artikel gawat darurat

download artikel gawat darurat

of 18

Embed Size (px)

Transcript of artikel gawat darurat

artikel gawat daruratKeperawatan gawat darurat adalah pelayanan keperawatan yang diberikan kepada, Individu, keluarga/orang terdekat dan masyarakat yang diperkirakan atau sedang mengalami keadaan yang mengancam kehidupan dan terjadi secara mendadak dalam suatu lingkungan yang tidak dapat dikendalikan.Dalam keperawatan Kegawatan ada 2 istilah yang biasa digunakan yaitu: 1. Intensive care/perawatan intensif merupakan proses keperawatan yang memerlukan pemantuan terus menerus. 2. Critical care/Perawatan kritis dimana pasien berada dalam keadaan gawat. Kedua jenis perawatan ini memerlukan : a. Ruangan yang khusus b. Alat/fasilitas khusus c. Tenaga yang terlatih Cakupan KGD meliputi penetapan diagnosis keperawatan dan manajemen respon pasien/keluarganya terhadap kondisi kesehatan yang terjadi mendadak Pel Kep gawat darurat tidak terjadwal dan biasanya dilaksanakan diruangan gawat darurat (Emergency), Ambulan G.DRuang Kep Kritikal (ICU) Rentang Areal Pel Gawat-Darurat Tempat Kejadian Trasportasi, Pos Siaga dan Komunikasi UGD Kamar Bedah ICU Tujuan Utama dari Penanganan Keadaan Darurat - Mempertahankan kehidupan - Mencegah kerusakan sebelum tindakan/perawatan selanjutnya - Menyembhkan pasien pada kondisi yang berguna bagi kehidupan Filosofi Keperawatan Kegawatan Beberapa hal yang dijadikan prinsip umum dalam perawatan pasien : 1. Pasien kritis/gawat disebabkan oleh banyak penyebab, namun penyebab kematian pada pasien mencakup masalah fisiologi.

2. Kematian pasien dapat dicegah dalam berbagai situasi, asalkan ada waktu untuk melakukan tindakan khusus. 3. pasien dalam ruangan intensif akan dirawat oleh perawat khusus yang mempunyai kemampuan untuk mengatasi masalah 4. Tindakan keperawatan tidak hanya didasarkan pada apa yang dilakukan, namun juga apa yang dilihat, didengar dan dirasakan oleh pasien 5. Perawatan intensif akan dimungkinkan dapat diberikan bila ada tenaga yang terlatih, fasilitah yang cukup serta adanya alat-alat khusus. Beberapa hal yang dijadikan prinsip Khusus dalam perawatan pasien : 1. Pertahankan jalan nafas, ventilasi yang adekuat dan lakukan resusitasi bila perlu 2. Kontrol adanya perdarahan dan resikonya 3. Evaluasi dan pertahankan cardiac output 4. Cegah dan lakukan perawatan pada keadaan shock 5. lakukan pengkajian fisik 6. Kaji apakah klien mengerti terhadap intruksi perawat 7. Evaluasi ukuran dan reaktifitas pupil dan respon motorik 8. Lakukan EKG jika perlu 9. cek adanya fraktur, termasuk fraktur servikal pada pasien trauma kepala 10. Lakukan perawatan luka 11. Cek apakah klien mempunyai kondisi medis tertentu ataupun alergi 12. Lakukan pengukuran tanda-tanda vital, untuk menentukan tindakan selanjutnya. Sistem Penanggulangan Penderita gawat Darurat Cakupan pelayanan kesehatan yang perlu dikembangkan meliputi : 1. Penanggulangan penderita ditempat kejadian 2. Trasportasi penderita gawat darurat dari tempat kejadian kesaranan kesehatan yang lebih memadai 3. Upaya penyediaan sarana komunikasi untuk menunjang kegiatan penanggulangan penderita gawat darurat 4. Upaya rujukan ilmu pengetahuan pasien dan tenaga ahli 5. Upaya penanggulangan penderita gawat darurat dan ditempat rujukan (Unit gawat darurat dan ICU) 6. Upaya pembiayaan gawat darurat Proses Keperawatan Gawat darurat Dipengaruhi oleh : 1. Waktu yang terbatas 2. Kondisi pasien yamg memerlukan bantuan segera 3. Kebutuhan pelayanan yang definitive diunit lain : OK, ICU 4. Informasi yang terbatas 5. Peran dan sumber daya Sasaran Pel gawat darurat Kecepatan resusitasi dan stabilitas pasien gawat yang mengalami perlakuan

