askep child bearing arif.docx

of 77 /77
BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Sebagai salah satu komponen yang penting dalam keperawatan adalah keluarga. Keluarga merupakan unit terkecil setelah individu yang menjadi klien dalam keperawatan (sebagai penerima asuhan keperawatan). Keluarga berperan dalam menentukan cara pemberian asuhan yang dibutuhkan oleh anggota yang membutuhkan. Keluarga menempati posisi di antara individu dan masyarakat sehingga dalam memberikan asuhan keperawatan pada keluarga perawat memperoleh 2 sisi penting yaitu memenuhi kebutuhan perawatan pada individu yang menjadi anggota keluarga dan memenuhi perawatan keluarga yang menjadi bagian dari masyarakat. Untuk itu dalam memberikan asuhan keperawatan perawat perlu juga memperhatikan hal-hal penting antar lain nilai-nilai dan budaya yang di anut oleh keluarga sehingga keluarga dapat menerima dan bekerja sama Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Embed Size (px)

Transcript of askep child bearing arif.docx

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Sebagai salah satu komponen yang penting dalam keperawatan adalah keluarga. Keluarga merupakan unit terkecil setelah individu yang menjadi klien dalam keperawatan (sebagai penerima asuhan keperawatan). Keluarga berperan dalam menentukan cara pemberian asuhan yang dibutuhkan oleh anggota yang membutuhkan. Keluarga menempati posisi di antara individu dan masyarakat sehingga dalam memberikan asuhan keperawatan pada keluarga perawat memperoleh 2 sisi penting yaitu memenuhi kebutuhan perawatan pada individu yang menjadi anggota keluarga dan memenuhi perawatan keluarga yang menjadi bagian dari masyarakat. Untuk itu dalam memberikan asuhan keperawatan perawat perlu juga memperhatikan hal-hal penting antar lain nilai-nilai dan budaya yang di anut oleh keluarga sehingga keluarga dapat menerima dan bekerja sama dangan petugas kesehatan dalam hal ini adalah perawat dalam mencapai tujuan asuhan yang telah ditetapkan. Asuhan keperawatan keluarga merupakan salah satu bentuk pelayanan kesehatan yang di laksanakan oleh perawat yang di berikan di rumah atau tempat tinggal klien.bagi klien beserta keluarga sehingga klien dan keluarga tetap memiliki otonomi untuk memutuskan hal-hal yang berkaitan dangan masalah kesehatan yang di hadapinya. Perawat yang melakukan asuhan bertanggung jawab

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

terhadap peningkatan kemampuan keluarga dalam mencegah timbulnya penyakit, meningkatan dan memelihara kesehatan, serta mengatasi masalah kesehatan. Friedman (2002) menyatakan hingga sepuluh tahun terakhir, tidak banyak perhatian yang diberikan kepada keluarga sebagai objek studi yang sistematik dalam keperawatan. Tetapi sejalan dengan perkembangan ilmu, pengetahuan dan teknologi keperawatan, maka pada saat sekarang keluarga dipandang sebagai klien yang penting dalam mengupayakan peningkatan derajat kesehatan masyarakat secara keseluruhan. Asuhan keperawatan dilakukan berdasarkan tahap perkembangan keluarga yang telah dicapai. Hal ini dilakukan dikarenakan setiap tahap perkembangan keluarga berhubungan dengan tugas perkembangan keluarga dan masalah kesehatan yang berbeda di setiap tahap tingkatannya. Perbedaan ini yang menimbulkan aktivitas asuhan, pendekatan dan target pencapaian menjadi berbeda pula. Keluarga baru (Childbearing Family) merupakan tahap perkembangan keluarga ke II, Friedman (2002), yang dimulai dengan kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai bayi berusia 30 bulan. Menurut sebagian besar orang menyatakan bahwa tahap ini merupakan tahap penuh stressor karena merupakan tahap transisi menjadi orang tua. Sebuah ketidakseimbangan bisa terjadi sehingga bisa menimbulkan krisis keluarga yang dapat berakhir dengan perasaan tidak memadai menjadi orang tua dan menyebabkan gangguan dalam hubungan pernikahan.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Berdasarkan paparan di atas, maka penulis akan memaparkan mengenai Asuhan Keperawatan Keluarga pada Keluarga Childbearing yang dilakukan oleh perawat untuk mengelola stressor yang mungkin timbul dan bersama keluarga menentukan pemecahan permasalahan tersebut, sehingga keluarga mampu secara mandiri menyelesaikan tugas perkembangannya, mengenali dan menyelesaikan masalah kesehatannya dan pada akhirnya mampu tampil sebagai sebuah keluarga mandiri, sejahtera, produktif dan menjalankan seluruh fungsi keluarga dengan baik.

1.1.Masalah Permasalahan yang dapat dirumuskan dalam makalah ini adalah bagaimana gambaran pemberian asuhan keperawatan pada keluarga Childbearing ? 1.2.Tujuan Tujuan penulisan makalah ini adalah : 1.2.1. Tujuan Umum Tujuan umum adalah untuk mendapatkan gambaran dari asuhan keperawatan pada keluarga Childbearing 1.2.2. Tujuan Khusus Tujuan khususnya adalah : 1. Menggambarkan konsep keluarga Childbearing 2. Menggambarkan pengkajian yang dilakukan pada keluarga Childbearing

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

3. Menggambarkan Childbearing 4. Menggambarkan Chilbearing

diagnosis

keperawatan

pada

keluarga

perencanaan

keperawatan

pada

keluarga

1.3.Sistematika Penulisan Sistematika penulisan makalah ini adalah makalah ini terdiri dari 5 (lima) bab yang terdiri dari : Bab I Bab ini berisi tentang pendahuluan yang memuat latar belakang, tujuan, masalah dan sistematika penulisan. Bab II Bab ini berisi tentang tinjauan pustaka yang memuat Konsep Keluarga, konsep keluarga Chilbearing Keperawatan Bab III Bab ini berisi tentang tinjauan kasus keluarga, pengkajian, diagnosis dan rencana intervensi keperawatan Bab IV Bab ini berisi tentang pembahasan kasus asuhan keperawatan keluarga Bab V Bab ini berisi tentang penutup yang memuat kesimpulan dan saran dan Konsep Asuhan

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. KONSEP KELUARGA 1. Pengertian Keluarga adalah dua atau lebih yang tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau pengangkatan dan mereka hidup dalam suatu rumah tangga, berinteraksi satu sama lain dan di dalam peranannya masing-masing dan menciptakan serta mempertahankan suatu kebudayaan (Bailon & Maglaya, 1989). Alasan keluarga sebagai unit pelayanan keperawatan menurut Friedman, (2002) keluarga adalah sebagai unit utama dari masyarakat dan merupakan lembaga yang menyangkut kehidupan masyarakat. Keluarga sebagai kelompok dapat menimbulkan, mencegah, mengabaikan atau memperbaiki masalah-masalah kesehatan keluarga dalam kelompoknya sendiri, masalah kesehatan dalam keluarga saling berkaitan, penyakit pada salah satu anggota keluarga juga akan mempengaruhi seluruh keluarga tersebut. Keluarga merupakan perantara yang efektif dan mudah untuk berbagai usaha kesehatan masyarakat, perawat dapat menjangkau seluruh masyarakat melalui keluarga. Dalam memelihara klien sebagai individu keluarga tetap berperan dalam pengambilan keputusan dalam melakukan pemeliharaan anggota keluarga. Keluarga merupakan lingkungan yang serasi untuk mengembangkan potensi tiap individu yang menjadi anggota dalam keluarga.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Sedangkan tujuan perawatan kesehatan keluarga adalah memungkinkan keluarga untuk mengelola masalah kesehatan dan mempertahankan fungsi dan melindungi keluarga serta memperkuat pelayanan kepada masyarakat tentang perawatan kesehatan.

