Rob di Pluit

Rob di Kel Ancol

Rob di Pluit

Rob di Tongkol Pasar Ikan

Rob di P.Jayakarta

Rob di P. Jayakarta

Rob di G.Sahari

Rob di G. Sahari

Tanggul Laut di Pluit

Permukaan Laut vs Sungai di Pluit

Sea Wall at Muara Baru

Tanggul Laut di Muara Baru

Permukaan Laut vs Sungai di Pasar Ikan

Penurunan Jembatan di beberapa lokasi di Jakarta

Penurunan Jembatan di Kamal Muara

Penurunan Jembatan di Mangga Dua

Penurunan Jembatan di Ancol

Penurunan Jembatan di Kamal Muara

Penurunan Jembatan di Pluit

Penurunan Jembatan di Pantai Mutiara

Penurunan Jembatan di G. Sahari

Penurunan Jembatan di Mangga Dua

Ekstensiometer di Kantor Geologi Lama, Jalan Tongkol

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 19

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PETA ELEVASI - 2025(tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

PETA ELEVASI - 2050(tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

Elevasi (m) 100.0

Elevasi (m) 100.0

25.0

25.0

5.0

5.0

0.0

0.0

-10.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-10.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2025 (tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2050 (tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

Sumber Peta: Google Earth

Sumber Peta: Google Earth

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 20

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PETA ELEVASI - 2025(dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

PETA ELEVASI - 2050(dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

Elevasi (m) 100.0

Elevasi (m) 100.0

25.0

25.0

5.0

5.0

0.0

0.0

-10.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-10.0Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2025 (dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2050 (dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

Sumber Peta: Google Earth

Sumber Peta: Google Earth

Triple A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 21

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA SWS, DAS DAN SITU DI KAWASAN JABODETABEK

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

SUMBER : REVIEW MASTERPLAN PENGENDALIAN BANJIR DAN DRAINASE PROVINSI DKI JAKARTA, 2009

Kondisi Eksisting Sungai di Jakarta Th 2009

Sumber : BASIN WATER RESOURCES MANAGEMENT PLANNING (BWRMP) WILAYAH SUNGAI CILIWUNG CISADANE

1.3 HIDROLOGIAir PermukaanTerdapat 13 sungai yang mengalir membelah Jakarta. Kondisi sungai ini ummnya sangat memprihatinkan dengan tingkat sedimentasi dan pengangkutan sampah yang tinggi. Akibatnya, jika hujan tinggi terjadi di hulu, permukaan air sungai dengan cepat meluap, yang pada gilirannya akan mengancam daerah rendah di Jakarta terutama daerah Jakarta Utara. 13 sungai tersebut adalah Kali Mookervart,Kali Angke,Kali Pesanggrahan,Kali Grogol,Kali Krukut,Kali Baru/Pasar Minggu,Kali Ciliwung,Kali Baru Timur,Kali Cipinang,Kali Sunter,Kali Buaran,Kali Jatikramat,Kali Cakung. Sungai-sungai tersebut dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan antara lain digunakan untuk usaha perkotaan, air baku untuk air minum, perikanan dan lain-lain. Fungsi utama dari jaringan sungai dan kanal tersebut adalah sebagai sarana drainase. Sistem pewilayahan dalam pengendalian banjir di wilayah Jakarta, dibagi dalam tiga bagian yaitu : Barat, Tengah dan Timur. Jumlah situ yang terdapat di wilayah Jabodetabek sebanyak 202 buah sedangkan jumlah situ yang ada di wilayah DKI Jakarta terdapat 55 buah situ yang juga dikelola oleh Pemda DKI, dan jumlah tempat parkir air (retention basin) terdapat 15 buah. Fungsi utama tempat parkir ini adalah sebagai wadah retention atau tempat menahan sementara luapan air sungai pada saat muka air sungai meningkat.

Waduk Resistensi Sunter

SUMBER : REVIEW MASTERPLAN PENGENDALIAN BANJIR DAN DRAINASE PROVINSI DKI JAKARTA, 2009

Sumber : Masterplan Pengendalian Banjir DKI Jakarta 2010

Sumber : Masterplan Pengendalian Banjir DKI Jakarta 2010

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 22

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Situ Eksisting dan Situ Potensial di Kawasan JabodetabekpunjurSitu yang ada No 1 2 Kabupaten / DKI Kabupaten Bekasi Kabupaten Bogor Nr. 159 235 Area (ha) 268.33 662.9 Situ Potensial Nr. 51 77 Area (ha) 88.9 279.3 Jumlah Situ Nr. 210 310 Area (ha) 357.3 940.8

Siklus Hidrologis Menjadi Sangat Singkat dari Hilangnya Wilayah Hijau

3 4 5 6 7 8

Kabupaten Tangerang Kota Bekasi Kota Bogor Kota Depok Kota Tangerang DKI Jakarta Total

313 32 12 46 87 134 1016

611.2 29.2 13.6 183.3 127.7 374.8 2,271.0

128 16 1 12 10 15 310

190.1 23.3 2.8 23.6 8.6 19.4 636.1

441 48 13 58 97 149 1,326

801.3 52.5 17.7 206.9 135.9 394.2 2,906.6

Sumber : WJEMP 3-10

Sumber:

Witteveen+Bosc

Hujan

Situ Babakan, Jakarta Selatan

Situ Kalibata, kawasan TMP Kalibata, Jakarta Selatan

2000 m + MSL

t0

Evapotranspirasi Evapotranspirasi

Waduk/situ

UPSTREAM (Puncak-Bogor)

t1MIDDLESTREAM (Bogor-Depok-Jaksel)

Resapan air

t2

. . . . .

