askep tenggelam

of 22 /22
BAB I PENDAHULUAN 2.1 Kata Pengantar Kasus tenggelam merupakan kasus yang sering terjadi pada wilayah perairan seperti di Indonesia, terutama daerah sungai atau pantai. Perlu diketahui adanya perbedaan media air sebagai sumber persoalan; air asin atau air tawar. Tetapi pada prinsipnya dalam P3K kasus tenggelam adalah sesegera mungkin mengangkat korban tenggelam ke permukaan air atau daratan. Tenggelam merupakan penyebab kematian yang masih dapat dicegah. Keberhasilan menolong korban yang tenggelam tergantung dari lama dan beratnya derajat hipoksia. Kegawatan pada korban tenggelam adalah terjadinya kegagalan fungsi pernapasan akibat masuknya cairan(air tawar/ asin) ke dalam jaringan paru yang dapat menyebabkan gangguan fungsi respirasi. Semakin cepat diketahui atau ditolong korban tenggelam maka semakin lebih baik dan mudah untuk penanganan selanjutnya. 2.2 Tujuan Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut: 1

Transcript of askep tenggelam

BAB IPENDAHULUAN

2.1 Kata PengantarKasus tenggelam merupakan kasus yang sering terjadi pada wilayah perairan seperti di Indonesia, terutama daerah sungai atau pantai. Perlu diketahui adanya perbedaan media air sebagai sumber persoalan; air asin atau air tawar. Tetapi pada prinsipnya dalam P3K kasus tenggelam adalah sesegera mungkin mengangkat korban tenggelam ke permukaan air atau daratan. Tenggelam merupakan penyebab kematian yang masih dapat dicegah. Keberhasilan menolong korban yang tenggelam tergantung dari lama dan beratnya derajat hipoksia. Kegawatan pada korban tenggelam adalah terjadinya kegagalan fungsi pernapasan akibat masuknya cairan(air tawar/ asin) ke dalam jaringan paru yang dapat menyebabkan gangguan fungsi respirasi. Semakin cepat diketahui atau ditolong korban tenggelam maka semakin lebih baik dan mudah untuk penanganan selanjutnya.2.2 TujuanAdapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut:1. Untuk mengetahui masalah Tenggelam pada anak.2. Untuk mengetahui penatalaksanaan Tenggelam pada anak

BAB IIPEMBAHASAN

2.1 Pengertian TenggelamTenggelam adalah orang yang berhenti bernafas hanya mempunyai waktu 4 menit untuk tetap hidup. (Werner David,1989).Mati tenggelam adalah sebagai kematian karena asfiksia akibat tenggelam (Betz.L.Cecily,2002).Hampir mati tenggelam adalah sebagai bertahan hidup, setidaknya sementara, dari efek hipoksia yang mematikan. (Betz.L.Cecily,2002).Tenggelam adalah suatu keadaan dimana terjadi asfiksia yang menyebabkan kematian, akibat udara atmosfer tidak dapat masuk ke dalam saluran pernafasan, karena sebagian atau seluruh tubuh berada di dalam air. Dengan demikian, proses tenggelam merupakan salah satu bentuk asfiksia yang berpotensi menyebabkan kematian. (Purnawan Junadi : 1982)2.2 Klasifikasi Tenggelama. Tenggelam kering (Dry Drowning), yaitu kematian sebelum menghirup air. Tenggelam kering dapat terjadi jika tenggelam air tawar ataupun air asin. Pada keadaan ini cairan tidak masuk kedalam saluran nafas, tetapi saat air akan masuk kedalam saluran nafas, terjadi spasme laring yang menyebabkan tertutupnya jalan nafas.b. Tenggelam basah (wet drowning),yaitu:kematian terjadi sesudah menghirup air. Pada keadaan ini cairan memasuki saluran pernafasan korbanc.Tenggelam sekunder (secondary drowning),yaitu: terjadi beberapa hari setelah korban tenggelam dan diangkat dari air. Korban meninggal karena komplikasi yang diakibatkan tenggelam,seperti aspirasi,pneumonia,dan ketidakseimbangan elektrolit.d.Tenggelam dalam air dingin (cold immersionsyndrome/immersionsyndrome), yaitu seseorang tenggelam dalam air dingin,reseptor suhu pada kulit teraktivasi secara tiba-tiba dan yang menyebabkan terhentinya nafas danjantung tiba-tiba.