2. Tipe-tipe Keluarga a. Keluarga inti (Nuclear Family) yaitu keluarga yang terdiri dari ayah, ibu dan anak-anaknya dalam satu rumah. b. Keluarga besar (Extended Family) yaitu keluarga inti di tambah dengan sanak saudara, misalnya kakek, nenek, bibi, keponakan, saudara sepupu dll. c. Keluarga berantai (Serial Family) yaitu keluarga yang terdiri dari wanita dan pria yang menikah lebih dari satu kali dan merupakan satu keluarga inti. d. Keluarga duda/ janda (Single Family) yaitu keluarga yang terjadi perceraian atau kematian. e. Keluarga berkomposisi (Composite) yaitu keluarga yang perkawinanya berpoligami dan hidup bersama. f. Keluarga kabitas (Cohabitation) yaitu dua orang yang menjadi satu tanpa pernikahan tetapi membentuk suatu keluarga.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

3. Asuhan Keperawatan Keluarga Menurut Setyowati dan Murwarni (2008), asuhan keperawatan keluarga adalah suatu rangkaian kegiatan yang diberikan melalui praktek keperawatan kepada keluarga, untuk membantu menyelesaikan masalah kesehatan keluarga tersebut dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan. Tujuan umum asuhan keluarga adalah ditingkatkannya kemampuan keluarga dalam mengatasi masalah kesehatannya secara mandiri dalam mengenal masalah kesehatan keluarga, memutuskan tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah kesehatan keluarga, melakukan tindakan keperawatan kesehatan kepada anggota keluarga yang sakit, mempunyai gangguan fungsi tubuh, dan atau yang membutuhkan bantuan/asuhan keperawatan, memelihara lingkungan (fisik, psikis dan sosial) sehingga menunjang peningkatan kesehatan keluarga, memanfaatkan sumber daya yang ada di masyarakat misalnya : puskesmas, puskesmas pembantu, kartu sehat, dan posyandu untuk memperoleh pelayanan kesehatan. a. Pengkajian keluarga dan individu di dalam keluarga Yang termasuk pada pengkajian keluarga adalah : 1) Mengidentifikasi data demografi dan sosiokultural 2) Data lingkungan 3) Struktur dan fungsi keluarga 4) Stress dan strategi koping yang digunakan keluarga 5) Perkembangan keluarga Sedangkan yang termasuk pada pengkajian terhadap individu sebagai anggota keluarga, adalah pengkajian fisik, mental, emosi, sosial dan spiritual. b. Diagnosis Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Diagnosis keperawatan keluarga dianalisis dari hasil pengkajian terhadap adanya masalah dalam tahap perkembangan keluarga, lingkungan keluarga, struktur keluarga, fungsi fungsi keluarga dan koping keluarga, baik yang bersifat aktual, resiko maupun sejahtera dimana perawat memiliki kewenangan dan tanggung jawab untuk melaksanakan tindakan keperawatan bersama sama dengan keluarga dan berdasarkan kemampuan dan sumber daya keluarga (Setyowati dan Murwarni, 2008). Diagnosis keperawatan adalah keputusan tentang respon keluarga tentang masalah kesehatan aktual atau potensial, sebagai dasar seleksi intervensi keperawatan untuk mencapai tujuann asuhan keperawatan keluarga sesuai dengan kewenangan perawat (Setiadi, 2008). Tahap dalam diagnosis keperawatan keluarga antara lain analisis data, perumusan masalah dan prioritas masalah. Komponen diagnosis keperawatan keluarga meliputi problem, etiologi dan sign/simpton. Perumusan diagnosis keperawatan keluarga sama dengan diagnosis klinik yang dapat dibedakan menjadi 5 (lima) kategori yaitu : a. Aktual (terjadi defisit/gangguan kesehatan) b. Resiko (ancaman kesehatan) c. Wellness (keadaan sejahtera) d. Sindrom Prioritas dari diagnosa keperawatan yang ditemukan dilakukan jika diagnosis keperawatan ditemukan dihitung dengan menggunakan skala prioritas (Skala Baylon dan Maglaya) sebagai berikut :

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

No 1.

Kriteria Sifat masalah

Bobot 1 Aktual = 3 Resiko = 2 Potensial = 1

Skor

2.

Kemungkinan masalah untuk dipecahkan

2

Mudah = 2 Sebagian = 1 Tidak dapat = 0

3.

Potensi masalah untuk dicegah

1

Tinggi = 3 Cukup = 2 Rendah = 1

4.

Menonjolnya masalah

1

Segera diatasi = 2 Tidak segera diatasi = 1 Tidak dirasakan adanya masalah =0

c. Perencanaan Perencanaan diawali dengan merumuskan tujuan yang ingin dicapai serta rencana tindakan untuk mengatasi masalah yang ada. Tujuan di rumuskan untuk mengatasi atau meminimalkan stressor dan intervensi dirancang berdasarkan tiga tingkat pencegahan. Tujuan terdiri dari tujuan jangka panjang dan tujuan jangka pendek. Penetapan tujuan jangka panjang ( tujuan umum ) mengacu pada bagaimana

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

mengatasi problem atau masalah di keluarga, sedangkan penetapan tujuan jangka pendek (tujuan khusus) mengacu pada bagaimana mengatasi etiologi. Contoh pembuatan rencana keperawatan keluarga seperti pada tabel di bawah ini : Diagnosis Keperawatan Tujuan Evaluasi Kriteria Standar Rencana Intervensi

d. Implementasi Implementasi merupakan langkah yang dilakukan setelah perencanaan program. Program dibuat untuk menciptakan keinginan berubah dari keluarga, dan memandirikan keluarga. Pada tahap ini perawat tidak bekerja sendiri, tetapi perlu melibatkan secara integrasi semua profesi kesehatan yang menjadi tim perawatan kesehatan di rumah. e. Evaluasi Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses keperawatan. Evaluasi merupakan sekumpulan informasi yang sistematik berkenaan dengan program kerja dan efektivitas dari serangkaian program yang digunakan terkait program kegiatan, karakteristik dan hasil yang telah dicapai. Evaluasi dilaksanakan dengan tujuan mendapatkan informasi tentang : 1) Efektifitas dan efisiensi program 2) Kesesuaian program dengan rencana dan tuntutan keluarga 3) Pencapaian tujuan yang telah ditetapkan 4) Masalah yang muncul dalam pengembangan program dan

penyelesaiannya. Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

4. Peran Perawat Dalam Asuhan Keperawatan Keluarga Menurut Setiadi (2008) dalam memberikan asuhan keperawatan kesehatan keluarga, ada beberapa peranan yang dapat dilakukan oleh perawat antara lain adalah : a. Pengenal kesehatan (health monitor) b. Pemberi pelayanan pada anggota keluarga yang sakit c. Koordinator pelayanan kesehatan dan keperawatan kesehatan keluarga d. Fasilitator e. Pendidik kesehatan f. Penyuluh dan konsultan

5. Level/Tingkatan Praktik Keperawatan Keluarga Terdapat beberapa level / tingkatan keperawatan keluarga menurut Bozzet, 1987 dalam Friedman (1998) yang dikutip Achjar, H (2010) yaitu : a. Level 1 Individu merupakan fokus intervensi dan keluarga sebagai background. Keluarga dipandang sebagai konteks bagi klien yang merupakan latar belakang atau fokus sekunder, sedangkan individu merupakan bagian terdepan atau fokus primer yang berkaitan dengan pengkajian dan intervensi keperawatan. Dalam hal ini perawat keluarga, dapat menganggap keluarga sebagai bagian sistem pendukung sosial klien tetapi hanya dengan sedikit keterlibatan keluarga dalam rencana perawatan klien. b. Level 2 Keluarga sebagai penjumlahan dari anggota anggotanya (keluarga sebagai kumpulan dari anggota keluarga). Dalam praktek keperawatan keluarga, Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

keluarga dipandang sebagai kumpulan dari anggota keluarga, sehingga asuhan keperawatan bisa digunakan untuk seluruh anggota keluarga tersebut. Asuhan keperawatan diberikan bukan hanya pada satu individu, tetapi bisa lebih individu. c. Level 3 Subsistem dalam keluarga bisa dilihat dari hubungan antara anggota anggota keluarga. Subsistem keluarga merupakan pusat perhatian sebagai penerima pengkajian dan intervensi keperawatan keluarga. d. Level 4 Seluruh anggota keluarga merupakan fokus intervensi. Keluarga dipandang sebagai klien atau sebagai fokus utama pengkajian dan perawatan keluarga. Keluarga menjadi yang utama dengan anggota keluarga sebagai latar belakang atau konteks. Keluarga sebagai sistem yang berinteraksi, adanya saling ketergantungan antara subsistem keluarga dengan keseluruhan keluarga dan lingkungan sekitar.

B.

KONSEP KELUARGA CHILDBEARING 1. Pengertian Menurut Duvall & Miller (1985) dalam Friedman (2002), keluarga Childbearing adalah keluarga yang dimulai dengan kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai bayi berusia 30 bulan. Keluarga childbearing adalah keluarga yang berada pada tahap perkembangan ke II . Menurut Rodgers dalam Friedman (1998), keluarga Chilbearing adalah keluarga yang menantikan kelahiran dimulai dari kehamilan sampai kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai anak pertama berusia 30 bulan (2,5 tahun).

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Dari beberapa pengertian di atas maka dapat disimpulkan secara umum bahwa keluarga Childbearing adalah keluarga yang berada pada tahap perkembangan ke II mulai dari kehamilan sampai kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai anak pertama berusia 30 bulan.