Banjir kanal

Sistim polder

Evaporasi

DOWNSTREAM (Jaksel-Jakut)

t3Polder Pesisir

Situ Rawa Dongkal di Perumahan Bukit Permai, Kelurahan Cibubur, Jakarta Timur

GravitasiSumber : Drainage Management for Jakarta: Strategic Action Program Development (DKI 3-9), Western Java Environmental Management Project (WJEMP), IBRD Loan 4612-IND/IDA Credit 3519-IND

t4

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 23

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

CEKUNGAN AIR TANAH JAKARTA DAN SEKITARNYA

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Air TanahCekungan Air Tanah Jakarta (yang telah populer dengan nama CAT Jakarta) termasuk dalam daerah aliran sungai (DAS) Ciliwung, luas CAT tersebut mencapai 1.439 km2. Batas cekungan di sebelah selatan kira-kira terletak di sekitar Depok, di sebelah barat dan timur masing-masing Kali Cisadane dan Kali Bekasi, sementara batas di sebelah utaranya adalah Laut Jawa. Sistem akuifer CAT Jakarta bersifat multi layers yang dibentuk oleh endapan Kuarter dengan ketebalan mencapai sekitar 250 m. Ketebalan akuifer tunggal (single aquifer layer) antara 1,0 5,0 m, terutama berupa lanau sampai pasir halus. Kelulusan horisontal (horizontal of permeability, Kh) antara 0,10 40 m/hari, sementara kelulusan vertikalnya (vertical of permeability, Kv) berdasarkan hasil simulasi aliran air tanah CAT Jakarta sekitar seperlimaribu Kh (Kv/Kh = 1/5000). Keterusan (transmissivity) endapan Kuarter sekitar 250 m/hari.

Air tanah pada endapan Kuarter mengalir pada sistem akuifer ruang antar butir. Di daerah dekat pantai, umumnya didominasi oleh air tanah payau/asin yang berada di atas air tanah tawar kecuali di daerah yang disusun oleh endapan sungai lama dan pematang pantai. Akuifer produktif umumnya dijumpai mulai sekitar kedalaman 40 m dibawah muka tanah setempat (bmt) mencapai kedalaman maksimum sekitar 150 m bmt. Hingga saat ini, pembagian sistem akuifer yang dianut oleh berbagai studi air tanah di CAT Jakarta adalah sebagai berikut : Sistem akuifer tidak tertekan (kedalaman 0 40 m bmt), disebut sebagai Kelompok Akuifer I Sistem akuifer tertekan atas (kedalaman 40 140 m bmt), disebut sebagai Kelompok Akuifer II Sistem akuifer tertekan bawah (kedalaman 140 250 m bmt), disebut sebagai Kelompok Akuifer III PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 24

Triple A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

TINGKAT PERMUKAAN AIR TANAH - 1992(Lapisan 40 m Atas )

TINGKAT PERMUKAAN AIR TANAH - 2005(Lapisan 40 m Atas )

Elevasi (m dml) 50

Elevasi (m dml) 50

25

25

0

0

-25

-25

-50Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-50Sumber: Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Pembagian sistem akuifer tersebut didasarkan atas dijumpainya lempung berfasies laut yang memisahkan sistem akuifer yang satu dengan lainnya. Mengalasi sistem akuifer di daerah pemantauan adalah endapan Tersier yang bersifat relatif sangat kedap air. Ketersediaan Air Tanah 1) Air Tanah pada Sistem Akuifer Tidak Tertekan (Kedalaman < 40 m bmt) Jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di CAT Jakarta berasal dari imbuhan vertikal (di bagian utara) dan aliran horizontal di bagian selatan menuju daerah pemanfaatan air tanah utama. Hasil penghitungan menunjukkan jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di daerah pantai rata-rata 7,5 m/detik dan di bagian selatan 17,8 m/detik. Dengan demikian total ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di CAT Jakarta sebesar 25,3 m/detik atau sekitar 800 juta m/tahun. 2) Air Tanah pada Sistem Akuifer Tertekan (Kedalaman 40 250 m bmt) Jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tertekan atas dan tertekan bawah pada kondisi alamiah, diperoleh berdasarkan penghitungan yang menerapkan model simulasi air tanah (groundwater flow simulation model). Air tanah dikatakan pada kondisi alamiah jika kondisi hidrolika air tanah tersebut relatif tidak terganggu karena pemanfaatan air tanah relatif sangat kecil. Dengan meningkatnya jumlah pemanfaatan air tanah, kondisi hidrolika akan berubah sejalan dengan turunnya kedudukan muka air tanah sebagai akibat pemanfaatan tersebut.