Pengkajian Terhadap Prioritas Pelayanan : 1. Perubahan tanda vital yang signifikan ( hipo/hipertensi, hipo/hipertemia, distress pernafasan. 2. Perubahan /gangguan tingkat kesadaran 3. nyeri dada terutama pada pasien berusia > 35 tahun 4. nyeri yang hebat 5. perdaran yang tidak dapat dikendalikan 6. kondisi yang dapat memperburuk bila pengobatan ditangguhkan 7. hilangnya penglihatan secara tiba-tiba 8. prilaku membahayakan, menyerang 9. kondisi psikologi yang terganggu/permekosaan Perencanaanm penanggulangan bencana di komunitas 1. Pembukaan komite/tim penanggulangan bencana 2. mengidentifikasi kemungkinan bahaya bencana pada daerah tertentu 3. mengadakan latihan/simulasi penanggulangan bencana. 4. Hindari mengangkat/memindahkan yang tidak perlu, memindahkan hanya jika ada kondisi yang membahanyakan. 5. jangasn memberi minum jika ada trauma abdomen atau diperkirakan kemungkinan tindakan anestesi umum dalam waktu dekat 6. janga dipindahkan sebelum pertolongan perawat selesai dilakukan dan terdapat alat trasportasi yang memadai. Penanggulangan saat kejadian 1. Pengelolaan jaringan komunikasi yang efektif 2. Blok area/daerah bencana 3. Mengupayakan jaringan trasportasi yang terbuka tapi terorganisasi 4. Pelaksanaan triage Dampak Kegawatan Pada Pasien Dampak Psikologis Pasien diruang perawatan intensif mengalami keadaan yang sangat kritis atau mengancam kehidupan. Keadaan penyakitnya, lingkungan yang asing, penggunaan alat dan stimulus terus menerus yang mengakibatkan stress berat. Untuk mengatasi keadaan ini menggunakan koping yang berupa: - Menolak - Marah - Pasif/agresif Tindakan Keperawatan Dampak Psikologis - Membantu klien menentukan koping yang sesuai atau memodifikasi koping yang telah dilakukan - Memberikan kesempatan pasien melakukan sesuatu untuk dirinya. - Memberikan kesempatan pasien untuk membuat keputusan untuk dirinya - Memberitahukan kepada pasien kemajuan yang dialami, walaupun sedikit - Panggil nama pasien untuk meningkatkan harga diri pasien

- Jelaskan kepada pasien bagaimana keadaanya. Alat yang digunakan, dan bagaimana alat tersebut dapat membantu serta kapan akan dicabut - Jelaskan kepada pasien bahwa tanda/bunyi alarm yang tidak selalu berarti bahaya Dampak Lingkungan Kegawatan Pada Pasien 1. Sensori Imbalance Sensori imbalance berhubungan dengan stimulus dari ke lima indra. Kualitas dan kuantitas stimulus terhadap indra ini dapat dikontrol, namun pada pasien kegawatan seringkali tidak dapat mengontrol pengaruh lingkungan terhadap input sensori. Tindakan Keperawatan yaitu : - Mengorentasikan pasien pada lingkungan - Menjelaskan prosedur yang dilakukan - Usahaka 2. Sleep Deprivation Pada pasien kegawatan kurang tidur dapat disebabkan oleh gangguan tidur, cemas, dan nyeri. Perawat dapat mengatasi masalah ini dengan menjadwalkan tindakan, pencahayaan tidak berlebihan, tidak ribut, memberikan pasien support dan menyakinkan pasien. Dampak Kegawatan Pada keluarga Pendekatan holistic merupakan pendekatan yang penting dalam memberikan asuhan keperawatan, Individu yang sakit merupakan subsistem keluarga. Reaksi terhadap keadaan gawat berpariasi tergantung pada respon individu terhadap stress dan bagaiman mereka mengatasi stressdalam keluarga. Peran perawat membantu keluarga dalam mengatasi masalah melalui: - memperhatikan kebutuhan keluarga berupa kebutuhan akan informasi menyangkut keadaan pasien dan hasil yang diharapkan - Memenuhi kebutuhan fisik/personal mencakup waktu berkunjung - Pemberian informasi setiap hari tentang keadaan pasien - Orentasi peraturan ruangan dan tempat keluarga menunggu pasien Diposkan oleh Adventure di 04:10 Label: adventure1331, artikel gawat darurat ICCU : Intensive Cardiologi Care Unit. ICCU adalah ruang yang diperuntukkan bagi pasien yang memiliki masalah berat atau penyakit kritis pada jantung. PICU : Pediatiric Intensive Care Unit Ruang ICU yang diperuntukkan untuk merawat dengan anak dengan sakit berat dan kronis yang mengancam jiwanya. Di ruang ini, anak-anak akan ditangani dengan tenaga terlatih dan perlatan khusus. NICU : Neonatus Intensive Care Unit NICU adalah ruang di dalam ICU yang diperuntukkan bagi bayi yang terancam jiwanya karena kondisi kritis dan penyakit berat.

