ASKEP LANSIA HIPERTENSI

download ASKEP LANSIA HIPERTENSI

If you can't read please download the document

  • date post

    13-Sep-2015
  • Category

    Documents

  • view

    50
  • download

    1

Embed Size (px)

description

askep kardiovaskular

Transcript of ASKEP LANSIA HIPERTENSI

MAKALAH SISTEM KARDIOVASKULARASUHAN KEPERAWATAN PADA LANSIA DENGAN HIPERTENSIKELOMPOK 1BOBI YUNOV PUTRAFADHLI RAHMANPROGRAM STUDI S1 KEPERAWATANSTIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG2015KATA PENGANTAR Puji syukur senantiasa penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan proposal Sistem Pencernaan dengan judul Asuhan Keperawatan Pada Lansia dengan Hipertensi.Penyusunan proposal ini tidak banyak mendapatkan kesulitan, maka dari itu penulis dapat meyelesaikannya dalam waktu yang tepat.Mudah-mudahan semua bimbingan, petunjuk dan bantuan yang telah diberikan kepada penulis dapat diterima sebagai suatu amal baik dan mendapatkan balasan dari ALLAH SWT.Penulis menyadari bahwa proposal ini masih belum sempurna dan bayak kekurangannya. Penulis juga mengharapkan kritik dan saran dari pembaca agar penulis dapat menghasilkan proposal yang lebih baik. Permohonan maaf penulis ucapkan jika ada kesalahan dalam penulisan proposal ini. Semoga proposal ini dapat berguna bagi mahasiswa, para dosen dan pembaca lainnya. Padang, Juli 2015 PenulisBAB IPENDAHULUANLatar BelakangHipertensi berarti tekanan darah di dalam pembuluh-pembuluh darah sangat tinggi atau di atas nilai normal. Batasan mengenai tekanan darah yang dikemukakan oleh JNC VII (The Seventh Reporth of The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation and Treatment of Hight Blood Pressure) seseorang dikatakan memiliki tekanan darah normal bila tekanan darahnya kurang dari 120/80 mmHg. Dikatakan pre-hipertensi adalah yang memiliki tekanan darah sistolik 120-139 mmHg dan diastolic 80-90 mmHg. Sedangkan orang yang mengalami hipertensi juga dapat dibedakan berdasarkan derajat ketinggiannya. Hipertensi derajat 1 adalah mereka yang memiliki tekanan darah sistolik 140-159 mmHg dan tekanan darah diastolik 90-99 mmHg. Hipertensi derajat 2 adalah orang-orang yang memiliki tekanan darah lebih dari 160/90 mmHg (Susilo, 2011). Hipertensi atau tekanan darah tinggi merupakan penyebab kematian nomor satu di dunia. Darah tinggi sering diberi gelar The Silent Killer, karena hipertensi merupakan pembunuh tersembunyi, 50% penderita hipertensi tidak menunjukkan gejala yang jelas, apalagi bila masih dalam taraf awal. Penyakit ini banyak ditemui seiring perkembangan zaman dan perubahan pola dan gaya hidup. Perubahan beberapa jenis gaya hidup menjadi modern ternyata membawa dampak yang besar bagi sektor kesehatan masyarakat.Hipertensi adalah kenaikan tekanan darah, baik sistolik maupun diastolik, sama atau lebih dari 140/90 mmHg. Hipertensi menyebabkan kerusakan pelbagai organ tubuh seperti otak, jantung, ginjal, aorta, pembuluh darah perifer, dan retina. Selain itu, juga menyebabkan peningkatan morbiditas (kesakitan) dan mortalitas (kematian) pada gangguan kardiovaskuler dan stroke.Di Amerika Serikat dan beberapa negara maju lainnya hipertensi terjadi pada satu dari empat orang dewasa di antara umur 18 tahun dan satu dari dua orang di atas 50 tahun.Satu-satunya jalan untuk mengetahui bahwa seseorang menderita hipertensi atau tidak, adalah dengan melakukan kontrol teratur terutama bagi yang berusia di atas 