Model simulasi aliran air tanah ini pada prinsipnya meniru sistem aliran air tanah di alam, yang didasari oleh penghitungan dengan menerapkan persamaan Darcy dan kontinuitas (Schmidt, 1985) Hasil simulasi menunjukkan bahwa pada kondisi alamiah (natural state), yakni pada sebelum periode 1900 (Qabs = 0), terhitung aliran air tanah yang masuk kedalam sistem akuifer CAT Jakarta (Qin) sebesar 37 juta m, seimbang dengan aliran yang keluar (Qout). Aliran air tanah (Qin) berasal dari sistem akuifer tidak tertekan, sementara Qout menuju sungai-sungai di daerah pemantauan. Pada penghitungan ini, muka air tanah terhitung (calculate groundwater head) bersesuaian dengan hasil pengukuran (observed groundwater heads) dengan anisotropi (Kv/Kh) sebesar 1/5000. Anisotropi tersebut sesuai dengan evaluasi deskripsi hasil pengeboran lama yang umumnya mencapai 150 m di bawah muka laut (bml) Dengan mempertimbangkan jumlah air tanah yang masuk (Qin) dari selatan, yakni sekitar 15 juta m/tahun, maka total ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tertekan di CAT Jakarta mencapai 52 juta m/tahun, Piezometer otomatisSumber: ESDM 2005

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 25

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

ANALISA PERUBAHAN MUKA AIR TANAH DI AKUIFER TERTEKAN ATAS (40 m - 140 m) DAN BAWAH (140 m - 220 m)Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Atas pada Tahun 1992 Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Atas pada Tahun 2005 Perubahan Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Atas

Muka Air Tanah (M dml) 50

Muka Air Tanah (M dml) 50

Perubahan Muka Air (cm/tahun) 150

25

25

50

0

0

0

-25

-25

-50

-50

-50

-150

Sumber : diolah dari data JWRMS, 1994

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber : diolah oleh JCDS

Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Bawah pada Tahun 1992

Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Bawah pada Tahun 2005

Perubahan Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Bawah

Muka Air Tanah (M dml) 50

Muka Air Tanah (M dml) 50

Perubahan Muka Air (cm/tahun) 250

25

25

100

0

0

0

-25

-25

-100

-50

-50

-250

Sumber : diolah dari data JWRMS, 1994

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber : diolah oleh JCDS

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 26

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral, Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan 2005

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 27

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PETA DAERAH RAWAN BANJIR 2009

Sumber : Paparan ISIWRM 6 Cis dalam PKM1, 12 Okt 2010

CATATAN KEJADIAN BANJIR DI JAKARTASumber : Paparan ISIWRM 6 Cis dalam PKM1, 12 Okt 2010 Th 1621 , 1654 ,1876 terjadi banjir besar di Batavia/ jakarta Th 1918 Pem. Belanda membangun Bendungan Hilir, Jago dan Udik Th 1922 Pem. Kolonial membangun Banjir Kanal Barat dari Pintu Air Manggarai sampai Muara Angke 9 januari 1932 banjir menghanyutkan sejumlah rumah di kawasan Jl. Sabang dan Thamrin 1 Februari 1976, hujan deras selama 3 hari berturut-turut, lebih 200.000 jiwa diungsikan, Jakarta Pusat terkena dampak paling parah 19 Januari 1977, hujan deras dan terus menerus, sebagian wilayah Jakarta banjir, 100.000 jiwa diungsikan 8 Januari 1984, 291 Rukun Tetangga(RT), kawasan Jaktim, Jakbar, Jakpus di aliran S.Grogol dan S. Sekretaris terendam, korban 8.596 KK atau 39.729 jiwa terkena dampak banjir 13 Februari 1989, S. Ciliwung dan S. Pesanggrahan,kapasitasnya tidak mampu menampung kiriman dari hulu, akibatnya sebagian wil. Timur kebanjiran, 4.400 KK mengungsi 13 Januari 1997, hujan deras selama 2 hari menyebabkan 4 kelurahan di Jaktim akibat luapan S. Cipinang, 745 rumah, 2640 jiwa terendam air sekitar 80 cm 26 januari 1999, banjir terjadi di Jakarta, Tangerang, dan Bekasi, ribuan rumah terendam, 6 korban tewas, 30.000 jiwa mengungsi 29 Januari 2002, banjir di Jakarta, Tangerang, Bekasi, 2 korban tewas, 40.000 warga mengungsi 2-4 Februari 2007 Ibukota dalam kondisi darurat, banjir menggenangi sekitar 60 % wilayah Jakarta, 150.000 jiwa mengungsi, 1379 gardu induk terganggu, 420.000 pelanggan listrik tertanggu