2. Tugas Perkembangan Keluarga Childbearing Masa ini merupakan transisi menjadi orang tua yang akan menimbulkan krisis keluarga. Studi klasik Le Master (1957) dalam Friedman (2002) dari 46 orang tua dinyatakan 17% tidak bermasalah, dan selebihnya bermasalah dalam hal suami merasa diabaikan, peningkatan perselisihan dan argumen, interupsi dalam jadual kontinyu dan kehidupan seksual dan sosial terganggu dan menurun. Menurut Duvall & Miller (1985) dan Charter & McGoldrick (1988) dalam Friedman (2002), tugas perkembangan keluarga tahap ini antara lain adalah:

1. Membentuk

keluarga

muda

sebagai

sebuah

unit

yang

mantap

(mengintegrasikan bayi baru ke keluarga) 2. Rekonsiliasi tugas-tugas perkembangan yang bertentangan dan kebutuhan anggota keluarga 3. Mempertahankan pasangan 4. Memperluas persahabatan dengan keluarga besar dengan menambahkan peran orangtua dan kakek nenek dalam pengasuhan hubungan perkawinan yang memuaskan dengan

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Menurut Spradley( ) tugas perkembangan keluarga Childbearing adalah: persiapan untuk bayi, penataan role masing-masing dan tanggung jawab, persiapan biaya, adaptasi dengan pola hubungan seksual, pengetahuan tentang kehamilan, persalinan dan menjadi orang tua.

3. Perhatian Pelayanan Kesehatan Perhatian pelayanan kesehatan yang menjadi fokus utama asuhan keperawatan pada keluarga childbearing menurut Friedman (2002), adalah : a. Persiapan untuk pengalaman melahirkan Kehamilan dan kelahiran bayi perlu dipersiapkan pasangan suami istri. Saat Kehamilan terjadi adaptasi maternal yang merupakan proses sosial dan kognitif yang kompleks bukan hanya berdasarkan naluri tetapi dipelajari. Awal kehamilan istri biasanya banyak tidur dan mempunyai keinginan untuk berhenti dari aktivitas sehari hari yang penuh tuntutan dan rutinitas. Trimester ke II mulai mengalihkan perhatian ke dalam kandungannya. Trimester III perlambatan aktivitas dan waktu terasa cepat berlalu sehingga aktivitas dibatasi. Istri mulai mengubah konsep dirinya menjadi siap menjadi orang tua. b. Transisi menjadi orang tua Perawat perlu memfasilitasi hubungan orang tua dan bayi yang positif dan hangat, sehingga jalinan kasih sayang antara bayi dan orang tua tercapai. Ibu dan Ayah kadang kadang secara tiba tiba berselisih dengan semua peran yang mengasyikan yang telah dipercayakan. c. Perawatan bayi yang sehat

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Ibu yang pertama kali mempunyai anak akan banyak meminta bantuan di dalam proses perawatan bayinya. Banyaknya nasehat dari orang tua, tetangga, teman dan lingkungan terkadang membuat ibu baru merasa kebingungan. Kelelahan secara fisik dan emosional dapat membuat ibu baru mengalami post partum blues dan perasaan tidak berdaya. d. Mengenali secara dini dan menangani masalah masalah kesehatan fisik anak dengan tepat Keluarga baru belum mempunyai pengalaman mengenai proses pengasuhan dan perawatan anak terutama mengenai tanda dan gejala suatu kondisi sakit. Mereka banyak membutuhkan bantuan untuk melakukan tindakan

mendapatkan pelayanan kesehatan. Kebanyakan belajar dan mendapatkan pengetahuan dari orang tua atau teman yang telah lebih dulu mempunyai anak. e. Imunisasi Keluarga baru banyak yang sudah memahami pentingnya mengimunisasikan bayinya. Tetapi pada sebagian budaya yang menolak untuk melakukan tindakan ini dikarenakan kepercayaan imunisasi akan menimbulkan sakit. Penyuluhan dan bantuan layanan kesehatan juga dibutuhkan oleh keluarga. f. Pertumbuhan dan perkembangan yang normal Pertumbuhan dan perkembangan anak menjadi perhatian yang penting. Pada masa ini anak sedang berada pada proses interaksi dan adaptasi dengan lingkungan baru. Keluarga perlu diberitahukan untuk melakukan

pengawasan terhadap tumbuh kembang anak dengan secara teratur membawa anak ke pelayanan kesehatan seperti posyandu, puskesmas atau

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

petugas kesehatan terdekat. Sehingga dapat teridentifikasi kondisi gangguan dari tumbuh kembang anak.

4. Masalah Yang Lazim Terjadi Pada Keluarga Childbearing Tahap ini dimulai dengan kehamilan dan kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai bayi berusia 30 bulan. Transisi menjadi orang tua adalah salah satu kunci dalam siklus kehidupan keluarga, dan sistem permanen dalam keluarga mulai terbentuk. Masa menjadi orang tua ini bagi sebagian orang merupakan masa transisi kehidupan yang penuh stress, periode ketidakseimbangan, memerlukan banyak perubahan yang dapat menyebabkan krisis keluarga, perasaan tidak memadai jadi orang tua, dan menyebabkan gangguan hubungan pernikahan. Stressor yang paling sering adalah kehilangan kebebasan personal akibat tanggung jawab menjadi orang tua, kurangnya waktu dan hubungan persahabatan dalam pernikahan sering teridentifikasi. Penyesuaian menjadi orang tua menjadi hal penting karena kehadiran bayi sebagai anggota baru membutuhkan perubahan yang tiba tiba sampai menuntut peran yang tidak henti hentinya. Perasaan tidak memadai, kurangnya bantuan dari keluarga dan teman, saran yang bertentangan dan profesional pelayanan kesehatan.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Ibu biasanya sangat kelelahan baik secara fisik maupun psikologis dan terbebani dengan tugas rumah tangga dan mungkin oleh tanggung jawab pekerjaan. Pola komunikasi pernikahan yang baru, berkembang dengan hadirnya seorang anak, pola hubungan antar pasangan dan sebagai orang tua menunjukkan pola transaksional yang berubah drastis. Friedman, (2002) mengobservasi bahwa orang tua bayi sedikit berbicara satu sama lain, sedikit memiliki kesenangan, kurang menstimulasi percakapan dan kualitas pernikahan menurun sehingga pada tahap ini kebahagiaan pernikahan lebih rendah. Penyesuaian dengan keluarga besar dan teman teman juga terjadi, akses terhadap jaringan kerja dan sistem dukungan sosial untuk menerima kepuasan dan memiliki perasaan positif tentang kehidupan keluarga, keluarga muda juga perlu mengetahui kapan mereka membutuhkan bantuan dan dari mana mereka mendapatkannya serta kapan mereka harus bergantung pada sumber sumber dan kekuatan dari dalam diri mereka sendiri. Hubungan pernikahan yang kuat dan aktif turut berperan dalam kestabilan dan moralitas keluarga. Hubungan suami istri yang memuaskan akan memberikan kekuatan dan energi pada pasangan untuk diberikan kepada bayinya.

5. Kehamilan Berdasarkan definisi bahwa keluarga Childbearing adalah

keluarga yang dimulai dengan kehamilan sampai kelahiran hingga anak pertama berusia 30 bulan, maka perlu juga pembahasan tentang kehamilan

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

dan perubahan peran apa saja yang terjadi dalam keluarga terkait dengan kehamilan. Ibu Hamil (Maternal) adalah: suatu kondisi dimana seorang perempuan mengalami suatu kondisi kehamilan. Kehamilan adalah suatu kondisi yang terjadi bila ada pertemuan dan persenyawaan antara sel telur (ovum) dan sel mani (spermatozoa).

Kehamilan terbagi atas trimester I (1 14 minggu), trimester II (14 28 minggu), trimester III (28 42 minggu).