40 tahun. "Bila angka diastolik di atas 85, seharusnya sudah mulai hati-hati," Untuk mereka yang mempunyai bawaan atau keturunan, pengontrolan hendaknya sudah dimulai sejak usia 20 - 30-an. Kontrol tekanan darah 24 jam sangat penting pada pasien hipertensi Hipertensi dapat dicegah dengan memodifikasi gaya hidup seseorang,Salah satu penyebab tingginya angka kesakitan dan kematian akibat hipertensi disebabkan oleh perilaku masyarakat itu sendiri. Diperkirakan bahwa 40% sampai 50% klien dengan hipertensi menghentikan program pengobatan dalam tahun pertama. Mengidentifikasi adanya hambatan terhadap kepatuhan memungkinkan perawat untuk merencanakan intervensi untuk menghilangkan masalah ini dan memperbaiki kepatuhan (Miller,1992). Ketidakpatuhan terhadap program terapi merupakan perilaku yang menjadi masalah besar pada penderita hipertensi. Diperkirakan 50% diantara mereka menghentikan pengobatan dalam 1 tahun pemulihan. Pengontrolan tekanan darah yang memadai hanya dapat dipertahankan pada 20%. Namun bila pasien berpartisipasi secara aktif dalam program, termasuk pemantauan diri mengenai tekanan darah dan diit, kepatuhan cenderung meningkat karena dapat segera diperoleh umpan balik sejalan dengan perasaan semakin terkontrol.(Brunner and Suddart, 2002).Hak seseorang untuk menentukan diri sendiri dilindungi melalui proses persetujuan tindakan (inform consent) yang mempunyai tiga syarat: seseorang harus mendapatkan penjelasan akibat dari suatu tindakan, harus mengerti keuntungan dan kerugiannya, serta tidak ada paksaan. Ketika seseorang menolak untuk patuh terhadap anjuran atau intruksi, perawat perlu mengkaji adanya semua elemen yang diperlukan untuk persetujuan tindakan (Cassels &Redman, 1989). Persepsi yang tidak akurat tentang status kesehatan biasanya meliputi kesalahan pengertian penyakit yang dialaminya, keseriusan penyakit, kerentanan untuk terjadinya komplikasi, dan perlunya prosedur untuk pengobatan atau mengontrol penyakit. Untuk itu diperlukan adanya suatu proses penyuluhan kesehatan. Penyuluhan kesehatan adalah proses belajar mengajar yang mempengaruhi perilaku klien dan keluarga melalui perubahan dalam pengetahuan, sikap dan kepercayaan, dan melalui kemahiran ketrampilan psikomotor. Tujuan Tujuan UmumUntuk menerapkan Asuhan Keperawatan yang menyeluruh kepada lansia dengan hipertensiTujuan KhususMampu dan mengetahui pengertian pada pasien lansia dengan hipertensiMampu dan mngetahui anatomi fisiologi pada pasien lansia dengan hipertensiMampu dan mengetahui penyebab pada pasien lansia dengan hipertensiMampu dan mengetahui tanda dan gejala pada pasien lansia dengan hipertensiMampu dan mengetahui patofisiologi pada pasien lansia dengan hipertensiMampu melaksanakan pengkajian terhadap pasien lansia dengan hipertensiMampu mendiagnosa keperawatan sesuai dengan prioritas masalah.Mampu membuat rencana tindakan dan rasional dalam praktek nyata sesuai dengan masalah yang diprioritaskan.Mampu melaksanakan tindakan dalam praktek nyata sesuai dengan masalah yang telah diprioritaskan.Mampu menilai dan mengevaluasi hasil dari tindakan yang telah dilaksanakan pada pasien lansia dengan hipertensiMampu mendokumentasikan rencana tindakan asuhan keperawatan yang telah dilaksanakan. BAB IIKONSEP TEORIKONSEP HIPERTENSIDefinisiHipertensi merupakan suatu keadaan tekanan darah persisten dimana tekanan sistoliknya diatas 140 mmHg dan tekanan diastolik diatas 90 mmHg. Pada