BANJIR Kota Jakarta berada pada dataran rendah (40% dari luasan), dipengaruhi oleh pasan laut serta dilewati 13 sungai besar/kecil serta intensitas curah hujan yang besar (2000 s/d 3500 mm/tahun). Kejadian banjir dan genangan yang melanda Kota Jakarta secara rutin terjadi sejak tahun 1961 baik banjir yang teradi karena luapan sungai maupun luapan air laut. Faktor Penyebab Banjir sangat kompleks, beberapa penyebab adalah: Curah hujan yang tinggi di bagian hulu Perubahan penggunaan lahan yang pesat di daerah aliran sungai. Penyempitan badan sungai oleh pemukiman di bantaran sungai . Pendangkalan sungai akibat adanya erosi dan sampah.(berkurangnya kapasitas alur sungai dan berkurangnya fungsi sistem drainase). Adanya penurunan muka tanah baik karena alami maupun non alami. Pengaruh pasang surutnya air laut (kenaikan tinggi muka air). Kepedulian masyarakat terhadap fungsi dan manfaat sungai sangat rendah.

Banjir Jakarta Bulan Februaroi 2007

Triple A

Sumber : BBWS Ciliwung-Cisadane

Banjir Kanal Barat Undepas Duku Atas ke Hilir (04.02.07)

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 28

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

ROB Beberapa wilayah yang berada di Pantura DKI Jakarta diantaranya Kamal Muara, Pluit, Penjaringan, Kalibaru, Cilincing dan Marunda merupakan kawasan yang terkena dampak dari rob. Pantai-pantai yang terkena rob harus diatasi dengan prasarana penanganan pantai sesuai dengan karakteristik pantai dan tata ruang kawasan pesisir pantai, antara lain : mangrove, tanggul penahan ombak, krib dan peredam gelombang.

Hutan mangrove sebagai penahan rob perlu mendapat perhatian yang serius

Sumber : Masterplan Pengendalian Banjir DKI Jakarta 2010, Dinas PU DKI Jakarta

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 29

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

PETA KEDALAMAN AIR DI TANJUNG PRIOK

Co-tidal charts untuk pasang surut semi-diurnal M2 dan S2 di Laut Jawa (Hoitink (2003), Ali (1992)).

Sumber : Paparan awal JCDS Study, 19 Oktober 2010

Batimetri Teluk Jakarta Batimetri dasar perairan Teluk Jakarta adalah landai dengan kemiringan rata-rata 1 : 300, sedimen dasar terdiri dari material berbutir halus yang mempunyai kemampuan meredam energi gelombang yang cukup besar. Kontur batimetri relatif sejajar dengan garis pantai melengkung sesuai dengan bentuk perairan Teluk Jakarta. Di perairan Teluk Jakarta tidak ditemukan palung atau tonjolan yang dapat mengubah pola gelombang datang akibat refraksi dan difraksi. Dilihat dari kondisi batimetri yang ada, kondisi tersebut berada dalam kondisi seimbang yang stabil, dimana tidak terlihat terjadinya perubahan yang berarti pada keadaan batimetri dilihat dari lokasi landmark seperti pelabuhan Tanjung Priok. Perubahan ke arah laut terjadi di muara Sungai Citarum yang menjadi sumber sediment nourishment pada perairan Teluk Jakarta. Perubahan yang terjadi lebih banyak diakibatkan oleh aktifitas manusia seperti pembuatan bangunan pantai, reklamasi, dan penambangan pasir. Oleh Ongkosongo (1981) kondisi batimetri Teluk Jakarta digolongkan sebagai berikut : Pantai landai, terdapat di Muara Angke dan Kamal, Pantai miring, terdapat di sekitar Ancol, Pluit, dan Muara Karang. Pantai terjal, terdapat di Kalibaru, Cilincing, dan Marunda Astronomic Tide Pasang surut di Teluk Jakarta dipengaruhi secara dominan oleh pergerakan pasang surut di Laut Jawa bagian Barat Daya. Karakteristik rezim pasang surut Semi Diurnal dan Diurnal konstituen untuk Teluk Jakarta akan diuraikan ringkas berikut ini. Semi-diurnal konstituen Dalam gambar di samping, ditampilkan co-tidal chart dari dua unsur semi-diurnal utama (M2 dan S2) untuk bagian barat Laut Jawa. Konstituen semi-diurnal adalah komponen dari pasang yang mengakibatkan dua air tinggi dan dua air rendah per hari. Sekitar batas barat, utara dan selatan Laut Jawa, pantai timur Sumatera, pantai selatan Kalimantan dan pantai utara Jawa, refleksi jelas terlihat dari peningkatan amplitudo dari gelombang pasang M2 dan S2. Kedua gelombang pasang ini mengalami peningkatan dari timur ke arah Laut Cina Selatan. Gelombang pasang M2 memiliki titik amphidromic di barat laut Teluk Jakarta. Selain itu, perlu dicatat bahwa gelombang semi-diurnal memiliki amplitudo sangat rendah di sebagian besar Laut Jawa, termasuk Teluk Jakarta.

Sumber : Report Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 30

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Co-tidal charts untuk pasang surut diurnal K1 dan O1 di Laut Jawa (Hoitink (2003), Ali (1992)).