Masalah-masalah yang sering terjadi pada ibu hamil adalah : 1. Respon terhadap perubahan citra tubuh Perubahan fisiologis kehamilan menimbulkan perubahan bentuk tubuh yang cepat dan nyata. Selama trimester I bentuk tubuh sedikit berubah, tetapi pada trimester II pembesaran abdomen yang nyata, penebalan pinggang dan pembesaran payudara memastikan status kehamilan. Wanita merasa seluruh tubuhnya bertambah besar dan menyita ruang yang lebih luas. Perasaan ini semakin kuat seiring bertambahnya usia kehamilan. Secara bertahap terjadi kehilangan batasan batasan fisik secara pasti, yang berfungsi memisahkan diri sendiri dari orang lain dan memberi rasa aman. Sikap wanita terhadap tubuhnya di duga dipengaruhi oleh nilai nilai yang diyakininya dan sifat pribadinya. Sikap ini sering berubah seiring kemajuan kehamilan. Sikap positif terhadap tubuh

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

biasanya terlihat selama trimester I. Namun, seiring kemajuan kehamilan, perasaan tersebut menjadi lebih negatif. Pada kebanyakan wanita perasaan suka atau tidak suka terhadap tubuh mereka dalam keadaan hamil bersifat sementara dan tidak menyebabkan perubahan persepsi yang permanen tentang diri mereka. 2. Ambivalensi selama masa hamil Ambivalensi didefinisikan sebagai konflik perasaan yang simultan, seperti cinta dan benci terhadap seseorang, sesuatu, atau suatu keadaan. Ambivalensi adalah respon normal yang dialami individu yang mempersiapkan diri untuk suatu peran baru. Kebanyakan wanita memiliki sedikit perasaan ambivalen selama hamil. Bahkan wanita yang bahagia dengan kehamilannya, dari waktu ke waktu dapat memiliki sikap bermusuhan terhadap kehamilan atau janin. Pernyataan pasangan tentang kecantikan seorang wanita yang tidak hamil atau peristiwa promosi seorang kolega ketika keputusan untuk memiliki seorang anak berarti melepaskan pekerjaan dapat meningkatkan rasa ambivalen. Sensasi tubuh, perasaan bergantung, dan kenyataan tanggung jawab dalam merawat anak dapat memicu perasaan tersebut. Perasaan ambivalen berat yang menetap sampai trimester III dapat mengindikasikan bahwa konflik peran sebagai ibu belum diatasi (Lederman, 1984). Setelah kelahiran seorang bayi yang sehat, kenangan akan perasaan ambivalen ini biasanya

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

lenyap.

Apabila

bayi

yang

lahir

cacat,

seorang

wanita

kemungkinan akan mengingat kembali saat saat ia tidak menginginkan anak tersebut dan merasa sangat bersalah. Tanpa penyuluhan dan dukungan yang memadai, ia dapat menjadi yakin bahwa perasaan ambivalennya telah menyebabkan anaknya cacat. 3. Hubungan seksual Ekspresi seksual selama masa hamil bersifat individual Beberapa pasangan menyatakan puas dengan hubungan seksual mereka, sedangkan yang lain mengatakan sebaliknya. Perasaan yang berbeda beda ini dipengaruhi oleh faktor faktor fisik, emosi, dan interaksi, termasuk takhayul tentang seks selama masa hamil, masalah disfungsi seksual, dan perubahan fisik pada wanita. Dengan berlanjutnya kehamilan, perubahan bentuk tubuh, citra tubuh, dan rasa tidak nyaman mempengaruhi keinginan kedua belah pihak untuk menyatakan seksualitas mereka. Selama trimester I seringkali keinginan seksual wanita menurun, terutama jika ia merasa mual, letih, dan mengantuk. Saat memasuki trimester II kombinasi antara perasaan sejahteranya dan kongesti pelvis yang meningkat dapat sangat meningkatkan keinginannya untuk melampiaskan seksualitasnya. Pada trimester III peningkatan keluhan somatik (tubuh) dan ukuran tubuh dapat menyebabkan kenikmatan dan rasa tertarik terhadap seks menurun (Rynerson, Lowdermilk, 1993). Pasangan tersebut perlu merasa bebas untuk

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

membahas hubungan seksual mereka selama masa hamil. Kepekaan individu yang satu terhadap yang lain dan keinginan untuk berbagi masalah dapat menguatkan hubungan seksual mereka. Komunikasi antara pasangan merupakan hal yang penting. Pasangan yang tidak memahami perubahan fisiologis dan emosi, yang terjadi dengan cepat selama masa hamil, dapat menjadi bingung saat melihat perilaku pasangannya. Dengan membicarakan perubahan perubahan yang mereka alami, pasangan dapat mendefinisikan masalah mereka dan menawarkan dukungan yang diperlukan. Perawat dapat memperlancar komunikasi antar pasangan dengan berbicara kepada pasangan tentang perubahan perasaan dan perilaku yang mungkin dialami wanita selama masa hamil (Rynerson, Lowdermilk, 1993) 4. Kekhawatiran tentang janin Kekhawatiran orang tua terhadap kesehatan anak berbeda beda selama masa hamil (Gaffney, 1988). Kekhawatiran pertama timbul pada trimester I dan berkaitan dengan kemungkinan terjadinya keguguran. Banyak wanita yang sengaja tidak mau

memberitahukan kehamilannya kepada orang lain sampai periode ini berlalu. Ketika janin menjadi semakin jelas, yang terlihat dengan adanya gerakan dan denyut jantung, Kecemasan orang tua yang terutama ialah kemungkinan cacat pada anaknya. Orang tua mungkin akan membicarakan rasa cemasnya ini secara terbuka dan

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

berusaha untuk memperoleh kepastian bahwa anaknya dalam keadaan sempurna. Pada tahap lanjut kehamilan, rasa takut bahwa anaknya dapat meninggal semakin melemah. Kemungkinan kematian ini terbukti semakin tidak dipikirkan orang tua.

Tugas Perkembangan Ibu Hamil (Maternal) : 1. Menerima Kehamilan Langkah pertama dalam beradaptasi terhadap peran ibu ialah menerima ide kehamilan dan mengasimilasi status hamil ke dalam gaya hidup wanita tersebut (Lederman, 1984). Tingkat penerimaan dicerminkan dalam kesiapan wanita dan respons emosionalnya dalam menerima kehamilan. Kesiapan menyambut kehamilan Ketersediaan keluarga berencana mengandung makna bahwa kehamilan bagi banyak wanita merupakan suatu komitmen tanggung jawab bersama pasangan. Namun, merencanakan suatu kehamilan tidak selalu berarti menerima kehamilan (Entwistle, Doering, 1981).Wanita lain memandang kehamilan sebagai suatu hasil alami hubungan perkawinan, baik diinginkan maupun tidak diinginkan, bergantung pada keadaan. Wanita yang siap menerima suatu kehamilan akan dipicu gejala - gejala awal untuk mencari validasi medis tentang kehamilannya. Beberapa wanita yang memiliki perasaan kuat, seperti tidak sekarang, bukan saya, dan tidak yakin, mungkin menunda mencari pengawasan dan

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

perawatan (Rubin, 1970). Namun , beberapa wanita menunda validasi medis karena akses keperawatan terbatas, merasa malu, atau alasan budaya. Untuk orang lain, kehamilan dipandang sebagai suatu peristiwa alami, sehingga tidak perlu mencari validasi medis dini. Setelah kehamilan dipastikan respon emosi wanita dapat bervariasi, dari perasaan sangat gembira sampai syok, tidak yakin, dan putus asa. Reaksi yang diperlihatkan banyak wanita ialah respon suatu hari nanti, tetapi tidak sekarang. Wanita lain dengan sederhana menerima kehamilan sebagai kehendak alam. Banyak wanita mula- mula terkejut ketika mendapatkan diri mereka hamil. Namun, seiring meningkatnya penerimaan terhadap kehadiran seorang anak, akhirnya mereka menerima kehamilan. Tidak menerima kehamilan tidak dapat disamakan dengan menolak anak. Seorang wanita mungkin tidak menyukai kenyataan dirinya hamil, tetapi agar anak itu dilahirkan. Respon Emosional Wanita yang bahagia dan senang dengan kehamilannya sering memandang hal tersebut sebagai pemenuhan biologis dan merupakan bagian dari rencana hidupnya. Mereka memiliki harga diri yang tinggi dan cenderung percaya diri akan hasil akhir untuk dirinya sendiri, untuk bayinya, dan untuk anggota keluarga yang lain. Meskipun secara umum keadaan mereka baik, namun kelabilan emosional yang terlihat pada perubahan mood yang cepat untuk dijumpai pada wanita hamil.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Perubahan mood yang cepat dan peningkatan sensitifitas terhadap orang lain ini membingungkan calon ibu dan orang- orang di sekelilingnya. Peningkatan iritabilitas, uraian air mata dan kemarahan serta perasaan suka cita, serta kegembiraan yang luar biasa muncul silih berganti hanya karena suatu provokasi kecil atau tanpa provokasi sama sekali. Perubahan hormonal yang merupakan bagian dari respon ibu terhadap kehamilan, dapat menjadi penyebab perubahan mood, hampir sama seperti saat akan menstruasi atau selama menopause. Alasan lain, seperti masalah seksual atau rasa takut terhadap nyeri selama melahirkan, juga dijadikan penjelasan timbulnya perilaku yang tidak menentu ini. Seiring kemajuan kehamilan, wanita lebih menjadi terbuka tentang terhadap diri sendiri dan orang lain. Ia bersedia membicarakan halhal yang tidak pernah dibahas atau yang dibahas hanya dalam keluarga dan tampak yakin bahwa pikiran- pikirannya dan gejala gejala yang dialaminya akan menarik untuk si pendengar yang dianggapnya protektif. Keterbukaan ini, disertai kesiapan untuk belajar, meningkatkan kesempatan untuk bekerja sama dengan wanita hamil dan meningkatkan kemungkinan diselenggarakannya perawatan yang efektif dan terapeutik untuk mendukung kehamilan. Apabila anak tersebut diingingkan, rasa tidak nyaman yang timbul akibat kehamilan cenderung dianggap sebagai suatu iritasi dan upaya dilakukan untuk meredakan rasa nyaman tersebut