Secara umum, ruang ICU adalah ruang rawat di Rumah Sakit yang dilengkapi dengan staf dan peralatan khusus untuk merawat dan mengobati pasien yang terancam jiwa oleh kegagalan / disfungsi satu organ atau ganda akibat penyakit, bencana atau komplikasi yang masih ada harapan hidupnya (reversible).

Nafas Buatan (Resusitasi Jantung Paru)

28 Februari 2009 04:14 Ditulis dalam Kuliah Bertanda Kuliah

Kita sering melihat di televisi, ketika ada orang yang tenggelam atau kecelakaan atau mengalami serangan jantung, tiba-tiba orang lain yang melihat langsung menggenjot dada dan memberikan nafas buatan mulut ke mulut. Hal ini mungkin tidak ada di Indonesia, orang yang tenggelam bukan malah diberikan nafas buatan akan tetapi malah memukul perut untuk dikeluarkan airnya. Tindakan seperti diatas, diluar negeri adalah hal yang umum dan sering dilakukan, karna sebagian besar penduduk disana sudah diberi pendidikan untuk melakukan tindakan nafas buatan serta indikasi kapan tindakan tersebut dibutuhkan. Nafas Buatan disebut juga Resusitasi Jantung Paru atau Bantuan Hidup Dasar atau CPR (CardioPulmonary Resuscitation), merupakan suatu tindakan kegawatan sederhana tanpa menggunakan alat bertujuan menyelamatkan nyawa seseorang dalam waktu yang sangat singkat (Rahmad, 2009). Saya juga menyediakan modul lengkap di akhir halaman, silahkan di download. Kapan kita harus mempraktekkan RJP (Resusitasi Jantung Paru) ? Prinsip utamanya adalah, orang yang tidak bernafas dan atau jantungnya tidak berdetak (Henti Jantung) 1. Orang yang tidak bernafas

Henti napas ditandai dengan tidak adanya gerakan dada dan aliran udara pernapasan dari korban/pasien. Henti napas merupakan kasus yang harus dilakukan tindakan Bantuan Hidup Dasar. Henti napas dapat terjadi pada keadaan:

Tenggelam Stroke (Mempunyai riwayat hipertensi, trus tiba-tiba jatuh/pingsan) Obstruksi jalan napas (Kerusakan daerah tenggorokan) Epiglotitis (Peradangan Pita Suara) Overdosis obat-obatan Tersengat listrik Infark miokard (Serangan Jantung) Tersambar petir Koma akibat berbagai macam kasus (Pingsan tanpa penyebab)

Pada awal henti napas oksigen masih dapat masuk kedalam darah untuk beberapa menit dan jantung masih dapat mensirkulasikan darah ke otak dan organ vital lainnya, jika pada keadaan ini diberikan bantuan napas akan sangat bermanfaat agar korban dapat tetap hidup dan mencegah henti jantung. 2. Henti jantung Pada saat terjadi henti jantung, secara langsung akan terjadi henti sirkulasi darah. Henti sirkulasi ini akan dengan cepat menyebabkan otak dan organ vital kekurangan oksigen. Pernapasan yang terganggu (tersengal-sengal) merupakan tanda awal akan terjadinya henti jantung.