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Amplituda pasang surut (H) dan fasa (g) relative terhadap waktu setempat Tanjung Priok, untuk konstituen dengan amplituda lebih besar dari 2 cm.

Constituent Q1 O1 P1 S1 K1 N2 M2 S2 K2

(/hour) 13.398661 13.943036 14.958931 15 15.041069 28.439729 28.984104 30 30.082137

H (cm) 3.5 13.5 7.5 3.6 25.9 2 5.5 5.1 2

g () 25.3 36.6 50.5 116.4 50.1 139.9 169.2 105.4 96.6

Sumber : Report Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Data pada table diatas diperoleh dengan melakukan analisis harmonic untuk data tinggi muka air di Tanjung Priok. Data dengan rentang 21 tahun di analisis per tahunnya, dan akan diperoleh konstanta pasang surut untuk 29 konstituen. Konstituen dengan amplitude lebih besar dari 2 cm, kemudian di rata-rata ( masing-masing amplitude dan phase nya, selama 21 tahun), sehingga diperoleh tabel konstanta pasang surut seperti diatas. Jelas terlihat bahwa konstituen diurnal K1 memberikan amplituda terbesar (25.9 cm), sedangkan untuk konstituen semi diurnal, amplitude yang ada relative jauh lebih kecil. Tinggi muka air (prediksi)-spring tide, untuk Tanjung Priok, berdasarkan konstituent dari tabel di atas

Sumber : Report Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Diurnal konstituen Pada gambar diatas dapat dilihat co-tidal charts dari dua unsur diurnal utama (K1 and O1) untuk bagian barat Laut Jawa. Konstituen diurnal adalah komponen dari pasang surut yang mengakibatkan satu air tinggi dan satu air rendah per hari nya. Kondisi Laut Jawa mendukung terjadinya resonansi dari konstituen diurnal (Hoittink, 2003). Terlihat dari gambar disamping, garis beda fasa yang sama dan penurunan amplitude di bagian tengah Laut Jawa. Akibatnya, pasang surut diurnal mendominasi Laut Jawa (dalam hal ini Teluk Jakarta), meskipun dua lautan yang berdekatan (Samudera Pasifik dan Laut Cina Selatan) serta Samudera Hindia, adalah merupakan lautan dengan karakter dasar semi-diurnal. Beda fasa konstituen K1 dan O1 di sebagian besar Laut Jawa, meningkat pada arah yang berlawanan. Namun demikian, di bagian Barat Daya Laut Jawa, beda fasa kedua konstituen ini meningkat (kearah Selat Sunda).

Sumber : Report Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Maksimum spring tide level pada gambar diatas jelas menunjukkan periode kurang lebih 18-19 tahun. Sifat periodic ini disebabkan oleh orbit bulan dalam mengelilingi bumi adalah berbentuk ellips, sehingga jarak bulan ke bumi dalam suatu bulan dengan bulan berikutnya tidaklah pernah sama. Pengaruh pasang surut sendiri bergantung sangat erat dari jarak bulan ke bumi. Itulah sebabnya periode 18-19 tahun ini terjadi. Dari gambar diatas juga dapat dilihat, puncak tertinggi spring tide selama pengamatan ini ada antara tahun 2005 dan 2010.

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 31

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Sumber : Paparan awal JCDS Study, 19 Oktober 2010

Angin lautan tropis menyebabkan kenaikan permukaan laut di sisi Barat Laut dan penurunan di sisi timurnya. Oleh karena itu, perbedaan tinggi permukaan air antara lautan-lautan tropis dapat terjadi. Selain itu, variasi tinggi permukaan laut juga dapat disebabkan oleh hal-hal yang berhubungan dengan karakteristi meteorologi regional. Variasi ini, yang bukan disebabkan oleh pasang surut, disebut Mean Sea Level Anomali (MSLA). Dalam gambar di atas, ditampilkan MSLA di Tanjung Priok (terletak di Teluk Jakarta) dan Pelabuan Ratu (terletak di Samudra India). Dari sini dapat dilihat bahwa variasi MSLA tahunan di Tanjung Priok sekitar 15 - 20 cm, dengan nilai tinggi sekitar Mei dan Juni dan nilai-nilai rendah sekitar bulan Desember sampai Maret.

Sea level anomaly

Sumber : Paparan awal JCDS Study, 19 Oktober 2010

Variasi tahunan MSLA (rata-rata bulanan) berdasarkan pengamatan tinggi muka air selama , di 21 tahun di Tanjung Priok (garis biru). Garis merah menggambarkan MSLA (garis biru) ditambah standard deviasi (garis merah atas), dan dikurang standard deviasi (garis merah bawah).