2.3 Etiologia.Terganggunya kemampuan fisik akibat pengaruh obat-obatanb. Ketidakmampuan akibat hipotermia, syok, cedera, atau kelelahanc. Ketidakmampuan akibat penyakit akut ketika berenangd. Kurangnya pengawasan oarng tua terhadap anak.e. Kurangnya keamanan peralatan saat renang.

2.4 PatofisiologiPeristiwa fisiologik yang terjadi setelah tenggelam berlangsung secara berurutan. Setelah panik dan perjuangan awal, korban akan menahan nafasnya dan menelan banyak air. Mula-mula terjadi laringospasme, tetapi bagi kebanyakan anak, diikuti relaksasi otot dan akhirnya mereka mengaspirasi banyak air. Segera timbul henti jantung paru dan terjadilah hipoksia. Hipoksia pada tenggelam kering adalah akibat dari obstruksi jalan nafas disebabkan oleh laringospasme. Pada tenggelam basah, hipoksia terjadi karena gabungan edema alveoli dan paru intersitisial, deposit protein dalam alveoli, kerusakan kapiler, pulmoner, penurunan sufeksi surfaktan, dan aspirasi benda asing. Jenis air teraspirasi berperan dalam menentukan patofisiologi tenggelam basah. Pada tenggelam air asin, cairan hipertonik itu tertarik kedalam alveoli, mengencerkan surfaktan dan menimbulkan hipovolemia, hemokonsentrasi, dan peningkatan konsentrasi elektrolit serum. Pada tenggelam air tawar, cairan yang teraspirasi tertarik keluar alveoli dengan cepat, masuk ke ruang intravaskuler. Perpindahan cairan ini menyebabkan hipervolemia, hemodilusi dan penurunan konsentrasi elektrolit serum. Air tawar diduga merusak sel alveoli tipe II, yang mengendalikan produksi surfaktan paru.

2.5 Insidens1. Tenggelam adalah penyebab kematian utama ketiga pada anak-anak. 2. Anak dibawah 5 tahun dan remaja antara 15 dan 24 tahun memiliki resiko tenggelam yang tertinggi.3. 40% korban berusia kurang dari 4 tahun. 4. Laki-laki cenderung untuk tenggelam dari pada perempuan.5. 73% kematian akibat tenggelam terjadi di halaman rumah mereka sendiri. "Meskipun demikian, banyak pemilik kolam yang tidak melihat kolam mereka berbahaya bagi anak-anak," kata penulis peneliti ( Brenda J. Shields, MS, dari Nationwide Children's Hospital di Columbus, Ohio dan rekan-rekan kerjanya di Pediatrics).6. Insidens tertinggi terjadi selama bulan-bulan musim panas.7. Lebih dari 50% korban di bawah 13 tahun mati tenggelam di kolam berenang.8. Anak-anak yang lebih mudah paling sering mati tenggelam (1)di kolam renang dan kolam lainnya yang tidak terlindungi, (2) setelah jatuh terperosok dilapisan es atau (3), di bak mandi setelah jatuh.9. Anak yang lebih besar lebih sring mati tenggelam, (1), ketika sedang berenang, (2), ketika berolahraga air tanpa pengawasan, (3), ketika naik perahu motor, (4), setelah hiperventilasi sebelum menyelam, atau (5) karena bahaya lingkungan atau berhubungan dengan dengan komsumsi alkohol. (Betz.L.Cecily,2002)