Jika Kita Bertemu Dengan Orang Seperti Diatas, Apa Yang Kita Lakukan ? Ada dua prinsip penting, yaitu pertama jika kita bertemu dengan orang seperti diatas, jangan lupa untuk memanggil bantuan, karna RJP hanyalah tindakan pertolongan partama yang selanjutnya perlu tindakan medis, yang kedua pastikan kondisinya memang sesuai dengan kriteria RJP melalui pemeriksaan primer. See Picture :

(Skema RJP) Pemeriksaan Primer Prinsip pemeriksaan primer adalah bantuan napas dan bantuan sirkulasi. Untuk dapat mengingat dengan mudah tindakan survei primer dirumuskan dengan abjad A, B, C, yaitu : A airway (jalan napas) B breathing (bantuan napas) C circulation (bantuan sirkulasi)

Sebelum melakukan tahapan A (airway), harus terlebih dahulu dilakukan prosedur awal pada korban/pasien, yaitu : 1. 2. Memastikan keamanan lingkungan bagi penolong Memastikan kesadaran dari korban/pasien. Untuk memastikan korban dalam keadaan sadar atau tidak penolong harus melakukan upaya agar dapat memastikan kesadaran korban/pasien, dapat dengan cara menyentuh atau menggoyangkan bahu korban/pasien dengan lembut dan mantap untuk mencegah pergerakan yang berlebihan, sambil memanggil namanya atau Pak !!! / Bu!!! / Mas!!! /Mbak !!!. 3. Meminta pertolongan. Jika ternyata korban/pasien tidak memberikan respon terhadap panggilan, segera minta bantuan dengan cara berteriak Tolong !!! untuk mengaktifkan sistem pelayanan medis yang lebih lanjut. 4. Memperbaiki posisi korban/pasien. Untuk melakukan tindakan RJP yang efektif, korban/pasien harus dalam posisi terlentang dan berada pada permukaan yang rata dan keras. jika korban ditemukan dalam posisi miring atau tengkurap, ubahlah posisi korban ke posisi terlentang. Ingat! penolong harus membalikkan korban sebagai satu kesatuan antara kepala, leher dan bahu digerakkan secara bersama-sama. Jika posisi sudah terlentang, korban harus dipertahankan pada posisi horisontal dengan alas tidur yang keras dan kedua tangan diletakkan di samping tubuh. 5. Mengatur posisi penolong. Segera berlutut sejajar dengan bahu korban agar saat memberikan bantuan napas dan sirkulasi, penolong tidak perlu mengubah posisi atau menggerakkan lutut. See Picture:

(Posisi Penolong Yang Benar) A. (AIRWAY) Jalan Napas Setelah selesai melakukan prosedur dasar, kemudian dilanjutkan dengan melakukkan tindakan : a) Pemeriksaan jalan napas Tindakan ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya sumbatan jalan napas oleh benda asing. Jika terdapat sumbatan harus dibersihkan dahulu, kalau sumbatan berupa cairan dapat dibersihkan dengan jari telunjuk atau jari tengah yang dilapisi dengan sepotong kain, sedangkan sumbatan oleh benda keras dapat dikorek dengan menggunakan jari telunjuk yang dibengkokkan. Mulut dapat dibuka dengan tehnik Cross Finger, dimana ibu jari diletakkan berlawanan dengan jari telunjuk Pada mulut korban. b) Membuka jalan napas Setelah jalan napas dipastikan bebas dari sumbatan benda asing, biasa pada korban tidak sadar tonus otot-otot menghilang, maka lidah dan epiglotis akan menutup farink dan larink, inilah salah satu penyebab sumbatan jalan napas. Pembebasan jalan napas oleh lidah dapat dilakukan dengan cara Tengadah kepala topang dagu (Head tild chin lift) dan Manuver Pendorongan Mandibula (Rahang Bawah).