Triple A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 32

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Peta Sebaran Curah Hujan di Kawasan Jabodetabekpunjur

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Rata-rata Curah Hujan Bulanan di Wilayah Jabodetabekpunjur450,00 400,00 350,00 300,00 250,00 200,00 150,00 100,00 50,00 0,00 Jan. Feb. Mar. Apr. Mei JunSumber : Data Curah Hujan tahun 1951-1979, PSDA

mm

Jul

Ags. Sept. Okt. Nov. Des

Www.bloggaul.com

Klasifikasi Curah Hujan TahunanCurah Hujan < 1000 mm 1000 mm - 1500 mm 1500 mm - 3000 mm 3000 mm - 4000 mm > 5000 mm Klasifikasi Sangat kering Kering Lembab Basah Sangat basah

Gambar Sebaran Hujan Harian pada saat Kejadian banjir tahun 2007

Catatan : Klasifikasi berdasarkan Rob van der Weert, 1994 dalam laporan Hydrological Conditions in Indonesia

Sumber : Di olah dari data Curah tahun 1951-1979, BTA 155

Jumlah Debit Curah Hujan Wilayah Harian pada saat Kejadian Banjir tahun 2007

1.4 IKLIMCurah Hujan Unsur iklim dan curah hujan adalah faktor utama yang mengendalikan proses daur hidrologi di suatu DAS. Kejadian banjir dan kekeringan merupakan salah satu kondisi yang disebabkan oleh kejadian dan intensitas hujan di suatu kawasan. Bencana banjir di wilayah Jabodetabek adalah salah satu kejadian yang disebabkan oleh jumlah aliran permukaan yang berasal dari hujan yang tidak mampu lagi diresapkan ataupun diteruskan ke laut oleh berbagai jenis penutupan lahan yang ada di kawasan tersebut. Iklim dan curah hujan kemudian sering dianggap sebagai sumber utama penyebab terjadinya banjir di wilayah Jabodetabek. Tinggi curah hujan tahunan di wilayah Jabodetabekpunjur bervariasi sesuai lokasi dan kondisi topografinya. Secara umum, curah hujan tahunan rata-ratanya berkisar antara 1200 mm untuk daerah hilir di bagian utara yang relatif datar, hingga 4500 mm untuk daerah hulu di bagian selatan yang merupakan daerah berpegunungan. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari-Februari, sedangkan yang terendah terjadi pada bulan JuniAgustus. Curah hujan yang paling berpengaruh terhadap banjir dan genangan adalah hujan harian maksimum yang berkisar antara 66 - 260 mm. Curah hujan sebesar 260 mm pernah tercatat di Stasiun Tanjung Priok pada tahun 1979. Dalam tatanan pola curah hujan Jawa Barat, wilayah pesisir Jakarta tergolong wilayah dengan curah hujan rendah. Untuk wilayah Jawa Barat, puncak curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari dan terendah pada bulan Juli.

Sumber : Rencana Detailed Penanganan Banjir di Wilayah Jabodetabekpunjur, Departemen Kehutanan, 2010

Pada periode 1 4 Pebruari 2007, distribusi curah hujan merata di wilayah Jabodetabek dan terpusat di Pondok Betung yang mencapai 339 mm sehari. Hujan ini mengakibatkan banjir besar di wilayah Jabodetabek

Triple A

PROFIL SPASIAL IKLIM 1 33

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Iklim Jakarta beriklim tropis dengan karakteristik musim penghujan pada bulan Oktober hingga Maret dan musim kemarau pada bulan April hingga September. Cuaca di kawasan Jakarta dipengaruhi oleh angin laut dan darat yang bertiup secara bergantian antara siang dan malam. Suhu udara harian rata-rata di daerah pantai umumnya relatif tidak berubah, baik pada siang maupun malam hari. Suhu harian rata-rata berkisar antara 26 28OC. Perbedaan suhu antara musim hujan dan musim kemarau relatif kecil. Hal tersebut dapat dipahami oleh karena perubahan suhu udara di kawasan Jakarta seperti halnya wilayah lainnya di Indonesia tidak dipengaruhi oleh musim, melainkan oleh perbedaan ketinggian wilayah. Kelembaban udara suatu kawasan terutama tergantung pada suhu udara dan tersedianya air di permukaan lahan. Kawasan Pantura Jakarta merupakan dataran rendah (low land), sehingga banyak dijumpai adanya air permukaan. Kondisi demikian mengakibatkan kawasan tersebut mempunyai kelembaban udara rata-rata yang tinggi. Kelembaban harian rata-rata antara tahun 1980 - 1990 berkisar antara 72,3 - 83,8 %. Kelembaban terendah terjadi pada bulan Agustus dan tertinggi pada bulan Januari. Kondisi tersebut mengidikasikan bahwa kawasan Pantura Jakarta tergolong kawasan lembab, dimana kelembaban tercatat lebih dari 70 %. Hasil pengukuran lapangan yang dilakukan pada setiap jam selama berlangsung selama 24 jam pada bulan Mei 1998 tersebut di atas memperlihatkan bahwa suhu harian berkisar antara 26,5o-34,5oC. Distribusi suhu lebih besar dari 300C terjadi sepanjang hari pada pagi, siang, dan malam hari; disebabkan pengukuran dilakukan pada awal musim kering sehingga suhu sepanjang hari relatif tinggi. Kelembaban harian berkisar antara 43 - 92 %, di mana kelembaban kurang dari 60% pada seluruh lokasi pengukuran relatif terbatas. Dominasi distribusi kelembaban adalah lebih dari 70%, sesuai dengan data yang tercatat antara tahun 1980 - 1990.