2.6 Manifestasi Klinik1. Frekuensi pernafasan berkisar dari pernapasan yang cepat dan dangkal sampai apneu.2. Syanosis3. Peningkatan edema paru4. Kolaps sirkulasi5. Hipoksemia6. Asidosis7. Timbulnya hiperkapnia8. Lunglai9. Postur tubuh deserebrasi atau dekortikasi10. Koma dengan cedera otak yang irreversibel.2.7 Komplikasi1. Ensefalopati hipoksik2. Pneumonia 3. Fibrosis intertisial pulmoner4. Disritmia ventrikuler5. Gagal ginjal6. KID (koagulasi intravaskuler diseminata)7. Nekrosis pankreas8. Infeksi2.8 Kegawatdaruratan Pada Korban Tenggelam1. Perubahan Pada Paru-ParuAspirasi paru terjadi pada sekitar 90% korban tenggelam dan 80 90% pada korban hampir tenggelam. Jumlah dan komposisi aspirat dapat mempengaruhi perjalanan klinis penderita, isi lambung, organism pathogen, bahan kimia toksik dan bahan asing lain dapat member cedera pada paru dan atau menimbulkan obstruksi jalan nafas.2. Perubahan Pada KardiovaskulerPada korban hampir tenggelam kadang-kadang menunjukkan bradikardi berat. Bradikardi dapat timbul karena refleks fisiologis saat berenang di air dingin atau karena hipoksia. Perubahan pada fungsi kardiovaskuler yang terjadi pada hampir tenggelam sebagian besar akibat perubahan tekanan parsial oksigen arterial (PaO2) dan gangguan keseimbangan asam-basa.3. Perubahan Pada Susunan Saraf PusatIskemia terjadi akibat tenggelam dapat mempengaruhi semua organ tetapi penyebab kesakitan dan kematian terutama terjadi karena iskemi otak. Iskemi otak dapat berlanjut akibat hipotensi, hipoksia, reperfusi dan peningkatan tekanan intra kranial akibat edema serebral.Kesadaran korban yang tenggelam dapat mengalami penurunan. Biasanya penurunan kesadaran terjadi 2 3 menit setelah apnoe dan hipoksia. Kerusakan otak irreversibel mulai terjadi 4 10 menit setelah anoksia dan fungsi normotermik otak tidak akan kembali setelah 8 10 menit anoksia. Penderita yang tetap koma selama selang waktu tertentu tapi kemudian bangun dalam4. Perubahan Pada GinjalFungsi ginjal penderita tenggelam yang telah mendapat resusitasi biasanya tidak menunjukkan kelainan, tetapi dapat terjadi albuminuria, hemoglobonuria, oliguria dan anuria. Kerusakan ginjal progresif akan mengakibatkan tubular nekrosis akut akibat terjadinya hipoksia berat, asidosis laktat dan perubahan aliran darah ke ginjal.5. Perubahan Cairan dan ElektrolitPada korban tenggelam tidak mengaspirasi sebagian besar cairan tetapi selalu menelan banyak cairan. Air yang tertelan, aspirasi paru, cairan intravena yang diberikan selama resusitasi dapat menimbulkan perubahan keadaan cairan dan elektrolit. Aspirasi air laut dapat menimbulkan perubahan elektrolit dan perubahan cairan karena tingginya kadar Na dan Osmolaritasnya. Hipernatremia dan hipovolemia dapat terjadi setelah aspirasi air laut yang banyak. Sedangkan aspirasi air tawar yang banyak dapat mengakibatkan hipervolemia dan hipernatremia. Hiperkalemia dapat terjadi karena kerusakan jaringan akibat hipoksia yang luas.2.9 Penanganan Pertama Pada Korban Tenggelam1. Prinsip pertolongan di air :1) Raih ( dengan atau tanpa alat ).2) Lempar ( alat apung ).3) Dayung ( atau menggunakan perahu mendekati penderita ).4) Renang ( upaya terakhir harus terlatih dan menggunakan alat apung ).2. Penanganan Korbana. Pindahkan penderita secepat mungkin dari air dengan cara teraman.b. Bila ada kecurigaan cedera spinal satu penolong mempertahankan posisi kepala, leher dan tulang punggung dalam satu garis lurus. Pertimbangkan untuk menggunakan papan spinal dalam air, atau bila tidak memungkinkan pasanglah sebelum menaikan penderita ke darat.c. Buka jalan nafas penderita, periksa nafas. Bila tidak ada maka upayakan untuk memberikan nafas awal secepat mungkin dan berikan bantuan nafas sepanjang perjalanan.d. Upayakan wajah penderita menghadap ke atas.e. Sampai di darat atau perahu lakukan penilaian dini dan RJP bila perlu.f. Berikan oksigen bila ada sesuai protokol.g. Jagalah kehangatan tubuh penderita, ganti pakaian basah dan selimuti.h. Lakukan pemeriksaan fisik, rawat cedera yang ada.i. Segera bawa ke fasilitas kesehatan.3.Pernapasan BerhentiPenyebab berhentinya pernafasan yang sering dijumpai adalah : a) Tenggorokan tersumbatb) Lidah atau cairan kental yang menyumbat tenggorokan pada orang yang tidak sadar.c) Tenggelam,tercekik oleh asap, atau karena keracunan.d) Pukulan yang keras pada kepala atau dada.e) Serangan jantung 2.10 Cara terhindar dari ancaman tenggelam :a. Setiap anak yang sedang berenang harus selalu diawasib. Hindari minum minuman keras sebelum berenang atau dekat kolam renangc. Pintu masuk atau akses ke kolam renang harus selalu dalam pengawasand. Peralatan penyelamat seperti pelampung atau ban penyelamat harus selalu dekat dengan kolam renang atau area berenange. Bila punya kolam renang di rumah, letakkan telepon dekat dengan kolam renang. Agar anda bisa mengangkat telepon tanpa meninggalkan pengawasan anak anda saat berenangf. Hindari meletakkan meja dan kursi dekat kolam renang agar anak anda tidak dapat memanjatnyag. Tenggelam pun bisa terjadi pada orang dewasa, jadi pengawasan tetap dibutuhkanh. Ikutkan salah seorang anggota keluarga anda di dalam pelatihan RJP agar bila dibutuhkan suatu saat ia dapat menolong.