B. (BREATHING) Bantuan napas Prinsipnya adalah memberikan 2 kali ventilasi sebelum kompresi dan memberikan 2 kali ventilasi per 10 detik pada saat setelah kompresi. Terdiri dari 2 tahap : 1. Memastikan korban/pasien tidak bernapas. Dengan cara melihat pergerakan naik turunnya dada, mendengar bunyi napas dan merasakan hembusan napas korban/pasien. Untuk itu penolong harus mendekatkan telinga di atas mulut dan hidung korban/pasien, sambil tetap mempertahankan jalan napas tetap terbuka. Prosedur ini dilakukan tidak boleh melebihi 10 detik.

2.

Memberikan bantuan napas. Jika korban/pasien tidak bernapas, bantuan napas dapat dilakukkan melalui mulut ke mulut, mulut ke hidung atau mulut ke stoma (lubang yang dibuat pada tenggorokan) dengan cara memberikan hembusan napas sebanyak 2 kali hembusan, waktu yang dibutuhkan untuk tiap kali hembusan adalah 1,5 2 detik dan volume udara yang dihembuskan adalah 7000 1000 ml (10 ml/kg) atau sampai dada korban/pasien terlihat mengembang. Penolong harus menarik napas dalam pada saat akan menghembuskan napas agar tercapai volume udara yang cukup. Konsentrasi oksigen yang dapat diberikan hanya 16 17%. Penolong juga harus memperhatikan respon dari korban/pasien setelah diberikan bantuan napas.

Cara memberikan bantuan pernapasan : o Mulut ke mulut Bantuan pernapasan dengan menggunakan cara ini merupakan cara yang tepat dan efektif untuk memberikan udara ke paru-paru korban/pasien. Pada saat dilakukan hembusan napas dari mulut ke mulut, penolong harus mengambil napas dalam terlebih dahulu dan mulut penolong harus dapat menutup seluruhnya mulut korban dengan baik agar tidak terjadi kebocoran saat mengghembuskan napas dan juga penolong harus menutup lubang hidung korban/pasien dengan ibu jari dan jari telunjuk untuk mencegah udara keluar kembali dari hidung. Volume udara yang diberikan pada kebanyakkan orang dewasa adalah 700 1000 ml (10 ml/kg). Volume udara yang

berlebihan dan laju inpirasi yang terlalu cepat dapat menyebabkan udara memasuki lambung, sehingga terjadi distensi lambung.

o

Mulut ke hidung Teknik ini direkomendasikan jika usaha ventilasi dari mulut korban tidak memungkinkan, misalnya pada Trismus atau dimana mulut korban mengalami luka yang berat, dan sebaliknya jika melalui mulut ke hidung, penolong harus menutup mulut korban/pasien.

o

Mulut ke Stoma Pasien yang mengalami laringotomi mempunyai lubang (stoma) yang menghubungkan trakhea langsung ke kulit. Bila pasien mengalami kesulitan pernapasan maka harus dilakukan ventilasi dari mulut ke stoma.

C. (CIRCULATION) Bantuan sirkulasi Terdiri dari 2 tahapan : 1. Memastikan ada tidaknya denyut jantung korban/pasien. Ada tidaknya denyut jantung korban/pasien dapat ditentukan dengan meraba arteri karotis di daerah leher korban/ pasien, dengan dua atau tiga jari tangan (jari telunjuk dan tengah) penolong dapat meraba pertengahan leher sehingga teraba trakhea, kemudian kedua jari digeser ke bagian sisi kanan atau kiri kira-kira 1 2 cm raba dengan lembut selama 5 10 detik. Jika teraba denyutan nadi, penolong harus kembali memeriksa pernapasan korban dengan melakukan manuver tengadah kepala topang

dagu untuk menilai pernapasan korban/pasien. Jika tidak bernapas lakukan bantuan pernapasan, dan jika bernapas pertahankan jalan napas.

2.