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

biasanya membawa keberhasilan. Rasa senang yang timbul karena memikirkan anak yang akan lahir dan perasaan dekat dengan anak membantu menyesuaikan diri terhadap rasa tidak nyaman ini. Pada beberapa keadaan wanita yang biasanya mengeluhkan ketidak nyamanan fisik dapat mencari bantuan untuk mengatasi konflik peran ibu dan tanggung jawabnya. Pengkajian lebih lanjut tentang toleransi dan kemampuan koping perlu dilakukan (Lederman, 1984) 2. Mengenal peran ibu Proses mengidentifikasi peran ibu dimulai pada awal setiap kehidupan seorang wanita, yakni melalui memori - memori ketika ia, sebagai seorang anak, diasuh oleh ibunya. Persepsi kelompok sosialnya mengenai peran feminim juga membuatnya condong memilih peran sebagai ibu atau wanita karir, menikah atau tidak menikah, dan mandiri dari pada interdependen. Peran - peran batu loncatan, seperti bermain dengan boneka, menjaga bayi, dan merawat adik - adik, dapat meningkatkan pemahaman tentang arti menjadi seorang ibu. Banyak wanita selalu menginginkan seorang bayi, menyukai anak - anak, dan menanti untuk menjadi seorang ibu. Mereka sangat dimotivasi untuk menjadi orang tua. Hal ini mempengaruhi penerimaan mereka terhadap kehamilan dan akhirnya terhadap adaptasi prenatal dan adaptasi menjadi orang tua (Grossman, Eichler, Winckooff,1980 ;Lederman, 1984).

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Wanita yang lain tidak mempertimbangkan dengan terinci arti menjadi seorang ibu bagi diri mereka sendiri. Konflik selama masa hamil, seperti tidak menginginkan kehamilan dan keputusan keputusan yang berkaitan denga karir dan anak harus diselesaikan, 3. Hubungan Ibu Anak Ikatan emosional dengan anak mulai timbul pada periode prenatal, yakni ketika wanita mulai membayangkan dan melamunkan dirinya menjadi ibu (Rubin, 1975; Gaffney, 1988a). Mereka mulai berpikir seakan-akan dirinya adalah seorang ibu dan

membayangkan kualitas ibu seperti apa yang mereka miliki. Orang tua yang sedang menantikan bayi berkeinginan untuk menjadi orang tua yang hangat, penuh cinta, dan dekat dengan anaknya. Mereka mencoba untuk mengantisipasi perubahan - perubahan yang mungkin terjadi pada kehidupannya akibat kehadiran sang anak dan membayangkan apakah mereka bisa tahan terhadap kebisingan, kekacauan, kurangnya kebebasan, dan bentuk

perawatan yang harus mereka berikan. Mereka mempertanyakan kemampuan mereka untuk membagi kasih mereka kepada anak yang belum dilahirkan ini. Rubin (1967) menemukan bahwa wanita menerapkan dan menguji perannya sebagai ibu dengan mengambil contoh ibunya sendiri atau wanita lain pengganti ibu yang memberi pelayanan, dukungan, atau berperan sebagai sumber informasi dan pengalaman. Hubungan ibu - anak terus

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

berlangsung sepanjang masa hamil sebagai suatu proses perkembangan(Rubin, 1975) 4. Persiapan melahirkan Banyak wanita khususnya Nulipara, secara aktif mempersiapkan diri untuk menghadapi persalinan. Mereka membaca buku, menghadiri kelas untuk orang tua, dan berkomunikasi dengan wanita lain (ibu, saudara perempuan, teman, orang yang tidak dikenal).Mereka akan mencari orang terbaik untuk memberi nasihat, arahan, dan perawatan (Patterson, Freese, Goldenberg, 1990). Rasa cemas dapat timbul akibat kekhawatiran akan proses kelahiran yang aman untuk dirinya dan anaknya (Rubin, 1975). 5. Hubungan dengan Pasangan Orang yang paling penting bagi seorang wanita hamil biasanya ialah ayah sang anak (Richardson,1983). Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa wanita yang diperhatikan dan dikasihi oleh pasangan prianya selama hamil akan menunjukkan lebih sedikit gejala emosi dan fisik, lebih sedikit komplikasi persalinan, dan lebih mudah melakukan penyesuaian selama masa nifas

(Grossman,Eichler,Winckoff,1980; May,1982). Ada 2 kebutuhan utama yang ditunjukkan wanita selama ia hamil

(Richardson,1983). Kebutuhan pertama ialah menerima tanda tanda bahwa ia dicintai dan dihargai. Kebutuhan kedua ialah merasa yakin akan penerimaan pasangannya terhadap sang anak

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

dan mengasimilasi bayi tersebut ke dalam kelurga. Rubin (1975) menyatakan bahwa wanita hamil harus memastikan tersedianya akomodasi sosial dan fisik dalam keluarga dan rumah tangga untuk anggota baru tersebut. Hubungan pernikahan tidak tetap, tetapi berubah dari waktu ke waktu. Bertambahnya seorang anak akan mengubah sifat ikatan pasangan untuk selama lamanya. Lederman (1984) melaporkan bahwa hubungan istri dan suami bertambah dekat selama masa hamil. Dalam studinya, ia mengatakan bahwa kehamilan berdampak mematangkan

hubungan suami istri akibat peran dan aspek aspek baru yang ditemukan dalam diri masing masing pasangan.

6. Kesiapan untuk melahirkan Menjelang akhir trimester III, wanita akan mengalami kesulitan napas dan gerakan janin menjadi cukup kuat sehingga

mengganggu tidur ibu. Nyeri pinggang, sering berkemih, keinginan untuk berkemih, konstipasi, dan timbulnya varies dapat sangat mengganggu. Ukuran tubuh yang besar dan rasa canggung mengganggu kemampuannya melakukan pekerjaan rumah tangga rutin, dan mengambil posisi yang nyaman untuk tidur dan istirahat. Pada saat ini kebanyakan wanita akan tidak sabar untuk menjalani persalinan, apakah disertai rasa suka cita, rasa takut, atau campuran keduanya. Keinginan yang kuat untuk melihat hasil

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

akhir kehamilannya dan untuk segera menyelesaikannya membuat wanita siap masuk ke tahap persalinan.

BAB III TINJAUAN KASUS

A.

Kasus Keluarga Tn. J, merupakan keluarga yang baru menikah pada bulan Januari 2010.

Keduanya menikah atas dasar saling mencintai. Umur Tn. J 28 tahun, dan istrinya Ny. F 25 tahun. Ny. F saat ini sedang mengandung anak pertama mereka. Usia kandungan Ny.F memasuki minggu ke 27. Ny.F rutin memeriksakan kandungannya ke bidan dan pernah satu kali periksa ke dokter kandungan diantar dan dibiayai oleh kakak perempuannya yang berprofesi sebagi tenaga kesehatn di sebuah RS pemerintah. Tn J adalah seorang mahasiswa yang saat ini sedang menyelesaikan tugas akhirnya di sebuah perguruan tinggi swasta di Jogjakarta, dan Ny.F sebelumnya pernah bekerja sebagai guru honorer di sebuah SMP Negeri, karena aalsan kehamilan yang sering muntah-muntah dan fisik yang lemah akhirnya Ny.F keluar dari pekerjaannya. Saat ini, sumber keuangan keluarga Tn.J adalah dari orangtua Tn.J karena baik Tn J maupun Ny.F belum ada yang bekerja.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Ny. F sering merasakan kesedihan dan merasa kesal dengan suaminya, karena suaminya dianggap belum siap menjadi seorang suami dan ayah yang baik karena pada saat ini, Tn.J yang duduk di semester 11 belum juga menyelesaikan tugas akhirnya, serta tidak mencari pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka, karena sebenarnya Tn.J bisa bekerja apa saja dengan ijazah D3 yang telah dikantonginya. Ny.F menyatakan bahwa Tn.J jarang sekali pergi ke kampus untuk mengurus tugas akhirnya dan jika ditanya Tn. J menjadi tersinggung dan marah, sehingga Ny.F cenerung memilih untuk diam ketimbang mengkomunikasikan permasalahn mereka karena takut Tn.j akan marah. Kegiatan sehari-hari mereka hanya dihabiskan di rumah kos. Tn.J maupun Ny F banyak menghabiskan waktu mereka untuk tidur. Pada malam hari Tn.J sering begadang untuk bermain game online di kosnya. Puncaknya, selama seminggu ini, komunikasi antara Ny. F dan Tn. J terputus. Kebanyakan saling berdiam diri. Dan Ny. F sering menangis dan kadang pergi ke luar ke sekitar kos untuk sekedar menenangkan diri. Kajian selanjutnya akan dituangkan dalam format pengkajian sebagaimana tercantum di bawah ini.

B. Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian a. Data Umum 1) Nama Kepala Keluarga 2) Usia 3) Pendidikan 4) Pekerjaan Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing : Tn. J : 28 tahun : D3 : Mahasiswa (belum bekerja)

5) Alamat 6) Komposisi Anggota KeluargaNo Nama Umur L/P Agama

: :Hub dgn KK Pendidikan Pekerjaan

1

Ny. F

25 tahun

P

Islam

Istri

Sarjana

-

Genogram :

Keterangan : Ny. F : tinggal satu rumah

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

7) Tipe/Bentuk Keluarga : Keluarga inti, terdiri dari suami, istri dan calon anak di kandungan Ny.F.

8) Suku Bangsa : Keluarga Tn. Berasal dari suku jawa, dan Ny. F berasal dari suku Lampung

9) Agama : Keluarga menganut agama Islam. Ny. F rajin melaksanakan ibadah solat lima waktu, tetapi Tn.J kadang-kadang melewatkan 1 waktu solat terutama solat subuh karena bangun kesiangan.

10) Status Sosial Ekonomi Keluarga : Tn. J belum bekerja. Kebutuhan mereka masih ditanggung oleh orang tua Tn.J. Setiap bulan mereka dikirimi uang sebesar Rp.1.000.000,Pengaturan kebutuhan rumah tangga dilakukan oleh Ny.F. dan Ny. F mengatakan seringnya uang habis sebelum dikirimi bulan berikutnya. Ny.F berniat akan mencari pekerjaan sebagai guru les bahasa Inggris untuk menambah penghasilan mereka.

11) Aktivitas Keluarga Tn. J maupun Ny.F sering menghabiskan waktu mereka di kost. Ny F mengatakan bahwa Tn.J sudah 1 bulan ini tidak pernah ke kampusnya Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

untuk mengurus tugas akhirnya. Ny.F mengisi waktunya dengan memasak dan membaca buku. Hampir tidak ada aktivitas rekreasi bersama, dengan alasan berhemat. Rekreasi yang dilakukan hanya menonton TV, dan bermain game online bagi Tn.J.

b. Riwayat dan Tahap Perkembangan Keluarga 12) Tahap Perkembangan Keluarga Saat Ini : Keluarga berada pada tahap perkembangan childbearing family. Ny.F sedang mengandung anak usia 27 minggu. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini adalah : Membentuk keluarga muda sebagai sebuah unit, keluarga Tn. J telah menikah selama 1,5 tahun dan akan mempunyai anak 1 dengan kehamilan Ny.F berusia 27 minggu telah membentuk keluarga sebagai unit yang terdiri dari ayah, ibu dan calon anak. Mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan, keluarga Tn. J mengalami krisis yang diakibatkan perubahan peran dan tanggung jawab yang cepat dari status lajang menjadi suami istri dan calon orang tua. Sehingga beberapa permasalahan muncul pada proses ini. Memperluas persahabatan dengan keluarga besar dengan menambahkan peran orang tua kakek dan nenek, keluarga Tn. J masih mempunyai keluarga dan teman yang bisa memberikan dukungan tetapi belum dimanfaatkan dengan optimal.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Mensosialisasikan dengan lingkungan besar masing masing pasangan, tugas ini sudah dilakukan. Memperbaiki hubungan setelah terjadinya konflik mengenai tugas perkembangan dan kebutuhan berbagai anggota keluarga, keluarga Tn. J membutuhkan bantuan pihak luar baik keluarga, teman maupun petugas kesehatan dalam menyelesaikan krisis di keluarganya.

13) Tahap Perkembangan Keluarga Yang Belum Terpenuhi Mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan, keluarga Tn. J mengalami krisis yang diakibatkan perubahan peran dan tanggung jawab yang cepat dari status lajang menjadi suami istri dan calon orang tua. Sehingga beberapa permasalahan muncul pada proses ini.

14) Riwayat keluarga inti Tn. J dan Ny. F menikah atas keinginan sendiri setelah melalui masa berpacaran selama 1 bulan. Menurut keduanya, dulu mereka menikah atas dasar saling mencintai, Menurut Ny. F, pada awalnya Ny. F merasa belum siap untuk menikah, tetapi atas desakan Tn.J yang tidak mau menunda pernikahan karena akan menimbulkan fitnah di masyarakat maka pada akhirnya kemudian menikah walaupun secara finansial belum siap.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

15) Riwayat Keluarga sebelumnya : Tn. J adalah anak ketiga dari 3 bersaudara. Ayah Tn. J adalah seorang pensiunan PNS dan pernah mengalami penyakit batu di saluran kencingnya, sedangkan Ny. F adalah anak ke delapan dari 9

bersaudara, ayah Ny.F juga seorang pensiunan PNS dan tidak ada riwayat penyakit yang ditirunkan maupun kecacatan yang ada di keluarganya.

c. Lingkungan 16) Karakteristik rumah : Rumah yang dihuni Tn. Z merupakan rumah kos ,mereka tinggal di sebuah kamar berukuran 3 x 4 m2, jenis rumah permanen, lantai rumah plester. Kamar kos mempunyai 1 jendela dan udara mudah keluar masuk kamar. Dapur dan kamar mandi diganakan bersamasama dengan penghuni kos yang lain yang terletak di belakang rumah. Sumber air yang digunakan PAM, kualitas air khas kaporit, tidak berwarna. WC model leher angsa, pembuangan ke septic tank, sampah dikumpulkan dan diambil oleh petugas dua kali seminggu .

Denah rumah : Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

2,5 m

2,5 m

1m

1

2

3

2m

4

5

2m

Keterangan : 1 2 3 4 5 : kamar : kamar : WC : ruang tamu : sudut dapur

17) Karakteristik Tetangga dan Komunitas : Rumah kos Tn. J terletak di gang yang ramai dan sangat berdekatan dengan tetangga. Hubungan dengan tetangga kamar kos cukup akrab, tetapi hubungan dengan lingkungan sekitar rumah kos mereka tidak dilakukan. Sebagian besar tetangga kamar kos mereka adalah Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

mahasiswa. Jarak ke Puskesmas kira-kira 2 km, ke rumah sakit kirakira 7 km. Alat transportasi motor, beca, dan angkot.

18) Mobilitas Geografi Keluarga Tn. J baru 2 bulan tinggal di lingkungan tersebut, karena sebelumnya tinggal di tempat lain. Sebelumnya, Tn.J dan Ny.F terpisah, Ny.F dulu tinggal bersama orang tua Tn.J di Sumatra ketika Ny.F masih bekerja. Dengan alasan sedih jauh dari suami, akhirnya Ny.F memutuskan untuk menyusul suaminya di Jogjakarta..

19) Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat Keluarga Tn. J kadang berkunjung ke rumah kakaknya yang berbeda kota dengan mereka. Ny. F mengatakan hubungannya cukup baik dengan keluarga suaminya. Keluarga Ny. F jarang berkunjung karena jarak yang sangat jauh. Keluarga mereka tidak pernah mengikuti kegiatan yang ada di lingkungan rumah kos mereka. 20) Sistem pendukung keluarga Keluarga Tn. J maupun Ny.F selalu memberikan dukungan baik materi maupun moril kepada mereka, apalagi dengan kondisi kehamilan Ny.F yang semakin membesar, merasa kasihan saudara-saudara dari keduanya sering

dan terkadang mengirimkan sedikit uang untuk

dibelikan susu dan vitamin bagi Ny.F. d. Struktur Keluarga 21) Pola dan Proses Komunikasi Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Komunikasi antara anggota keluarga pada awalnya sangat lancar, harmonis, saling membantu dan saling pengertian. Namun lama kelamaan Tn.J cenderung tertutup apalagi jika disinggung masalah kuliahnya yang tidak kunjung selesai Tn.J sering marah kepada Ny.F. Akhirnya komunikasi terjalin hanya sebatas hal hal umum rutinitas rumah tangga. Semakin hari pola komunikasi semakin tidak berkualitas, di kos Tn. J cenderung diam dan sibuk dengan game online di laptopnya. 22) Struktur Kekuatan Pengendali keluarga adalah Tn. J sebagai kepala keluarga. Secara umum tidak ada yang mendominasi kekuasaan hanya struktur tertinggi dipegang oleh kepala keluarga. Jika ada anggota keluarga yang sakit akan dilakukan upaya mendapatkan perawatan dan pengobatan sesuai dengan kemampuan dan keyakinan keluarga.