2.11 Pemeriksaan Laboratorium dan Diagnostik1. Pemeriksaan foto toraks-aneka temuan (dari infiltirat parenkim tersebar sampai edema pulmner luas)2. Nilai analisa gas darah arteri-untuk menentukan asidosis respiratori dan asidosis metabolic3. Pemantauan TIK-untuk menentukan perfusi serebri4. EKG5. Hitung darah lengkap

BAB IIIKONSEP ASUHAN KEPERAWATAN3.1 Pengkajian Keperawatan1. Biodata Klien : Nama,Umur,jenis kelamin2. Keluhan utama : obstruksi jalan nafas,sesak nafas, kelebihan cairan3. Riwayat penyakit sekarang : susah bernafas, kelebihan cairan,suhu tubuh menurun dan gangguan kesadaran4. Riwayat penyakit masa lalu : sebelumnya sudah pernah mengalami tenggelam, asma.5. Pemeriksaan fisikKeadaan umum : lemah,pucat,sesak,kelebihan cairan,pernafasan terhenti3.2 Diagnosa Keperawatana. Gangguan pertukaran gas b/d penurunan oksigen dalam udara inspirasib. Bersihan jalan nafas tidak efektif b/d supresi reflek batuk sekunder akibat aspirasi air masuk kedalam paru akibat tenggelamc. Perubahan perfusi jaringan otak b/d kurangnya suplai oksigend. Pola nafas tidak efektif b/d imobilisasi sekunder akibat depresi sistem saraf pusate. Penurunan curah jantung b/d gangguan fungsi jantung ditandai dengan tekanan darah rendah, nadi cepat, sianosis, disretmia, dispnea, adema.f. Kelebihan volume cairan b/d peningkatan preload, penurunan kontraktilitas, dan penurunan curah jantung.g. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d penurunan keinginan untuk makan sekunder akibat perubahan tingkat kesadaran.

3.3 Intervensi Keperawatana. Dx: Gangguan pertukaran gas b/d penurunan oksigen dalam udara inspirasiIntervensi:1. I : Kaji bunyi paru; frekuensi nafas, kedalaman, dan usaha; dan produksi sputum sesuai dengan indikator dari penggunaan alat penunjang yang efektif.R : pengkajian paru dilakukan untuk tindakan yang akan dilakukan selanjutnya2. I : Pantau hasil gas darah.R: Analisa gas darah berguna untuk mengetahui ph, dan yang paling penting yaitu kadar 02 dalam darah.3. I : Pantau kadar elektrolitR : Pemeriksaan Kadar elektrolit digunakan untuk mengetahui kerja sel dan organ apakah masih bergungsi dengan baik4. I : Pantau status mental (tingkat kesadaran).R : status mental yang baik akan mempengaruhi tindakan keperawatan yang kooperatif5. I : Jelaskan penggunaan alat bantu (oksigen)R: Penting penjelasan alat bantu misalkan oksigen agar pasien dapat tercukupi kebutuhan oksigennya6. I :Ajarkan kelurga pasien teknik bernafas dan relaksasi.R : teknik bernafas yang baik dan relaksasi akan mengurangi kesulitan bernafas yang di akibatkan kekurangan kebutuhan oksigen7. I :Berikan obat yang diresepkan ( misalnya natrium bikarbonat).R : Untuk mempercepat proses penyembuhan