Memberikan bantuan sirkulasi. Jika telah dipastikan tidak ada denyut jantung, selanjutnya dapat diberikan bantuan sirkulasi atau yang disebut dengan kompresi jantung luar, dilakukan dengan teknik sebagai berikut : o Dengan jari telunjuk dan jari tengah penolong menelusuri tulang iga kanan atau kiri sehingga bertemu dengan tulang dada (sternum).

o

Dari pertemuan tulang iga (tulang sternum) diukur kurang lebih 2 atau 3 jari ke atas. Daerah tersebut merupakan tempat untuk meletakan tangan penolong dalam memberikan bantuan sirkulasi.

o

Letakkan kedua tangan pada posisi tadi dengan cara menumpuk satu telapak tangan di atas telapak tangan yang lainnya, hindari jari-jari tangan menyentuh dinding dada korban/pasien, jari-jari tangan dapat diluruskan atau menyilang.

o

Dengan posisi badan tegak lurus, penolong menekan dinding dada korban dengan tenaga dari berat badannya secara teratur sebanyak 30 kali (dalam 15 detik = 30 kali kompresi) penekanan berkisar antara 1.5 2 inci (3,8 5 cm). dengan kedalaman

o

Tekanan pada dada harus dilepaskan keseluruhannya dan dada dibiarkan mengembang kembali ke posisi semula setiap kali melakukan kompresi dada. Selang waktu yang dipergunakan untuk melepaskan kompresi harus sama dengan pada saat melakukan kompresi. (50% Duty Cycle).

o o

Tangan tidak boleh lepas dari permukaan dada dan atau merubah posisi tangan pada saat melepaskan kompresi. Rasio bantuan sirkulasi dan pemberian napas adalah 30 : 2 (Tiap 15 detik = 30 kompresi dan 2 kali tiupan nafas), dilakukan baik oleh 1 atau 2 penolong. Dari tindakan kompresi yang benar hanya akan mencapai tekanan

sistolik 60 80 mmHg, dan diastolik yang sangat rendah, sedangkan curah jantung (cardiac output) hanya 25% dari curah jantung normal. Selang waktu mulai dari menemukan pasien dan dilakukan prosedur dasar sampai dilakukannya tindakan bantuan sirkulasi (kompresi dada) tidak boleh melebihi 30 detik.

RINGKASAN MELAKUKAN RJP (RESUSITASI JANTUNG PARU) Sebagai Ringkasan, Penolong dapat mengikuti urutan sebagai berikut : 1. Penilaian korban Tentukan kesadaran korban/pasien (sentuh dan goyangkan korban dengan lembut dan mantap), jika tidak sadar, maka 2. 3. Minta pertolongan serta aktifkan sistem emergensi Jalan napas (AIRWAY) o o 4. Posisikan korban/pasien Buka jalan napas dengan manuver tengadah kepala-topang dagu.

Pernapasan (BREATHING) Nilai pernapasan untuk melihat ada tidaknya pernapasan dan adekuat atau tidak pernapasan korban/pasien.

5.

Jika korban/pasien dewasa tidak sadar dengan napas spontan, serta tidak ada trauma leher (trauma tulang belakang) posisikan korban pada posisi mantap (Recovery positiotion), dengan tetap menjaga jalan napas tetap terbuka.

6.

Jika korban/pasien dewasa tidak sadar dan tidak bernapas, lakukkan bantuan napas. Di Amerika serikat dan di negara lainnya dilakukan bantuan napas awal sebanyak 2 kali, sedangkan di Eropa, Australia, New Zealand diberikan 5 kali. Jika pemberian napas awal terdapat kesulitan, dapat dicoba dengan membetulkan posisi kepala korban/pasien, atau ternyata tidak bisa juga maka dilakukan : Untuk orang awam dapat dilanjutkan dengan kompresi dada sebanyak 30 kali dan 2 kali ventilasi, setiap kali membuka jalan napas untuk menghembuskan napas, sambil mencari benda yang menyumbat di jalan napas, jika terlihat usahakan dikeluarkan. Untuk petugas kesehatan yang terlatih dilakukan manajemen obstruksi jalan napas oleh benda asing. Pastikan pernapasan. Setelah memberikan napas 12 kali (1 menit), nilai kembali tanda-tanda adanya sirkulasi dengan meraba arteri karotis, bila nadi ada cek napas, jika tidak bernapas lanjutkan kembali bantuan napas. dada pasien mengembang pada saat diberikan bantuan

7.