23) Struktur peran : Tn. J sebagai kepala keluarga belum menjalankan perannya sebagai mestinya untuk mencari nafkah, Ny. F sebagai istri menjalankan peran menyiapkan kebutuhan suami dan menyelesaikan pekerjaan rumah tangga.

24) Nilai nilai dan norma norma budaya : Nilai nilai yang dianut keluarga sesuai dengan nilai atau masyarakat dimana keluarga tinggal. Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

e. Fungsi Fungsi Keluarga 25) Fungsi Afektif : Ny. F menyampaikan sebetulnya antar anggota keluarga saling menyayangi. Tetapi karena Tn.J belum bekerja dan tidak juga serius menyelesaikan tugas akhirnya, akhirnya membuat Ny.F merasa kesal dan bersedih karena menganggap suaminya belum siap menjadi seorang suami dan ayah yang baik bagi keluarganya. 26) Fungsi Sosialisasi : Sosialisasi di dalam keluarga inti masih terdapat hambatan karena kurangnya komunikasi dan sosialisasi dengan masyarakat sekitar juga kurang berjalan dengan baik. 27) Fungsi Perawatan Kesehatan :

f.

Koping Keluarga 28) Stressor keluarga jangka pendek : Ny. F sering merasa sedih dan kesal karena Tn.J belum bekerja dan dianggap tidak serius untuk nsegera menyelesaikan tugas akhirnya padahal saat ini Ny.F sedang hamil anak mereka yang sudah berusia 27 minggu. Ny.F mengatakan bahwa Tn.J belum siap menjadi seorang suami dan ayah yang baik. Tn. J mengatakan bahwa sebenarnya ia belum siap menjalani pernikahan ini, dia mengatakan bahwa dulu hanya mengikuti emosi sesaat saja untuk menikah.

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

29) Kemampuan keluarga berespon terhadap masalah : Kesal dengan kondisi seperti ini Ny. F menjaga jarak dengan suami, dan Ny.F tidak berani menyinggung soal pekerjaan dan kuliah Tn. J karena takut suaminya akan marah.

30) Strategi koping yang digunakan : Jika ada masalah Ny. F cenderung banyak diam, Tn. J cenderung mudah marah meskipun sebenarnya Tn.J memiliki karakter yang tertutup. Ny. F selalu menceritakan permasalahannya dengan kakaknya.

31) Strategi adaptasi disfungsional : Ny. F cenderung banyak diam, Tn. J cenderung mudah marah, komunikasi yang terjalin menjadi tidak efektif dan tidak berkualitas.

32) Pemeriksaan fisik

No

Aspek yang diperiksa

Ny. F

Tn.J

1

Tekanan darah

100/60 mmHg

100/70 mmHg

Nadi

90 x/m

85 x/m

Respirasi

22x/m

20 x/m

BB

60 kg

65 kg

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Suhu

Tidak diukur

Tidak diukur

Kepala dan leher :

Rambut dan kulit kepala

Rambut

panjang

kering,

rambut

sebahu, kulit kepala bersih Mata :

tampak tidak disisir

Konjungtiva

Tidak Anemis

Tidak anemis

Sklera

Tidak ikterik

Tidak ikterik

Fungsi penglihatan

Baik, tidak memakai alat bantu

Baik, tidak memakai alat bantu

Hidung : fungsi penciuman

Baik

Baik

Telinga pendengaran

:

fungsi

Bersih, menjawab pertanyaan diajukan

dapat

Baik

yang

Mulut dan gigi

Bersih, gigi lengkap

Gigi kehitaman

tampak dan

banyak karang gigi

2

Leher

Tidak

ada

Tidak

ada

pembesaran kelenjar, JVP tidak meninggi

pembesaran kelenjar, JVP tidak meninggi

3

Dada

Bunyi nafas vesikuler, bunyi jantung murni reguler

Bunyi nafas vesikuler, bunyi jantung murni reguler

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

4

Abdomen

Tidak ada distensi, BU 16x/m

Teraba panas, tidak distensi, bising usus lemah

5

Ekstremitas

Dapat bergerak tanpa keluhan

Lemah

6

Genitalia

BAB

BAB 1 x/hari

BAB 1 2x/hari

BAK

Lancar

Lancar,

masih

mengompol di malam hari

Catatan : Tn Z tidak dilakukan pemeriksaan fisik, karena tidak ada di rumah. 6. Harapan keluarga terhadap asuhan keperawatan keluarga Ny. F berharap asuhan keperawatan keluarga bisa membantu memecahkan permasalahan yang ada di keluarganya. Analisis DataNo Data Diagnosis Keperawatan

1

Data Subjektif : Ny. W mengatakan An. Z sedang sakit panas, batuk dan pilek Ny. W mengatakan An. Z telah diberikan obat syrup yang dibeli di apotek Ny. W mengatakan kalau anak anaknya sakit selalu dipijat oleh paraji dan diberikan ramuan oles parutan bawang, ketimun dan minyak telon

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Data Objektif : An. Z tidur di kamar yang suasananya agak gelap TTV : Suhu : 39,2 C, Nadi : 105x/m, Respirasi : 42x/m Bunyi Nafas : ronchi Teraba panas dan pembesaran kelenjar getah bening di bawah mandibula Suasana rumah agak gelap, lembab dan pengap karena jendela selalu tertutup kain gordeng 2 Data Subjektif : Ny. W mengatakan sangat kesal dengan suaminya, karena suami tidak membantu pengasuhan anak dan membebankan semua urusan rumah tangga kepada dirinya Ny. W mengatakan dirinya sangat kelelahan dengan pekerjaan rumah tangga, pengasuhan anak dan pekerjaannya sebagai guru free lance bahasa Ny. W mengatakan kesulitan untuk beristirahat, dan kadang membiarkan An. Z main sendirian di rumah atau halaman bahkan pernah hilang di gang ketika Ny. W ketiduran sambil menyusui An. A Ny. W mengatakan inisiatifnya untuk bekerja adalah untuk membantu perekonomian keluarga, rumah masih ngontrak Ny. W mengatakan selama 2 hari ini sudah tidak mengobrol lagi dengan suaminya, kebanyakan saling berdiam diri Ny. W mengatakan suka mengurung diri di kamar dan menangis dan kadang pergi ke rumah orang tuanya untuk menenangkan diri Ny. W mengatakan merasa kesal jika anak anak melakukan Beban psikologis anggota keluarga (Ny. W) pada keluarga berhubungan perubahan tn. Z dengan peran dano

tanggung jawab menjadi orang tua

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

kesalahan dan akhirnya marah - marah

Data Objektif : Tn. Z tidak ada di rumah Ny. W berwajah ketus dan tidak bersahabat saat menerima perawat TTV : TD : 100/60 mmHg, N : 90x/m, R : 22x/m Raut wajah bereskpresi kesal dan kelelahan 3 Data Subjektif : Ny. W mengatakan sedang hamil anak ke tiga dengan umur kehamilan kira kira 2 bulan, dengan hasil PP Test positif, HPHT tidak ingat Ny. W mengatakan tidak pernah ber KB karena keyakinan agama Ny. W mengatakan anak anak tidak diimunisasi karena repot kalau jadi sakit, tidak ke posyandu dan belum diperiksa kehamilan ke tenaga kesehatan Ny. W mengatakan tidak mempunyai jaminan kesehatan, jika ada anggota keluarga sakit akan meminta bantuan paraji untuk dipijat atau diberikan ramuan tradisional Perilaku pertolongan yang tidak mencari kesehatan sesuai

berhubungan dengan KMK memanfaatkan fasilitas

dan pelayanan kesehatan yang ada

Data Objektif : PP test positif, ballotement (+) Conjungtiva Ny. W anemis BB Ny. W 41 kg BB An. Z 9,5 kg, tidak diimunisasi, pola makan tidak teratur BB An. A sehat 8, 1 kg, tidak diimunisasi, pola makan tidak sesuai dengan usia (bubur instan susu)

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Prioritas Masalah : Bersihan jalan nafas tidak efektif pada An. Z di Keluarga Tn Z berhubungan dengan ketidak mampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan ISPA.No Kriteria Skor Pembenaran