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR

Sumber : ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN REGIONAL REKLAMASI DAN REVITALISASI PANTURA JAKARTA, Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta, 2001

Kompas/herpin dewanto putro/Wartakota.co.id

Yogi/Sir www.poskota.com

Sumber : http://iklim.bmg.go.id/image/JAKARTA.jpg

Triple A

PROFIL SPASIAL IKLIM 1 34

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR Berdasar data pada RTRW DKI jakarta 2010-2030, bahwa sejak tahun 1972 ketersediaan RTH di DKI Jakarta cenderung mengalami penurunan signifikan. Walaupun terdapat berbagai sumber data dan catatan tentang RTH di DKI Jakarta, namun setidaknya penurunan proporsi RTH cenderung berlangsung secara menerus oleh alih fungsi lahan menjadi lahan terbangun. Mengacu pada ketentuan UU No. 26 Tahun 2007 dan PP No. 15 Tahun 2010, maka RTH dikategorikan sebagai RTH publik dan RTH privat sesuai kepemilikan dan tanggungjawab pengelolaannya. Pada tahun 1972 ketersediaan RTH di DKI Jakarta tercatat lebih dari 50% wilayah DKI Jakarta, namun selanjutnya terus berkurang hingga pada tahun 2008 RTH yang dikelola oleh Pemerintah dan Pemda Provinsi DKI Jakarta atau dikategorikan sebagai RTH publik tercatat sekitar 7,36% dari luas wilayah DKI Jakarta, terdiri atas hutan lindung seluas 241,46 Ha, kawasan pemakaman 332,97 Ha, hijau umum seluas 2.385,13 Ha, hijau taman seluas 529,26 Ha, dan hijau rekreasi seluas 686,10 Ha. Di luar RTH tersebut terdapat lahan sawah seluas 168,53 Ha; tambak, dan jalur hijau pantai seluas 333,88 Ha; dan lahan yang seharusnya berfungsi sebagai RTH, namun belum terwujud, serta RTH yang dimiliki oleh masyarakat secara keseluruhan mencatat proporsi sekitar 24,35% dari wilayah DKI Jakarta.

KAWASAN HUTAN DI JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Departemen Kehutanan RI

1.5 LINGKUNGANHutan dan Hutan Kota Hutan berfungsi sebagai sebagai tempat mempertahankan keanekaragaman hayati , pengendalian air tanah dan erosi, ameliorasi iklim. Jika hutan tersebut berada di dalam kota fungsi dan manfaat hutan antara lain untuk menjamin terciptanya keseimbangan ekosistem kota melalui keberlanjutan fungsi tata air, mikroklimat, kualitas udara ambien, serta fungsi sosial dan estetika kota. Menelaah fungsi penghijauan perkotaan dan fungsi hutan dapat dikatakan bahwa penghijauan perkotaan merupakan unsur dari hutan kota. Sedangkan hutan kota adalah bagian dari ruang terbuka hijau kota. Berdasarkan analisis citra landsat 1994 dan 2001, telah terjadi pergeseran penggunaan lahan (perubahan tata guna tanah) dari hutan primer sebesar 41,12% di Kawasan Bodebek dan sebesar 6,76% di Kawasan Bopunjur, dari hutan sekunder sebesar 68,94% di Kawasan Bodebek dan sebesar 1,2% di Kawasan Bopunjur, serta dari penggunaan sawah sebesar 11,98% di Kawasan Bodebek dan sebesar 4,42% di Kawasan Bopunjur. Berdasarkan berbagai perkembangan dan kondisi tersebut, terdapat beberapa permasalahan, baik dalam penataan ruang di Kawasan Bodebek-Punjur tersebut, maupun dalam pengelolaan Sumber Daya Air di DAS-DAS dalam Kawasan tersebut.Kawasan lindung di jabodetabek adalah : Taman nasional Gunung gede Pangrarango , Pancaran Mas, Muara Angke, Gunung Halimun, Dungus Iwul, dan Yani Lapa.Sawarendro