Sirkulasi (CIRCULATION) Periksa tanda-tanda adanya sirkulasi setelah memberikan 2 kali bantuan pernapasan dengan cara melihat ada tidaknva pernapasan spontan, batuk atau pergerakan. Untuk petugas kesehatan terlatih hendaknya memeriksa denyut nadi pada arteri Karotis. 1. jika ada tanda-tanda sirkulasi, dan ada denyut nadi tidak dilakukan kompresi dada, hanya menilai pernapasan korban/pasien (ada atau tidak ada pernapasan) 2. Jika tidak ada tanda-tanda sirkulasi, denvut nadi tidak ada lakukan kompresi dada o Letakkan telapak tangan pada posisi yang benar o Lakukan kompresi dada sebanyak 30 kali tiap 10 detik o Buka jalan napas dan berikan 2 kali bantuan pernapasan. o Letakkan kembali telapak tangan pada posisi yang tepat dan mulai kembali kompresi 30 kali tiap 10 detik. o Lakukan 4 siklus secara lengkap (30 kompresi dan 2 kali bantuan pernapasan)

8.

Penilaian Ulang Sesudah 4 siklus ventilasi dan kompresi kemudian korban dievaluasi kembali,

Jika tidak ada nadi dilakukan kembali kompresi dan bantuan napas dengan rasio 30 : 2. Jika ada napas dan denyut nadi teraba letakkan korban pada posisi mantap Jika tidak ada napas tetapi nadi teraba, berikan bantuan napas sebanyak 10 12 kali permenit dan monitor nadi setiap saat. Jika sudah terdapat pernapasan spontan dan adekuat serta nadi teraba, jaga agar jalan napas tetap terbuka kemudian korban/pasien ditidurkan pada posisi sisi mantap.

Ketika ada orang tenggelam atau mengalami henti jantung tiba-tiba di tempat umum, Anda sebaiknya mampu memberikan bantuan pertama untuk menyelamatkan nyawanya, yaitu dengan napas bantuan dan kompresi dada. Bagaimana cara tepat untuk memberikan bantuan napas buatan dan kompresi dada? "Napas buatan dan kompresi dada adalah hal yang utama dilakukan untuk menyelamatkan nyawa orang yang mengalami henti jantung," jelas dr Agung Bintharto, Sp.An, spesialis anestesi FKUI/RSCM dalam acara Seminar 4th Emergency Fair and Festival 2010 di Auditorium FKUI, Jakarta, Sabtu (30/10/2010). Pemberian napas buatan dan kompresi dada merupakan langkah-langkah utama melakukan Bantuan Hidup Dasar (BHD). Bantuan Hidup Dasar adalah suatu usaha menjaga potensi jalan napas dan memberikan bantuan napas serta sikulasi darah, tanpa menggunakan alat bantu selain alat proteksi diri. BHD adalah dasar dari usaha untuk menyelamatkan nyawa bila terjadi henti jantung. "59 sampai 65 persen kasus henti jantung dapat diselamatkan bila mendapatkan pertolongan BHD dengan cepat dan tepat," ungkap dr Agung. Siapa yang memerlukan BHD? Orang yang mengalami henti jantung, dengan ciri: Tidak sadar Napas berhenti atau tidak normal Tidak ada respons Belum ada tanda kematian pasti, seperti: Kaku mayat Lebam mayat Pembusukan Langkah-langkah BHD adalah sebagai berikut: Memastikan keamanan lingkungan tempat dilakukan BHD

Memeriksa kesadaran Membuka jalan napas dengan mendongakkan kepala dan dagu Menilai pernapasan dengan memastikan korban bernapas normal atau tidak Panggil bantuan atau telepon ambulans Resusitasi Jantung Paru (RJP) dengan kompresi dada dan napas buatan Cara tepat memberikan napas buatan Pencet hidung korban Penolong tarik napas normal Bibir penolong menutupi mulut korban dengan erat Tiupkan udara napas sampai dada korban bergerak terangkat 1 tiupan = 1 detik Biarkan dada korban mengempis spontan Ulangi langkah di atas bila korban belum menunjukkan respons apapun Cara tepat melakukan kompresi dada Letakkan pangkal telapak tangan di pertengahan dada Letakkan tangan yang lain di atas punggung tangan yang satunya Kompresi atau tekan dada dengan laju kompresi minimal 100 kali per menit, kedalaman 5 cm dan kompresi konstan diselingi relaksasi. Jika mungkin, bergantian kompresi setiap 2 menit. Lebih lanjut tentang: Cara Tepat Beri Napas Buatan pada Korban Henti Jantung