1

Sifat masalah : Aktual

3/3 x 1 = 1

An. Z mengalami gangguan sistem pernafasan atas ditandai dengan : TTV : Suhu : 39,2 C, Nadi : 105x/m, Respirasio

: 42x/m Bunyi Nafas : ronchi Teraba panas dan pembesaran kelenjar getah bening di bawah mandibula 2 Kemungkinan masalah dapat diubah : mudah 2/2 x 2 = 2 Latar belakang pendidikan Tn. Z dan Ny. W adalah sarjana sehingga memudahkan untuk menerima informasi dan penjelasan yang diberikan oleh petugas

3

Potensi masalah untuk dicegah : cukup

2/3 x 1 = 2/3

Masalah lebih lanjut belum terjadi dan dapat dicegah dengan dukungan keluarga dalam komunikasi dua arah dan keluarga Tn. Z cukup mampu untuk melaksanakannya

4

Menonjolnya masalah : masalah berat harus

2/2 x 1 = 1

Keadaan ekonomi keluarga cukup sehingga sangat mungkin keluarga untuk meminta

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

segera ditangani

bantuan layanan kesehatan terdekat, hanya perlu kesepakatan pembagian tugas untuk mengantar anak berobat

Total skor

4 2/3

Beban psikologis anggota keluarga (Ny. W) pada keluarga Tn. Z berhubungan dengan perubahan peran dan tanggung jawab menjadi orang tuaNo Kriteria Skor Pembenaran

1

Sifat

masalah

:

2/3 x1 = 2/3

Anggota keluarga (Ny. W) mengatakan sangat kesal dengan suaminya, karena suami tidak membantu pengasuhan anak dan

Ancaman kesehatan

membebankan semua urusan rumah tangga kepada dirinya, sangat kelelahan dengan pekerjaan rumah tangga, pengasuhan anak dan pekerjaannya sebagai guru free lance bahasa, kesulitan untuk beristirahat, dan kadang membiarkan An. Z main sendirian di rumah atau halaman bahkan pernah hilang di gang ketika Ny. W ketiduran sambil menyusui An. A, selama 2 hari ini sudah tidak mengobrol

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

lagi dengan suaminya, kebanyakan saling berdiam diri, suka mengurung diri di kamar dan menangis, serta merasa kesal jika anak anak melakukan kesalahan dan akhirnya marah marah

2

Kemungkinan masalah dapat

x2 =1

Ny. W kadang pergi ke rumah orang tuanya untuk menenangkan diri dan ada perawat yang memberikan informasi untuk mengatasi beban psikologis pada perubahan peran dan tanggung jawab menjadi orang tua.

diubah : Sebagian

3

Potensi untuk cukup

masalah dicegah :

2/3 x 1 = 2/3

Masalah lebih lanjut belum terjadi dan dapat dicegah dengan sikap ibu yang terbuka dan dukungan dari keluarga lainnya

4

Menonjolnya masalah : masalah berat harus segera ditangani

2/2 x1 = 1

Beban psikologis Ny. W perlu segera ditangani, karena akan berpengaruh kedalam kehidupan berkeluarga sehari hari, tumbuh kembang anak dan kualitas hidup Ny. W sendiri

Total skor

3 1/3

Perilaku mencari pertolongan kesehatan yang tidak sesuai di keluarga Tn. Z berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan yang ada

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

No

Kriteria

Skor

Pembenaran

1

Sifat

masalah

:

2/3 x 1 = 2/3

Ny. W mengatakan sedang hamil anak ke tiga dengan umur kehamilan kira kira 2 bulan, dengan hasil PP Test positif, HPHT tidak ingat, tidak pernah ber KB karena keyakinan agama, anak anak tidak diimunisasi karena repot kalau jadi sakit, tidak ke posyandu dan belum diperiksa kehamilan ke tenaga kesehatan dan tidak mempunyai jaminan kesehatan, jika ada anggota keluarga sakit akan meminta bantuan paraji untuk dipijat atau diberikan ramuan tradisional, ballotement (+), Conjungtiva Ny. W anemis, BB Ny. W 41 kg, BB An. Z 9,5 kg, tidak diimunisasi, pola makan tidak teratur, BB An. A sehat 8, 1 kg, tidak diimunisasi, pola makan tidak sesuai dengan usia (bubur instan susu)

Ancaman Kesehatan

2

Kemungkinan masalah dapat

x2=1

Ny. W mempunyai keinginan keluarganya sehat dan kandungannya berjalan lancar, selalu menggunakan pengobatan alternatif dalam meningkatkan dan pemeliharaan

diubah : Sebagian

kesehatannya

3

Potensi untuk cukup

masalah dicegah :

2/3 x 1 = 2/3

Masalah yang lebih lanjut belum terjadi, hanya perlu disampaikan mengenai KB yang

merupakan cara teraman bagi ibu untuk tidak hamil dulu setelah kelahiran anak ke tiga nanti

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

dan mengurangi resiko kematian ibu

4

Menonjolnya masalah : Masalah tidak dirasakan

0/2 x 1 = 0

Keluarga tidak merasakan sebagai masalah

Total skor

2 1/3

i.

Diagnosis Keperawatan Berdasarkan prioritas masalah maka diagnosis keperawatan pada keluarga Tn. Z adalah : a. Bersihan jalan nafas tidak efektif pada An. Z di Keluarga Tn. Z berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga dengan ISPA ditandai dengan : Data Subjektif : Ny. W mengatakan An. Z sedang sakit panas, batuk dan pilek Ny. W mengatakan An. Z telah diberikan obat syrup yang dibeli di apotek Ny. W mengatakan kalau anak anaknya sakit selalu dipijat oleh paraji dan diberikan ramuan oles parutan bawang, ketimun dan minyak telon Data Objektif : An. Z tidur di kamar yang suasananya agak gelap TTV : Suhu : 39,2 oC, Nadi : 105x/m, Respirasi : 42x/m, tidak ada retraksi dinding dada

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Bunyi Nafas : ronchi Teraba panas dan pembesaran kelenjar getah bening di bawah mandibula Suasana rumah agak gelap, lembab dan pengap karena jendela selalu tertutup kain gordeng b. Beban psikologis anggota keluarga (Ny. W) di Keluarga Tn. Z berhubungan dengan bertambahnya tanggung jawab menjadi orang tua ditandai dengan : Data Subjektif : Ny. W mengatakan sangat kesal dengan suaminya, karena suami tidak membantu pengasuhan anak dan membebankan semua urusan rumah tangga kepada dirinya Ny. W mengatakan dirinya sangat kelelahan dengan pekerjaan rumah tangga, pengasuhan anak dan pekerjaannya sebagai guru free lance bahasa Ny. W mengatakan kesulitan untuk beristirahat, dan kadang membiarkan An. Z main sendirian di rumah atau halaman bahkan pernah hilang di gang ketika Ny. W ketiduran sambil menyusui An. A Ny. W mengatakan inisiatifnya untuk bekerja adalah untuk membantu perekonomian keluarga, rumah masih ngontrak Ny. W mengatakan selama 2 hari ini sudah tidak mengobrol lagi dengan suaminya, kebanyakan saling berdiam diri Ny. W mengatakan suka mengurung diri di kamar dan menangis dan kadang pergi ke rumah orang tuanya untuk menenangkan diri Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

Ny. W mengatakan merasa kesal jika anak anak melakukan kesalahan dan akhirnya marah - marah Data Objektif : Tn. Z tidak ada di rumah Ny. W berwajah ketus dan tidak bersahabat saat menerima perawat TTV : TD : 100/60 mmHg, N : 90x/m, R : 22x/m Raut wajah bereskpresi kesal dan kelelahan c. Perilaku mencari pertolongan kesehatan yang tidak sesuai di Keluarga Tn. Z berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan yang ada ditandai dengan : Data Subjektif : Ny. W mengatakan sedang hamil anak ke tiga dengan umur kehamilan kira kira 2 bulan, dengan hasil PP Test positif, HPHT tidak ingat Ny. W mengatakan tidak pernah ber KB karena keyakinan agama Ny. W mengatakan anak anak tidak diimunisasi karena repot kalau jadi sakit, tidak ke posyandu dan belum diperiksa kehamilan ke tenaga kesehatan Ny. W mengatakan tidak mempunyai jaminan kesehatan, jika ada anggota keluarga sakit akan meminta bantuan paraji untuk dipijat atau diberikan ramuan tradisional Data Objektif : PP test positif, ballotement (+) Conjungtiva Ny. W anemis Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing

BB Ny. W 41 kg BB An. Z 9,5 kg, tidak diimunisasi, pola makan tidak teratur BB An. A sehat 8, 1 kg, tidak diimunisasi, pola makan tidak sesuai dengan usia (bubur instan susu)

Asuhan Keperawatan Keluarga Child Bearing