populasi manula, hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90 mmHg. Institut Nasional Jantung, Paru, dan Darah memperkirakan separuh orang yang menderita hipertensi tidak sadar akan kondisinya. Begitu penyakit ini diderita, tekanan darah pasien harus dipantau dengan interval teratur karena hipertensi merupakan kondisi seumur hidup (Brunner and Suddart , 2002).Hipertensi merupakan gejala yang paling sering ditemui pada orang lanjut usia dan menjadi faktor risiko utama insiden penyakit kardiovaskular. Karenanya, kontrol tekanan darah menjadi perawatan utama orang-orang lanjut usia. Jose Roesma, dari divisi nefrologi ilmu penyakit dalam FKUI-RSUPN dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta mengungkapkan bahwa pada orang tua umumnya terjadi hipertensi dengan sistolik terisolasi yang berhubungan dengan hilangnya elastisitas arteri atau bagian dari penuaan.Anatomi fisiologiJantung terletak dalam rongga dada. Ukuran jantung sebesar genggaman tangan pemiliknya dengan berat sekitar 300 gram. Jantung dalam sistem sirkulasi berfungsi sebagai alat pemompa darah.Jantung tersusun atas otot jantung ( miokardium ) . Bagian jantung luar dilapisi oleh selaput jantung ( perikardium ). Perikardium terdiri dari 2 lapisan. Lapisan luar disebut lamina panistalis dan lapisan dalam yang menempel pada dinding jantung disebut lamina viseralis. Di antara kedua lapisan tersebut terdapat ruangan kavum perikardii yang berisi cairan perikardii. Cairan ini berfungsi untuk menahan gesekan. Bagian dalam jantung dilapisi endokardium.Jantung mempunyai empat ruangan, yaitu atrium sinister (serambi kiri), atrium dexter (serambi kanan), ventrikel sinister (bilik kiri), dan ventrikel dexter (bilik kanan). Antarsisi kiri dan kanan jantung dipisahkan oleh septum (sekat) yang berupa otot yang padat. Atrium merupakan ruangan jantung tempat masuknya darah dari pembuluh balik (vena). Antara atrium kiri dan ventrikel kiri terdapat katup valvula bikuspidalis (katup berdaun dua). Katup ini berfungsi mencegah darah dalam ventrikel kiri agar tidak mengalir kembali ke atrium kiri saat jantung berkontraksi.Ventrikel mempunyai otot lebih tebal dari pada atrium, keadaan ini disebabkan ventrikel berfungsi memompa darah keluar jantung. Antara atrium kanan dengan ventrikel kanan terdapat katup valvula trikuspidalis (katup berdaun tiga). Katup ini berfungsi mencegah darah dalam ventrikel kanan agar tidak mengalir kembali ke atrium saat jantung berkontraksi.Jantung terus-menerus memompa darah ke seluruh bagian tubuh. Jantung memompa darah dengan cara berkontraksi sehingga jantung dapat mengembang dan mengempis. Kontraksi jantung ini menimbulkan denyutan yang dapat dirasakan pada pembuluh nadi di beberapa tempat.Saat berkontraksi, atrium dan ventrikel mengembang dan menguncup secara bergantian. Bila atrium mengembang, jantung mengisap darah dari seluruh tubuh melalui pembuluh balik (vena kava superior dan vena kava inferior). Darah yang diisap ini masuk ke atrium kanan dan darah dari vena pulmonalis yang kaya oksigen masuk ke atrium kiri.Bila atrium menguncup maka ventrikel mengembang dan darah mengalir dari atrium ke ventrikel. Ventrikel merupakan bagian jantung yang berfungsi memompa darah meninggalkan jantung.EtiologiHipertensi berdasarkan penyebabnya dibagi menjadi 2 jenis: Hipertensi primer atau esensial adalah hipertensi yang tidak / belum diketahui penyebabnya (terdapat pada kur