b. Pola nafas tidak efektif b/d imobilisasi sekunder akibat depresi sistem saraf pusat1. I : Pantau dan pertahankan keseimbangan cairan.R: keseimbangan cairan menandakan sel dan organ masih berfungsi dengan baik2. I : Pantau adanya pucat dan sianosis.R: Penting untuk mengetahui kekurangan 02 pada jaringan3. I : Pantau efek obat pada status respirasi.R: indikasi pemberian obat dilakukan untuk memperbaiki status pernafasan pasien4. I : Catat asupan dan haluaran.R: intake dan output cairan perlu diketahui untuk mengetahui keseimbangan cairan tubuh5. I: Informasikan kepada keluarga klien tentang teknik relaksasi untuk meningkatkan pola pernafasan.R: untuk menurangi rasa nyeri saat bernafas6. I : Ajarkan cara batuk secara efektif.R: batuk efektif dapat membersihkan saluran pernafasan sehingga dimungkinkan status pernafasan dapat ditingkatkan dengan baik7. I: Rujuk kepada ahli terapi pernafasan untuk memastikan keadekuatan fungsi ventilator mekanis.R: untuk mempercepat proses penyembuhan

c. Dx: Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d penurunan keinginan untuk makan sekunder akibat perubahan tingkat kesadaranIntervensi: 1. I : Berikan dan pertahankan asupan nutrisi yang adekuatR: nutrisi yang adekuat baik untuk proses penyembuhan anak2. I: Kaji kemampuan anak untuk mendapatkan asupan nutrisi melalui selang nasogastrik atau oral (NG po)R: anak dengan perubahan tingkat kesadaran tidak mampu untuk mendapatkan asupan nutrisi dengan baik secara oral3. I:Kaji kapasitas anak untuk mentolerir makanan melalui selang nasogastrik atau per-oral ( periksa adanya sisa dan mumtah).R: Penting untuk mengetahui agar tidak terjadi makanan yang terbuang atau tidak masuk ke mulut anak4. I: Naikkan jumlah dan jenis asupan nutrisi.R: kenaikan jumlah dan jenis asupan nutrisi untuk mengganti kebutuhan nutrisi5. I: Kolaborasi dengan ahli giziR: Untuk mempercepat proses penyembuhan anak

BAB IVKESIMPULAN

4.1 Kesimpulan

Kegawatdaruratan pada korban tenggelam terkait erat dengan masalah pernpasan dan kardiovaskuler yang penangannya memerlukan penyokong kehidupan jantung dasar dengan menunjang espirasi dan sirkulasi korban dari luar melalui resusitasi, dan mencegah insufisiensi. Penanganan kegawatdaruratan korban tenggelam sebaiknya memastikan terlebihdahulu kesadaran, sistem pernapasan, denyut nadi, dan proses observasi dan interaksi yang kostan dengan korban. Korban tenggelam merupakan salah satu kegawatdaruratan yang perlu penanganan segera.

4.2 Saran Bagi orang tua sebaiknya mengawasi anak-anaknya kapanpun dan dimanapun.

DAFTAR PUSTAKANurul qomari. 2014. Askep tenggelam. http://norulqomari.blogspot.com/2014/05/askep-tenggelam_9180.html, di akses pada tanggal 18 februari 2015 pukul 19.09Tri Murniningsih. 2012. Askep Klien Dengan kasus Anak Tenggelam. http://alifasalwa.blogspot.com/2011/05/intoksikasi-insektisida-fosfat-organik.html. Di akses pada tanggal 18 februari 2015 pukul 18.34http://trihatala.blogspot.com/2012/11/askep-klien-dengan-kasus-anak-tenggelam.html?m=. Di akses pada tanggal 18 februari 2015 pukul 19.35

15