Triple A

PROFIL SPASIAL LINGKUNGAN 1 35

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTAJABODETABEKPUNJUR Lahan KritisLahan kritis adalah lahan yang berada di dalam dan di luar kawasan hutan yang sudah tidak berfungsi lagi sebagai media pengatur tata air dan unsur produktivitas lahan sehingga menyebabkan terganggunya keseimbangan ekosistem. Tingkat kekritisan ditunjukkan oleh menurunnya penutupan vegetasi permanen dan meluasnya lahan kritis sehingga menurunkan kemampuan DAS dalam menyimpan air yang berdampak pada meningkatnya frekuensi banjir, erosi dan penyebaran tanah longsor pada musim penghujan dan kekeringan pada musim kemarau. Lahan kritis disebabkan oleh penebangan hutan, perubahan jenis tutupan lahan karena alih fungsi hutan menjadi lahan pertanian dan permukiman, serta pengelolaan lahan yang kurang benar. Hal tersebut telah menimbulkan masalah pada peningkatan erosi lahan, tanah longsor, sedimentasi di sungai dan tempat penampungan air (situ, waduk), serta perubahan debit sungai. .Persentase luas lahan yang termasuk Sangat Kritis (SK). Kritis (K). Agak Kritis (AK) di kawasan Jabodetabekpunjur sebesar 18,8% atau 99.428 ha (Studi 6 Cis, 2010) . Perubahan Penggunaan Luas HutanJenis Penggunaan Lahan Lahan Kosong kebun Rumput Semeak Belukar Hutan Rawa Tubuh air Pemukiman Bangunan lain Sawah Luas th 2000 Luas th (ha) 2010 (ha) 1.400 705 49.238 30.982 2.420 1.573 89.412 61.055 103.417 92.079 102 57 3.061 3.061 161.728 229.834 27.545 34.221 58.771 43.527 Luas Pengurangan (ha) (695) (18.256) (847) (28.357) (11.338) (45) 68.106 6.676 (15.244) %Pengurangan -50% -37% -35% -32% -11% -44% 0% 42% 24% -26%

Permasalahan Lingkungan di Teluk Jakarta

Luas Lahan Kritis di Kawasan Jabotabekpunjur802 17.219

81.407 Sangat Kritis Kritis 244.504

Agak Kritis Potensial Kritis

Sumber : FGD KLHS Jakarta, 22-23 Desember 2010

Keterangan : 1. Degradasi Ekosistem Mangrove pada Muara Angke, Sunda Kelapa, Ancol, Tanjung Priok dan cilincing-Marunda 2. Rawan pencemaran perairan oleh limbah rumah tangga(sampah) dan industri(Minyak dan limba

Sumber : Studi 6cis , 2010 Sumber : Studi 6cis , 2010

Ekosistem Mangrove Keanekaragaman hayati menurut UU No. 5 Tahun 1994 adalah keanekaragaman di antara makhluk hidup dari semua sumber termasuk di dalamnya daratan, lautan dan ekosistem akuatik. Keanakeragaman hayati dapat memberikan sumber kehidupan, penghidupan dan kelangsungan hidup manusia. Salah satu komunitas ekosistem Lahan Kritis di Wilayah Jabodetabekpunjuryang ada di DKI Jakarta adalah adanya komunitas mangrove yang merupakan ekosistem hutan yang khas dan unik yang berpotensi sebagai perlindungan terhadap wilayah pesisir dan pantai dari ancaman sedimentasi, abrasi dan intrusi air laut. Tekanan berat terhadap kawasan mangrove di DKI Jakarta akibat perambahan dan alih fungsi kawasan menjadi pemukiman, pembangungan fasilitas rekreasi dan pemanfaatan lahan pasang surut untuk budidaya tambak mengakibatkan penurunan luas hutan mangrove. Saat ini luas hutan mangrove di DKI Jakarta tercatat 270,51 ha, 169,6 ha diantaranya berada di pantai Jakarta, meliputi kawasan Hutan Lindung Angke Kapuk (44,76 ha), Suaka Margasatwa Angke Kapuk (25,02 ha) dan Hutan Wisata Kamal Muara (99,82 ha). Kawasan hutan mangrove di Kabupaten Bekasi berada pada kawasan hutan lindung Ujung Karawang (Muara Gembong) seluas 10481.15 ha meliputi Kecamatan Muara Gembong 9049,90 ha, Kecamatan Cabang Bungin 850 ha, Kecamatan Babelan 437,50 ha, dan Kecamatan Tarumajaya 143,75 ha. Namun tahun 2005 sesuai SK Menteri Kehutanan No: SK.475/MenhutII/2005 hutan mangrove tersebut dialih fungsikan menjadi kawasan hutan produksi tetap seluas 5.170 ha. Menurut data dari KPH Bogor Perum Perhutani Unit III Jabar-Banten, luas hutan mangrove yang ada di kabupaten Tangerang adalah 1592,55 ha, tersebar di RPH Mauk 616,65 ha, RPH Teluk Naga 734,90 ha dan dari tanah timbul 241 ha. Karakteristik Ekologi hutan mangrove di Kabupaten Tangerang tergolong miskin jenis, jenis dominan yaitu Soneratia alba dan Avicenia alba, dengan tingkat kekayaan jenis sangat rendah, keanekaragaman jenis juga sangat rendah dan nilai kemerataan juga rendah. Kondisi ini menyebabkan karakteristik Ekologi tidak stabil dan tertekan. Namun dari jenis dominan tampak bahwa jenis yang ada adalah jenis primer. Ekosistem mangrove di jalur pantai Utara Tangerang sebagian besar berbentuk kawasan hutan dan sebagian yang lain berupa lahan milik masyarakat dan lahan lainnya yang digunakan untuk areal pemukiman.

Sumber : Studi 6cis , 2010 Sumber : Prof. Dr. Ir. Dietriech G. Bengen, DEA, FGD KLHS Jakarta, 22-23 Desember 2010

Triple A

PROFIL SPASIAL LINGKUNGAN 1 36

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PETA KUALITAS AIR SUN